Oh... Ternyata Gini, Segarnya Berbisnis Jual Rumah di Tebet Jakarta


Gue suka agak gemeter kalo ngomongin Jakarta. Di satu sisi kadang gue pengen ngerasain kerasnya hidup di ibukota, di sisi lain gue mesti mikir-mikir lagi karena pernah punya pengalaman nggak enak waktu dipalak preman di terminal Kampung Rambutan. Yah... gue emang cowok yang lemah dan mudah menyerah.

Walaupun gue masih suka minder kalo mesti hidup di Jakarta, tapi gue akui, Jakarta itu kota yang keras namun keren. Mobilnya banyak, sepeda motornya juga banyak. Yang lebih bikin kagum lagi, gedungnya tinggi-tinggi, sampe puluhan lantai. Di kota gue, bangunan paling tinggi palingan cuma dua lantai. Itu aja bangunan sekolah.

Ngomongin kehidupan di Jakarta, emang identik dengan anak gaul. Gue yang sejak dulu punya cita-cita jadi anak gaul papan atas. Juga pengen ngerasain hidup di Jakarta. Walopun mesti macet-macetan, walopun mesti adu otot kalo senggolan dikit di jalan. Tetep aja, Jakarta selalu punya daya tarik tersendiri.

Kalo ada Rumah dijual di Jakarta, dan akhirnya bisa kebeli, itu pasti bakalan jadi sebuah kebanggaan dan kebahagiaan hakiki tersendiri. Jelas aja, karena perkembangan kawasan di Jakarta emang udah jadi kawasan yang identik dengan pusat bisnis, baik itu bisnis skala kecil, menengah ataupun besar.

Udah gitu ditambah dengan faktor pendukung lainnya yaitu, jarak yang mudah ditempuh dengan pusat bisnis lainnya. Seperti daerah Kuningan dan Tanah Abang yang relatif dekat. Seperti yang kalian belum tau, makanya gue kasih tau. Bisnis yang berkembang di daerah Tebet di antara lain adalah bisnis kuliner. Bisnis kuliner ini udah sangat popular di Jakarta, sehingga belum afdol jika mengunjungi Jakarta tanpa menyambangi daerah Tebet, minimal buat sekedar numpang pipis lah.

Selain bisnis kuliner, Tebet juga terkenal dengan sebutan paru-paru Jakarta. Karena konon katanya, di daerah tersebut terdapat taman yang sangat besar dengan fungsi menjadi tempat pembibitan segala macam pohon yang nantinya akan digunakan oleh dinas pertamanan untuk ditanam di wilayah Jakarta lainnya. Nah, kalian yang bukan orang Jakarta pasti baru tau sama info ini, kan?

Sama, gue juga.

Taman ini udah jadi tempat favorit bagi warga Tebet ataupun di luar Tebet untuk berolahraga ataupun sekedar berekreasi. Yang manfaatin buat nyari gebetan juga ada sih. Tapi karena peluang dapetnya tipis, karena tiap ngajak kenalan dikira mau malak. Eksistensi kaum yang suka ngajak kenalan lalu berharap jadi gebetan makin hari jadi makin terkikis.

Kalo dipikir-pikir, dengan hadirnya taman yang jadi paru-paru Jakarta. Dan tempat kuliner yang mantap. Hal tersebut merupakan nilai penunjang bagi kalian yang ingin menjual atau pun berbisnis rumah di wilayah ini.

Proyeksi calon konsumen untuk wilayah ini berada pada tingkat menengah ke atas. Mayoritas populasi dihinggapi oleh kaum urban yang memiliki gaya hidup tinggi, yang ngeliat barang keren dikit bawaannya pengen beli mulu.

Keutamaan ini menjadi penyumbang bergengsinya wilayah ini sehingga harga jual yang akan diperoleh juga sangat tinggi. Udah jelas banget, hal ini bakal sangat menguntungkan bagi kalian yang sedang bergelut dengan bisnis penjualan rumah di daerah elit ini.

Beberapa daerah favorit yang terkenal adalah daerah Tebet Barat, di sana anda dapat menjumpai rumah-rumah nan megah dengan kelas yang sangat tinggi ditunjang dengan lokasi yang strategis dan suasana yang nyaman membuat kesempatan mendapatkan kehidupan yang berkualitas sangat besar.

Hal-hal yang banyak orang impikan untuk sebuah hunian yang ideal berada pada kawasan ini, jika anda memiliki kesempatan untuk berbisnis property di daerah ini, itu adalah tambang emas yang anda bisa manfaatkan dengan baik karena berbisnis property di daerah ini merupakan kesegaran yang didambakan bagi calon konsumen anda.

sumber gambar : http://tebet-jakarta.harrishotels.com/uploads/pages/Jakarta-bw_18.jpg

20 Upil

seumur umur gue belum pernah ke jakarta, baca postingan lo sambil ngebayangin betapa kerasnya kehidupan disana bikin gue mikir dua kali untuk tinggal disana. gue gak kebayang sama banyaknya kendaraan disana. di jogja aja susaaahhh banget nyebrang buat pejalan kaki. apalgi disana yah,,, tapi gue akui, walaupun gue gak berniat tinggal disana, tapi gue pengen banget bisa mengunjungi jakarta, alsannya sederhana. gue pengen liat gedung yang tinggi tinggi itu haha

Reply

Kayaknya kalau idup di Jakarta itu sangat dimanjakan dengan berbagai fasilitas ya. Kehidupan modern juga sangat menggiurkan. Tapi kan itu cuma buat orang-orang yang punya duit aja. Deuh... gue pernah ngelewatin Jakarta waktu ke Jogja naik Bus. Baru liat aja udah takjub duluan, apalagi bakal idup lama di sana. Belum kebayang sama sekali :v
Tapi pengen sih :D Ini kamu mau jualan apa gimana sih mas?

