Review Buku 'Tetanus' - Arya Novrianus


Setelah berakhirnya era selebtweet nerbitin buku. Dunia penerbitan buku, terutama buku komedi emang gue sadari akhir-akhir ini lagi lesu. Bahkan beberapa penerbit yang sebelumnya niat banget nerbitin buku komedi, sekarang pada kompakan buat mendeklarasikan puasa nerbitin buku komedi.

Sekarang, yang gue liat cuma penerbit bukune yang masih konsisten nerbitin buku komedi. Tapi kayaknya sih, buat menyiasati pasar buku komedi yang lagi lesu. Bukune sekarang nyarinya penulis yang udah punya nama, minimal populer dan punya banyak followers, entah itu twitter, ask.fm atau instagram. Kebukti kayak beberapa buku yang belakangan terbit, kebanyakan emang udah punya nama kayak Meme Dibaca Mim, Doriyaki, Love Rebound.

Nggak ketinggalan, Bukune juga ngajakin para Stand Up Comedian buat nulis buku. Kepoin aja deh, bukune udah nerbitin buku dari; Kemal Pahlevi, Fico Fachriza, Bene Dion, sampai yang terbaru bukunya Arya Novrianus. Kalo nggak salah juga, di belakangnya udah ngantri bukunya Dzawin, Gian SUCI 3. Kalo nggak salah sih.

Ngomongin buku komedi terbitan bukune, kali ini gue mau ngebahas bukunya Arya Novrianus yang baru aja terbit, yang juga seorang Stand Up Comedian, berjudul Tetanus.

Jujur aja sih, gue sama sekali nggak pernah nonton stand up-nya Arya, gue juga nggak tau kalo Arya sebelumnya udah nerbitin buku. Bahkan pernah denger nama Arya Novrianus aja baru kemarin, gara-gara dia nerbitin buku di bukune. Di mata gue, Arya nggak ada bedanya sama para cowok yang berlalu lalang dalam hidup gue dan nggak punya kesan.

Alasan gue beli buku ini sih karena memang saat ini pilihan buku komedi udah nggak sebanyak dulu. Mengingat buku ini diterbitin sama bukune, setidaknya gue yakin, kalo bukunya Arya ini minimal bakal sedikit menghibur gue. Iya, sedikit. Gue nggak mau punya ekspektasi tinggi sama buku komedi yang akhir-akhir ini terbit, takutnya kecewa.

Gue ngedapetin buku ini juga nggak segampang narik beha anak didik gue yang masih kelas tiga SD. Gue butuh waktu tiga minggu, cuma buat nunggu buku ini yang gue pesan di @bukabuku. Sementara lima buku lain yang gue pesen statusnya udah ‘ready’, sementara Tetanus statusnya masih aja ‘proses’ nggak kelar-kelar.

Sebelum gue review, ada baiknya kalian liat ini dulu deh...


Format
:
Soft Cover
ISBN
:
6022201675
ISBN
:
 139786022201670
Tanggal Terbit
:
September 2015
Bahasa
:
Indonesia
Penerbit
:









Halo, perkenalkan nama gue Arya Novrianus dan gue benci nama sendiri. Kenapa? Karena di nama itu... ada ‘ANUS’-nya. Jadi nih, kalo ketemu temen-temen dan mereka nyapa, "Nus, muka lo dekil banget? Belum cebok lo!?" Atau, misal gue kenalan sama orang, mereka selalu salaman pake tangan kiri. Katanya, "megang anus harus pake tangan kiri." 

Dalam sedih gue pernah ngadu ke Nyokap. "Mah, kok nama aku ada ‘Anus’-nya, sih?" “Iya soalnya kamu lahirnya di jamban." “….”
   
