Nerbitin Buku Komedi, Duh...


Gue yakin, banyak para personal blogger yang kepengen banget bisa jadi penulis dan nerbitin buku.

Setau gue, ada banyak jalan yang bisa ditempuh buat mereka biar bisa jadi penulis. Yang jalannya mulus, nggak usah repot-repot ngirim naskah sana sini, eh... udah ditawarin penerbit buat bikin buku. Yang jalannya agak berkelok-kelok, mesti bikin naskah, ngirim ke penerbit  beruntungnya langsung diterima. Yang jalannya terjal banget, juga ada. Ngirim ke penerbit, tapi nggak pernah dapet kabar. Setelah ditolak berkali-kali, akhirnya terbit juga. Terakhir, yang jalannya gelap banget, nggak keliatan. Punya cita-cita dari dulu pengen jadi penulis, tapi naskah aja nggak punya.

Gue dulu ngirim naskah ke penerbit cuma modal nekat aja. Dengan kualitas tulisan gue yang EYD dan tata tulis aja masih berantakan, gue nggak peduli. Toh, emang yang namanya ngirim naskah misal ditolak juga nggak mati. Beruntungnya, baru dua bulan ngirim, naskah gue langsung diterima penerbit grasindo.

Dulu, waktu twitter lagi ngehits banget. Penerbit emang lagi niat-niatnya nerbitin naskah komedi. Dan itu diwarnai dengan munculnya era selebtweet nerbitin buku komedi tapi enggak lucu (kalau gue bukan selebtweet, dan enggak lucu). Peredaran buku-buku komedi dari berbagai penerbit bener-bener membludak dan mendominasi rak-rak buku di gramedia dengan porsi rak yang lebih banyak.

Sekarang, begitu era selebtweet udah mulai berakhir dan twitter udah enggak terlalu rame. Buku-buku komedi juga udah mulai jarang nongol di gramedia. Bahkan banyak penerbit yang mulai berhenti nerbitin naskah komedi. Nah kan, gue jad ikutan bingung.

Gara-gara fenomena ini gue jadi inget... waktu itu gue lagi ada acara di Jogja bareng penulis grasindo lainnya. Penulis buku Enigma, Yudhi Herwibowo dengan santai mengatakan, “Pasar buku komedi emang lagi lesu banget akhir-akhir ini, jadi ini bakal jadi tantangan juga buat para penulis komedi gimana caranya mereka bisa tetep eksis.”

Gue sih belum terlalu peduli sama omongan Mas Yudhi waktu itu. Karena kebetulan saat itu, buku Asem Manis Cinta masih anget banget baru terbit, dan buku Colover hasil kolaborasi gue bareng sama 9 penulis grasindo lainnya juga baru mau terbit.

Sekarang, gue baru ngerasain bener nih betapa terbatasnya penerbit yang mau nerbitin buku komedi. Kalaupun ada, itu pun jarang banget nerbitinnya.

Beberapa waktu sebelumnya, gue sempat ngobrol sama penulis komedi horor mediakita. Dia nanya ke gue, “Bang Edotz, kalau kita udah jadi penulis. Kemungkinan naskah kita diterima penerbit makin gede nggak sih?”

Gue yang udah cukup paham dengan hal semacam ini dengan santai ngejawab, “Nggak juga sih, kalau naskah kita premisnya terlalu biasa dan udah banyak buku yang premisnya hampir sama. Ya bakalan mental juga di penerbit.”

Beberapa bulan kemudian, gue dapet kabar kalau naskah dia baru aja ditolak sama penerbit buku yang udah nerbitin buku pertamanya. Sekaligus gue dapet info penting, “Oh iya Bang, sekarang mediakita katanya lagi fokus nerbitin buku romance. Berhenti dulu nerbitin buku horor.”

“Hah.. serius? Terus kalau buku komedi sih, gimana?”

Dan nggak perlu gue denger jawabannya langsung dari dia juga gue udah tau. Setelah gue amati di toko buku online dan website penerbitnya. Emang sekarang mediakita udah nggak nerbitin buku komedi sama horor. Setau gue, buku komedi terakhir yang terbit itu Bergumul Dengan Gusmul.

