Terungkap, Strategi Jitu Jual Rumah Jakarta Via Internet


Belakangan ini, selain lagi heboh berita Jokowi yang (lagi-lagi) dituduh pencitraan gara-gara fotonya yang lagi ngobrol sama Suku Anak Dalam. Heboh juga berita tentang seorang warga di Bintaro yang rumahnya ditembok sama warga sekitar gara-gara warga mengklaim jalan depan rumah warga yang namanya Denni itu sebenernya milik Kompleks Bukit Mas Bintaro. Iya, namanya Denni, sekarang biar kesannya gaul, gue panggil aja Bang Denni.

Gue yang ngeliat beritanya di internet juga sempet takjub. Gila! Keren banget nih warga, nembok rumah orang bisa kelar cuma dalam waktu satu malam. Gue sempet curiga, jangan-jangan mereka yang nembok rumah Bang Denni tuh alumni tim bedah rumah RCTI yang selalu bisa benerin rumah warga cuma dalam waktu kilat.  Secepat nyeduh pop mie pake air panas dispenser.

Ketakjuban gue masih berlanjut, ketika warga berhasil nembok rumah Bang Denni tanpa pemiliknya merasa terganggu, rapi banget kan cara kerjanya. Gue makin salut karena warga niat banget sampe mesti belanja material yang dipake buat nembok rumah Bang Denni. Itu duitnya iuran atau ada yang ngebosin ya?

Sebenernya daripada buat nembokin rumah orang malem-malem gitu, mendingan warga bahu membahu buat membangun sekolah-sekolah di sekitar mereka yang sudah mulai tidak karuan bentuknya. Sesungguhnya, menurut gue hal itu jauh lebih bermanfaat. Gue yakin banyak anak dan guru yang akan terharu ketika paginya mereka ke sekolah dan melihat bangunannya sudah agak layak. Mereka pasti makin semangat belajar. Kelak, mereka bisa jadi masa depan bangsa. Kalo gedenya gak ikutan partai politik.

Dengan adanya berita Bang Denni yang beli rumah tapi ternyata bermasalah sampe-sampe halamannya ditembok warga. Gue yakin, mereka yang berkecimpung di dunia jual beli property pasti akan kena dampaknya. Pembeli sulit untuk percaya, khawatir akan jadi masalah kelak di kemudian hari.

Padahal, memasarkan produk property bisa terbilang relatif kalo diukur dari tingkat kesulitan. Seperti rumah dijual di Jakarta, ada yang bilang bahwa jual unit property tidak semudah menjual kacang goreng. (iyalah, harganya aja beda jauh). Sebenernya pernyataan tadi nggak salah. Namun yang membuat penjualan unit property menarik adalah keuntungan yang akan di dapatkan.

Keuntungan penjualan property beda banget loh sama penjualan produk-produk lainnya. Margin yang dihasilkan cukup gede. Beda jauhlah, sama keuntungan dari jualan pulsa di sekolah atau di kampus. Nah, maka dari itu.. berkaitan dengan teknik pemasaran yang baik, ada beberapa hal yang harus diperhatikan terkait media yang akan digunakan sebagai sarana pemasaran serta strategi yang efisien dan efektif dalam memasarkan. Beuh, bahasanya gaul bener~

Salah satu media alternatif yang banyak digunakan untuk memasarkan unit ini adalah media internet. Liat aja, berapa banyak toko online yang bermunculan demi memuaskan masyarakat Indonesia yang cenderung konsumtif.

Ngeliat perkembangan zaman yang makin canggih, teknologi mampu menyediakan akses cepat yang dapat menjangkau lebih banyak orang. Bahkan yang namanya kepoin mantan udah nggak perlu ikutan acara termehek-mehek lagi. Atau bahkan, acara yang lebih jadul lagi, H2C, yang biasa dikenal dengan nama Harap-Harap Cemas yang dulu biasa dibawain sama Arie Dagienkz di SCTV.

Internet emang makin syahdu, bahkan makin kesini jaringan internet makin kenceng dengan kecepatan 4G-nya. Hal tersebut menjadikan internet merupakan media terkini sekaligus terbaik untuk dipakai dalam pemasaran.

Dalam memasarkan unit property, kita bisa pake situs-situs penjualan property yang sudah tersedia, seperti urbanindo. Menggunakan situs-situs penjualan semacam itu cenderung lebih memudahkan penjual, karena pada situs-situs tersebut sudah tersedia form yang telah disediakan. Form yang disediakan biasanya berupa data unit property dan dokumentasi dari unit tersebut. Setelah mengisi isian tersebut, penjual tinggal meng-optimize link yang menunjukkan unit yang terjual tersebut.  Udah, kelar. Iya, semudah itu.

