Repot Raport



Seminggu kemarin gue diribetin sama sesuatu yang biasa disebut ‘raport’. Kalo nurutin KBBI sih harusnya 'rapor', tapi karena gue lebih nyaman pake 'raport' dan ini juga nulisnya di blog, jadi untuk selanjutnya gue pake 'raport' aja.

Jadi ceritanya, disaat temen-temen guru sekolah lain lagi asik nyimak tayangan Mamah Dedeh pagi hari sambil nyeduh energen, gue malah udah dipaksa melakukan hubungan intim dengan laptop sekian lamanya untuk sesuatu yang bernama raport.

Sebagai guru baru, gue nggak tau kalo ternyata di sekolah yang sekarang ini ada yang namanya raport hasil UTS. Gila... keren banget sekolah gue yang sekarang ini. Jangan-jangan seiring perkembangan zaman nantinya, sekolah gue bakalan ada yang namanya raport harian. Jadi nanti tiap guru selain kerjaannya sembahyang mengaji kayak Si Doel anak sekolahan, guru juga harus bikin raport... tiap hari. Cerita pulang kerja bisa selonjoran pun hanya menjadi legenda yang pernah terjadi di masa lalu dan diceritakan turun temurun. 

Raport UTS yang harus gue kerjain kali ini ternyata nggak semudah bayar setoran BPJS di Indomaret. Banyak hal-hal yang harus diperhatikan sebelum memantapkan diri buat mulai nyicil raport. Pertama, harus nunggu format raport dari bagian kurikulum, kedua harus nagih nilai dari guru-guru mapel, ketiga harus nagih nilai dari guru-guru yang megang ekstrakurikuler. Keempat, harus tetap tegar walaupun ditinggalin pas lagi sayang-sayangnya. Kelima, sajikan selagi hangat.

Perjuangan gue dimulai setelah nerima format file raport dari bagian kurikulum. Setelah dikasih arahan sedikit gimana cara ngerjainnya, gue pun manggut-manggut tanda tak mampu. Iya, gue bingung ngeliat ada begitu banyak kolom yang harus diisi. Udah gitu, gue khawatir ini raport baru dikerjain dikit udah nangis soalnya lagi nggak ulang tahun.

Sebagai guru yang dicap muda karena belum nikah padahal umurnya udah mulai menua, gue harus pura-pura paham masalah format raport ini. Langkah selanjutnya yang harus gue tempuh adalah meminta-minta nilai UTS pada setiap guru dan pengampu ekskul di sekolah. Hal ini bukan sesuatu yang mudah karena keberadaan mereka sering berpindah-pindah tempat karena mesti ngajar di banyak kelas, sekedar informasi, kelas satu sampai kelas enam di sekolah gue total ada dua puluh kelas.

Coba aja kalo sekolah gue bikin aplikasi yang bisa nemuin keberadaan guru mapel kalo jaraknya udah nggak terlalu jauh lagi kayak Pokemon Go, niscaya segala kesulitan yang gue alami ini akan segera sirna. Lagi-lagi, sebagai guru yang dicap muda, gue harus tetap semangat berjuang mencari keberadaan para guru mapel dan guru ekskul hanya dengan bermodal sarapan mie goreng dan sebiji flashdisk.

Beruntung, gue nggak harus benar-benar mencari seluruh guru mapel dan eskul di sekolah karena ternyata guru kelas sebelah beberapa udah dapet nilai yang gue belum dapet. Proses memasukkan nilai pun segera gue lakukan.

Berhari-hari gue melakukan proses memasukkan nilai dengan sungguh-sungguh disaat belum ada gerakan-gerakan mencurigakan dari guru lain ngetik-ngetik raport. Semuanya gue lakukan agar setidaknya beban kerjaan gue sedikit berkurang dan bisa sedikit leyeh-leyeh lega ngejalanin hidup.

Sayangnya, nyelesein kerjaan secepetnya dengan harapan bisa segera bersantai kemudian hari ternyata hanyalah mitos. Terbukti, beberapa keapesan harus gue rasakan setelah kebahagiaan yang gue nantikan sudah menunggu di depan mata.

Pertama, file beberapa nilai mata pelajaran yang masih tersimpan di flashdisk harus gue relakan karena flashdisk gue entah nongkrong dimana. Yap, gue kehilangan flashdisk KW disaat-saat darurat perang kayak gini. Gue cuma nyesel filenya belum sempet dipindah ke laptop, masalah karena harga sih nggak seberapa.

Beruntung gue masih punya satu flashdisk yang juga KW di rumah. Flashdisk gue kebetulan emang KW karena gue tergiur harga murah, dan gue mikirnya toh flashdisk gue cuma buat nyimpen file-file simpel aja nantinya. Makanya, gue beli dua biji biar nggak terlalu berat di ongkos kirim.