*** 

Kehidupan Anus tidak berjalan mulus. Mulai dari disangka cabe-cabean ketika ditilang polisi, dikerjain teman sampai petasan meledak di saku celana, bahkan ditinggal cewek cuma gara-gara nama. Mungkin takut dikira jalan sama pantat. Nama “Anus” seolah membawa sial, tapi dia mempunyai cita-cita; menjadi seperti Ibu Kartini, yang harum namanya. Berhasilkah dia menjadi seorang Ibu Kar—eh, mengharumkan namanya? Baca aja Tetanus; Catetan harian Arya Novrianus.

Sebelum bab pertama dibuka, ada tulisan yang awalnya gue anggap biasa, ‘Buku ini gue persembahkan untuk Nyokap tercinta. Nyokap yang paling gue sayang di dunia ini, lebih dari apa pun,’ - Anita Rulianti.

Setelah kelar baca buku Tetanus ini, gue akhirnya tau kenapa Arya sampe mempersembahkan buku ini spesial buat Nyokapnya. Nanti kalian juga akan temukan sendiri jawabannya kalau udah kelar baca ini buku.

Bab pertama, berjudul Aku dan Kenangan. Nyeritain Arya yang rencananya mau temu kangen sama temen-temennya waktu kecil dulu. Pas lagi nongkrong, mereka kepikiran buat main ‘Domikado’, permainan yang pernah mereka mainkan waktu kecil, dan berujung dengan kengerian.

Iya, kengerian... permainan ini bikin salah satu temennya Arya, yang namanya Andri sampai terkapar di lapangan. Kenapa bisa permainan secemen Domikado bikin Andri terkapar? Kalian cari sendiri jawabannya nanti. Buat para cowok, mungkin kalian bakalan susah ngebayangin gimana rasanya kalo jadi Andri saat itu.

Bab kedua, Good Bye My Hair. Arya ternyata dari dulu kepengen banget bisa manjangin rambut, biar bisa terlihat keren kayak Hyde, vokalisnya L ‘Arc~en~Ciel, band gaul dari Jepang. Angan-angan biar terlihat keren dipandang seluruh umat manusia membuat Arya rela menentang Nyokapnya demi manjangin rambut. Sampai akhirnya, dengan rambut gondrong, Arya jadi dikira cabe-cabean pas ditilang polisi. Arya dikira mesum di kamar temennya dan Arya dikira lain-lainnya.

Bab ketiga, Petasan Tak Terlupakan. Ini bab tentang Arya yang waktu kecil sering dikerjain anak SMA dengan cara saku bajunya dimasukin petasan, mulai dari gemeteran sampai akhirnya berani ngadepin bully-an dari anak-anak SMA. Di bab ini juga, Arya bikin gue geleng-geleng ngeri karena kelakuannya yang bikin Arya dijewer Bokap temennya gara-gara keusilannya.

Gue dulu pernah tuh pas puasa, jalan-jalan sambil ngantongin petasan korek di saku baju. Sambil jalan, gue tepuk-tepuk petasan di saku buat ngecek masih ada apa enggak. Sampai akhirnya gue kaget, karena tiba-tiba di saku gue keluar api dan berbunyi, ‘wuuussszzz’. Gue panik dan buru-buru ngambil petasan di saku terus ngelempar jauh-jauh sebelum meledak. Untung aja masih sempet, coba kalo telat, bisa-bisa puting gue lenyap kena petasan. Nah, di bab ini juga ada cerita yang agak-agak mirip sama yang gue alami, dan bentuk paniknya beda. Gue sampe ngakak ngebacanya~

Bab keempat, Diam-Diam Cinta. Arya lagi nonton acara yang berbau Jepang di salah satu kampus Jakarta. Berawal dari salah masuk toilet, Arya jadi kenal sama cewek unyu bernama Ruri yang bikin Arya kesengsem dalam sekejap. Selanjutnya, setelah melewati konspirasi semesta yang simpel. Mereka jadi akrab, bahkan Arya sampe dipanggil Beruang segala sama Ruri. Walopun udah keliatan lagi deket, tapi Arya nggak pernah berani ngungkapin. Arya cuma berani jatuh cinta diam-diam. Pas Arya udah siap buat nyatain perasaan, secara tidak langsung Arya justru mendapat pelajaran dari seorang cowok bernama Ryan.

