Mencari Kurcaci



Hari Selasa malem kemarin gue baru aja pulang dari yang namanya kemah selama empat hari di lapangan tembak Akmil Magelang. Kemarin itu, gue baru aja ngerasain indahnya peran sebagai laki-laki yang bertanggung jawab. Walopun peran gue belum sampai mencari nafkah buat kebutuhan sehari-hari, tapi angkat-angkat galon sama perlengkapan tenda sampai ke lapangan perkemahan ternyata sama beratnya kayak mencari nafkah buat keluarga.

Gue berangkat ke Magelang bersama lima pembina pramuka laki-laki dengan barang bawaan yang beratnya kayak ngejalanin hidup berdua tapi salah satunya masih keinget sama mantan. Intinya banyak banget! Tenda, peralatan memasak, sembako, matras, galon, sampai cotton bud semuanya sudah antri buat dipindahin dari mobil ke lapangan.

Apesnya, sekolah gue kebagian jatah lahan tenda di ujung lapangan. Tenda anak perempuan nggak kalah apes, jauh lebih pojok lagi. Gue jadi sedih banget, kebayang mesti angkat-angkat barang sejauh mata memandang.

Dalam kegiatan perkemahan itu, peserta perkemahan ada jadwal berkunjung ke Candi  Borobudur. Sebagai pembina yang baik, gue harus memastikan agar anak-anak aman-aman saja selama di sana, sekaligus memastikan kalo gue juga bisa ikut untuk pertama kalinya berkunjung ke Candi Borobudur.

Sekian lama gue naik turun berputar-putar sambil melihat-lihat keramaian yang ada di kawasan Candi Borobudur, ternyata anak-anak yang tadinya ada di sekitar gue raib entah kemana. Gue bersama pembina lain yang sepertinya nggak ada gunanya itu sempat gelisah nyari keberadaan anak-anak. Sampai akhirnya beberapa saat kemudian sadar kalo anak-anak ternyata ada di tangan pembina perempuan yang seorang diri.

Kami cuma berharap anak-anak bisa aman di tangan sebiji pembina perempuan. Kami pun lanjut foto-foto dengan langkah semakin riang.

Beberapa saat kemudian, begitu sampai di pintu keluar museum kapal, kami duduk selonjoran buat memantaskan kaki-kaki gue yang sedari tadi udah berontak minta diistirahatkan. Pas lagi khusyu’ ngelapin keringat di wajah, segerombolan anak laki-laki bermunculan satu per satu di depan gue. Wajah mereka tampak begitu antusias, seolah habis diiming-imingi punya kapal pesiar beberapa tahun mendatang oleh leader MLM.

Lalu tanpa perlu meminta ijin, mereka mulai bercerita satu per satu, “Pak... tadi aku sama temen-temen liat kurcaci!” Kata Abdel sambil terengah-engah.

Gue dengerin mereka curhat alakadarnya, batin gue, “Kurcaci mah di majalah bobo juga ada.”

Anak-anak lainnya melanjutkan, “Iya, Pak.. kecil banget kurcacinya! Bisa ngomong tau, Pak!”

Denger ada kurcaci bisa ngomong, gue jadi mulai penasaran. “Eh itu bener kurcaci bisa ngomong?”

“Iya, Pak bisa ngomong, kecil banget Pak.. kalo gak salah tingginya cuma 35 centimeter!”

Pak Udin, salah satu pembina pramuka kayaknya ikutan penasaran juga, “Emang itu kurcacinya hidup ya, Mas?”

“Hidup Pak, bisa salaman juga!”

Sampai disini gue jadi penasaran banget, ini beneran ada kurcaci di Candi Borobudur? Yang ada di bayangan gue saat itu adalah sosok kurcaci kecil, telinganya lancip, dan dimasukin di kandang semacam jeruji besi buat tontonan. Gue jadi penasaran parah.

“Itu dimana ngeliat kurcacinya?” Pak Udin terlihat semakin penasaran.

“Di museum Pak, tapi masuknya bayar, lima ribu rupiah.”

“Nonton yuk Pak, jadi penasaran pengen lihat kurcacinya kayak apaan.” Pak Udin ngajakin gue.

“Wah pas banget! Gue juga penasaran, ayok deh lihat Pak!” Gue yang mulai penasaran langsung mengiyakan tawaran Pak Udin.

Pak Awan, pembina laki-laki yang dari tadi menyimak ternyata juga pengen ikutan nonton kurcaci  yang diceritakan secara bombastis oleh anak-anak. Gue bener-bener dibikin penasaran dan nggak sabar banget pengen ngeliat sosok kurcaci yang selama ini gue denger cuma ada di negeri dongeng.

Mengingat area wisata Candi Borobudur yang begitu luas. Gue, Pak Udin dan Pak Awan mesti bertanya ke beberapa rombongan peserta perkemahan. Sekitar tiga rombongan kami tanyai dimana lokasi museum yang ada kurcacinya.

Sampai akhirnya, lokasi keberadaan kurcaci sudah ditemukan. Saat itu hari sudah sangat sore, sekitar pukul empat lebih. Gue berharap museum  di depan gue belum tutup. Kalo sampai tutup, bisa-bisa gue mati penasaran gara-gara nggak jadi lihat kurcaci yang udah diceritain sama anak-anak.