Masih belum menyerah, gue segera bergerilya mencari guru mapel untuk minta file nilai UTS dan harian untuk kedua kalinya. Ini gue ngerasa kok bego amat ya, minta nilai aja nyampe harus remidi.

Gue pun segera menuntaskan pekerjaan yang tertunda karena hilangnya flashdisk. Dan percayalah, proses masukin nilai anak satu per satu bener-bener butuh ketekunan dan ketelitian yang tinggi, salah dikit akan jadi konyol. Kayak kemarin, gue sempet ngisi ekskul salah satu anak cewek dengan sepakbola. Untung gue nggak masukin salah satu ekskul cowok dengan nulis adu barbie.

Setelah gue merasa semua nilai sudah dimasukkan, cobaan selanjutnya yang harus gue hadapi adalah printer. Jadi raport UTS kali ini bentuknya adalah lembaran, yang nantinya dimasukkan ke dalam amplop. Dan untuk masukin kertas ke dalam amplop, tentu kertasnya harus tercetak nilai dari anak-anak. Makanya harus diprint dulu.

Persoalan pun datang lagi...

Printer gue udah sekian lamanya rusak, terakhir kali tuh printer gue pake yaitu waktu gue lagi ngerjain skripsi. Setelah gue wisuda printernya pensiun, dan momentum raport UTS ini enggak menggerakkan hati gue buat benerin printer yang udah lama nggak kepake.

Gue pun berinisiatif mau pake printer sekolah, sayangnya baru percobaan sekali ngeprint hasilnya ada satu garis lurus di baris tulisan paling atas. Alhamdulillah sih, printernya enggak hamil orang garisnya satu. Tapi itu mengganggu keelokan hasil raport siswa kelas gue. Skill benerin printer gue juga hampir nol, guru lain juga santai-santai aja nggak ada itikad mau benerin printer.

Gue pun segera menghubungi kakak gue buat numpang ngeprint di rumahnya. Mengingat kakak laki-laki gue yang juga guru SD ini adalah orang dulu yang paling semangat nyuruh gue daftar di SD gue yang sekarang. Tentu saja, kakak gue dengan semangat mengizinkan gue ngeprint di rumahnya.

Sepulang sekolah, sekitar pukul empat sore gue melaju ke rumah kakak gue. Setiap hari gue hampir selalu pulang sore karena sekolahh gue udah semi full day school gitu. Dengan balutan aroma keringat yang menggumpal, gue udah duduk manis di atas kasur lantai kakak gue dengan sajian sekotak printer dan laptop yang menyala.

Flashdisk udah gue colok, dan gue segera mencari nama file yang mau gue print. Begitu ketemu, gue klik dan tekan enter lalu inilah yang terjadi...


Sumpah, gue panik! Ini file raport yang udah jadi dan mendadak nggak bisa dibuka padahal satu jam sebelumnya masih normal-normal aja. Ya Allah.... cobaanmu gini banget. :-(
  
Gue mulai coba eject flashdisk, cabut dan colokin lagi. Sambil penuh harap gue coba buka lagi dan... masih corrupted. Gue mulai lemes.. nggak selera makan karena emang lagi nggak ada makanan. Lalu gue restart laptopnya, gue buka lagi dan.... (tetep aja) file corrupted.

Gue juga baru sadar kalo gue nggak punya cadangan file ini di laptop. Gue terlalu percaya sama flashdisk KW yang gue banggakan.

Fix... disitu gue nangis dalam hati.

Udah dateng jauh-jauh ke rumah kakak, ternyata file nggak bisa dibuka. Akhirnya gue pulang dengan hati gundah, telinga gue mendadak terngiang-ngiang bisikan mbak-mbak SPBU, “Mulai dari nol (lagi) ya, Kak..”

Sesedihnya-sedihnya gue menghadapi semua ini, gue harus tetap tegar. Ditolak cewek sebelum nembak aja pernah, hal kayak gini nggak membuat gue jadi putus asa. Sampai di rumah, gue segera ngerjain ulang raport dari nol. Pokoknya semua harus cepat selesai.

Besoknya, gue dapet kabar di sekolah ternyata mata pelajaran BTQ (Baca Tulis Qur’an) yang tadinya dikosongin, ternyata harus diisi juga. Gue mengucap alhamdulillah, untung kemarin sore nggak jadi ngepritn di rumah kakak gue. Ya, memang selalu ada hikmah di balik sebuah keapesan.

Cobaan-cobaan selanjutnya masih menghiasi hari-hari gue selama ngerjain raport. Balik ke rumah kakak, kena ujan, ngeprint, ternyata tinta warna birunya habis. Ah... daripada ribet, yaudah.. gue tetep aja ngeprint tanpa warna biru. Logo sekolah di amplop nggak sempat gue print karena gue mesti balik lagi ke sekolah ada acara.

