Sesuatu yang Lebih Ngenes dari Laskar Pelangi


Diantara kalian ada yang pernah nonton film Laskar Pelangi? Masih inget nggak di film itu ada adegan SD Muhammadiyah mau ditutup kalau murid yang daftar nggak nyampe sepuluh orang. Sampai pada akhirnya, di detik-detik terakhir hadir seorang siswa bernama Harun yang akhirnya menggenapi jumlah siswa menjadi sepuluh dan SD Muhammadiyah akhirnya bisa dilanjutkan.

Lah... terus kenapa? Emang ada hubungannya sama postingan kali ini?

Ada. Ada hubungannya.

Sekolah gue, SD N 04 Penggarit nasibnya hampir sama seperti SD Muhammadiyah di film Laskar Pelangi. Bedanya, kalau SD Muhammadiyah bisa dapet sepuluh siswa, sekolah gue tahun pelajaran kemarin cuma dapet lima siswa. Kebayang nggak gimana jadi guru mesti ngajar cuma lima anak? Untung aja kemarin kelas satu gurunya bukan gue.

Melihat kenyataan yang ada di sekolah gue, kalian nggak usah jauh-jauh ke Belitong buat ngeliat ngenesnya keadaan pendidikan di Indonesia, karena ternyata sekolah gue malah lebih ngenes dibanding film Laskar Pelangi.

Setelah hanya mendapat lima siswa yang semuanya laki-laki. Akhirnya, Unit Pengelola Pendidikan Kecamatan memutuskan bahwa sekolah tempat gue ngajar akhirnya harus di-merger atau digabung jadi satu dengan sekolahan yang paling dekat. Yap, digabung dengan sekolah yang ada di depannya, SD N 01 Penggarit. Itu artinya, sekolah gue bakalan ditutup, guru-guru harus berkemas, dan para siswa bakal dipindah ke SD N 01 Penggarit semua.

Sejak mendengar informasi ini, gue dan guru lain memang keliatannya nggak masalah. Istilahnya, kita nurut apa kata dinas. Tapi gue yakin, mereka juga pasti ngerasa berat kalau sekolah tempat ngajar yang udah lama ditempati akhirnya harus di-merger. Gue dan guru lain hanya pura-pura tegar aja. Apalagi kalo ingat guru-guru yang udah bertahun-tahun bareng, udah kenal banget satu sama lain, udah kayak keluarga sendiri walaupun kadang suka ngomongin di belakang. Ini sama aja kayak lagi jalan sama gebetan, terus kaki kesandung kenangan masa lalu. Rasanya sakit, tapi pura-pura kuat.

Jujur aja... sekolah gue adalah surga bagi PNS. Berangkat agak siang, pukul dua belas kadang udah pada pulang, kalau ngajar kadang bisa sambil ditinggal-tinggal, tapi tiga bulan sekali sertifikasi tetep cair. Kurang surga apalagi coba? Ya tapi nggak semuanya gitu sih, masih ada juga guru yang totalitas ngajarnya, pulang paling terakhir dan administrasi lengkap dikerjakan semua.

Bagi para PNS, mereka jelas nggak perlu khawatir kalau sekolah ini akhirnya di-merger, mereka tetap dapet tempat di sekolah baru. Beda sama gue yang cuma guru wiyata, yang untung aja bisa dapet kelas ngajar di SD N 04 Penggarit.

Gue bener-bener nggak yakin, nantinya gue bisa dapet kelas atau akhirnya cuma jadi operator sekolah di sekolah baru. Memang ada kemungkinan gue bakal ikut di sekolah induk, barangkali nanti kelasnya bisa dibuat paralel. Tapi gue mikir lagi, di sekolah itu aja guru yang belum dapet kelas banyak, masa gue tau-tau dikasih kelas.

Selain gue, masih ada yang lebih galau. Dua penjaga perpus di sekolah gue juga resah apakah nantinya mereka juga dikasih tempat sama dinas atau nggak. Mereka jauh lebih resah, apa mau lanjut di perpus sekolah sambil berharap suatu saat yang entah kapan bisa diangkat jadi PNS atau mau keluar dan nyari kerja yang lebih menghasilkan.