Reply

Hidup di Jakarta itu keras, sekeras upil yang udah garing. Harga rumah mahal-mahal, macet ga ketulungan, dan hawanya itu, loh. Panaaaaas....lebih panas dari pas gue dibacain ayat kursi. Kampung halaman gue di Bandung yang adem trus pindah ke Jakarta kebayang dong syoknya kayak apa? Tapi boleh juga biar mental keasah, biar tau gimana bedanya hidup di kota metropolitan.

Reply

Tebet selain banyak kuliner, juga banyak distro pastinya. Hehehe.
Gue termasuk orang Jakarta yang jarang banget ke Tebet. Maklumlah, orang Jakarta yang biasa-biasa aja. :(

Kalo soal bisnis properti kurang ngerti deh. XD

Reply

yang belum pernah ke jakarta mana suaranya???

pernah lewat doang dari kampung rambutan mau ke bogor pas dini hari. itupun pas SD. buset masih rame aja jam 3an. kota yang gak pernah mati emang. kayaknya enak yah tinggal disono, fasilitas lengkap, kulineran banyak, cewek manis juga melimpah. tapi katanya tingkat keamanan juga ngeri. meleng dikit hape ilang.

tapi kalau dapet gratisan rumah di jakarta, atau ditawari bisnis properti dan modalnya ada, mau lah. hehe

Reply

Gue juga mikir2 kalo mesti tinggal disana xD

Brarti kita sama~ gue juga pengen ke Jakarta sekedar liat gedung2 yg gaul haha

Reply

Yap.. kalo punya duit di Jakarta, gaulnya dewa banget pokoknya~

Jangan2 masuk monas sandalnya dicopot lagi ni anak.. hehe

Gak jualan, ngenalin aja~

Reply

Beuh... itu kok kayaknya sengsara semua ya kayaknya ngomongin Jakarta~

Setuju sih, orang Jakarta kebanyakan mentalnya top2 semua.. apalagi calo terminalnya, beuh~

Reply

Wah ada anak Jakarta yang komen nih~
Biasa2 aja kalo ada embel2nya Jakarta tetep gaul lah~

Reply

Iya, yg paling gue khawatirkan kalo inget Jakarta itu tingkat keamanannya..

Ya gue juga mau Tom~

Reply

Sebagai orang yang belum pernah menginjakkan kaki di Jakarta, gue merasa tertantang untuk hidup disana. Mungkin kerasnya kehidupan di kota Jakarta akan membuat berat badan gue turun drastis~

Reply

ada yang bilang kalo udah 3 bulan kerja di sana, bisa dibilang udah lulus!
jakarta emang aneh, masih ada aja tempat ekslusif gitu yang dibangun, tapi begitu keluar dari situ, keliatannya sama aja masalahnya sama yang tinggal di luar situ. tapi kalo deket sama tempat kerjaan sih gue rasa gak masalah, kalo tempatnya bagus banget, trus jauh sama tempat tujuan sehari-hari itu gak enak bangett..rasanya kayak kuliah jauh dari kampus..

Reply

nggak pernah man di jakarta mas

eh itu klau emang strategis tempatnya pasti mahal lah. dan orang yang jual juga pasti dapet keuntungan besar. memang bisnis properti gini sangat menggiurkan tapi prosesnya lama. nyari pembeli dan lainnya

Reply

Jakarta penuh dengan benci.. Penuh dengan deritnyaaa.. ouuuwowowowooo.
Menurut lagu yang gue denger sih gitu ceritanya, Bang.

Iya emang sih berbisnis properti sangat menggiurkan. Tapi, modal awalnya pasti besar juga bang.

Reply

mungkin liburan ini gue bisa menyambangi jakarta dan tebet cmn sekedar buat numpang pipis dan boker.
gue jadi penasaran kali, selerti apasih peumahan di ttebet barat? apa mcm di dongeng2 yg rumahnya jendelanya besar lbih besar dr pintu rumahnya

Reply

bang edotz tulisannya bahas rumah mulu nih.

Gue aja yang rumahnya berbatasan ama Jakarta, jarang main ke Jakarta. gak ada yang ngajakin sih

Reply

Jakarta? terakhir aku kesana sewaktu ikut pesta Raimuna Nasional 2009.
dan entah kenapa aku malah tak berharap ingin lagi kesana :-D,
terlalu jahat ibu kotanya :-D, dari pada jahatnya sang rindu ketika menikam rasa. :-D

Anyway Mas Edotz senang banget yaa sama property all about rumah gitu.., dari awal aku baca tulisan mas bahas tentang rumah...
kerenn...
salam kenal mas :-)

Reply

Gue tinggal di Pekanbaru aja bang. Pekanbaru yang macetnya level bawah aja gue sering kesal, apalagi liat Jakarta. Ya orang yang jauh dari Jakarta sperti gue ini ya paling ke Jakarta cuma untuk refreshing. Kami refreshing ke Jakarta saat orang Jakarta pergi ke tempat lain :D

Reply

bisnis property emang salah satu yang menjanjikan yak..
serius tuh dipalakin di kampung rabutan? belum... belum masuk kampung ambon. habis dah..
gue nggak terlalu familiar sama tebet. tapi setau gue yang terkenal di jkt buat bisni begitu adalah... pik, pi, kelapa gading

Reply

Gue gak pernah tinggal ke jakarta bang, paling lewat doang. Dan yang ada dipikiran gue tentang jakarta cuma macet sama banjir. Wkwk.
Gue tertarik nih sama bidang properti. Tapi gue pingin bangun di daerah gue, di jakarta udah kebanyakan.

Reply

Post a Comment