Alasan Logis Mengapa Dimas Kanjeng Banyak Pengikutnya

Akhir-akhir ini tayangan di televisi lagi ngebosenin banget, dimana-mana yang ditayangin Dimas Kanjeng mulu. Acara Patroli ada Dimas Kanjeng, acara Dahsyat ada Dimas Kanjeng sampai di acara Laptop Si Unyil juga ada Dimas Kanjengnya. Ini kan ngeselin, ya. Sekalinya ada acara yang nggak nayangin Dimas Kanjeng, yang muncul sinetron Anugrah Cinta. Ah... alhamdulillah.

Bagi yang belum tau, cowok chubby bernama Dimas Kanjeng Taat Pribadi a. k.a Mawar ini konon katanya punya keahlian menggandakan uang. Sebenernya kalau dipikir-pikir secara sehat perihal Dimas Kanjeng yang punya kemampuan bisa menggandakan uang ini rasanya nggak meyakinkan banget deh. Secara gitu ya, uang di Indonesia itu yang ngeluarin Bank Indonesia, ada nomer serinya, ada kriuknya juga. 

Jadi emang nggak bisa sembarangan asal nyetak uang dibanyakin sendiri. Bayangin aja... kalo Dimas Kanjeng bisa bikin uang sendiri, bisa-bisa peredaran uang di Indonesia menjadi kacau, dampaknya terjadi inflasi, duit satu juta cuma cukup buat beli gorengan satu biji, akhirnya Jokowi lagi yang disalahin. Ahok juga ikutan kena salah gara-gara tingkat kemiskinan di Jakarta bertambah.

Sayangnya banyak orang yang nggak ngerti sama hal begituan. Mungkin itu salah satu yang bikin masyarakat Indonesia banyak banget yang jadi pengikut Dimas Kanjeng. Sampai-sampai ada orang yang setor duit dengan nilai nominal di atas KKM. Nggak remidi deh.

Sebenernya pertanyaannya sederhana, apa iya orang Indonesia segitu banyaknya yang bego, mau-maunya percaya gitu aja sama kemampuannya Dimas Kanjeng? Hari gini, masih percaya ada yang bisa menggandakan uang? Cuih...

Tapi setelah gue pikir-pikir sembari mengamati secara berkala akan perkembangan kasus ini, hal itu jadi masuk akal... kelakuan orang Indonesia sendiri emang banyak konyolnya, dan itu yang membuat alasan Dimas Kanjeng banyak pengikutnya jadi terlihat logis. Mungkin seperti ini..

