"Kita Udahan Dulu Ya, Nak..."


Akhirnya tahun pelajaran kali ini udah berakhir, dan tugas gue ngajar anak kelas III pun ikutan berakhir. Gue yakin, anak-anak pasti pada sedih kehilangan gue. Iya, mereka sedih, kenapa sih nggak kehilangan gue dari dulu aja?

Sebenernya wajar aja, gue emang sering bikin hidup mereka susah. Mau pulang aja mesti jawab perkalian dulu, mau jajan aja mesti beliin gue jajan dulu, bahkan mau masuk kelas aja mesti bilang gue ganteng dulu. Bayangin aja, yang terakhir itu pasti susah banget buat mereka.

Gue yakin mereka pasti jadi sangat tertekan secara psikis dengan kebijakan yang gue terapkan. Gue khawatir mereka berontak, dan akhirnya mencoba mencari suaka, ke margasatwa.

Masalah paling klasik bagi guru kelas adalah menyikapi anak yang nggak ngerjain PR, sama kayak gue. Di kelas III sering banget anak pada males ngerjain PR. Dan hampir segala cara yang terdengar pasaran udah gue coba untuk membuat mereka lebih menghargai arti sebuah PR. Mulai dari hukuman ngerjain PR di luar kelas, ngerjain PR di perpus, sampai ngerjain PR di ruang guru, mereka tetep aja nggak kapok. Gue bahkan sempet kepikiran mau nyuruh mereka ngerjain PR di toilet. Tapi gue khawatir nanti PR mereka jadi belepotan e'ek. Gue sendiri yang susah nantinya.

Mungkin kalo gue ngajar anak SMA, gue bisa pakai strategi ngerjain PR di rumah mantan. Niscaya.. strategi ini pasti ampuh banget, bikin siswa mikir-mikir kalo mau nggak ngerjain PR.

Cara lain yang pernah gue pakai untuk menanggulangi permasalahan anak males ngerjain PR adalah kalo ada anak nggak ngerjain PR, gue suruh mereka ngerjain PR-nya jadi lima kali lipat, nggak ngerjain lagi ditambah lagi enam kali lipat. Cara ini gue dapet Setelah gue konsultasi ke temen kampus dulu, yang sekarang juga udah pada jadi guru SD. Setelah gue terapkan, siswa gue bukannya kapok malah terus-terusan nggak ngerjain sampai jadi berkali-kali lipat. Gue jadi bingung mesti gimana, mungkin gue perlu nyewa debt collector buat nagih utang PR mereka ke gue.

Ngajar kelas III tahun kemarin, emang butuh kesabaran yang nyata. Ya, harus diakui gue ngajar di sekolah dimana yang namanya pendidikan gak penting-penting amat. Bagi para orangtua, anaknya mau sekolah aja udah syukur, pinter gak pinter bodo amat.. yang penting akhirnya dapet ijazah.

Di kelas III ini gue ketemu berbagai macam anak dengan tingkah yang unik. Ada yang nggak diapa-apain nangis, ada yang sok tahu, ada yang nggak tau apa-apa, bahkan ada yang bisanya cuma bernafas aja.

Beberapa hal konyol yang masih gue ingat adalah...

Waktu itu gue lagi nongkrong di perpus karena jam olahraga. Terus siswa gue, Andre, dengan semangat masuk terus nyeletuk, "Pak boleh pulang?"

"Lah, mau ngapain?"

"Mau naruh baju olahraga, Pak!"

Ya Allah.. ini anak nggak pinter banget nyari alasan, masa ijin mau pulang, bilangnya naruh baju olahraga. Emangnya lu sekolah gak bawa tas? meja nggak ada kolongnya?! Nggak sekalian aja ijin pulang mau naruh celana olahraga, mau naruh pensil, mau naruh foto mantan sekalian!

Terus ada lagi, di kelas waktu anak-anak ngerjain soal, ada yang nanya. "Pak, ini soal maksudnya gimana?"

Iseng aja gue jawab, "Nggak ada maksud apa-apa, Nak. Maksudnya kamu cuma harus baca soalnya, terus kerjain soalnya. Gitu...."

