Kala Gue Potong Rambut

Semalem gue barusan potong rambut, tapi enggak di salon. Bukan karena enggak mampu bayar, tapi karena gue suka grogi kalau rambut gue dijamah sama mbak-mbak salonnya. Selain itu, gue minder kalau mbak-mbak salonnya bilang, “Masnya, ini rambutnya udah mau abis ya? Kok tipis banget.”

Dengernya perih. Entah gue mesti jawab apaan. Mau pura-pura mati juga pasti bakalan ketahuan kalau gue sedang berusaha mengalihkan perhatian akan pertanyaan nyakitin barusan.

Gue sebenernya punya langganan tukang potong rambut. Tapi setelah dipikir-pikir, palingan juga cuma ngerapiin pinggir sama belakangnya aja, nambah ganteng juga kagak, ongkosnya juga sama aja. Yaudah, gue nyari tempat potong rambut yang paling deket sama rumah.

Lalu gue pun duduk manis, dan dengan klise gue mengatakan, “Potong rambut, Mas.”

Mungkin Masnya dalam hati nanggepin, “Iya.”

Masnya berbodi agak tambun, pake baju batik warna coklat dengan gaya rambut hampir botak di bagian samping dan belakang, atasnya disisain beberapa rambut yang cukup panjang dan gagal diberdirikan, jadi setengah melengkung gitu rambutnya.

Setelah tubuh gue dibungkus dengan kain yang cukup panjang berwarna hijau, gue request pesanan gue, “Dirapiin aja ya Mas, pinggir sama belakangnya.”

“Iya.”

Beberapa waktu berlalu, kami saling terdiam. Masnya sibuk motong rambut gue, gue sibuk ngeliatin Masnya yang mulai keringetan, kayaknya dia capek. Gue pengen ngelap keringat Masnya dengan tangan gue sendiri. Tapi gue urungkan niat, takut Masnya kaget terus ketek gue ditusuk pakai gunting di tangannya.

Gue pun mengalihkan perhatian dengan melihat lurus ke arah cermin. Terlihat wajah yang mulai menua dan mulai menggembung. Ah... pantes rasanya gue sekarang sering dipanggil ‘Om’, bukan ‘Mas’ lagi sama orang-orang sekitar yang nggak gue kenal.

Gue jadi inget, baru beberapa hari yang lalu, waktu gue mampir belanja ke Alfamart, beli ale-ale satu. Gue dipanggil ‘Bapak’ sama kasirnya. Rasanya pengen nangis banget waktu itu. Tapi gue mencoba tabah, gue mengheningkan cipta sambil nunggu kembalian dari kasir.

Balik ke potong rambut, gue mengamati rambut gue yang masih dalam proses pemotongan. Gue ngeliat rambut gue emang udah semakin tipis dari hari ke hari.  Itu sebabnya tiap gue potong rambut, gaya gue selalu sama. Ditipisin aja pinggir sama belakangnya. Ini sengaja, biar rambut atas gue keliatan tebal kalau pinggir sama belakangnya tipis.

Merasa udah cukup, gue request lagi, “Nanti depannya dipotong dikit ya Mas, biar nggak kepanjangan.”

“Iya.”

“pakai gunting biasa aja Mas, jangan gunting sasak.”

Gue kira, gue bakalan dapet jawaban cuma ‘iya’ semata untuk keempat kalinya, ternyata enggak. “Kalau itu sih iya Mas, kalau pakai gunting sasak rambut Masnya bisa keliatan tipis banget. Rambut Masnya lemes sih soalnya.”

Rambut gue dibilang makin tipis, tapi direvisi gara-gara lemes. Mungkin Masnya keceplosan, takut gue jadi tersinggung gara-gara rambutnya udah tipis banget. Tapi gue sih nyantai, untung aja... yang bilang bukan mbak-mbak salon.

Gue pun akhirnya nanggepin dengan jujur, “Iya Mas, ini rambut udah mau abis soalnya. Jadinya keliatan tipis.”

“Sama Mas! Rambutku juga tipis. Liat sendiri deh Mas.” Masnya mendadak antusias.

Iya, gue emang ngeliat sendiri, rambut Masnya udah hampir abis, keliatan banget keningnya yang lebar dan mulai bercahaya. Cermin yang ada di depan gue begitu terang. Gue melihat masa depan yang sama dengan Masnya di dalam cermin itu.

Akhirnya kami pun saling curhat, dimulai dari Masnya, “Rambutku jadi kayak gini gara-gara dulu sering pakai topi Mas, keringetan terus jadinya. Padahal dulu rambutku tebel banget. Foto nikahan dulu juga masih tebel banget Mas. Sekarang udah hampir abis gini.”

“Lah diobatin nggak Mas kayak gitu? Gue mencoba kepo.”

“Enggak Mas, pasrah aja udah kayak gini bentuknya. Tapi asli Mas, botak kayak gini itu bikin minder. Mau dipake gaya gimana jadi bingung. Apalagi kalau mau kondangan Mas, bingung banget. Masa iya mau pakai topi. Kan nggak pas banget, kondangan, malem-malem pakai topi.”