Sebenernya prinsipnya sama sih kayak pemasaran lainnya, dimana potensi keterbelian sebuah unit dipengaruhi oleh banyaknya unit tersebut dilihat oleh calon pembeli. Oleh karena itu, melakukan usaha untuk mendatangkan banyak viewer, untuk melihat iklan kita merupakan salah satu hal terpenting dari proses ini.

Terus gimana tuh caranya buat ngundang viewer? Simpel aja sih, caranya bisa dengan bagiin link iklan pada waktu-waktu tertentu. Waktu-waktu tersebut bisa dipilih pada saat banyak pengguna internet lagi betah nongkrong di media sosial.

Nah.. biasanya waktu yang tepat untuk melakukan hal tersebut adalah pada waktu makan siang dan pada waktu malem sebelum tidur. Lalu, kita bisa manfaatin media sosial yang lagi populer buat bagiin link pengiklanan unit property yang kita jual.

Yang perlu diingat, bahwa target kita adalah menciptakan peluang agar banyak calon konsumen melihat unit property tersebut. Oleh karena itu perlu kontinuitas dalam melakukan usaha pengiklanan yang telah di jelaskan di atas. Intinya, jangan males buat terus bagiin link ke media sosial yang kita punya setelah iklan property yang kita jual udah nampang di situs penjualan property. Jadi, semakin banyak yang ngeliat, semakin banyak yang tertarik. Keuntungan dengan margin besar pun bisa dengan mudah kita dapatkan.

sumber gambar: http://lunar.thegamez.net/rumah/software-gambar-rumah/koleksi-gambar-rumah-gambar-contoh-rumah-500x339.jpg

12 Upil

coment pertamax dapa apa hayoo ?? Hihihi
Kalau jual hati pake internet gimana ?

Reply

Tumbenan dapet pertamax yak :D
Nih dapet soffel sesachet, diirit-irit yaak~

Reply

Tumben nulis tentang property?
dapat job review kah?
Ya aku juga heran tentang berita si Denny yang rumahnya ditembok, duh mending dikasih sama anak2 yg sulit belajar karena gak punya biaya ... tul gak? hohoho

Btw emang bener sih kalo kita ngiklan di situs tertentu sebaiknya langsung dishare pake akun medsos yg lain biar makin terkenal n banyak yg beli gitu

Reply

Wah, gila emang ya sekarang.
Makasih bang sharingnya. Kuncinya emang kita jangan males buat promo.

Reply

wih parah, ditembok beneran tuh. gimana sama mas denny nya. dia kan udah beli tuh rumah. apa ada pertanggung jawaban dari pihak penjualnya ya.

berarti ini waktu yg tepat buat iklannya tu harus sesuai

Reply

pusing deh bro kalau bisnis properti. jakarta apa lagi, tanahny amahal-mahal men... bintaro masih terbilang cemen padahal kalau dibandingin sama pik atau pondok indah. tapi kalau bisnis properti sih gue bilang podomoro masih juaranya. kalau via internet, walaupun ada tips jitunya pun pasti tetep aja susah, bikin stress, bikin pusing, gagal ginjal, gagagl move on....

Reply

Aku kok nggak update berita ya -_- itu yang rumahnya ditembok beneran -_- hebat banget ya tukangnya -_-

Reply

Apik...

Gue nggak ngerti sebenernya tentang bisnis properti, tapi kalo buat prospek nanti kedepannya dan dipelajari bener-bener serta punya modal yang kuat, mungkin bisnis ini akan sangat menjanjikan.
seperti yang dibilang tadi. 'Keuntungan dengan margin besar pun akan mudah untuk didapatkan.'

Nice bang!

Reply

temanya agak beda dari kebiasaan ya bang haha

Btw gue juga tau tuh beritanya. Anjir niat banget ampe nembok didepan rumah orang gitu. Bener kata lu juga, coba uangnya dipake ke hal-hal yang lebih berguna aja ya

Ciee bahas bahas property, mau beli rumah baru ya bang ciee

Reply

Gue malah gak tahu berita nembok rumah bang denni. :(
Tapi bener juga ya. Sedeng tuh orang-orangnya sampe bang denni gatahu kalo rumahnya ditembok. Gue pengin dong bawa ke rumah, nembokin rumah yang udah retak-retak. \:p/

Reply

berbau review Urb*nindo ya. wkwkwkw kalo bener lumayan buat beli pulsa. xixii
http://www.indoblazer.com/2015/11/cuma-ini-yang-bisa-bikin-rombongan-harley-ngalah.html

Reply

Artikel yang sangat menarik :D

http://clayton88.blogspot.com | http://kagumiterus.blogspot.com/ |
http://informasiberitatop.blogspot.com | http://www.layardewasa.top | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1sUU8dl | http://bit.ly/1ZIdBJv | http://bit.ly/1YjeNnK | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1UobCKp | http://bit.ly/1S0ZSYr | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1UL7Ia5 | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1YjeNnK

Reply

Post a Comment