Penerbit grasindo juga ternyata udah melakukan hal yang sama jauh hari sebelumnya. Informasi ini gue dapet dari @harishirawling yang waktu itu lagi ngurusin naskah komedi profesi, dan kebetulan tulisan gue ada di dalamnya. Pas gue lagi tanya kelanjutan naskahnya, Haris bilang kalau dia dapet email balasan dari editor grasindo, kalau grasindo lagi berhenti dulu nerbitin buku komedi.

Gue pun manggut-manggut dengan berat hati.

Kalau dipikir-pikir iya juga ya. Grasindo sekarang kayaknya lagi fokus sama buku-buku yang berbau Korea. Bahkan kemarin grasindo baru aja ngadain event PSA 3 (Publisher Search Author) dan nggak tanggung-tanggung event-nya khusus buat naskah berbau Korea. Bahkan hadiahnya sampai pergi ke Korea gratis! Beuh.... niat banget. Padahal di PSA sebelumnya, semua genre naskah tetep dikasih kesempatan.

Selanjutnya, kemarin-kemarin gue ngobrol sama @ichsanrmdhni masalah nerbitin buku. Gue minta tolong sekalian sama dia, buat nanyain ke penerbit gradien masih nerima naskah antologi sama komedi apa enggak, soalnya gue juga lagi mau ngajuin Naskah Bareng Blogger Energy  kedua. Nggak butuh waktu lama, Ichsan nunjukkin sms-nya ke gue kalau gradien juga lagi nggak nerbitin buku begituan. Lagi fokus di genre apa gue lupa. Duh...

Emang sih, ada penerbit bukune yang jadi tujuan utama hampir semua penulis komedi. Tapi gue yakin masuknya juga nggak gampang ke penerbit ini. Sekadar info aja, dulu gue juga ngirim naskah Cancut Marut ke penerbit ini, dan kalian tau... gue dapet konfirmasi naskah gue ditolak setelah Lelaki Gagal Gaul terbit udah setengah tahun. Kebayang nggak? Dua tahun lebih naskah gue baru dikabarin! Bahkan sampai gue nerbitin buku kedua. Untung aja naskah gue ditolak, kalo diterima gue malah bingung. Lah bukunya udah terbit sama grasindo.

Gara-gara hal semacam ini gue jadi mulai gelisah. Mikirin mau dibawa kemana naskah gue selanjutnya.  Buku genre komedi menurut gue emang lagi lesu banget. Bahkan gue liat di gramedia, yang sering nongol malah bukunya Raditya Dika mulu. Buku lainnya, nampang bentar... tiga bulan kemudian stoknya udah nol. Bukannya sold out, tapi dibalikin ke penerbitnya gara-gara bukunya enggak laku.

Gue sekarang udah ngelarin naskah terbaru. Emang sempet bingung sih sama fenomena belakangan ini.  Tapi gue enggak akan terlalu larut dalam kegelisahan yang fana ini kok. Gue tetep pegang prinsip gue yang pertama, ngirim naskah ke penerbit kalo ditolak nggak bikin gue mati. Dan gue yakin, kalo emang tulisan kita bagus, penerbit nggak bakalan nolak. Selain beberapa penerbit yang gue sebutin di atas, masih ada juga sih penerbit lain yang masih ikhlas nerbitin buku komedi. Jadi, tinggal gimana usahanya gue aja (dan mungkin usaha kalian juga yang pengen nerbitin buku) bisa nembus salah satu penerbit buat naskah ketiga gue. Yosh~

55 Upil

Iya ya. Kebanyakan penerbit nerbitin naskah romance akhir-akhir ini. Hehehe. Semangat terus, Dotz.

Reply

di beberapa penerbit malah fokus sama buku anak-anak, gue juga dilema berat. naskah udah jadi, penerbit yang nggak ada. parah ini mahh, amsyong gue.

Reply

Kayaknya udah kebanyakan orang lucu apa gimana deh. Soalnya nggak cuma pasar buku komedi yang lesu, tapi stand up comedy juga. Menurun drastis sejak SUCI 4 Kompas TV.

Tapi kayaknya di bidang apapun selalu ada 'badai' beginian deh. Ini emang masa lesunya komedi (meski video youtube/video IG komedi, vine, dll masih diminati). Akan ada masanya bangkit lagi. Ke depan, urusannya hanya tentang siapa yang kuat bertahan. Hahaha.