Bab kelima, Balada Naik Angkot. Ini bab yang ringan, alurnya gampang ditebak, tapi endingnya nggak ketebak. Ceritanya Arya mau naik angkot ke toko buku beli komik One Piece. Nah, di angkot dia jadi barengan sama penumpang lain, Si Bongsor, Si Gendut dan Si Manis. Lalu ditambah dengan tiga cewek ABG. Arya jadi cowok sendirian di angkot itu, dan kengenesan itu terjadi saat Arya yang tadinya memangku tasnya, mendadak meletakkan tasnya di bawah. Sekali lagi, endingnya nggak ketebak~

Bab keenam, Cinta Kembalian Kacang. Ceritanya Arya lagi dapet tugas dari Komtung TV buat ngeliput acara stand up comedy di kampus UNJ. Pas lagi mampir beli minum di kantin FIS MART. Ada suara cempreng nggemesin yang bikin Arya penasaran gara-gara dia tahu kalo Arya itu stand up comedian dan juga creator Komik Anus. Arya lalu bayar minum tapi ternyata nggak ada kembaliannya, lalu ditawarin ngambil kacang biar uangnya pas.  Lalu cerita dengan cewek pemilik suara cempreng pun mengalir berawal ‘kembalian kacang’ waktu itu.

Bab ketujuh, Terima Kasih Cinta. Ini lanjutan dari bab sebelumnya. Arya akhirnya pacaran dengan cewek bernama Amel, pemilik suara cempreng di  kantin FIS MART (mau nggak mau gue harus spoiler banyak nih). Banyak hal seru yang udah Arya lewatin bareng Amel, mulai dari persoalan klasik banget seperti lupa ulang tahun pacar, lalu berusaha ngehibur pacar yang ngambek gara-gara ultahnya dilupain, sampai pacaran nggak dapet restu orang tua, nyerah, lalu berjuang, ada kesempatan kedua, dan perih.

Bab delapan, Arti Senyum Nyokap. Pertama baca percakapan Arya dengan Nyokapnya, gue berpikir nyokap Arya bener-bener gaul karena ngobrolnya pake ‘lo-gue’ segala. Di bab ini Arya bercerita tentang betapa hebatnya sosok seorang Nyokap yang udah berhasil mengurusi keempat anaknya apapun keadaannya. Juga cerita tentang Nyokap yang bangga karena Arya bisa masuk tipi gara-gara Stand Up Comedy dan Nyokap yang bangga karena Arya bisa bikin buku, bahkan sampe alay di gramedia ngeliat buku anaknya.

Bab sembilan, Bunga terakhir. Gue setuju sama endorsement dari Kamga, personil grup vocal Tangga, “Dari segala bentuk lawakan yang Arya selipkan di setiap paragraf hanyalah bumbu pemanis. Arya siap menghancurkan hati kita semua di bab 9, sekaligus mengajak kita belajar untuk mencintai apa yang kita miliki saat ini, lewat komedinya."

Lewat kisah Arya dan Nyokapnya. Arya akan membuat kita sadar betapa berartinya seorang Nyokap buat kita. Selama kita masih punya waktu dan kesempatan, sebisa mungkin kita harus berusaha untuk terus membahagiakan Nyokap. Apapun yang terjadi, kita harus terus merawat dan berusaha membuat Nyokap selalu tersenyum.

***
Secara keseluruhan, buku ini asik banget buat dibaca. Nggak sia-sia deh Arya jadi Stand Up Comedian, karena Arya ternyata bisa bikin buku yang lucu dan seru buat dibaca. Gue jadi nggak nyesel beli buku ini. Soalnya emang kadang ada momen di mana kita beli buku, eh ujungnya nyesel gara-gara bukunya hampa, nggak sesuai ekspektasi.