Jadi guru wiyata bhakti di sekolah dan berharap jadi PNS menurut gue itu konyol. Karena bagaimanapun juga, kalau emang mau jadi PNS ya tetep harus ikut tes CPNS, Bukan cuma ngumpulin berkas aja. Makanya guru yang masih wiyata bhakti harus pinter manfaatin waktu sepulang sekolah buat nyari tambahan duit. Jadi kalo ada yang punya pikiran sabar aja ngajar di sekolah negeri, biar suatu saat jadi PNS. Bisa jadi selama hidupnya, mereka kekurangan theatring.

Sebenernya kalau ditanya apakah gue betah ngajar di SD N 04 Penggarit, dengan mantap gue bakal bilang kalau gue betah banget! Ini adalah zona ternyaman gue selama kerja. Gue bekerja tanpa tekanan di tempat ini. Mau ijin sekolah tinggal sms, mau pulang gasik tinggal pamitan, mau nggak ngajar tinggal nyuruh siswa ngerjain soal. Walopun gajinya nggak seberapa, toh gue masih dapet duit di luar kerjaan sebagai guru SD. Jadi buat gue nggak masalah banget gue ngajar di SD ini walaupun jaraknya lumayan jauh dari rumah gue.

Gue ngajar di sekolah ini, semuanya mengalir begitu aja. Awalnya gue cuma kerja jadi penyiar radio di salah satu radio kota gue. Lalu, suatu hari kakak gue ngasih tau kalau temen gurunya yang jadi kepala sekolah, butuh guru lulusan PGSD, dan kalau bisa laki-laki.

Kepala sekolah itu mintanya kalau bisa gurunya kayak kakak gue yang sifatnya sesuai dasa dharma banget. Dengan imej keren gitu, kakak gue nawarin gue ke kepala sekolah buat ngajar disitu. Kepala sekolah pun setuju, karena mikirnya sifat adiknya gak bakal beda jauh sama kakaknya. padahal itu salah besar. Gue nggak ada dasa dharma-dasa dharmanya sama sekali, yang ada sifat gue lebih mirip dasar gaje.

Hari pertama gue ngajar, gue nggak tau mesti ngomong apa. Gimana enggak, guru disini kebanyakan udah bapak-bapak dan ibu-ibu. Sementara gue, cuma mukanya aja yang keliatan udah bapak-bapak, tapi usia masih tergolong remaja musala. Gue jadi bingung mesti ngobrolin apa sama mereka.

Gue dapet tugas ngajar kelas III, itu adalah pengalaman pertama gue sebagai wali kelas. Dan pertama kali gue masuk ke kelas, gue shock karena kelasnya cukup mengenaskan. Lantainya ada yang rusak, papan tulis nulisnya masih pakai kapur, temboknya ada yang jebol, atapnya juga ada yang jebol. Asli, kelas ini terlalu menyedihkan buat gue yang baru memulai karir sebagai guru SD.

Saat itu gue resah, ini beneran gue bakal jadi guru SD disini? Ini beneran gue bakal betah disini?

Pelan-pelan gue coba jalanin ngajar di SD ini, beruntung ada beberapa guru muda senasib yang bisa membantu gue adaptasi, guru-guru senior juga semuanya baik-baik. Gue mulai ngerasa betah.

Setahun kemudian, temen gue nawarin lowongan pekerjaan di salah satu kantor provider. Gue mendadak tertarik, dan gue coba ikutan daftar.

Beberapa hari kemudian gue tes wawancara, dilanjutkan besoknya tes tertulis. Tapi mendadak gue jadi ragu, nggak tau kenapa gue justru kepikiran dengan sekolah gue. Seandainya nanti diterima, gue malah berat mesti ninggalin sekolah gue. Kayaknya gue udah bener-bener ngerasa betah. Besoknya, gue sengaja nggak berangkat tes tertulis, gue mundur. gue lebih milih buat bertahan di sekolah gue.

***

Disaat gue lagi nggak tau mau ngapain kalau sekolah nantinya beneran di-merger. (lagi-lagi) Kakak gue ngabarin kalau ada lowongan guru di salah satu sekolah favorit di kota gue. Konon katanya, gaji di sekolah ini termasuk paling manusiawi dibanding sekolah lain.

Karena gue juga bingung, akhirnya gue iseng-iseng ikutan daftar. Setelah melalui tes yang cukup bikin deg-degan kenceng. Dan sempat berpikir nggak diterima karena nggak ada undangan wawancara sesuai hari yang dijanjikan, beberapa hari kemudian gue malah dapet telfon untuk wawancara dengan alasan kemarin udah di sms tapi smsnya nggak terkirim. Yah... beberapa hari kemudian, gue dihubungi pihak sekolah diterima di sekolah baru itu.