Reply

Yah realitanya emang gitu bang

mungkin waktu komedi lagi naik-naiknya
genre lain mengalami lesu juga

yang penting tetep semangat bang :D

Reply

Mungkin sekarang eranya genre romance Ris :D

Iyalah, tetep harus diniatin ... masa gara2 masalah gini gue jadi berhenti nulis~
Yosh~

Reply

Iya itu gradien ya fokus sama anak2 dulu. haha

Ya itu tantangannya, masih banyak penerbit lain kok~ hajar ajaaa~

Reply

Iya, mungkin karena udah terlalu sering sih ya .. jadinya ya ekspektasi masyarakat udah kurang.. kayak stand up comedy juga sekarang udah biasa banget menurut gue.

Mungkin dulu eranya twitter. sekarang twitter mulai jarang, orang2 pada pindah ke Youtube, IG dan Vine.

Nah itu, tinggal siapa yang kuat dia yang bertahan haha

Reply

Iya... emang lagi lesu menurut gue. Sekarang buku komedi udah bener2 jarang. kalaupun ada, juga belum tentu lucu.

Masuk akal juga tuh yang ini :D

Sip, semangatllaaah~

Reply

wah salut banget sama semangat nulisnya, semangat!!!

emang sering pasang surut genre gitu kan ya, romance emang lagi naik pamor nih :'D

bang btw itu kecoanya bikin pusing, waktu baca malah merhatiin kecoa bolak balik :''D #salahfokus

Reply

Naskah yang murni komedi memang udah nggak diminati lagi kayaknya. Walau di tokbuk masih ada beberapa yang nampang, tapi jarang dilirik. Cara menyiasatinya, ya, dengan nulis di genre lain yang memungkinkan untuk di-mix dengan komedi. IMO. :))

Reply

Namanya juga hobi ya, jadi apapun keadaannya tetep aja kudu jalan~

Haha iyaaa... sekarang lagi jamannya romance. Dari dulu emang genre ini enggak pernah sepi :D

Iya ya, pengennya digeplak tuh kecoa tapi sayang aja :P

Reply

Wah genre komedi emang lagi lesu ya... hmm... berarti memang dunia ini kan selalu berubah, tidak ada yang pasti...

kadang ada musimnya, kadang nggak... mungkin mereka lelah dengan hal - hal yang berbau komedi... karena tertawa berlebihan itu kan ga baik, hehe...

Reply

Iya betul, Do. Kayak genre sport yang disisipi komedi gitu kan?

Reply

Iyasih, gue juga ngerasain itu. Kesannya udah terlalu biasa banget.

Itu artinya, penulis komedi harus belajar lagi buat bikin tulisan baru yang fresh ya~

Yosh~

Reply

Eh iya gw juga ngerasain sih ttg buku genre komedi yang lagi lesu, soalnya gw gak punya referensi kalo mau beli buku, kalo dulu mah banyak buku komedi.

Kalo soal genre korea, kayaknya penerbit lagi menyasar pembeli dari kalangan anak sekolahan yang lagi doyan korea-koreaan, kalaupun ada buku komedi, mereka gak mau ambil dari penulis baru, makanya sekarang banyak stand up comedian yg nerbitin buku, karena selain mereka emang pelawak, followernya juga banyak..

Reply

Iya bang, padahal saya udah wanti-wanti dan udah nulis naskah buku pertama. Kira-kira kapan buku komedi kembali merdeka~

Reply

Blogwalking ke blog ini, jadi dapet banyak informasi... banyak banyak banget malah.
Sukses dotz buat buku ke-3 nya. Bismillah lancar.

Gue pinjem kata-kata lo ya, buat motivasi diri.
"ngirim naskah ke penerbit kalo ditolak nggak bikin gue mati"

:))

Reply

bang kok aku sedih ya bacanya.
rasanya profesi penulis memang belum bisa jadi pekerjaan full time ya.
Aku suka denger sih kalo mau jadi penulis ga usah nunggu bisa resign trus ujug ujug jd penulis tapi jadi penulis itu justru pekerjaan nyambilan.
misalnya, Dokter yang juga penulis, bukan penulis yang juga dokter.
Mbuh lah bahasanya piye.
Semangat terus ya bang. Semoga naskah ke 3 nya segera menemukan jodoh penerbit

Reply

Mangatsssss Om Edotz! Emang, sih, naskah yang nggak pernah mati itu menurutku naskah romance. Sebenernya cerita romance ya gitu-gitu lagi. Tapi entah kenapa, abege-abege (yang labil terutama) suka banget sama naskah gitu. Sampe mention penulisnya kalo tokoh di novel itu tolong diadain. Yakali bisa-___-

Susah bukan berarti gak bisa. Semua balik lagi ke kualitas tulisan kita, Om. Kalo emang tulisan kamu bagus, premisnya oke punya, pasti penerbit gak ragu buat nerima. Meskipun untuk saat ini lagi fokus ke genre lain, tapi naskah kamu pasti diurusin kok.