Siswa gue emosi.

Ceritanya mereka lagi antri ngerjain papan tulis. Papan tulisnya lagi ulang tahun.

Kelas gue ini adalah satu-satunya kelas yang tiap istirahat, semuanya pada di luar kelas, dudukan ngenes.. kayak korban bencana mantan. Nggak ada siswa yang nekat masuk kelas, gegoleran di bangku masing-masing. Kebijakan ini gue terapkan karena beberapa kali ada insiden siswa gue kehilangan uang sakunya di kelas.

Ini kalo di SMA, pasti lebih kompleks lagi. Banyak siswa yang kehilangan gebetannya karena ditikung temen sendiri.  Bahkan bisa ada yang kehilangan pacarnya, gara-gara ditikung sama temennya yang lebih bisa bikin nyaman. Uhuk.

Salah satu kejadian yang paling membekas dalam karir gue kemarin adalah setelah UTS semester pertama.

Sekolah gue ngadain acara kegiatan tengah semester, anak-anak diajak refreshing ke Pantai Widuri. Naik truk, nggak terkecuali gue. Sementara itu, anak-anak banyak yang menitikkan air mata saking bahagianya naik truk. Di perjalanan, tak henti-hentinya mereka berdecak kagum melihat keramaian yang ada. Bahkan ada yang sampai nelfon orangtuanya setelah bisa melihat Alfamart dan Indomaret bersebelahan dengan mata kepala sendiri.

Begitu nyampe di pantai. Mereka langsung pada girang berlarian mainan di laut. Sementara gue cuma sendirian, nulis-nulis nama menteri kabinet kerja Jokowi di pasir.

Setelah puas main di pantai, selesai bilas, anak-anak segera naik truk untuk segera pulang. Begitu juga dengan Iril, siswa kelas III naik dengan percaya diri lalu berdiri dengan pasti di sebelah gue.

Lama kelamaan, gue mulai nyium bau yang khas. Bukan bau keringat supir odong-odong, tapi bau e'ek. Iya, ini jelas bau e'ek!

"Ini ada yang buang air besar di celana ya?" Gue nuduh, melihat ke sekeliling anak yang lagi pada senggol-senggolan di atas truk.

"Iril itu Pak, yang e'ek di celana!" kata salah satu siswa figuran yang nggak penting disebut namanya.

Gue langsung menatap tajam ke arah Iril, Iril keringat dingin, sampai-sampai keringatnya bisa buat nyeduh adem sari.

"Ril, kamu e'ek di celana?!"

"I... iya Pak, udah kebelet banget soalnya.." Iril menjawab lemah.

"Astaghfirullah.... kenapa tadi pas bilas nggak sekalian e'ek!"

"Lupa, Pak!"

"Mana ada orang mau e'ek tapi lupa terus malah e'ek di celana! Sana ke depan... biar temen-temen pada nggak nyium baunya!'

Gue nyuruh Iril berdiri di bak truk lebih ke depan, bukan karena biar anak-anak nggak nyium aroma e'ek, tapi lebih kepada alasan gue sendiri nggak tahan nyium aromanya. Sebagai guru, hanya itu solusi yang terpikirkan. Susah juga kan, di atas truk yang sedang jalan, berdesak-desakan, gue harus nyari air buat nyebokin Iril. Plis... Gue nggak setabah itu jadi guru.

Sepanjang perjalanan, hidung gue cukup terselamatkan. Tapi efeknya lebih parah. Anak-anak yang di barisan depan, satu per satu pada muntah. Entah karena faktor aroma e'ek Iril yang bikin eneg, atau karena cemen aja naik truk muntah.

Sementara itu, anak-anak yang pada duduk di bak karena kepanasan harus merelakan kakinya kena muntahan anak-anak yang pada berdiri. Sungguh malang, muntahannya masih keliatan bentuknya lagi, kebanyakan kayak mie gitu, campur air.

Gue jadi panik nyari plastik hitam, guru yang lebih senior hanya menatap pasti, menyerahkan segala urusan pelik ini kepada gue. Gue pun dengan cekatan membagikan plastik hitam pada mereka. Urusan membersihkan bekas muntahan anak-anak, gue rasa mereka sudah cukup dewasa.