  • Orang Indonesia itu gampang tertarik hal-hal yang bombastis walaupun kenyataannya enggak, misalnya diskon 90% di toko online walaupun kenyataannya harganya dinaikin 100% dulu sebelum didiskon. Gitu aja mereka khilaf. Baru liat ada orang bisa gandain uang aja langsung tergiur, langsung setor duit dalam jumlah gede. Padahal kenyataannya belum tentu bener. 
  • Jangankan bombastis, hal-hal sederhana kayak liat iklan ngelemin teh celup di deket lampu lalu lintas aja mereka langsung nyatet nomer hapenya. Udah tau ada indikasi penipuan,  tetep aja diambil kerjaannya. 
Ujung-ujungnya MLM juga
  • Orang Indonesia suka gak bisa bedain mana yang bener mana yang abal-abal. Liat aja deh, tayangan di tivi penuh dengan blur dimana-mana, sampai-sampai kemarin teteknya robot aja ikutan diblur. Yakale liat tetek robot, yang cowok pada langsung horny. Untung aja Doraemon nggak punya tetek ya.
Tetek robot disensor, logo stasiun TV-nya gantian disensor. Biar nggak ada yang tau kalo ini tayangnya di TransTV
  • Orang Indonesia suka gampang kemakan janji manis. Misal diprospek temen ikutan bisnis MLM diiming-imingi bisa dapet kapal pesiar, langsung deh... bergairah. Padahal yang ngasih iming-iming naiknya masih motor Astrea Grand.
  • Orang Indonesia banyak yang tabah, disakitin berkali-kali aja masih tetep bertahan. Itu yang bikin meskipun ditipu Dimas Kanjeng mereka masih betah.
  • Orang Indonesia tuh ikhlas. Kuliah tinggi-tinggi sampai sarjana, digaji dua ratus ribu sebulan pada nerima. Biasanya yang kayak gini sih lulusan sarjana pendidikan. Makanya disuruh nambah setoran duit ke Dimas Kanjeng padahal uang sebelumnya belum ada hasilnya mereka mau-mau aja. 
  • Orang Indonesia itu sabar. Disuruh nungguin pacar berjam-jam di salon aja rela, diajakin belanja muter-muter ke mall lalu pindah ke mall sebelah lalu jadinya beli di mall yang petama didatengin aja tegar. Makanya mereka banyak yang sabar dan tegar nungguin hasil uang yang berlipat ganda dari Dimas Kanjeng.
  • Orang Indonesia itu sukanya pake hati, nggak pake logika. Nyatanya ngejalanin hubungan tanpa kejelasan aja banyak yang sanggup. Makanya, mereka sanggup tenang sambil duduk manis nungguin Dimas Kanjeng menggandakan uangnya walaupun entah kapan.
  • Orang Indonesia gampang terhasut, liat postingan Jonru yang belum tentu bener langsung mereka bagikan ke beranda dengan antusias. 
Temen yang rajin bagiin postingannya Jonru, mau di-unfriend tapi temen sendiri. Nggak di-unfriend, bosen banget ngeliat dia bagiin postingan Jonru mulu. Tapi sekarang gue jadi tau kenapa Nabi Adam akhirnya tergoda makan buah Khuldi.
  • Liat tweet Roy Suryo yang ngomongin Jokowi nginjek bendera merah putih, padahal jamannya SBY juga pernah, udah gitu ternyata itu bukan termasuk bendera, mereka antusias. Itu juga yang bikin korban Dimas Kanjeng makin banyak, belum tentu beneran bisa gandain uang mereka langsung heboh bagiin cerita ke orang lain kesaktian Dimas Kanjeng. 
204 orang me-retweet tweet dari Roy Suryo, bukti pendidikan di Indonesia memang perlu dievaluasi
  • Orang Indonesia itu suka ngasih penilaian tanpa nyicipin dulu. Contohnya banyak tuh di Playstore. Mereka download aplikasi, belum nyobain, langsung komen. "Satu aja dulu, kalo bagus tambah lagi." Terus ada lagi, "Kasih satu dulu, kalo bagus tambah lagi." Dan kampretnya, setelah nyoba, mereka nggak pernah balik lagi buat nambah bintangnya. Kan ngeselin.
  • Orang Indonesia juga gampang tergoda. Liat aja Om-Om yang biasanya pada nongkrong di warung atau kafe, ada Mbak-Mbak SPG cantik nawarin rokok mereka mendadak pengen beli, padahal mbaknya nawarin rokok sariawan. Pengikut Dimas Kanjeng juga gitu, mereka sebenernya nggak kekurangan duit, tapi diiming-imingi dikit aja langsung tergoda. 
Terakhir nih...
  • Orang Indonesia itu banyak yang begonya nggak bisa diselamatkan lagi. Jangankan dikasih iming-iming uang mereka bisa dilipatgandakan. Dikasih liat gambar kecelakaan, suruh nge-like postingan Facebook biar dapet pahala aja mereka mau. Padahal pahala macam apa yang bisa didapetin dari nge-like postingan di Facebook? Kalau emang nge-like bisa dapet pahala, bisa-bisa nggak ada orang sedekah lagi di Indonesia ini.
  • Jangankan iming-iming duit berlipat ganda dengan cara praktis deh, iming-iming masuk surga cuma model like sama amin di Facebook aja mereka dengan lugunya percaya. Yang paling parah nih, diimingin-imingin gambar cewek lagi mandi di sungai, suruh ngetik angka satu biar airnya surut aja mereka pada semangat! Gue pernah liat postingan kayak gitu yang komen banyak banget. Sumpah... padahal kan nggak mungkin banget kita ngetik angka satu terus mendadak gambar airnya jadi surut sendiri. Orang gue udah pernah nyobain sendiri komen ngetik angka satu dan airnya nggak surut, akhirnya gue hapus lagi komen gue biar nggak keliatan bego. Lagian dari mana gue tau airnya beneran nggak surut kalo sebelumnya gue nggak nyoba komen duluan?


227,547 pengguna Facebok menunjukkan kebodohannya karena postingan ini, dan ada kemungkinan jumlahnya terus bertambah

Nah, segitu aja sih menurut perkiraan gue mengapa Dimas Kanjeng bisa punya banyak pengikut di luar sana. Kalau menurut kalian sendiri gimana? 