Reply

Owh gitu yq dotz, apa gue beralih aja ke romance?? Haaaahhh, emang kayak gtu tergantung selera pasar dan keboomingan ya, da skrng masa komedi udah lewaaat..apa kabar calon baby akuh 😢

Reply

Yoi, semacam dunia pasti berputar gitulah...

Nggak juga sih, mungkin mereka lelah dengan label buku komedi tapi isinya nggak ada komedi-komedinya -_-

Reply

Hmm, iya juga ya dulu novel komedi emang sempet booming banget tiap ke toko buku mesti ada aja buku komedi yang masuk jajaran best seller, tapi ya semua itu ada masanya kan?

Setuju dengan pendapatnya kak Dwi kalai novel romance itu gak akan pernah mati, soalnya peminatnya banyak dari kalangan remaja. Kalau remajanya udah dewasa masih ada remaja lainnya yang jadi sasaran. Haha

Semoga berhasil menemukan penerbit yang pas ya buat buku barunya :)

Reply

Iya RIk.. gue aja sekarang bingung kalo mau beli buku komedi. Malah sekarang gue jadi lebih sering beli buku horor. Kebetulan gue juga suka genre ini.

Iya, emang lagi demam korea juga.. jadi penerbit ikut2an ngincer pasar ini. Nah itu, kalau diamati juga penerbit bukune nerbitin komedi dari penulis2 yang udah populer duluan. atau minimal populer di twitter.

Reply

Semoga nanti ada saatnya booming lagi~

Reply

Bismillah Nyol, moga bisa nyempil lagi terus terbit. hehe

Sipp... kadang emang kudu cuek dan gak peduliin keadaan kalo pengen dapetin hasilnya.

Reply

Mungkin gue termasuk yang ada di jalan yang gelap >_< mau jadi penulis tapi naskah, boro-bork naskah, satu kalimat ajah belom ada kok mau nerbitin buku, tapi dalam waktu dekat ini mau buat buku, kalo emang buku soal romance lagi membumi sekarang mungkin saatnya gue mulai tapi nanti pas waktu gue slesai terus udah ganti genre yang gantian terkenal..

emang buku komedi jarang gue temuin di toko buku, banyak yang soal cinta-cinta mulu. lama-lama bosen juga, endingnya hampir ajah sama. mungkin susahnya nulis buku komedi itu harus buat premis yang bisa buat orang tertawa juga.

tunjukin adek jarang yang terang dong bang, adek lelah di jalan gelap terus :D

Reply

Kalo selalu dinikmatin nggak bikin sedih kok. :D
Dulu gue juga mikirnya penulis bisa full time, tapi kayaknya berat juga... emang lebih pas kalo disebut penulis itu kerjaan sambilan. Sambil kerja sambil nulis :D

Siipplaaah~ gue sih tetep optimis naskah gue bakalan tembus penerbit :D

Reply

Iya Wi, tapi bisa aja ya konfliknya dibikin beda mulu jadinya nggak bosen2 haha
Kalo itu gue tau Wi, bahkan ada juga akun Parvel (parodi novel) terus nanti ada beberapa orang yang disetujui buat bikin akun seperti tokoh di dalam novel, biasanya sih teenlit. Gue pernah liat, tokoh yang diparodikan itu karyanya esti kinasih. Yang lainnya juga banyak sih.

Makanya itu Wi, ditolak penerbit nggak bikin mati.. jadi nikmatin aja prosesnya~
Tinggal berjuang aja, toh nggak ada ruginya cuma ngirim ke penerbit terus lupain, sampai akhirnya nunggu kabar~ kalo nggak dikabarin juga nggak masalah2, lah kan ceritanya lupa :P

Reply

Bukannya udah lewat.. tapi lagi sepi dulu, pasti ada masanya bakalan booming lagi :D
ngapain jadi galau, selesein aja udah... masih ada penrbit yang mau nerima naskah komedi kok,.,, masalah penerbit, sharing lewat bbm aja.. :D

Reply

Halo bang dotz, boci baru mampir lagi ke sini setelaaaaah...... sekian lama hehehe..