Dari keseluruhan isi bukunya, satu hal yang kurang menurut gue adalah, bonus komik yang ada di halaman terakhir kayaknya nggak pas aja momennya, soalnya beberapa tema yang diangkat masih seputar bulan puasa. Ini kan udah nggak bulan puasa, bacanya jadi nggak terlalu dapet feel-nya.

Btw, kalo mesti ngasih nilai dari maksimal nilai sepuluh, gue kasih nilai delapan buat buku ini. Buat kalian yang suka baca buku komedi, buku ini bisa jadi pilihan biar nggak ada rasa sesal yang dalam setelah kalian ngeluarin duit buat beli buku ini.

45 Upil

Gue penasaran, apakah di halaman terakhir bakal dimasukin komik-komik semacam yang dibuat di Komikanus?

Gue mulai yakin kalo Arya sangar bercerita. Gue juga nggak terlalu tau stand up-nya Arya, dan kemarin pas Stand up fest, gue nonton Arya, lalu merasa mau ngomong bangsat terus. Full blue material. Dan itu juga yang bakal gue pertanyakan di buku Tetanus ini.

Reply

jawabannya udah ada di postingan gue , nih gue copy-in

Dari keseluruhan isi bukunya, satu hal yang kurang menurut gue adalah, bonus komik yang ada di halaman terakhir kayaknya nggak pas aja momennya, soalnya beberapa tema yang diangkat masih seputar bulan puasa. Ini kan udah nggak bulan puasa, bacanya jadi nggak terlalu dapet feel-nya.


Beda lah, perform sama buku. Nggak bakal vulgar banget

Reply

Bang edot kapan nerbitin buku lagi?

Reply

Wahh, bang Edotz banyak bener bukunya. Pengen juga punya penyimpanan buku sendiri.

Bdw, udah liat di situs bukune sih, tapi belum ada duit~

Reply

Nggg...

Moga aja secepetnya. Uhuk.

Reply

Bikin aja lemarinya~

Yoi ,barangkali minat~

Reply

kisah keluarga yang dikemas secara komedi, keren. iya... kalau penerbit yang paling produktif masih buku ne. kelitan banget comic2 bukunya terbitan buku ne. kecuali.. ernest. sebenarnya gue agak bingung.. kok alamat bukune, media kita, terus gagasmedia sama ya -___-

Reply

bang junot, gue pengen ngebaca buku lo " LELAKI GAGAL GAUL " tapi pas cek di gramedia & toko buku online semuanya stok kosong. gimana bang sama lu masih ada stok ngak ? bilang harga sama no rek dong bang nty gue kirim uangnya. nyesek nih bukunya kagak dapat2 :( gue mau cari ketoko buku mana lagi ?

Reply

satu kalimat yang ga gue suka dari tulisan lo kali ini adalah "Gue ngedapetin buku ini juga nggak segampang narik beha anak didik gue yang masih kelas tiga SD." bisa ganti sama "narik permen dari anak SD ga?" sepertinya lucunya jadi kurang gereget kalo ada kata2 itunya..
secara keseluruhan jadi penasaran juga buat baca full buku ini.

http://www.indoblazer.com/2015/09/informasi-pemutihan-jawa-timur-bebas-bbn-dan-denda.html

Reply

Bukan lemarinya bang, tapi isinya~

Reply

Wah roman-romannay Edot bentar lagi bakal ngeluarin lagi jug anih. \:p/
Belum sempet ngulik buku inii, tapi kalo dari reviewnya kayaknya emang cocok dan bagus deh.

Reply

terimakasih banyak, sangat menarik sekali nih..

Reply

keluaga cemara aja gue belom sempat baca. ehh tetanus udah muncul ajaaa. hmmmmm, gue harus merogoh kocek lebih dalam nih bang

Reply

Ernest kayaknya kontrak eksklusif sama penerbit rak buku dari dulu..

Bukune sama gagas emang sebenernya kantornya bareng.. kalo mediakita percetakannya juga sama kayak bukune, gagas.. kelompok agromedia.