Gue bisa memahami banget perasaan Masnya. Iya, banget.

“Lah nggak dicukur abis sekalian aja Mas? Sapa tau ntar tumbuhnya bagus.”

“Ah... nggak deh. Mendingan nggak usah Mas dicukur abis, ntar tumbuhnya lama. Dibiarin aja udah apa adanya. Kalau dibotakin sekalian malah tambah minder Mas. Wagu!” Masnya jadi semangat curhat.

“Pernah sih Mas, dulu dibotakin sekali. Malah jadi nggak pantes diapa-apain jadinya Mas. Malah sempet dibilang tentara baru pulang pendidikanlah, Pak Ogahlah. Ah... rasanya pengen nangis banget Mas. Tapi nggak pantes aja, botak, serem, eh nangis.” Masnya makin antusias curhat.

Gue yang niatnya sempet kepikiran mau pake metode botakin semuanya, sapa tau tumbuhnya bisa lebat, mendadak mengurungkan niat setelah mendengar penyaksian dari Masnya yang udah pernah nyoba dan kapok.

Malam itu, kami asik berbagi penderitaan tentang nggak enaknya punya rambut tipis. Mungkin kalau dulu gue tau rambut gue bakalan kayak gini. Gue bakalan lebih milih kuliah jadi calon guru agama islam, bukan calon guru SD. Jadi kalau gue kemana-mana pakai peci, enggak ada yang nge-bully. Kan guru agama emang kebanyakan pake peci mulu.

Atau mungkin..  sekarang udah saatnya buat gue, hunting hijab yang cool & maskulin.

“Iya.”

34 Upil

Gw dong dotz, klo potong rambut udah milih gaya rambut kaya Harry Potter supaya mirip gitu, tetep aja sih ujung-ujungnya mirip Nobita T-T

Eh ngomong-ngomong Rambut tipis , mungkin nanti muncul komentar tukang obat penumbuh rambut, mungkin nanti lo bisa membelinya disitu dan mengakhiri penderitaan rambut Tipis, :p

Reply

kirain yang gunting rambutnya waria - waria salon. Hihihi

Reply

hijab cool dan maskulin? wwkkwkw itu rambutnya tipis karna rontok atau gimana gan? iya tinggal ditunggu aja nih nanti ada yg komen nama nya "penebal rambut dan peninggi rambut" *lohh

Reply

Agak geli sih. Dua lelaki. Di tempat cukur. Saling curhat. Enggg....

Reply

kalo kemaren pengalaman gue sih pengen kerenan dikit dengan potong pendek sasak biar bisa dibediriin seperti biasa. Nah setelah berapa lama dipotong kok jadi mohak kayak gini. Bingung makin gagal ya udah gue potong pendek aja semuanya, jadi kayak 121 nih.
Coba lo bayangin, rambut pendek 121, pake kumis sama jenggot. nah loh hayalin dah bentuk gue kayak mana..
Keunggulan dan Kelemahan mobil Blazer

Masalah dan Penyelesain Mobil Blazer

Aksesoris Mobil Blazer

Sparepart Mobil Blazer

Modifikasi Mobil Blazer

Reply

klo ane, kagak muluk-muluk klo di potong rambut, rapi, gak terlalu pendek dan gak terlalu panjang udah cukup.

Reply

Wkwkwkkwkwk
Kok gue ketawa yak. Geli aja ngebayangin lo sama mas itu. Untung masnya nggak nawarin 'Yang mau dicukurin rambut atas atau bawah, Mas?' tanya mas itu seraya nyengir mesum. Ciaaaaaaaaaaaaaaaaaaatttttt

Reply

Foto rambut barunya mana bangggggg? update lahh, kebetulan gue lagi susah boker nih beberapa hari ini. kali aja kalo liat foto lo bisa lancar jaya. kali

Reply

vangke mas.. aku ketawa terus. selain ceritanya "iya" banget beberapa part kaya "Terlihat wajah yang mulai menua dan mulai menggembung" karo
"Gue melihat masa depan yang sama dengan Masnya di dalam cermin itu." ngakak gila.

padahal aku ya sering cukur, sering saling curhat juga, tapi kok gak seaneh ini. haha

btw aku calon guru pendidikan agama islam lho mas. tapi kemana-mana gak pake peci. soalnya...rambutku tebal, hitam, dan lembut. eh maaf mas.

Reply

yang kuat mas, yg penting skrgkan bukan masalah rambutnya tapi masalah wajah, jadi ga perlu minder :D

Reply

Muahaha gahul amat malah jadi curhat-curhatan sama tukan cukur rambutnya. :))

Reply

Hahaha, diliat2 emang iya bang, mirip Nobita :D

Ah.. gue udah terlalu biasa sama iklan2 penumbuh rambut bang. Udah skeptis.

