Tentang Pembelajaran Online, yang ....

4/14/2020 10:11:00 am


Entah sekarang udah hari keberapa saya memberi tugas ke anak-anak lewat pembelajaran online. Pembelajaran yang sebenernya cuma ngasih tugas lewat grup whatsapp, yang didalamnya berisi orangtua siswa, lalu kalau udah selesai tugasnya difoto dikirim ke saya.

Saya beneran nggak ingat dan nggak mau repot-repot bolak-balik ngecek kalender cuma buat sekedar tahu, ‘Oh ini udah dua minggu, tiga minggu, empat minggu belajar di rumah atau berapalah.’

Ingatan saya terus bertumbuk sama informasi yang kebanyakan sama, setiap hari informasi tentang Covid-19 berdatangan dan terus menimpa informasi lainnya.

Kalau kemarin baru saja ngomongin cara bikin disinfektan sendiri, besoknya muncul berita baru kalau disinfektan ini sebenernya nggak efektif. Baru kemarin muncul berita orang sehat nggak usah pakai masker, sekarang semua harus pakai masker. Simpang siur informasi yang nggak jelas benar-benar mencederai otak saya dalam mencerna hari-hari yang sudah saya lewatin beberapa hari belakangan ini.

Gimana enggak bingung? Berita tiap hari ngomongin covid-19 mulu, sementara kehidupan saya di rumah begitu-begitu terus. Bangun tidur, ngasih tugas, gendong anak, kasih anak ke  istri, liat-liat tumpukan buku di rak, ambil, baca, tiduran, main HP, balesin chat orangtua siswa yang habis ngirim tugas. Begitu terus tiap hari. Pantes aja saya jadi susah membedakan hari yang sudah pernah saya lewatin, soalnya sama semua aktivitasnya. Jadi berasa Deja Vu versi kearifan lokal.

Ngomongin pembelajaran online, awalnya saya begitu semangat menjalani ini. Saya buka buku paket, saya baca materinya. Saya siapin bahan belajarnya, saya kembangkan soalnya, saya catat setiap tugas anak yang masuk. Semuanya berjalan begitu indah, saya berasa banget jadi guru yang profesional, bahkan saya berpikir kalau saya sepertinya perlu bikin video buat menunjang belajar anak.

Sayangnya, itu cuma rencana. Ternyata konsep pembelajaran online itu, sumpaaaahhh.... lebih capek dari jadi guru biasa ngajar sehari-hari. Kalau hari-hari biasa saya tinggal berangkat masuk kelas, buka buku terus ngajar dan selesai.

Kalau pembelajaran online ini enggak. Saya buka buku, mikir bikin tugas, terus menerima chat dari sekitar 30 orangtua siswa yang ngirim tugas anaknya, merekap tugas anak-anak, ngoreksi tugasnya satu per satu dan harus cepet-cepet dikelarin! Soalnya besok udah nunggu tugas baru dan harus ngoreksi lagi.

Ngoreksi biasa aja udah cukup makan waktu banget, apalagi ini mesti ngoreksi pakai HP. Ditambah kadang foto dari orangtua kurang jelas, saya harus menajamkan mata lebih bertenaga dari biasanya.

Lalu, satu hal sepele yang akhirnya muncul sebagai permasalahan ada kuota. Saya sebenernya bukan orang yang rentan akan kekurangan kuota, Kadang saya beli telkomsel bulanan yang sekedar empat giga cuma buat cadangan, paling utama saya juga masih beli paketan smartfren yang unlimited. Cuma, emang smartfren ini agak-agak ngeselin, gayanya aja unlimited tapi kenyataannya sinyalnya parah banget. Akhirnya jadi sering nggak kepake daripada menikmati internetan unlimited. Makanya buat jaga-jaga saya juga isi kuota telkomsel dan habis lebih cepet.

Ngomongin masalah kuota, karena suasana di rumah sering mendukung untuk rebahan. Pemakaian internet saya jadi lebih boros. Saya jadi lebih sering buka Youtube, keliling sosmed, buka Youtube lagi, keliling sosmed lagi begitu terus sampai ketiduran.