Satu hari sebelum pembagian raport, jadwal di sekolah malah padat banget sampai maghrib. Akhirnya gue nekat ngeprint amplop pake printer sekolah walaupun hasilnya kurang dari memuaskan.

Besoknya gue siap bagiin raport setelah berlelah ria selama semingguan. Sampai pukul dua belas siang, ada beberapa orang tua yang masih belum ambil raport hasil anaknya. Gue sih nggak nyesel udah ngebut bikin raport tapi beberapa nggak diambil sama orangtua.

Gue cuma kepikiran aja. Mereka nyekolahin anaknya, bayar mahal disini demi anaknya bisa pinter dan berakhlak mulia. Anaknya sekolah sampai sore, berjuang biar bisa pinter. Tapi saat waktunya tiba buat ngelihat hasil belajar, mereka justru menganggapnya nggak terlalu penting sampai ngambil hasil belajar anak aja nggak sempat.

15 Upil

Flashdisk kw yg ilang, ilang kemana tuh bang?
Kenapa harus ilang sih bang?
.
Itu printer di rumah kenapa bisa rusak bang?
Padahal sebel rusak pasti dia ga rusak loh?
Coba dah tanya m printernya
.
Filenya korup bang? Laporin j ke kpk
.
Lah bisa abang ke rumah tiap2 siswa terua bagiin tuh rapot
Beres kan

Reply

Dulu waktu aku SMP, sistemnya ada rapor tiap bulan jugak, Bang. Jadi kalok bagi rapor yg semester sekali itu, guru-guru pada sibuk sampek lembur. Kesian :(

Tapi ada murid yg ngasih kado gitu gak sik kalok lagi bagi rapor? Di sekolah temenku kayak berlomba-lomba gitu ngasih kado ke guru. Mulai dari tas, pashmina, baju. Sampek aku mikir apa aku jadi guru di sekolah itu aja ya. Wkwkwk :p

Reply

Inget bang kalo ada kerjaan tuh disave dilaptop dlu baru flshdisk biar aman *saran sih :v

Reply

Aku juga baru tau kalo sekarang ada sistem rapot untuk uts. Di salah satu SD disini juga udah nerapin. Tapi, nggak dimasukkin amplop. Raportnya dijadikan satu di map gitu. Dan ya.. Kotak-kotaknya banyak dan pasti butuh ketelitian yang tinggi. Baru liat sekilas aja aku udah nyerah kalo disuruh bikin rapot. Semangat bang! :D

Reply

Aku juga baru tau kalo sekarang ada sistem rapot untuk uts. Di salah satu SD disini juga udah nerapin. Tapi, nggak dimasukkin amplop. Raportnya dijadikan satu di map gitu. Dan ya.. Kotak-kotaknya banyak dan pasti butuh ketelitian yang tinggi. Baru liat sekilas aja aku udah nyerah kalo disuruh bikin rapot. Semangat bang! :D

Reply

Pak Edo bohongin aku sama Hilwa!
Huhuhuhu...��
Katanya baca cerita,padahal nulis blog,
Katanya nggak punya blog,terus ini blognya siapa pak?

Mmm...Pak Edo kayak gitu ya,buat mengerjakan raport?

Reply

Bang, yang komentar Aufi itu siapa bg? Beneran murid lu? hahahaha. Bahaya kalo beneran. XD Aib lu bg... Aib... XD

Gue juga baru ngeh, sih, kalo UTS sekarang pake Lapor. Dulu, zaman gue ada juga, sih, lapor bayangan istilahnya. Tapi, jarang. Malah kadang gurunya males nyebutin. Biar sekalian di akhir semester aja.

Pelajaran hebat, ini bg. Mungkin, lain kali jangan terlalu mengandalkan Flashdisk, ya gitulah. Bisa kemungkinan Error atau Corup. Semangat bg... Hidup itu nggak terasa keras, kalo nggak ada tantangan. :D

Reply

Waaah, udah jadi guru tetep apesnya kayak siswa atau mahasiswa ya. Ada aja kejadian semacam file corrupt begitu. Rintangan jadi guru level 1 mungkin~

Kebayang nih kalo siswanya pada baca. Bisa-bisa ngumpulin donasi buat benerin printer sekalian beliin flashdisk canggih. :))

Reply

Misi pak mau nanya:


BAPAK GILA YAH????


Kok saya ketawa mulu yah dari tadi baca postingan di sini, hahaha

Reply

sekolahmu terlalu rajin dotz,
sabar ya....,
UTS ada raportnya segala

Reply

Waktu di fb pernah baca status bang edo yang ngisi rapot itu, saya kira mengisi rapot itu gampang dan ternyata dari membaca cerita bang edo, ga segampang yang saya kira bnyk bgt halangannya :D

Reply

Post a Comment