Hidup Makin Nge-Hits dengan Kemeja Batik

Zaman dahulu kala, waktu Sun Go Kong masih dihukum di gunung tinggi sunyi tempat hukuman para dewa, yang namanya make kemeja batik dalam pergaulan sehari-hari tuh masih dianggap sesuatu yang tabu di mata masyarakat. Mereka taunya kalo cowok pake batik, berarti mau kondangan, titik. Terus kalo ada cowok pake batik terus bawa tas itu artinya mereka mau kondangan sekalian ngerampok jajanan.

Seiring keberhasilan Sun Go Kong mendapatkan kitab suci bersama guru dan sodara seperguruan, style cowok make kemeja batik buat acara selain kondangan pun mulai populer. Hal Ini nggak lepas dari kecerdasan para pembuat batik yang terus berinovasi sehingga corak batik makin kesini makin terlihat elegan dan nggak ketinggalan zaman.

Ini emang beneran loh... nyatanya, jaman gue kuliah dulu banyak cowok-cowok yang terlihat maskulin tiap ngampus pake kemeja batik, mereka udah nggak malu-malu lagi ngampus pake kemeja batik. Mereka tetap terlihat kekinian. Gue perhatikan juga, nggak ada tanda-tanda selesai ngampus mereka mau kondangan. 

Ngampus pake batik begini, udah semester belasan pun pasti banyak yang ngira mahasiswa baru kemarin kelar ospek

Para dosen di kampus juga gak kalah gaul sama mahasiswa. Nggak cowok, nggak cewek, mereka beramai-ramai ikutan tren make seragam batik di kampus. Pernah suatu hari, gue dibikin takjub, dosen satu kampus pada kompakan pake batik dengan warna dan motif yang sama. Satu kampus! Gila.. keren banget! 

Belakangan gue baru sadar kalo mereka lagi pada ngerayain HUT PGRI, dan batik yang mereka pake ternyata batik PGRI. Yaiya sih, kampus gue kan kampus pendidikan.

Ngomongin kemeja batik, gue sendiri emang suka pake batik. Selain karena simpel, corak dan motifnya juga banyak, jadi gue gak perlu putus asa milih batik karena modelnya cuma itu-itu aja. Selain itu, asiknya batik tuh karena modelnya yang bervariasi. Lengan panjang, lengan pendek, stretch sampai motif batik berbagai daerah yang di-mix jadi satu juga ada. Ini nih yang bikin kemeja batik makin kesini makin populer.

Menurut gue sih, yang bikin batik makin kesini makin nge-hitz tuh karena hampir setiap perkantoran mewajibkan karyawannya pake batik. Nggak cuma pegawai pemerintah aja, karyawan bank, karyawan toko sampai tukang leasing yang ngamatin plat nomer kendaraan di pinggir jalan juga mulai hobi pakai kemeja batik.

Gue yang jadi guru SD juga nggak jauh-jauh dari yang namanya batik. Hari Selasa sampe Sabtu, di sekolah gue wajib pakai kemeja batik. Makanya koleksi kemeja batik pria gue harus up to date. Masalah koleksi kemeja batik pria, gue biasa nyari online di MatahariMall karena desainnya yang mewah dan berkelas namun tidak menguras kantong gue sebagai guru SD karena harganya yang bervariasi.

  Batik sekeren ini sayang banget kalo cuma dipake buat kondangan~

Nggak mungkin banget kan selama lima hari dalam seminggu gue pake kemeja batik yang itu-itu aja. Kalo kemeja batik gue terlalu monoton bisa-bisa baru turun dari motor, anak-anak udah ilfeel sama gue, terus rame-rame nyamperin gue pada ngelempar upil.

Sebagai guru SD, batik emang udah jadi seragam wajib sehari-hari buat gue. Untung aja batik jaman sekarang udah makin gaul, jadinya meskipun guru SD, gue bisa tetap tampil kekinian dengan kemeja batik yang trendy. Batik bisa bikin gue keliatan jadi ‘Guru Gaul’ bukan ‘Guru Gagal Gaul.’

