Dilema Kerja

Sejak menikah setahun yang lalu, kehidupan gue beneran berubah menjadi lebih serius. Kalau biasanya gue bisa seenaknya khilaf belanja buku, sekarang udah nggak lagi. Istri selalu curiga setiap ada kiriman paket yang datang ke rumah dan langsung nanya-nanya secara rinci mulai dari harganya berapa, ongkos kirimnya berapa, penjualnya cowok apa cewek sampai saldo ATM gue juga ditanyain sisa berapa. Lalu, kalau gue nggak bisa jawab secara ilmiah, resikonya mengkhawatirkan. Jauh lebih mengkhawatirkan dari ketidakmampuan menjawab serentetan pertanyaan dari dosen penguji skripsi.

Walaupun begitu, menurut gue nikah itu seneng sih. Tiap hari bisa bareng sama kesayangan. Pulang kerja ada yang nyambut, pulang ngaji ada yang nyambut, bahkan pulang telat juga ada yang nyambit.

Belakangan ini memang kehidupan gue dan istri jauh lebih nyenengin dibanding awal-awal bulan pernikahan. Ya, itu bukan karena sebelumnya sering berantem ngerebutin remote tipi, bukan. Tapi karena dulu gue dan istri, masing-masing disibukkan sama kerjaannya masing.

Gue kerja jadi guru SD di sekolah swasta yang tiap hari pulangnya sore. Sedangkan istri kerja jadi Beauty Advisor salah satu produk kecantikan yang setiap minggunya hanya ada satu hari jatah libur, dan liburnya bukan hari Minggu. Kalau berangkat pagi, pulang kerja pukul lima sore. Kalau berangkat siang pukul satu. Pulang kerja pukul sembilan malam.

Jadwal kerja yang begitu panjang ini membuat gue tiap pulang kerja jarang ketemu istri. Kalau istri berangkat siang, pulang kerja nyampe rumah sekedar buat selonjoran aja masih susah. Ini bukan karena ranjangnya yang sempit, tapi karena istri masih harus ngerjain laporan penjualan harian.

Saat gue udah asik gegoleran di kasur, istri masih sibuk megang bolpoin sambil buka-buka buku laporan. Gue sebenernya nggak tega juga sih ngeliatnya, mau gantiin istri ngerjain laporan, tapi gue nggak paham gimana caranya. Mau nyuruh istri istirahat dulu, sama aja nggak nyelesein masalah, cuma nunda pekerjaan aja yang akhirnya malah jadi numpuk.

Gue sering kasian kalau istri pulang kerja malem, besoknya mesti berangkat pagi. Bayangin aja deh, biasanya pukul sebelas malem ngerjain laporan baru kelar. Besok paginya udah harus bangun pagi berangkat kerja.

Melihat perpaduan jam kerja yang tidak harmonis ini membuat gue dan istri jadi jarang santai bareng, sekedar quality time berdua. Soalnya tiap gue libur, istri belum tentu libur. Begitu juga sebaliknya. Kami jadi terlalu sibuk dengan kerjaan masing-masing.

Akhirnya, setelah gue dan istri diskusi bareng. Kami sepakat kalau istri mendingan resign dari tempat kerjanya. Alasannya, yang pertama kalau gue yang resign bakalan nggak nyambung. Kedua, biar istri bisa santai di rumah fokus ngurusin suami satu-satunya ini.

Salah satu dilema yang paling terasa begitu istri resign kerja adalah akan berkurangnya pendapatan bulanan kami berdua. Tapi hal ini harus dimantep-mantepin, karena bagaimanapun juga, faktor kesehatan istri lebih penting, dan juga kebersamaan dalam keluarga jauh lebih bernilai dari pendapatan bulanan istri. #Asek

***

Beberapa bulan berlalu semenjak istri resign dari tempat kerja emang segalanya jadi lebih menyenangkan. Karena gue pulang kerja bisa diurusin istri, kalau gue libur bisa jalan-jalan berdua. Dan yang lebih penting, ternyata setelah resign dari tempat kerjanya. Istri masih bisa kerja sambil santai di rumah.

Semuanya berawal saat istri lagi santai sambil ngeliat-liat perlengkapan wanita di website Sophie Paris. Lalu, nggak sengaja istri melihat salah satu page dengan judul ‘Menghasilkan Uang’. Merasa penasaran, istri langsung kepoin isinya dan ternyata langsung tertarik!

Di dalamnya, ada penawaran untuk menghasilkan uang yang nggak mengganggu waktu untuk bareng keluarga dengan bonus bisa jalan-jalan keluar negeri. Ternyata caranya simpel, nggak perlu sampai pergi ke disdukcapil segala. Tapi, cukup jadi member Sophie Martin semuanya bisa diwujudkan.

Asiknya lagi, ternyata cara untuk menjadi member Sophie Martin itu nggak ribet, malah simpel banget. Cukup registrasi online, konfirmasi e-mail, lalu belanja eBSK secara online yang nantinya dapat berupa tas cantik, yang di dalamnya terdapat Sophie Paris card, katalog terbaru, Buku Panduan Member, Panduan Merekrut, serta perlengkapan wajib yang akan membantu di setiap langkah jualan dengan mengesankan.

Udah deh, habis itu otomatis langsung resmi jadi member Sophie dan siap menghasilkan uang dengan waktu yang diatur sendiri. Asli deh... jadi member Sophie Martin ini bener-bener peluang yang pas banget buat istri.

Bisnis jalan, waktu untuk keluarga juga jalan, dan siapa tau aja akhirnya bisa dapat kesempatan jalan-jalan ke luar negeri. Mantap kan~

5 Upil

Istrinya cewek y bang?
Kenapa g dijadiin muridnya aja bang
Kan jadi tiap ngajar ketemu terus

Reply

Wiih blog personal juga bang? Boleh minta diajarin nih.

Reply

Wadaw. Kayaknya asik ya klo udah nikah itu. Ehe

Reply

emang gitu bang, mending istri tuh ga usah kerja macem2, cukup fokus ke rumah tangga aja, dan ngurusin anak, dan suami juga harusnya nyari kerja. udah kodratnya begtu kan?

Reply

Post a Comment