Bukannya bahagia, gue malah galau.

Gue galau, itu artinya gue harus bener-bener ninggalin sekolah gue dan memulai adaptasi lagi dengan lingkungan baru. Yang setelah dipikir-pikir, mau nggak mau, toh gue juga harus ninggalin sekolah tempat gue ngajar karena kalaupun gue nggak keterima, sekolah gue juga akhirnya ditutup.

Sekolah baru gue ini ibarat sebuah tempat di langit. Sementara sekolah gue sebelumnya ibarat sebuah tempat di bumi. Bedanya jauh banget. Di sekolah gue yang dulu, gue bekerja tanpa tekanan sama sekali, sementara di sekolah yang baru, gue tau gue akan bekerja penuh tekanan.

Gue lepas dari zona nyaman tanpa persiapan apa-apa. Mungkin di awal-awal nanti gue bakalan ngos-ngosan buat ngimbangin semua kebiasaan yang ada disini. tapi ya.. semua emang harus dijalanin, gue harus ngeliat ke depan, dan gue harus menghadapi tantangan baru ini. Sekarang gue bakal ngajar kelas empat, semoga gue bisa kuat dan selamat.

30 Upil

Kasus sekolah yang di merger bikin galau GTT. PNS ma enak-enak aja, mau di mutasi kemana aja pasti gak terlalu pusing. Lah yang GTT itu cuma bisa gigit jari. Gak bisa berontak.

Sukur deh kalau udah dapet tempat ngajar lagi. Majukan anak Indonesi dengan gagah berani nak. GTT itu kayak semacen celengan surga. Bulanannya gak seberapa tapi yang penting niatnya. *curcol

Reply

Semoga lo bisa selamat di kelas dan sekolah yang baru.
Tau ga lo Dotz, biasanya kan ada bully-bullyan buat karyawan baru : "Dot tolong ambilin kertas", "Dot tolong ini itu", " Wah gimana sih lo Dotz, guru aja udah blagu muka di tua-tuain" kira-kira gitu loh dotz. Lo harus siap mental dan fisik. Jangan-jangan nanti lo disuruh lari dulu keliling lapangan buat perkenalan sekolah. Hahaha

Selamat ya Dotz, lo memang harus berani Move on. Sama seperti saat kita ditinggal kawin sama pacar kita, kita harus berani move on atau nunggu dia jadi Janda.

Cmiww aja deh.
http://indocaptiva.blogspot.com/2016/07/mahal-atau-murah-sparepart-chevrolet.html

Reply

Gue yakin lah lo pasti selamat. Ga usah dibikin beban dan jadikan tantangan aja. Tapi gue salut sama lo,krena lo mau ngorbanin waktu lo buat ngajar jadi wiyata bhakti. Kasihan juga anak anaknya masa cman 5 doang, keterlaluan ya..mana keadaannya juga memprihatinkan..mgkin merging adalah jalan terbaik..tpi gue yakin lo bsa bertahan. Krena mulai 1 agustus jga gue akan kerja di sekolah, jdi guru lab bahasa Inggris. Dan gue yakin gue bisa!

Reply

Apa ? hanya 5 murid kah ? tapi gapapa atuh cuman 5 murid juga, siapa tahu bisa pintar semua kalo sedikit mh :) Yakin kan sob bahwa loe bisa kuat dan selamat :)

Reply

Saya baru mendengar sekolah di merger kang, karena dikota saya belum pernah ada yang di merger karena muridnya selalu banyak mulu setiap tahunnya jadi jarang kang kalau sampai di merger mah.

Reply

ayok, semangat pak guru! akan tiba dimana masanya orang-orang harus meninggalkan zona nyaman untuk melangkah. prihatin sih, kalau jumlah muridnya memang cuma 5. hmmm.. gimana kalau lo ke Jakarta buat jadi guru sekolah swasta gitu? itu tiap hari gue liat di koran sih banyak lowongan guru sd... serius.

Reply

Nah, makanya terpaksa gue harus nyari sekolah lain sebelum gue nggak ngajar apa2 setelah dimerger ..