33 Upil

Hahahahaha Bang Edot niat banget ya menganalisisnya. Tapi dari poin-poin itu, kayaknya banyak curhatan kamunya ya Bang?:D

Aku sih kalo bisa menggandakan, pengin rasanya menggandakan bias biar ada di sini. Jadi nggak perlu ke Korea sana buat ketemu mereka hihi *efek kena demam Kdrama*

Reply

Rokok sariawan itu apa ya Dotz?

Lumayan lucu-lucu ngeselin nih tulisan kamu, Dot. Wehehehe.

Reply

Baru mau nanya "rokok sariawan itu apa" tapi udh terwakilkan oleh bang haris.

Tulisan yg lahir akibat pola pikir dan usia yg terus dan terus bertambah, yg paling bego tetep tetek robot yg di sensor sih. Gak ngerti lagi sama pola pikir kpi.

Reply

HAHAHAHAHAHAH. Edan, gua udah lama ga ngakak, tapi artikel yg satu ini sukses bikin gua kram otot perut. Semua yg lu tulis di atas bener banget. Makanya, sebagai satu dari segelintir orang waras, gua cuma bisa faceplam melihat kelakukan2 masyarakat kita. Gua ga ngerti, emang beneran pendidikannya rendah, makanya otaknya ga berkembang, atau ada yg salah dengan makanan yg sehari-hari dimakan? Kok mereka bisa sih berpikir seperti itu? Efek kebanyakan makan baso borax kah? Atau efek samping dari kebanyakan ngopi kopi Vietnam bersianida?

Reply

wekeke, kayaknya karena emang nafsu dan ketamakan bikin orang jadi bodoh yah :D

Reply

yap, menurut gue indonesia nggk akan maju, klo begini terus. Karna kebanyakan dari orang indonesia itu MENTAL MEMINTA!

Reply

Whahahaha ngakak anjirrr, berati lo juga pernah jadi korban ya bang ah elah, dasar. Itusih bukan bego bang, tapi naluri lelaki hahaha

Guepikir yang selebaran gantungan teh cuma di daerah gue. Ternyata tempat lo juga. Jangan jangan diseluruh endonesiyahh

Reply

Karena kita terlalu sibuk mempertanyakan mengapa (?), dan bukannya melakukan kontribusi yg lbih nyata buat bangsa dan masyarakat... kita pintar untuk diri kita sendiri, kita kurang fokus pada solusi. Kita jarang mengajak pada kebaikan dgn cara yg lemah lembut, tapi kritik pedas sosial bertaburan, masyarakat yg sakit jadi makin sakit hati. Sudah jelas bodoh ketambahan dibodoh-bodohi. Menurutmu sebagai blogger kita bisa beri kontribusi apa ya yg nyata utk mbantu mngubah n mencegah fenomena ini? Tulisan sj kadang tdk cukup, skalanya hrs lbih luas, bentuk tulisannya hrs dikemas, dan praktek real di lapangannya apa ya?

Reply

obat pelancar haid di apotik banyak macamnya, tapi tidak semua obat pelancar haid yang ada di apotek terbuat dari alami.
Buat kalian yang lagi nyari obat alami untuk melancarkan haid pilih saja qnc jelly gamat, info selengkapnya klik obat pelancar haid di apotik

Reply

Sebenernya orang indonesia penasaran aja. Gak percaya tapi coba buat ngungkapin kebenarannya. Disuruh ngetik angka satu di facebook mau aja. Hahaha. Yaitu bang karena penasaran. Yang kasus dimas kanjeng kayaknya juga gitu, penasaran bener apa egak dimas kanjeng bisa menggandakan uang. Sebenernya orang-orang indonesia pada punya jiwa ditective. hehe

Reply

Hahaha itu tete yang disensor kebangetan banget lah ya, wkwk tlans tipih. Wajar aja ya banyak pengikutnya Dimas Kanjeng, masyarakat Indonesia aja kebiasaannya udah gini. Kalo Dimas Kanjeng jualan followers instagram pada laku nih, karena dihasut. Wkwk

Reply

Hahaa,
Indonesia terlalu banyak berita sampah.
tapi emang itu sih yang bikin seru.

tapi yang terpenting adalah,
kita harus bisa mengolah berita mana yang fact dan mana yang hoax ..