Habis itu ditambah tugas dari anak-anak yang kadang formatnya video, kalau satu video katakanlah besarnya sekitar 20 Mb dikalikan sekitar 30 anak. Sekali tugas saja sudah makan kuota sekitar 600 Mb, kalikan lagi jumlah hari yang penugasannya pakai video. Mantap sekali.

Belakangan ini saya juga sadar, anak-anak sepertinya sudah mulai bosan menghadapi tugas online yang agak-agak unfaedah. Jangankan anaknya, gurunya juga sudah mulai jenuh banget harus bikin tugas, menerima tugas, mengoreksi dan besoknya terulang lagi.

Masalah pemberian tugas... Ya, saya juga sebenernya serba salah. Mau maksain ngejar materi sampai selesai, tapi saya nanti merasa berdosa karena nggak bisa menjelaskan langsung materi-materi yang sebenarnya. Mau saya hadirkan video penunjang yang ada di Youtube, saya ngerasanya nggak bakalan efektif, dan tentu saja tetap harus didampingi wali kelas buat penguatan materinya.

Terus mau saya kasih tugas buat sekedar mengisi waktu anak-anak tapi saya khawatir kalau anak-anak nanti jadi ketinggalan materi. Apalagi di kota saya sudah muncul surat edaran dari pengawas pendidikan yang menjelaskan kalau nanti nggak ada ujian kenaikan kelas. Pembuatan rapot kenaikan kelas diambil dari nilai yang sudah diambil sampai sebelum wabah covid-19 membuat sekolah diliburkan.

Nah, kan... akhirnya pembuatan raport pun jadi semacam formalitas belaka. Yang penting dibikin seadanya dan anak-anak naik kelas. Adanya peraturan ini sebenernya saya nggak nyalahin pengawas pendidikan juga sih. Jangankan rapot anak yang dibikin dengan nilai yang nggak selesai. Liga sepakbola di seluruh dunia aja terpaksa dihentikan dan memunculkan perdebatan tentang bagaimana kelanjutannya, siapa juaranya, siapa yang degradasi dan lain-lain.

Wabah Covid-19 ini benar-benar berhasil melumpuhkan segala hal.

Tentang pembelajaran online ini, saya mikirnya tugas yang saya kasih ini sebenernya tujuannya buat apa sih? Tambahan nilai? Enggak, soalnya udah jelas guru hanya boleh mengolah nilai sampai sebelum sekolah diliburkan.

Biar anak nggak mainan tok di rumah? Biar anak ada kesibukan? Nyatanya, ada beberapa orangtua yang justru kewalahan kalau anaknya dikasih tugas. Mereka jadi uring-uringan sendiri ngadepin anaknya.

Akhirnya pembelajaran online yang belum maksimal ini, belum apa-apa udah ditambahin protes dari orangtua yang bilangnya kalau ngasih tugas jangan banyak-banyak. Ya saya juga memahami sebenarnya kalau orangtua di rumah juga kerjaannya (mungkin) banyak. Anaknya nggak cuma satu, anaknya bisa aja rewel, kerjaan rumah juga udah numpuk. Tapi saya dilema juga kalau nggak ngasih tugas, nanti anak-anak di rumah cuma santai saja gegoleran tiap hari jadi lupa sama alasan sebenarnya mereka hidup buat apa.

Kadang saya kasian juga sama orangtua siswa yang malem baru sampai rumah habis maghrib dan mereka masih berusaha buat mendampingi anaknya mengerjakan tugas. Bahkan ada teman guru yang cerita kalau ada orangtua siswa yang sms belum bisa ngirim tugas karena belum ada kuota.

Jujur aja, saya sedihnya liburan yang terlalu lama ini jadi bikin saya nggak ketemu sama anak-anak. Lebih sedihnya lagi, kemungkinan besar begitu berangkat sekolah nanti, saya harus melepas anak-anak naik kelas bertemu dengan wali kelas baru. Nggak nyangka banget, pertemuan terakhir setelah UTS kemarin bisa jadi itu adalah yang terakhir bersama mereka di kelas tiga tahun ini.