Nah kalo itu setuju, pernah denger juga..katanya gaji GTT yang nggak nyampe UMR itu, sisanya bakal ditambahin sama Allah kalo kita ikhlas.. nah kan~

eh tapi sekarang gue guru di swasta bukan lagi GTT..
walopun banyak tersiksanya tapi banyak pelajaran yang bisa gue ambil selama menjadi GTT~

Reply

Tenang aja, di sekolah gue yang baru nggak ada begituan.. gue cuma bingung aja gimana caranya biar cepet adaptasi, disini beda jauh sama sekolah yang dulu, nggak usah lari keliling sekolah gue udah cukup tersengal-sengal~

Untuk saat ini sih jujur aja gue belum sepenuhnya move on, cuma gue harus berani meninggalkan sesuatu yang emang udah nggak bisa lagi gue pertahankan~

Reply

Mau nggak mau emang harus dihadapi Mey.. jadi ya gue jalanin aja.

Ya gue jjadi guru wiyata juga karena gue nganggepnya itu cuma sampingan gue aja, kerjaan gue sebenernya baru setelah pulang ngajar dari SD. makanya gue nggak ada beban dan betah2 aja ngajar disitu.

Yap, mungkin memang saatnya merger, dan gue juga udah waktunya buat bener2 jadi guru yang penuh tantangan..

Waaah~ ada yang juga punya tantangan baru, selamat Mey... semoga bisa betah dan menemukan banyak cerita seru di tempat baru~

Reply

Konon katanya, sebagai guru jangan memaksa anak buat bisa pintar semua.. karena setiap anak punya bakat masing2 ..

Ya tapi sukur2 kalo bisa pintar semua, asal jangan jadi nggak ada yang pinter, jangan2 gurunya yang salah ngajar :D

amiin ... harus bisa lah~

Reply

Alhamdulilah kalo muridnya banyak terus ... dana BOS juga ikut lancar~

Reply

Yap, bener juga Jev.. kelamaan di zona nyaman malah bikin kaget ntar jadinya sekali dikasih tantangan dikit.

Sempet ada yang bilang di Jakarta banyak lowongan di sekolah swasta juga, tapi belum sreg buat kesana... gue bukan orang yang demen pake kaos 'my trip my adventure' soalnya -_-

Reply

guru wiyata bhakti itu maksudnya honorer gitu kah bang ?
lepas dari zona nyaman emang nggak enak, tapi katanya manusia nggak bisa sukses kalo mainnya cuman di zona nyaman aja. keluar, dan tantang dunia.
.
.
.
.
persilatan

Reply

Kebetulan. Kemarin saya ngobrol ama kawan baru. Katanya pas dia MI (setara SD) kelasnya cuman ada 6 orang (awalnya 11). Padahal, tempatnya sekolah gak 'ngampung' amat kok. Bahkan bisa dibilang udah maju.

Btw, guru SD nih? Berarti Kenal pak Ateng dong? Bapak saya tuh. Guru SD juga :))

Reply

Kepikiran baru sekarang. Setelah semuanya selesai. Gue jadi bener-bener ngebaca ini perlahan banget. Meresapi setiap paragraf yang lo buat. SALUT BANGET BG.

Perjuangan lo untuk sekolah itu. Tapi, kabar akan dipindahkan itu ya emang solusi terbaik, sih. Soalnya, kasihakan kalo cuman 5 orang satu kelas. Kan jadi gak ada yang Rangking 10. :'(

Apapun dan di manapun tempat abang sekarang kerja. Semuanya pasti butuh namanya penyeseuaian. Gak usah takut bg. Coba kenali lingkungannya dan jadilah kebersamaan di antara mereka.

Semoga suskes selalu bg... Jadikan mereka Pelopor Bangsa di masa depan. :)

Reply

Sejenis itu yam, cuma Kalo honorer itu buat yang udah lama banget jadi guru belom pns~


Ya, semuanya smang harus dijalanin aja sih ya..

Reply

Mungkin karena banyak sekolah lain juga Disitu jadi susah dapet siswa..

Kenal, disini Ateng jadi guru spriritual malahan, Jangan bapak situ.. nyasar kemari

Reply

Ya.. walopun SD gak populer sama sekali, Kalo udah nyaman ya ngejalaninnya asik her.. makanya gue betah..

Yap, di tempat baru, gue hidup lebih manusiawi tapi beneran dituntut buat bener2 jadi guru.. gue hidup dalam pengawasan orang tua siswa :D

Ya Emang harus dijalanin Her, mungkin awalnya aja keliatan bikin cemas.. Kalo dijalanin toh gak bakal bikin mati.