Reply

:v Negeri kita mah banyak orang lebay. Robot gitu aja di sensor, memang orang orang kita yang sok soan pinter kadang gampang kemakan janji manis. Tapi jangan ngolok ngolok negeri sendiri lah ( tapi kalau bicara fakta orang orangnya kayak gitu ) , bahkan di luar sana banyak yang heran mengapa negeri kita orang orangnya kurang cerdas.

Reply

Ngakak banget baca alasan-alasan logisnya, bang. Apalagi itu yang ngelem teh celup pernah sih hampir ketipu karena menggiurkan tapi pas difikir-fikir ga logis juga pekerjaannya wkwkwk eh iya bang edot yang ketik angka 1 atau ketik kata amin itu masih selalu widya liat metode postingan kayak gitu. Cuma heran sih masih banyak aja yang ketipu bahkan komennya sampai ribuan.

Reply

orang jaman sekarang banyak banget yang gampang dibodohi. wkwkwk.. miris yah. dipertanyakan epistiomologinya :D
sekarang tuh ya, hp udah smartphone tapi yang megang stupid user. wkwk

Reply

Dotz, semut di blog lo muter-muter terus di kiri layar komputer gw, gak fokus nih bacanya!

Reply

Rokok sariawan itu apa yakkk, bang???? Hehe

Intinya gitu, orang indonesia banya yang mudah dibodohi.

Sadis abis analisis lo. Gokil!

Reply

Bukan curhatan tapi kesel aja, tapi iya.. Ada curhat2nya juga sih. Halah.

Gandain aja semuanya, sekalian Andika eks kangen band digandain juga wi biar stabil

Reply

Duh iya nih belum dijelasin. Ntar deh ditambahin

Wehehehe

Reply

Mereka belajar rajin biar pinter dari kecil, tapi setelah kerja di KPI bisa jadi bego gitu ya. Gak bisa bedain mana tetek buatan sama tetek asli

Reply

Asek~

Sebenernya pendidikan Indonesia emang kayaknya perlu dievaluasi. Kenapa banyak yang gampang banget kemakan janji2 fana. Maunya pada hidup praktis aja sih ya~

Reply

Yap, pada mau idup praktis siih ~

Reply

Yoi, apalagi di deket lampu lalu lintas, banyak yang meminta-minta~

Reply

Haha iya naluri lelaki gitu aja ketipu , gue juga. . :D

Seluruh Indonesia kayaknya deh yang ngelem2 itu

Reply

Rokok sariawan? Gimana kalok rokok yg bikin keselek? ._.

Iya nih, banyak yg tertipu daya yak. Kasus si cowok tembem ini misalnya. Ada yg sampek 30 M. Padahal kalok diinvestasiin reksadana atau belik ORI 13 uda berlipat ganda duitnya -_-

Reply

hahaha, yang terakhir itu kamfret banget.. pernah lo upload di fb juga kan itu yak. Ya.. gimana ya.. gue sih denger beritanya antara miris sama gak ngerti. di zaman digital begini masih ada aja kan yang percaya kayak gituan, at least this is indonesia. tetek robot aja di blur.

Reply

Ya gimana lagi om, kebanyakan orang kalo ada temennya banyak ya ngikut aja, meskipun itu gak bener.

Hal yang bener aja kalo gak ada yang nemenin, orang orang juga ogah-ogahan.

Itulah kenapa aku baca postinganmu dan komen disini karena banyak yang komen jadi aku ikut-ikutan komen aja om.

Reply

kwkwkwkwwkwkwkw..........betul...betul...betul.

mungkinkah indonesia akan hancur karna keserakahannya?
mungkinkah indonesia akan hancur karna kebodohannya?

ntahlah, gue cuman bisa berharap semoga indonesia kita ini maju, dengan prinsip yang bagus.

Reply

Rokok sariawan itu joke, Abang.
Karena rokok bikin kanker mulut, yang mana penampakan kanker mulut itu kayak sariawan, mangkannya dikasih nama Rokok Sariawan sama Bang Edotz.

Anyway, nice writing, Bang Edotz. Suka sekali bacanya, bener-bener kayak curahan hati kaum proletar jenius yang bersahaja wkwk. Saya juga seneng serangga di kiri halamannya :") witty

Reply

Post a Comment