Ijazah Oh Ijazah...

Orang bisa sangat panik nggak hanya ketika hapenya mendadak dipinjem pacar sementara chat bbm sama selingkuhan lupa dihapus. Tapi Orang juga bisa jadi sangat panik kalo baru sadar ternyata ijazahnya ilang, dan nggak tau ilangnya sejak kapan. Kalo nggak percaya, cobain deh di rumah ijazahnya diumpetin, terus kalian pura-pura nggak tahu.

Gue kemarin baru aja ngalamin hal ini. Rasanya bener-bener putus asa sekaligus pengen update status. Biar banyak orang tau, terus nanya, "Coba dicari lagi, terakhir disimpen dimana?"

Pertanyaan klise yang bikin gue pengen banget nge-like komentar mereka.

Jadi ceritanya, ijazah gue mulai dari SD, SMP, SMA, sampe kuliah semuanya raib dari lemari kamar gue. Bayangin aja, nggak tanggung-tanggung, semua ijazah gue ilang! Gue berasa dapet musibah paket combo.

Gue baru sadar semuanya ilang waktu gue lagi mau nyiapin fotocopy ijazah terakhir buat daftar di sekolah yang lebih layak dan manusiawi. Dengan membawa harapan baru yang tinggi, ujung-ujungnya gue malah dapet keputusasaan yang panjang karena ijazah gue ternyata ilang. Iyalah, duit seribu ilang aja gue pengen nangis banget, apalagi ini ijazah?

Gue mulai gelisah, dengan tetap berpikiran positif, mungkin ijazah gue nyelip di lemari lain di dalam rumah. Sayangnya gue justru jadi makin gelisah, setelah tahu kenyataan belum lama ini kamar gue abis diberesin. Ganti lemari dan cat ulang tembok kamar. Otomatis semua barang di kamar dikeluarin dulu. Gue khawatir ijazah gue lenyap pada waktu itu.

Pikiran terburuk gue adalah ijazah gue diloakin sama tukang yang ngecat kamar bareng tumpukan koran bekas langganan gue dulu. Kenapa bisa ikut diloakin, mungkin aja tukang catnya nggak tau waktu itu ada ijazah gue di dalamnya. Dugaan yang masuk akal, harusnya gue bisa menanyakan alibi tukang cat kalo gue tahu kapan tepat waktu kejadiannya. sayangnya gue lupa kapan tanggal kejadiannya.

Gue pun mulai melakukan pencarian manual secara gerilya. Terang-terangan bongkar lemari, nyenterin kolong tempat tidur, sampai lemari baju gantung gue periksa satu-satu, walaupun udah jelas nggak mungkin ijazah bisa ikut tergantung bareng pakaian. Tapi logika gue mulai rapuh.

Tadinya gue mau pake auto-search biar praktis. Tapi gue nggak tahu caranya.

Semua kamar sudah gue teliti satu per satu, bahkan berkali-kali. Kardus-kardus di belakang rumah gue bongkar lagi semuanya, walaupun nggak mungkin banget ijazah gue nyampe situ karena tumpukan Kardus-kardus itu udah jadul banget. Tapi yang namanya logika udah mulai rapuh, gue nggak peduli.

Berhari-hari gue terus kepikiran, tidur jadi nggak nyenyak. Gue membayangkan nasib gue sendiri, masa iya gue sekolah selama puluhan tahun, nantinya gue cuma dapet kertas surat keterangan pengganti ijazah.

Lalu yang lebih malesin adalah gue harus ngurus satu per satu ijazah gue yang ilang mulai dari SD sampe kuliah. Gue bakalan rugi banyak waktu buat beberapa lembar kertas. Saking putus asanya waktu itu, gue jadi pengen menjual jiwa gue ke setan asal ijazah gue ketemu, terus gue jadi anggota Freemason.

Dugaan akan ijazah gue yang beneran nggak sengaja diloakin semakin mendekati kenyataan setelah hampir semua tempat di rumah udah gue obrak abrik dan hasilnya nihil.

Yap.. beneran semua tempat, mulai dari tempat yang realistis, di lemari-lemari, sampai tempat yang nggak masuk akal seperti di dalam tudung saji di atas meja makan semuanya udah gue periksa.