Sipp Heeer~
Semoga akhlak mereka bener semua di tangan gue. Yosh!

Reply

Lepas zona nyaman tanpa persiapan sama sekali itu parah ga enak banget, harus menyesuaikan dengan lingkungan baru, orang baru, mulai semuanya dari awal.

Kalau didaerah saya sekarang yang ada malah murid SD bejibun, malah ada yang 1 kelas isinya 40 orang sampe-sampe satu bangku yang panjang buat ber-3. Beda banget sama di tempat bang edotz, yang cuma 5 murid doang.

Reply

Aku bisa ngebayangin gimana perasaannya bang edotz ketika harus berjuang antara bertahan atau ninggalin sekolah itu. Aku salut sama abang lebih milih bertahan. Jujur kalau aku keknya susah buat bertahan, karena aku orangnya gak betahan. Walaupun pada akhirnya bang edotz harus meninggalkan. Jangan dibawa beban bang, semuanya udah diatur. Dibawa beban pikiran, sama aja abang udah kaya gak niat dan ikhlas dalam bekerja.

Semangat berjuang pak guru. Kenangan bersamamu akan kami selalu ingat.

Reply

Yoi bg. Yang nyaman mah, ngapa2 pilihan utama.

Hahaha. Gak apa2, bg. Latihan uji mental.

Aminnn bg... Semoga gak pada nyium ketek pacarnya pas besar. XD

Reply

itu kasian guru2nya dong ya kalo merger. gimana jadwal ngajarnya? curiga ntar ada pergantian guru kayak pergantian pemain bola gitu. #APAINI

Semoga sukses di sekolah yang baru, Dot. Semoga masih bisa seenak jidat kayak di sekolah lama huahaha

Reply

Pak edot, sedih bacanya. Walaupun bukan guru kayak pak edot, tapi semacam tau bagaimana situasi pak edot sekarang.

cuman, mau gimana pun kamu juga harus melihat kedepan dan realistis, emang bakal berat ninggalin, tapi kalau kita g move on dan stak disitu2 aja, ruginya di kita juga. mungkin saatnya pak edot maju selangkah, keluar zona nyaman dan mulai lagi perjuangan yg baru.

abis baca postingan ini, langsung inget kalau abis ini mau pindah kerja juga kayak p. edot, ditempat yg penuh tekanan.

Reply

Dari sekian banyak postingan Bang Edot yang pernah aku baca, entah kenapa ini postingan yang menyentuh banget. Life must go on gitu ya Bang?

Cerita pengalaman Bang Edot kerja juga hampir mirip-mirip kayak aku. Kerja sekarang santai, enak, ya dibanding dengan posisi Akunting di perusahaan lain. Tekanan nggak banyak pula. Rasanya belum siap keluar dari zona nyaman. Tapi, biar gimanapun, kita emang gak selamanya bisa stay di zona nyaman karena itu nggak akan bikin kita berkembang.

Semoga sekolah itu setelah dimerger jadi lebih baik ya Bang. Sedih banget, satu angkatan hanya 5 orang. Salut buat mereka yang masih semangat sekolah!

Reply

tempat yang baik belum tentu jadi tempat yang nyaman, hampir sama kayak gue yang ga nyaman gabung di EO walaupun penghasilannya mayan gede tapi bener-bener kudu kerja dibawah tekanan, akhirnya gue milih keluar buat jadi freelance designer yang penghasilannya jauh dari EO. mungkin semua orang harus keluar dari zona nyamannya mereka, tapi sebelumnya orang itu harus siap dulu.

semoga betah di tempat yang baru ya...

Reply

Yang nyaman nyaman emang susah bikin move on bang. Anyway itu kok bisa si bang bangun sekolah depan depanan gitu. Secara kan di kampung ya bang? Kalo di kota sih percaya aja sekolah berdempet dempetan. Berati daerah tempat lo ngajr itu belusukan banget ya bang hahahaha

Semoga tempat kerja yang baru akan lebih nyaman bang, baik segi finansial maupun tens darah :)

Reply

Semangat dot! Di mana pun kamu berada anak-anak pasti menyayangimu! *halah*
Tapi, justru itu seru lho, jadi tambah semangat... tapi ya emang bikin sedih sih.

Reply

Post a Comment