11 Upil

Semua batik bagus, kecuali yg di mix sama logo klub bola. Itu apaan coba. Nilai-nilai dari batiknya sendiri jadi ilang :'))

Reply

Itu juga tetep keren kok bang, klo penggemar bola pasti suka.. :)

Reply

Baju batik dulu emang identik acara yg resmi. Kira2 setelah batik hampir di caplok malaysia, baru masyarakat indonesia sadar.

Setelah itu unesco juga meresmikan batik ja si warisan budaya dunia deh.. dari situ makin naek lagi pamor batik.

Tapi gue emang suka pake batik, tapi ya gak suka2 bgt. Gak setiap maen gue selalu pake batik, gue menyesuaikan juga lah bang.. haha

Reply

Kok gue jadi gagal fokus gara-gara liat modelnya yah? ada apa dengankuh?
Setuju bang, sekarang mah batik udah banyak macem-macemnya, ga cuma buat kondangan buat kerja juga bisa dipake, jadi gak malu buat dipake dimana aja...

Btw aturan mah yang jadi modelnya bang edotz sendirilah, masa pake model lain. pengen liat bang edotz pake batik yang beda-beda itu...

Reply

Iya bener. Batik itu pantes banget untuk digunakan dan diperdayakan dengan baik. Lho, diperdayakan. -.-
Maksudnya tuh... Diolah. Udah gitu, menurut aku nggak usah malu lah pake batik. Toh, harusnya kita bangga! Batik kan budaya Indonesia. Dengan mamakai batik, kita udah menjaga salah satu kebudayaan Indonesia! Yiha!

Aku juga suka pake batik, Kak. Modelnya nggak bikin ribet soalnya. Maksudnya, nggak bikin sakit mata, gitu. Iya ya, aku baru ngeh. Kalo di Purwakarta, tiap hari Jumat, karyawan bank pake batik da. Kalo di sekolah aku, tiap hari jumat pake batik. Ehm.

Reply

Wakakaka di endos sama MM nih, bisa dapet batik berapa potong nih?
http://www.indoblazer.com/2016/04/heboh-anak-vespa-ngajak-balap-moge-di.html

Reply

Dulu sempet kesengsem sama batik yang ada logo klub bola.. makin kesini makin sadar kalo itu kurang elegan.. tapi inovasi yang bagus sih buat ngejual batik, cuma karena ada logo klub orang yang demen jadi beli batik akhirnya.. :D

Reply

Uh,postingannya :D
Batik ya, batik itu asyik ternyata lho. Terutama motifnya. Motif batik akan menunjukkan dari mana batik tersebut berasal.
Batik solo, jogja, pekalongan, madura dan lain-lain menjadi ciri khas tertentu.

Di bojonegoro, ada 14 motif yang diakui dan itu jadi salah satu ikon kami. Ada salak, belimbing, jati, apa lagi yak? banyak pokoknya.

Reply

Iya Pak, batik jaman sekarang emang pada gaul. Tiap gue ke mall trus pengen beli batik gaul kayak gitu emak gue pasti bilang "kan udah punya batik di rumah". Padahal punyanya ya batik style-nya orang tua, yang cocok banget dipake kondangan. Dan sejak saat itu, gue kalo mau beli baju diem-diem Pak.
Kalo pake batik kayak di gambar, makenya seneng-seneng aja. Keren gitu. Di Pacitan sekarang yang lagi ngetren batik pace-nya..

Reply

Zaman makin lama makin maju. Begitu juga batik. Pernah gue ketemu desain batik, di bagian belakangnya ada Logo apa gitu... Bukan Klub Bola. Tapi, apa, ya. Lupa gue. Yang jelas, desainnya maksa abis biar nyatu sama konteks batiknya.

Tapi, menurut gue ya bagus-bagus aja, sih. Namanya perkembangan zaman. Ilmu para designer juga perlu diupgrate, biar fashion Batik seperti itu tetep nge-Hitz di semua kalangan.

Ow... Baru tau ni bg. Kalo bg Edotz nyari koleksi baju batiknya di MatahariMall. Kapan-kapan ajarin belanja di sana ya bg.

Reply

Nitip sendal ya bang.
http://www.pakepe.com/2016/05/materi-stand-up-comedy-tema-merokok.html

Reply

Post a Comment