Reply

Di republikfiksi ada kok.. gratis ongkir malah.. :D

Reply

Kalau baca ulasan kamu, kayaknya buku Arya ini lucu juga. Saya coba baca di Playstore dulu ah. Kalau oke, saya beli. :D

Reply

Narik beha anak didik gue yang masih kelas 3 sd -> ini maksudnya apaan coba bang?

Samaan nih bang, aku aja baru tau kalo ada comic yang namanya Arya. Orang nonton acaranya aja baru pas ada di Indo**ar doang :D
Tapi aku penasaran sama bukunya sih, mungkin rencananya komik itu terbit pas bulan puasa jadi ada unsur puasanya gitu (sok tau)

Reply

Hahaha....
pengen baca bukunya, tapi buat gue yang punyanya cuma recehan...
recehan 100.000, kayaknya susah....
kira2 bukunya masih ada di toko bangunan terdekat nggak ya??

Reply

kayaknya lu kecewa banget ya do dengan kenyataan bahwa penerbit2 udah mulai berguguran nerbitin buku komedi. soalnya gw baca beberapa postingan lu selalu ada hal senada dengan paragraf pertama di atas. sabat do... puk...puk..puk...

buset dah dati baba 1 sampe bab 9 lu kasi clue nya semua.. bikin tambah penasaran. berhasil dah lu promoin buku ini do..

masa sih lahirnya d jamban? sama dong ama tetangga ge jg d jamban lahirnya.

I guest nyokapnya udah meninggal atau mungkin cerai sama bokapnya

Reply

saya malah lebih nggak tahu sama arya. dia stand up komedi, komikus. baru tahu di sini.

maklum kudet, saya lebih sering mendem di laptop nonton anime ketimbang dunia luar.

saya penasarannya di bab 9. apa ibunya meninggal atau apa gitu.
kalau keseluruhan lucu sih bagus.
btw reviewnya keren mas
lengkap banget

Reply

loh dia comic tho? :O

reviewnya keliatannya bagus nih buku, boleh lah jadi waiting list di daftar buku yang pengen dibeli. btw masih ada kan di toko buku? ._.

Reply

Bg, pertama gue mau bilang soal kejadian akhir2 ini. Keknya bakalan ada designer baru, ni. Karya designnya mulai terus membuat gue bilang "Bg edotz gak mau nyerah sama urusan design. Mencoba dan mencovmba terus, bg. Pasti nanti nemuin karya yg keren.

---o0o---

Ngomongin bukunya Arya ya, bg. Lah, kenapa buku ini ada naman gue, ya. Oke abaikan. Dari review per bab yang bg edotz tulis, di bab terakhir gue seperti sudah bisa menebak akan apa yg terjadi di buku itu.

Ya meskipun gue bukan dukun, kata-kata yg abang buat seakan jadi penutup yang menyampul buku itu jadi keren dan enak dibaca. Kalo ada duit, gue pengen beli, ah...

Reply

Hehe ini sebenernya becandaan aja kok.. semua juga tau anak kelas 3 SD belum pada pake beha hehe

btw thanks udah komen :D

Reply

Hhahaha... belum tau juga sih... moga aja bisa kelar secepetnya~

Iya, kalo menurut gue bagus :D

Reply

Keluarga cemarya bagus nggak ya.. penerbitnya asing :D

Reply

Sekarang ngintipnya lewat playstore ya :D

Reply

Gue juga gak tau maksudnya apaan~

Haha nah kan, dia emang agak enggak populer~
tapi lebih populer creatornya komik anus..
Iya, gue juga mikirnya gitu.. tapi nggak pas banget kalo ditampilin sekarang :D

Reply

Kayaknya sih masih.. coba deh cari bentar~

Reply

Iya, sekarang bener2 yang namanya buku komedi udah mulai jarang.. haha
tapi gue sih tetep santai, anggep aja ini tantangan buat nembus penerbit... uhuy~

Iya, sengaja biar gak spiler2 banget.. bahasnya nggak tuntas jadinya..