Baca postingan ini, jadi inget mimpi waktu smp dulu. Kepingin bgt jadi penulis, tapi grgr naskah di tolak dan kuliah menyita waktu, dan udah lama gak nulis di blog daaaan blognya ke apus daaan hiks hiks akhirnya bikin blog baru:(

Jadi tertantang buat nulis lagi, rinduuu berimajinasi lagi.
Semoga aja waktu mempertemukan bocil dgn ide2.
Makasih bang edotz':)

Reply

Bang, dulu pertama mampir di sini, gue ngerasa kecoanya lucu aja. Kenapa sekarang gue jadi salah fokus gegara kecoanya muter2. #SALAH FOKUS

Ya, buku2 dan hal-hal berbau komedi dalam tulisan emang lagi mengalami penyurutan. Ada hal yang emang gue lihat perubahannya cukup besar bg. Bukan karena banyak buku baru yang terbit dengan genre labil. Tapi, karena kita sedang ditirunkan untuk belajar memulai dari awal.

Boomingnya naskah komedi setau gue dimulai dari Bukunya Radit, Bena, Alit, Pocong, dll. Tetapi, sekarang contohnya saja 4 orang yang gue sebutin barusan, lihat blog mereka. Oke, bg Alit emang masih rajin banget ngeblog. Bena juga masih rajin (tapi isinya video semua) dan Pocong sama Radit (blognya kalo pas perlu bgt baru diisi lagi. Dari semua hal yang terjadi itu, kebanyakan orang melupakan dari mana mereka berasal. Jujur, kalo seandainya mereka2 yg awal2nya buat booming naskah komedi itu rajin membuat komedi melalui tulisan lagi, besar kemungkinan era komedi gak ada matinya.

Ya, tapi mereka sudah disibukkan dengan jadwal masing2, entah apapun itu. Buat gue sekarang, gue akan tetep nulis apa yg mau gue tulis. Gak ngurus sama lagi hitz korea atau apalah itu, karena nulis dan menerbitkan itu gak ada batasan dalam bentuk apapun. Gue tetep nulis aja bg. Kalo diterima kita promot, kalo enggak sama kek elu bg. Kan gak mati juga...

Reply

Berarti ini kesempatan gue. :D
*Ikat kenceng tali di kepala*
Yosh!

Reply

Astaga, kepencet Publish duluan. Belum kelar ngomong.

Iya, komedi aku lihat jarang. Yang banyak selebtweet, atau yang main stand up comedy disuruh bikin novel. Belum baca kualitasnya sih, tapi kata kawan nggak bagus kualitasnya. Hahaha...

Reply

gue malah baru mau ngumulin setiap tulisan udah ada beberpa tulisan bang. Mendengar kabar seperti ini, gue jadi ikutan binungnya ajah. lah yang punya naskah ajah pada binung apalagi gue yang baru mau selesai. -..- dunia ini nggak adil

mungkin kah harus self publish? tapi menurut gue sih kalau mau nerbitin komedi itu haru ada temanya tuh bang. kalau lo kan mungkin guru yang kocak itu kan bisa menjadi daya tarik sendiri, hehehe sotoy nih gue

Reply

enak ya yang udah jadi penulis, bisa kenal sama penulis lain saling sharing dan berbagi info soal penerbitan.

ngomongin soal genre. naskah yang mau aku tulis lebih ke fantasi.
lebih langka lagi tuh dari yang lain

Reply

yah, blogger personal biasanya sih gitu, pengennya bikin buku, tapi ya gitu banyak juga yang nulis naskahnya aja belum, contohnya gue. hahaha

kan sudah bawaan sononya kalo bisnis itu kebanyakan ngikutin arus, penerbitan ngikutin pasar. penulis disuruh ngikutin pasar ya susah lah dibayangin~

tapi menurut gue sih kalo tulisan/buku itu pasti akan menemukan pembaca setianya kok, nah masalahnya kalo gak di publish gimana pembacanya tau, ya kan? gimana mau tau bukunya bisa laku atau enggak~kan bisa juga dinilai dari kesuksesan buku pertamannya..

