Hakikat Perpanjang Domain

8/12/2020 06:08:00 am

 

Entah ini udah tahun ke berapa saya ngeblog. Soalnya beberapa tahun belakangan saya udah bener-bener jarang ngeblog. Kalau dulu nulis postingan di blog bisa seminggu sekali, sekarang mungkin jadi setengah tahun sekali. Lumayanlah, yang jelas, semakin kesini, hasrat saya untuk 'tetap' ngeblog beneran udah tipis banget.

Dulu, setiap hal menarik selalu saya sempatkan untuk ditulis di blog. Bahkan saya juga rajin observasi buat bikin tips-tips atau hal-hal yang sebenernya nggak perlu dibuat tulisan. Tapi karena saya seneng aja ngelakuinnya, jadi ya saya bisa aja mengembangkan tips dan hal jadi postingan di blog. Walaupun gaje, saya seneng. Sesuatu yang nggak bisa saya lakukan sekarang.

Belakangan ini emang rasanya berat banget buat nyoba menulis lagi. Dibilang sibuk, saya juga nggak sibuk-sibuk amat. Dibilang males, ya itu emang bener banget, sih. Payah, emang.

Dulu, saya punya banyak 'banget' teman blogger. Setiap bikin postingan, tanpa malu-malu saya ikut promoin tulisan di status, fanpage, sampai grup FB biar banyak yang berkunjung, sukur-sukur dibaca sampai selesai.

Sekarang, grup blogger udah sepi. Jangankan ada yang promo postingan, hampir sebagian besar temen blogger saya di masa lalu semuanya mulai meninggalkan platform ini. Ya mungkin karena kehidupan saya dan mereka udah mulai lebih serius. Ngeblog udah nggak jadi prioritas utama lagi. Atau, mungkin mereka udah menemukan kesenangan baru yang lebih bikin betah dijalanin.

Semakin kesini, menurut saya dunia perbloggeran ini udah mulai sepi. Setelah nulis di blog, saya nggak tau mau ngasih tahu siapa.

Ya..  mungkin sebenernya, di 'belahan bumi' sana kegiatan blogger masih rame. Masih banyak yang hobi blogwalking, masih banyak yang hobi nulis sampe jari keriting.

Atau mungkin juga sebenernya saya aja yang udah kehilangan circle saya di masa lalu. Dan saya yang sekarang, udah nggak punya circle siapa-siapa. Saya jadi berasa kaya blogger newbie lagi.

Dulu, seleb-seleb panutan banyak yang ngeblog. Sekarang... semuanya udah kompak pergi dari dunia perbloggeran. Raditya Dika, Shitlicious, Bena Kribo, Poconggg dan banyak lagi lainnya. Gara-gara itu saya jadi sering mikir, "Jangan-jangan blogger ini nasibnya bakalan kaya Friendster.", Bener-bener ditinggal pergi sama penggunanya.

Kalau dulu saya selalu pede bagiin postingan saya di sosial media. Sekarang, saya jadi banyak mindernya. Ya.. setiap selesai publish postingan baru, saya udah jarang banget bagiin link postingan di FB atau Twitter. Saya ngerasa minder aja kalau tulisan saya jadi semakin jelek.

Sebenernya ini nggak sehat banget sih, karena saya jadi terlalu takut sama komentar orang yang bakalan gimana-gimana sama tulisan saya. Jangankan bagikan link postingan blog. Beberapa tahun belakangan ini, saya kayaknya jadi sering banget, udah nulis panjang-panjang buat komentarin postingan FB atau reply twit di Twitter pada akhirnya tulisan itu saya hapus lagi dan saya cuma nyimak aja.

Ya, hidup saya sekarang emang seribet itu. Saya jadi lebih banyak nyimak, dan males aja kalau akhirnya ada yang ngajakin debat.

Ngomongin masalah ngeblog, bulan ini blog saya domainnya udah mau habis dan saya dapat email tagihan buat perpanjang domain.

Saya sempet bingung, perpanjang nggak ya? Kalau saya perpanjang, tapi buat apa? Saya udah jarang banget nulis. Kalau nggak diperpanjang, sayang juga soalnya udah lumayan lama domain ini melekat di blog ini. Saya juga masih berharap ada sisa-sisa temen saya di masa lalu yang sewaktu-waktu mau mampir di blog ini.

Akhirnya, ya udah jelas… saya tetap perpanjang domain blog ini walaupun saya tahu, sebenernya ini tindakan mubadzir. Sebenernya alasan kuat lainnya karena blog ini juga udah menyimpan banyak banget kenangan buat saya. Udah banyak hal saya tulis di sini.

Untuk saat ini mungkin saya masih jarang ngunjungin 'rumah' saya yang satu ini. Tapi rumah ini udah menjadi bagian dari perjalanan hidup dari kesenangan saya di awal ngeblog sampai sekarang, tempat yang jadi saksi bagaimana saya berproses dari yang alay sampai jadi diri saya yang sekarang.

Jadi, saya nggak bisa nelantarin blog ini gitu aja. Walaupun nggak bisa selalu bisa saya kunjungin, setidaknya saya coba buat terus mempertahankan 'rumah' ini. Agar ketika sewaktu-waktu saya 'kembali', rumah ini masih tetap seperti dulu.

You Might Also Like

2 Upil

  1. Ayo Bang Edotz tetap semangat ngeblognya. Dunia blog gak sesepi yang Bang Edotz bayangkan. Ramai malah. Ya emang sih kalau di Grup BE sudah sepi, banyak yang vacum tapi kalau grup blogger lainnya masih rame kok.

    ReplyDelete
  2. arima masih di sini mas edotzz, ayoo semangat lagi, aku rindu tulisan mas edots yang bikin ngakak. Tapi sebenernya masih rame kok mas.

    ReplyDelete

FanPage