Perjalanan pulang naik truk siang itu menjadi suasana yang horor. Banyak anak-anak wajahnya pucat karena mual. Mereka terlihat begitu lemas, dan hanya bisa pasrah. Siang itu, gue sadar.. satu lubang pantat yang tidak dikelola dengan baik sanggup merubah segalanya. Suasana yang tadinya ceria mendadak penuh keluh kesah dengan nuansa beberapa muntahan anak-anak yang telah tumpah.

Harus gue akui, gue emang banyak keselnya ngajar anak kelas III, gimana enggak... ada beberapa anak yang masih belum lancar baca tulis, ada anak yang males ngerjain PR, juga ada anak yang sering nggak berangkat sekolah.

Tapi bagaimanapun juga, gue harus ngerti keadaan dan latar belakang mereka. Ada yang ibunya udah meninggal sejak siswa gue masih kecil, sementara bapaknya tiap hari kerjaannya cuma main adu ayam. Akhirnya, siswa gue diurus sama neneknya yang udah sangat renta.

Ada juga yang sejak kecil ditinggal pergi bapaknya dan gak pernah pulang lagi. Terus, banyak juga yang ditinggal pergi bapaknya merantau, dan harus hidup cuma sama ibunya.

Hal-hal semacam itu yang membuat gue untuk belajar memahami kalo mereka nggak bisa dipaksain buat jadi pinter. Mereka hanya perlu sekolah, dan menerima pelajaran semampu mereka. Gue juga sadar, setiap anak punya kelebihannya masing-masing. Buat gue, asal mereka mau berangkat sekolah aja kayaknya itu udah prestasi.

Pada akhirnya, gue harus mengambil keputusan tiga siswa enggak bisa naik kelas. Bukan karena gue jahat, tapi karena kalo mereka dipaksakan naik, mereka bakal keteteran di kelas empat nantinya. Dan mereka yang nggak naik kelas juga nggak perlu khawatir bakal tersiksa lagi sama gue selama setahun. Setelah tahun pelajaran ini selesai, gue udah memutuskan buat udahan sama mereka.

26 Upil

Trus eeknya gimana bang sekarang? Apa masih kuning atau udah mateng jadi merah
.
Cara ampuh supaya siswa g males ngerjain pr itu gampang bang
Jangan dikasih pr

Reply

Haha sedih bukan karena kehilangan tetapi karena kenapa gak hilang dari dulu :D kocak banget tuh mau masuk kelas aja harus bilang ganteng dulu

Reply

jadi bang edotz resign dari SD nih?
alhamdulilah bang, gue mewakili anak anak kelas III turut bahagia hahaha
anyway, bang edotz tabah banget ya jadi guru SD gitu. kalo gue, aduh entah deh -_-

Reply

FYI, saya paham dengan semua keribetan itu -_-
kalapnya kalau di sini, siswa gak dinaikin, orangtuanya protes. lalu tahun ajaran baru minta surat pindah. Apa lah coba :D

Reply

Alhamdulilah eeknya udah bisa dipanen, siap dibagiin ke tetangga

Kalo gak dikasih pr, Nanti mereka gak ngerjain pr.. malah kena hukuman semua dong

Reply

Iya, gue tipe guru penuh pamrih soalnya. Mereka harus bahagiain gue dulu sebelum masuk kelas~

Reply

Iya Nanti ada postingan khusus di blog buat jumpa pers masalah ini..

Emang harus gitu, Kalo gak tabah gak bisa jadi guru~

Reply

Dilema banget Emang mau nggak naikin siswa haha
Untung sekolahku ortunya nrimo, yg penting anaknya sekolahnya suatu saat kelar :D

Reply

Nanti dijelasin di postingan tersendiri~

Reply

Hahaha. Gokil. Ngajar anak SD sama dengan belajar jadi bapak yang baik Dotz, lo kan bsk kelak punya anak juga. Tapi gini, kan sekarang anak2 udah pada pinter. Jangan2 mereka nemu blogmu terus baca tulisan ini. Haha. Hati2 Dotz.Mereka akan menuntut balas. Hati2 HATI HATI. Ehm.