Pikiran gue kalut, entah mana yang lebih sakit: kehilangan pacar yang udah pacaran dari SD sampai Kuliah atau kehilangan ijazah sekolah dari SD sampai kuliah.

Pacar yang hilang, mungkin bisa diganti. Tapi tetep aja rasanya beda. Ijazah juga bisa diganti kalo mau ngurus, tapi tetep aja dapetnya beda. Cuma surat keterangan pengganti ijazah. Rasanya beda juga.

Keadaan rumah jadi mencekam, tiap ada kesempatan gue selalu ngisi waktu luang dengan ngintipin belakang lemari, berharap ijazah gue nyelip. padahal, gue udah melakukan itu puluhan kali.

Ibu juga ikutan panik, mungkin merasa udah abis duit banyak buat nyekolahin gue, ijazahnya malah gue ilangin. Bahkan saking paniknya, ibu udah beresin lemari di ruang tamu, mulai dari ngeluarin tumpukan berkas, ngecekin satu-satu, lalu masukin lagi sampai tiga kali dalam hari yang berbeda.

Karena nggak ketemu-ketemu, gue udah pasrah, gue pun mulai browsing cara ngurus ijazah yang hilang. Walaupun rasanya beda, gue harus bisa nerima kekurangan pengganti ijazah gue nantinya.

Sampai di suatu hari, disaat kesekian kalinya ibu lagi beres-beres lagi rak lemari di ruang tamu, karena masih ada harapan ijazah gue dapat ditemukan dan sukses teridentifikasi. Sementara itu, gue masih selonjoran lemes di sofa sambil nunggu hati gue yang masih proses loading buat bener-bener nerima kenyataan ijazah gue emang ilang.

Setelah sampai proses 80%, mendadak gue tersentak, lalu bilang, "Itu di lemari ibu kayaknya ada yang belum diliat, kemarin kan dikunci terus soalnya.."

"Ya nggak ada lah! Masa ijazah di lemari Ibu!"

"Ya sapa tau aja, kan udah dicari di semua tempat. Tinggal lemari satu itu yang belum.. mana kuncinya, Bu."

"Dih..  ini anak nggak percayaan banget!" Lalu ibu berdiri dan pergi ke kamar, ngambil kunci lemari.

Sambil deg-degan gue menatap lemari dengan nanar, kalo sampe disini nggak ada, fix! Ijazah gue ilang.

Lalu dengan lugas, ibu membuka kunci lemari, dan menarik pintu. Mata gue seketika auto focus, ngeliat rak atas. Nggak ada tanda-tanda kehadiran ijazah. Rak tengah juga sama aja. Lalu rak paling bawah.. gue ngelihat tumpukan stopmap terbengkalai!

"Nah.. jangan-jangan itu, Bu!"

"Iya coba diambil.. bismillah dulu." Terdengar suara ibu penuh harap.

Gue segera membungkuk, mengeluarkan tumpukan stopmap dan mengidentifikasi satu per satu. Dan alhamdulilah....... itu beneran ijazah gue! Diliat dari namanya aja udah jelas itu nama gue, bukan Andika Eks Kangen Band.

Gue lega selega-leganya. Loading keputusasaan di hati gue yang udah masuk angka 85% segera gue cancel.

Ibu nggak kalah leganya sampe-sampe langsung niruin selebrasinya Mario Balotelli.

Lemari itu bener-bener tempat terakhir yang belum gue cek karena dari kemarin ibu bilang nggak mungkin ijazah gue disitu. Herannya, gue percaya aja.

setelah dipikir-pikir, kronologi kejadiannya mungkin gini: kamar gue diberesin, barang dikeluarin semua, ijazah dipindahin ibu sementara di lemari kamarnya. Tanpa satu keluarga sadari, berhari-hari setelahnya serentetan kisah kegalauan berbalut keputusasaan itu pun dimulai.

24 Upil

Alhamdulillah kalau ketemu lagi, Dot. Tapi kalau kamu mau jadi pengusaha, harus bakar ijazah.