Reply

Kalo itu belum tau, gue belum sempet melorotin celananya :P

Reply

Iya gan, rontok ..
Iya ni juga lagi nunggu komen2 yang dimaksud mampir kesini gan~

Reply

Sebenernya gue juga geli sih nulisnya...

Reply

Gue kok jadi kasian sih ngebayanginnya, pengen ngasih buntut sapi buat nambah2 rambut

Reply

Enak ya kalo punya rambut yang nggak bermasalah..

Reply

hahaha kocak... bisa aja bikin tulisannya...

Reply

Haha.. ada2 aja ya imajinasi lo, kayaknya tjakep kalo bikin skrip xxx nih :D

Reply

Gue udah coba selfie tapi salah fokus mulu yam.. yang keliatan malah rambut ketek gue mulu. Gue nyerah.. coba sini boker deket gue Yam, sapa tau bisa lancar, eeknya bisa dibawa pulang.

Reply

Emang iya Tom, kayaknya aku udah punya gambaran amsa depan di bentuk rambut mas2 tukang cukurnya..

kebetulan ketemu sama yang kegelisahannya sama, jadinya nyetel~

hahah calon guru agama kemaki :D

Reply

iya masalahnya wajah gue juga nggak bisa dibanggain -_-

Reply

iya.. kebetukan pas aja nasibnya :D

Reply

bang, jangan2 abis curhat-curhatan masalah rambut ini tiap pengen potong rambut lo bakal ke tukang cukur yang itu. biar bisa lanjutin curhatan lagi sambil nanya progress kabar rambut kalian masing-masing.. #eh

itu rambutnya tipis jangan-jangan gara-gara salah shampoo?? *mengira-ngira*

Reply

wkwkwk, nasib rambut tipis y om, eh pak, eh bang. wkwk :p Gk bisa ngebayangin deh dua lelaki dewasa brambut tipis dan SALING CURHAT, romantis bangeeeeeet :p bisa tuh bang dijadiin buku dengan judul 'Balada cinta ditempat cukur' :p :p

coba aja bang di botakin, mna tw progressnya beda dgn apa yg dialami si bapak cukur rambut.

aah, g ada photo rambut tipisnya niih. pengen lihat biar bsa diketawain :p

Reply

Kepengen liat rambutnya bang Edotz. Seberapa tipiskah rambutnya, kalo tipis banget, bisa masuk di guinnes book of record~

Reply

Lha rambutnya tipis kenapa mesti dipotong? Emang seberapa coba tipisnya? Ada fotonya gak? Nanya-nanya mulu kayak wartawan.

Oh jadi maksudnya tipis itu kayak gitu, kalo tipis gitu kenapa gak pakai minyak orang-aring atau minyak apaan gitu yang bisa buat penumbuh rambut. Kan gak lucu gara-gara makin lama makin tipis nanti jadi botak tengah gitu.

Baru tau juga kalo keseringan pakai topi bikin rambut tipis. Tapi Alhamdulillah deh gara-gara ini bang Edotz bisa mendapatkan hidayah dengan mencari hijab yang maskulin.

Reply

lah ini kok malah curhat sama mas-mas tukang cukurnya
kalau saya sih lebih nyaman cewe daripada cowok. mungkin udah biasa karena saya takut potong rambut samacowok.

di daerahku cowok yang motong rata-rata setengah semua.dibilang cowok iya,cewekjuga iya

Reply

Coba pake sorban aja, Dot. Biar kayak raja Arab. Kalau ketemu Jokowi, dia gak berani salaman sama kamu. Wkwkkwwk.

Reply

weleh.. gue jadi kayak siluman kerbau nanti. wkwkwk

Reply

Bener tuh mas, coba belajar hijab aja. Sekarang kan ada hijab yang macem-macem, bisa aja nanti ciptain hijab cool dan maskulin, dan bisa dipake buat cowok. Kalo ada kasih tau ya mas, udah lama nih pengen berhijab.

Btw guru botak itu cool lho mas. Jadi kelihatan sering mikir gitu. Tapi problemnya sering jadi bahan bullyan ketika ikut upacara, botaknya memantulkan sinar matahari, jadi kinclong. Semoga rambut tipisnya nggak semakin menipis mas.

Dan itu, nemuin orang yang keresahannya sama, sama-sama mengeluhkan tentang rambut yang semakin menipis. Mungkin kalian bisa bersatu dan menjadi aktivis rambut tipsi sedunia.

Reply

Artikel yang menarik, kunjungi balik blog kami ya :)


http://clayton88.blogspot.com | http://kagumiterus.blogspot.com/ |
http://informasiberitatop.blogspot.com | http://www.layardewasa.top | http://pkcinema.com | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1sUU8dl | http://bit.ly/1ZIdBJv | http://bit.ly/1YjeNnK | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1UobCKp | http://bit.ly/1S0ZSYr | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1UL7Ia5 | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1YjeNnK |

Reply

Post a Comment