Nah masalah nyokapnya ntar bakalan terjawab kalo bukunya udah dibaca :D

Reply

Gue juga baru tau pas dia nerbitin buku..

Gue juga akhir2 ini lebih sering nonton anime sih :D

Nah... kalo baca bukunya bisa kejawab semuanya haha

thanks ya~

Reply

Yoi, selamat memasukkan ke waiting list~

Reply

Bukunya kocak, yang review juga sama kocaknya...
Udah lama banget gak beli buku komedi, padahal dulu mah emang udah jadi obat stress. Jarang main ke gramed sih, tapi ini buku kayaknya lucu banget dan gue penasaran apa yang bikin dia bisa bilang nyokapnya adalah pahlawannya...

Reply

Wah, spoiler alerts banget ini postingan :D Makasih bang udah review, jadi penasaran untuk beli bukunya . so far aku sering kecewa beli buku komedi karena nggak bisa bikin aku ketawa. Entah selera humorku yang payah atau memang bukunya yang terlalu bagus. Kayaknya Tetanus ini rekomen, ya

Reply

Reviewnya keren nih, jadi pengen baca bukunya...
apalagi terbitan bukune... kayaknya pasti ga menyesal deh kalo beli...
kalo buku komedi itu emang kadang2 susah dicerna...
soalnya membuat orang tertawa itu sulit kalau hanya lewat tulisan...

Reply

Anus??? Nama yg aneh hahahhaa
Pengin baca bukunya Tetanus.. Apa benar2 menghibur terlebih klo ada cerita tentang seorang nyokap..

Reply

terimakasih banyak, sangat menarik sekali review-nya...

Reply

Kok penerbit sekarang sudah jarang nerbitin buku komedi yah, atau karena bagi penerbit prospek nya kurang menguntungkan.

Itu seperti bukune saja main aman dlm nerbitin buku komedi. Itu kn bukune pke strategi nerbitin buku dr orang yg udh punya nama. Tentu ini biar laku, krna org penasaran. Dan para comedian tentu akan promosiin buku nya sndiri kn saat tampil stand up, jd ada prospek cerah.

Eh, malah bahas penerbit. Haha pdhal isinya review buku nya Anus. Ya pokoknya klo ada kesempatan saya beli bukunya, klo baca review bikin gatel pengen baca...

Reply

iya nih sekarang banyak gue rasa parak comic yng bikin buku, soalnya gue ngikutin mereka di twitter, si dodit malah bikin bukunay dalam bentuk komik, tapi jujur gue malah tau buku ini dari postingaan lo whehe, tertarik sih buat bacanya tapi nunggu bulan muda aja deh buat beli beli buku hehe

Reply

Idenya keren yah, mungkin rilis buku ini harusnya pada hari ibu. Pasti bakal dapet banget feelnya bang hehehe

Semoga lo juga bisa nerbitin buku lagi bang. Insaallah skrng gue udah ada kerjaan jadi ada duit gitu kalo mau beli buku hehehe

Reply

Wah Dzawin anak gunung itu mau bikin buku?? Beli ahhhh....wehehehe. dan karena lo bilang nih buku asik banget, abis gajian gue jadi pingin beli. Niat banget lo Dotz review sampe per bab gitu...sekarang lagi nulis komedi apa lagi puasa juga kayak penerbitnya Dotz?? Tapi emang lebih gampang nerbitin buku orng yg udah punya nama ya khan udah punya fans nya, udah terkenal..lah kalo akumah apa cuman butiran upil garing.... #knpajadiaku

Reply

anak kelas 3 Sd blum pake bh bg haha. detail banget reviewnya, ampe perbab-bab gtu. bikin penasaraaaan. Pinjam dong bg bukunya #GaModal

namany knapa brunsur anus gt ya -_- jdiny kn jd bahan bullyian. tp trlpas dr itu, pasti orng tuanya pnya maksd trtntu. kapan nerbitin buku lg bg?

Reply

Post a Comment