Reply

boomingnya ya karena pasarnya sudah teredukasi sama mereka sih, bener ga?

Reply

Soalnya udah banyak tuh orang yg nulis komedi dengan cara ngebodo-bodoin diri, ngikutin Raditya Dika, tapi tulisan mereka pada akhirnya jadi garink, hampa, ga ada maknanya. Abis baca ceritanya mereka, gua cuma mikir, iye gua tau lo bego, terus? Ga ada makna atau pesan yg bisa bikin gua inget terus sama ceritanya.

Anyway, gua juga pernah ditawarin sama dua penerbit untuk nerbitin blog gua jadi buku tapi karena bukunya nantinya cuma dijual secara online, akhirnya gua tolak deh. Santai aja, ga usah buru-buru, suatu hari pasti ada kesempatan untuk nerbitin buku =)

Reply

Iyasih... bahkan buku komedi raditya dika yang sekarang juga udah nggak lucu2 amat.

Nah itu, lagian emang romance dekat banget sama kehidupan kita juga sih.

Sippp,... amin~

Reply

Hahaha.. nikmatin aja udah, kalo tulisan lo bagus tetep bakalan dilirik penerbit kok~

Premisnya yang unik dan gak biasa... kayak akhir2 ini kan seringnya nongol kesialan mahasiswa, kesialan koas dokter dll.

Yok dek, sini nete abang dulu.

Reply

tentunya saya ingin menerbitkan buku, tapi memang dibutuhkan perjuangan. Ternyata udah punya naskah ketiga bang, semoga bisa terbit. Tapi memang mencari penerbit itu mesti diseleksi. Tergantung kebutuhan penerbit juga. Kalau komedi lagi lesu, mungkin bisa beralih ke romance.

tapi kalau tetap berfokus ke komedi, saya yakin tetap ada penerbit yang butuh naskah komedi. Memang menjadi penulis sepertinya mudah, tapi tidak semudah yang dibayangkan. Seleb tweet seperti Raditya Dika, yang sudah terkenal. Tapi waktu itu saya lihat, sepertinya yang retweet statusnya sudah mulai berkurang.

Mungkin dikarenakan orang mulai bosan dengan Twitter dan beralih ke media sosial lain. Atau karena sudah punya kesibukan lain. Yang pasti buku komedi tetap akan bertahan menurut saya. Tapi pilihannya ada dua, tetap di genre komedi, atau beralih ke genre romance, coba buat bang postingan cerita romance :)

Reply

Wah Bocil baru keliatan :D

Kok bisa blognya keapus CIl? kalo udah bikin baru diisi lagi dong :D

Yok, nulis lagi... seminggu sekali bisa lah CIl~

Reply

wah bang edotz paham bnget seluk beluk tentang penerbitan buku ya. Tapi kalo pake logika sih, barang itu engga laku karena engga punya demand yang cukup. jadi apa mungkin nih peminta buku-buku komedi lagi dikit, jadinya banyak penerbit yg gak mau nerbitin buku komedi. gitu kali ya

Kalo gitu mah gue bikin buku nikah aja deh

Reply

Haha.. ntar kalo gue udah bosen gue buang kecoanya :D

DUlu puku poconggg meledak banyak buku dengan judul pocong lainnya ikutan mejeng di gramedia.. dan nggak lucu.

Emang orang kalo udah populer , waktu nulisnya juga berkurang sih jadinya mereka mulai menelantarkan blognya yang udah bikin mereka jadi dikenal.

Nah itu Her, kalo emang udah hobi nulis... tetep nulis lah, nggak peduli sama keadaan di sekitar yang nggak mendukung

Reply

Kalau diliat emang pasar terpengaruh banget sama hal-hal yang lagi kekinian di Socmed. Naskah yang berkualitas, tapi pasarnya kecil kemungkinan buat diterbitkannya juga kayaknya kecil (gue sotoy banget padahal naskah aja ga punya).
Barangkali pasar komedi ini lagi lesu karena saluran komedi selain tulisan udah banyak banget di socmed, kayak Vine atau Videogram komedi misalnya yang lagi booming banget. Kayaknya pembaca komedi sudah mulai beralih ke media lain. Mudah-mudahan nanti akan ada masanya mereka ini kangen sama bacaan komedi.