Reply

Horor amat ya jadi guru kelas 3 itu. Apalagi pas naek truk ada tg eek. Lo tabah bgt ya? Terus lo yg cebokin ya? Mulia sekali lo ini, bang!!!

Eh iya, lo udahan sama mereka itu maksudnya lo gak jadi guru sd lagi. Benarkah itu?

Reply

bandel-bandel banget ya ternyata mereka. suruh kerja pr aja sulitnya minta ampun. mungkin memang karena latar belakan mereka yang kurang mendukung kali ya bang, jadi mereka sekolah ya asal sekolah aja.

haha, murid kelas tiga yang kamu ajar gokil semua deh, absurd banget. apalagi yang kejadian di atas truk itu, aku cuma bisa batin, 'kok bisa??' padahal kan ada kesempatan buat eek waktu di toilet pantai, eh malah pilih eek di celana haha.

lah terus, kenapa kok ninggalin kelas tiganya bang?

Reply

hmm, kelas 3 aja udah lumayan brutal yak.. uang sakunya ilang. gue baru sadar, siklus remaja "ditikung" udah dimulai dari SD. waktu SD, uang saku ditikung. waktu SMA, gebetan ditikung. waktu nikah, istri ditikung. huh... bnapak guru pengertian ya, latar belakang dan background siswa yang berbeda2 membuat mereka nggak bisa "dipaksa" untuk menjadi pintar..

Reply

Haha itu anak yang ijin pulang, ada-ada aja alasannya.

Well, seru juga ini kisah :)

Reply

Cita-cita saya mau jadi guru, Pak Edotz. Tapi saya maunya jadi guru SMA. Karena saya tau, ngadepin anak SD yang boker di celana itu nggak banget. :((

Reply

Bang Edotz dimutasi ke sekolah lain kah? Ujungnya kok sedih ya?

Tapi kelakuan anak anak SD emang ada ada aja ya. Mulai dari yang kutuan (dulu kalo ga salah, bacanya di blog Bang Edotz juga deh) sampai anak yang boker dengan tampannya di celana. Kasian sih cuma ... polos banget ya alasannya. Hihihi ....

Reply

Pak guru, aku tanya, fungsinya istirahat di luar kelas semua itu apa? Apa hal terbersit yang Pak Guru ajarkan?

Hmm.. segala perpisahan itu... pasti ya... bikin... baper huhuu... Semoga ada cerita baru yang lebih seruuu :)

Reply

Ya lumayanlah buat ngisi waktu luang~
Semoga mereka nemunya Kalo udah pada sukses Nanti deh.. :D

Reply

Ya jadi guru Emang harus tabah..
Gue nggak cebokinlah, gue gak setabah itu.. :D

Iya... Gue pindah kerjaan~

Reply

Yap, tapi bandelnya mereka wajar sih sebenernya...

Itulah uniknya anak SD, jalan pikirannya nggak ketebak~

Sekolah gue udah di merger, dan gue harus berkemas ke sekolah lain~

Reply

Yap, Itulah lika liku hidup anak SD, dan kadang ada beberapa hal yg gak bisa dipaksain~

Reply

Ngadepin anak sma yang bilangnya mau boker gak taunya malah Pada merokok di toilet lebih menantang Nnanti :D

Reply

Nggak mutasi, pindah sendiri aja~

Iya bener itu... semua emang perlu diceritain karena mereka unik2.. :D

Reply

Pertama, biar kelas gak kotor, Kalo istirahat di kelas, anak2 jajan seringnya sampahnya dimasukin kolong meja.

Kedua, karena pernah ada yang hilang beberapa Kali, dan susah dicari yang mau ngaku ya mending antisipasi aja.. istirahat gak ada yg masuk kelas..

Ketiga, biar anak gak kuper, gak kebanyakan nongkrong di kelas, biar mereka lebih sering bergaul atau mainan bareng temen lain~

Iya.. semoga nantinya ada yang lebih seru lagi~

Reply

Post a Comment