Reply

Hanjaaayy ijazah ilang ya panik lah. Dan ntah kenapa kalo ada barang ilang, ketemunya selalu pas gak dicari lagi, atau nyelip di tempat yg gak dikira-kira

Reply

Parah. Kalo gue kejadiannya bukan karena ilang bang. Tapi selalu aja keselip setiap mau fotocopy atau scan. Sangkin sebalnya. Gue pernah fotocopy ijazah sama akte kelahiran 100 lembar. Biar gak usah bolak balik nyari. Pinter kan gue

Reply

Sukurlah ketemu bang ijazahnya
Lain kali bang ijazahnya dikasih hape j bang
Jadi pas dya ngilang kan tinggal ngirim pesan j kalo engga telepon
Bereskan
Makanya bang jgn buruk sangka sama tukang cat
Dia engga tw apa2
Kasiankan
Dia itu cuma kerja nyari duit buat ngidupin anak bini dirumah
Ngomongin anak
Kenapa y bang anak2 itu kalo jajan suka minta duit sama emak bapaknya? Tw engga bang kenapa?
Oh mungkin belom kerja kali y
Ngomongin kerja bang
Kerja itu perlu yg namanya ijazah
Kalo ijazahnya ilang kan mayan repotnya
Untung ada dilemari y bang
Untung juga lemarinya engga pergi keluar main sama temennya
Bayangin dah kalo lemarinya main sama temen2nya keluar rumah
Kan aneh

Reply

Pasti panik banget. Nggak kebayang kalo kejadian sama gue sendiri. Haha

Reply

Kisah lo itu sama kayak kisah gue yang nyimpen duit buat setelah lebaran. Lebaran selesai gue lupa sampe sekarang udah 3 tahun tuh ga ketemu duitnya. Untung bini gue ga marah2 lalu ngelempar piring nasi + ikan bakar ke muka gue.
http://www.indoblazer.com/2016/04/ayo-nabung-buat-ikut-event-vespa-world.html

Reply

entah kenapa jadi ikutan gelisah waktu baca -_-
satu hal kesalahan mu bang, kenapa gak dari awal di misscall ijazahnya?

Reply

perjuangan buat dapatin ijazah susah banget yaa. kayaknya yang dipikiran ibu edot bener juga. rugi soalnya nyesekolahin anaknya mahal2 tapi ijazahnya malah ilang ckck. ngakak gue

syukur lah dpt. nanti ingetin dulu deh nyimpan dimana. biar gak sudzon sama tukang loak haha

Reply

nggak tanggung-tanggung yang hilang, ijazah :D

Reply

Lemes banget deh kalo sampe ilang beneran. Emang kadang barang yang 'ilang' ditemuin di tempat yang sama sekali ga diduga, Dotz. Kayak kejadian ini.

Btw, Pak Guru jadi pindah sekolah?

Reply

Iya Ris, nggak ada lagi artinya punya ijazah kalo udah mau terjun jadi pengusaha~

Reply

Iya, seolah-olah itu ujian buat kita... kalo udah nyerah baru deh sengaja nongol -_-

Reply

Itu emang elunya aja yang over pinter Yam.. sekalian aja fotocopyan ijazah dilaminating semua..

Reply

ini semacam komentar yang disetting biar ala puisi-puisi gitu ya~

Gaul banget dah asli...

tapi gue setuju, untung aja lemarinya beneran nggak ikutan keluar rumah~

Reply

udah bunuh diri kali ya Om, nenggak marimas yang belum diseduh

Reply

Untung ilangnya setelah lebaran :D

Reply

Ya ampun menghayati banget ya .... {}
udah gue miskol tapi baru sadar, masih di silent

Reply

Iyalah.. sama aja sia2 ngasih makan gue tiap hari juga kalo ijazah nggak ada...

iya, kasian banget ya yang gue suudzonin...

Reply

Lebih nanggung lagi udah ilang, eh malah ketemu lagi -_-

Reply

Iya, itu udah jadi masalah wajib kalo ada barang ilang -_-

Iya jadi kalo ketrima, kalo nggak ya nggak jadi :D

Reply

Habis baca ini, aku langsung ngecekin ijazah-ijazahku Mas -_- matek kalau sampai ilang -_- fyuuuuuh.

Reply

kehilangan pacar yang udah pacaran dari SD sampai Kuliah atau kehilangan ijazah sekolah dari SD sampai kuliah.sungguh pertanyaan yang sangat sulit dicerna.
Aku juga pernah kehilangan ijazah sma, setelah ditelusuri dan diusut nyelip diantara halaman skripsi ayah, entah apa maksud dan tujuannya itu ijazah sampe sana

Reply

Post a Comment