Reply

Kenapa lo ga bikin romance komedi aja..

Reply

Banyak loh anak stand up yang bikin buku.. kalo menurutku sih, tetep ada yang bagus kok diantara mereka... ini masalah selera aja mungkin :D

Reply

Era buku komedi itu dari jaman aku smp kelas 1 sampai sma kelas 2. Pas sma kelas 3 kemarin buku komedi jarang diminati temen-temenku. Malah kakakku yang dulu suka beli buku komedi sekarang beralih ke buku petualangan gitu.

Mungkin ada baiknya penulis belajar nulis all genre. Biar kalo lagi surut gini bisa nyambi yang lainnya. Tapi ada nggak ya penulis yang kayak gitu mas?

Semangat aja deh mas. Pasti masih ada peluang dan akan ada lagi masanya buku komedi booming.

Reply

Kalo gue sendiri sih belum kepengen nerbitin buku apa gimana. Liat besok aja deh.. hhhaa

Buat tetep eksis itu harus mengikuti perkembangan zaman bang edotz... Kayak Kevin anggara. Dia dimana-mana eksis, di twitter, instagram, youtube, jadi sekalinya dia nerbitin buku keduanya langsung meledak... Itu sih pendapat dari gue yak..

Ya, yang penting . HAJAR AJA...!! hhaahaha :D

Reply

Yaps, sbgai blogger personal, pstilah pnya pikiran buat nerbitin buku. Tp ya itu, naskahnya aja kaga ada :'D bhahaha..

Lohh.. Emg iya ya skrg buku dgn genre comedy udh jarang pminatnya? Masa sih? Maklum aku jrang beli buku, jd gatau. Pdhal blm lama ini aku abs beli buku komedinya kak Haris loh.. Mgkin aku gak meratiin genre komedinya bnyak apa gak, kali ya?? Cuma fokus ke buku yg pgn aku beli doang..
Sbgai reader sbnernya ku jg suka genre komedi, lbh menghibur..

Kalo romance jg aku suka, nah genre ini emg gak bakal surut2 deh sepanjang masa.. :D
Mgkin bsa dicoba tuh bang, bkin novel romance tp diselipin komedi jg. Hehe.
Ttep smangat ya bang, pokokmya ttep berkarya deh. Jangan mnyerah! :D

Reply

gradien, bukune, mediakita, itu kan tadinya pada nerbitin buku komedi semua ya...
mungkin karena minat pasar jadi mereka pindah haluan. penerbit kan butuh duit, mana yang lagi banyak diminati itu deh yang di terbitkan.

gue jadi tambah bingung dot. gw pengen nerbitin kisah2 gokil selama di papua (yg gak gokil2 bgt sih, tp pgn nya genre komedi) tapi sekarang malah pada pindah haluan gini.

oa, semoga buku BE bisa terbit dan menemukan penerbit yang cucok.
semangat do! lo emang rangers harapan tumpuan dan kesayangan kami #eh

Reply

semangaat bang edotz!! gue dukung loh,, tetap nerbitin buku komedi yah. gue ajja masih nyari buku lo yng judul LELAKI GAGAL GAUL. itu emang udah habis yah stocknya ? gue udah nyari di gramedia sma toko buku online tapi hasilnya nihil. stock kosong -_-

Reply

Dulu sempet tertarik gan, tapi kayaknya lebih suka nulis di blog. Akhirnya saya tinggalkan tulisan saya. Hehehe

Reply

Iya, Bang. Sekarang penerbit juga realistis, kan. Nggak sembarangan nerbitin buku. Bukune mah ngantrinya panjang banget untuk sekarang. Di list udah ada Ikramarki, Adele, Alphi, Demprul, buku kedua Fico, beberapa selebask dan entah siapa lagi. :(
Ah, bener tuh! Walaupun udah pernah nerbitin buku, belum tentu untuk karya selanjutnya bisa.

Gue aja sekarang bingung banget, lagi proses bikin naskah PeLit komedi, tapi belum tahu juga harus ke penerbit mana yang terima PeLit. Makin sulit karena belum punya nama juga.

Reply

yyah kecoanya muter muter
padahal pengen basnget nulis novel komedi
mendengar berita ini gw langsung shok

Reply

Post a Comment