You Might Also Like

10 Upil

  1. emang edan ya virus ini, bikin semuanya kewalahan. sebelumnya saya juga nggak setuju sama guru yang ngasih tugas setiap hari. tapi setelah membaca tulisan mas, aku jadi dilema. jadi guru nggak mudah juga ya seperti kata orang yang cuma bisa ngasih tugas terus menerus. padahal guru juga memikirkan anak didik mereka apa sudah mendapatkan pengetahuan yang sepadan. semangat buat mas. semoga virus covid ini cepat berlalu

    ReplyDelete
  2. wah pak guru hehe. berdoa smoga pandemi ini segera berlalu mas.. lumayan repott

    ReplyDelete
  3. Wahhh memang agak mereportkan sekali ya terjadi pandemi seperti ini, awalnya memang terlihat menyenangkan sekali, namun akhir akhir raasanya jenuh sekali.. Seperti ingin sekolah seperti biasanya saja..

    ReplyDelete
  4. Saya paham stresnya jadi guru, pasti harus terus-terusan memikirkan apakah anak didik sudah mendapatkan ilmu yang sesuai untuk level kelasnya ~ dan kadang, kalau dari cerita-cerita yang pernah baca di lini masa, banyak guru yang merasa kerja jadi 24 jam lamanya karena nggak ada jam kerja yang jelas. Kadang ada orang tua murid baru kirim tugas diwaktu malam, ada juga yang kirim tugas besokannya, dan itu cukup menguras tenaga :")

    However, dari sisi orang tua pun sebenarnya susah. Saat disiang hari pusing memikirkan pekerjaan, kadang di malam hari masih harus memikirkan tugas anak. Belum lagi kalau ternyata orang tuanya WFH juga. Di mana ternyata bawa pekerjaan kantor ke rumah itu justru lebih melelahkan daripada dikerjakan langsung di kantornya. Jadi double deh stres yang didapat :\

    Semoga Corona cepat hilang dan semua kembali ke-sedia kala. Semangat untuk mas Edot dan para guru juga orang tua murid semuanya, keep strong, this too shall pass :)

    ReplyDelete
  5. Wah ternyata mas Edotz masih aktif nulis 😂

    Aku gak bisa bayangin gimana anak-anak dan guru SD belajar online. Maksudnya, pasti kan anak-anak perlu dampingan orang tua. Dan apakah hanya cukup dengan pemberitahuan ke orang tua bahwa mereka harus mendampingi anaknya? Mungkin ada beberapa orang yang belum siap dan malah sangat terbebani.

    Tulisan ini jadi ngingetin ibukku yang juga guru SD :')

    ReplyDelete
  6. Sejauh ini, aku selalu ingat sudah berapa lama diem di rumah, seminggu, dua minggu, tiga minggu, atau sudah sebulan. Soalnya harus ngerjain kerjaan rumah juga, jadi akan selalu ingat oo iya minggu lalu cuci seprai, oo iya minggu ini belom nyetrika, oo iya deadline kerjaan berapa hari lagi wkwkwkwk.

    Selamat mengemban tugas secara online pak guru~

    ReplyDelete
  7. Ternyata Bang Edotz telah kembali update blog, yeay, semangad pak guru

    Ga kebayang betapa riweuhnya ya gegara virus covid 19 ini. Semua lini ikut disusahkan hiks hiks
    Gurunya mumet, siswanya mumet, orang tua murid pun ikutan mumet, jadilah kepyur berjamaah...

    Etapi aku yang ibu rumah tangga aja ga seperti pak guru edotz pun sampe lali dina alias lupa tanggalan haha, kayaknya karena ritmenya begitu2 terus sampai hapal, ga taunya uda weekend, cepet bgt serasa harinya kyk lari

    Bahkan selain pendidikan yang jadi serba dilema karena sistim online yang menuai beberapa masalah baru, yang lain pun sama sama masih belum ada kejelasan kayak liga liga sepakbola internesyenel.

    ReplyDelete
  8. Halo Pak Guru Gauls... apa kabar hehe

    ReplyDelete
  9. Dilihat dari berbagai sudut pandang memang virus ini buat semuanya kewalahan. Selalu ada dilema dan pusing ujung-ujungnya. Semoga cepat mereda wabah ini, kalau memang bisa hilang sepenuhnya juga aamiin.

    ReplyDelete
  10. Everyone is familiar with the IT field and many peoples taking interest in it and other things IT has a very vast field many new things can be updated on a daily bases like development and designing. If we talk about entertainment first site that comes in our mind is 123movies site 2020 mostly peoples liked that.

    ReplyDelete

FanPage