Gue, Pak Udin dan Pak Awan berjalan cepat menuju ke loket museum begitu tau ternyata loket masih buka, siap membayar tiket untuk melihat keberadaan kurcaci. Begitu sampai di loket, Mbak-mbaknya nyeletuk, “Ini pembina pramuka rombongan yang tadi ya? Kalo rombongan langsung masuk aja Pak, gratis...”

Alhamdulillah... emang rejeki pembina soleh ini mah.

Kami pun masuk dengan langkah penuh rasa pensaran. Sekali lagi sosok kurcaci yang ada dalam bayangan kami adalah kurcaci bertelinga lancip, kecil, hidup dan dipenjara di sebuah jeruji besi.

Baru beberapa langkah berjalan, ada mbak-mbak lain yang mengarahkan, kalo mau lihat kurcaci bisa langsung ke lantai dua saja.

Nggak mau membuang waktu, kami pun bergegas naik tangga dengan sungguh-sungguh. Dan begitu sampai atas, gue langsung dihadapkan dengan sosok kurcaci yang sudah diceritakan anak-anak! Gue sempet kaget, kemudian memicingkan mata. Kurcaci di depan gue giginya nggak bertaring, telinganya nggak lancip, nggak dipenjara, dan sepertinya nggak berbahaya, yang sesuai deskripsi anak-anak cuma bentuknya yang emang kecil banget.

Setelah menguasai diri dengan penampakan kurcaci yang tiba-tiba, gue  baru sadar ada yang familiar dengan kurcacinya. Lihat deh ....


Kurcacinya ternyata seorang laki-laki yang tinggi badannya (maaf) nggak seberapa. Nggak ada yang namanya telinga lancip, gigi bertaring dan menakutkan. Kurcaci di depan gue ini adalah seorang seorang bapak-bapak yang termasuk salah satu manusia terkecil. Ya, sejenis Ucok Baba yang biasa gue lihat di tipi.

Gue lalu sadar, INI SIH BUKAN KURCACI!!! INI ORANG BIASA CUMA TUBUHNYA KECIL!!! NGESELIN BANGET TUH ANAK-ANAK KALO CERITA!!! LEBAY BANGET! GUE JADI NGERASA BEGO KEMAKAN SAMA OMONGAN MEREKA!

Karena udah terlanjur, akhirnya kami pun ngobrol sama bapak yang mini ini. Kalo nggak salah namanya Nasrudin, beliau emang sehari-hari kerja disitu. Jadi kerjaan bapak Nasrudin ini ya, setiap hari buat ditontonin dan diajak foto bareng.  Alhamdulillah banget katanya...

Biar nggak kesel-kesel amat karena berasa dikerjain anak-anak kami pun foto bareng sama Pak Nasrudin. Lalu pulang sambil cengar-cengir sendiri. Udah jalan buru-buru, nanya-nanya sama rombongan nyari di mana letak kurcaci, ternyata itu orang biasa hanya saja ukurannya mini.

Jadi intinya, jangan terlalu gampang percaya sama omongan anak-anak sekalipun terdengar meyakinkan. Ya... sama juga kali ya, kita jangan gampang percaya atau asal share sama media online yang suka bikin berita bombastis sebelum kalian nyari tau kebenarannya sendiri. Gitu....

13 Upil

Hahah. Aku pikir kurcaci yg kayak fairytale gitu. :p

Untung gak dibilang ada Puteri Salju jugak ya, Bang. Kalok enggak uda lomba lah kelen buat bangunin tuh cewek :v

Reply

mau ajah lu dibegoin ama anak SD...:v
btw gpplah, drpda lu yang begoin mereka
kan kasian mereka :v

Reply

Ya udah bang kalo merasa dibegoin
Sekolah lagi sana
Jadi murid lagi bareng sama murid2 abang
.
Saya pikir kurcacinya sama kaya di harvestmoon
Kalo sama mah tinggal dikasih tepung doang terus suruh deh ngerawat kebun

Reply

Hahahaha
Ternyata gini ya,ceritanya
Aku baru dengar dikit waktu pelajaran SBK hari Jum'at itu
Lagian aku belum selesai mewarnainya
Afra sama yang lain udah selesai,tapi aku belum
Itu gambar bapaknya kok kecil banget sih
Kayaknya lebih kecil dari aku
Bagi-bagi foto lainnya dong Pak...

Reply

Wkwkwkwk, emang enak diboongin anak kecil...


Ampun deh itu atas gw murid lo? Inget aib lo ada di sini semua, hahaha

Reply

BHAHAKHAHAKKK!!! GILA! Padahal udah dibawa2 penasaran. Kirain kurcaci beneran. Klo bneran kurcaci, gw lngsung cuss ke candi borodubur! buat nyari putri salju nya!.

Tapi, itu lumayan juga ya pak nasruddin mnjadikan kekurangan nya menjadi peluang dtang nya uang. Wlaupun mngkin gk seberapa. Tpi Allhamdulillah lah.

Reply

kwkwkwk....gue kira kurcaci beneran. ternyata bapak-bapak toh.

btw, lo tetep harus juga percaya sama kata anak-anak kecil yang imut. kata kata mereka itu jujur loh, iya walaupun masih acak-acakan.

Reply

bang ati-ati ama murid lo, inget aib bang :D

Reply

Gue kira juga gitu -__-

Hahaha iya tuh, pada semangat banget. . :D

Reply

Iye ya, sebego ini gue jadi guru :(

Reply

Ini lagi nunggu pendaftaran baru di sekolah inpres.

Gue malah kepikiran kurcacinya mau tak suruh ngerawat keutuhan NKRI, eh salah..

Reply

Post a Comment