Hukumnya Buka Segel Plastik Buku Secara Diam-Diam di Gramedia


Mungkin ini postingan yang terlalu biasa dengan premis sederhana yang hampir enggak ada konflik gregetnya sama sekali. Tapi nggak apa-apa, walaupun sepele, postingan ini mungkin bisa memberi pencerahan bagi sebagian orang yang suka main ke gramedia, tapi nggak bawa uang, dan suka main petak umpet sama pramuniaga gramedia.

Jadi.. waktu masih kuliah, gue sering banget main ke gramedia (topik ini udah sering banget gue tulis di blog). Kadang sendiri, kadang sama cewek gue.

Intensitas gue yang terlalu sering ke gramedia enggak diimbangi sama jumlah nominal yang ada dalam dompet gue. Sebagai mahasiswa, mau beli gorengan aja gue mesti nyari warung yang nyediain gorengan dengan ukuran paling besar. Itu sebabnya, gue pernah hunting ke warung-warung deket kampus cuma buat survey warung mana yang nyediain gorengan paling gede.

Main ke gramedia, beli buku palingan cuma sebiji. Itu pun harus selektif banget diantara ratusan buku dengan genre sama yang melambai-lambai pengen ikutan dibeli. Kebetulan cewek gue waktu itu juga hobi banget baca buku. Jadi, cewek gue mentok beli buku juga harus selektif.

Masalahnya, ada banyak buku dengan cover menarik yang isinya belum tentu menarik. Ada banyak buku yang judulnya menarik, isinya belum tentu menarik. Ada blurb (semacam sinopsis di cover belakang) yang menarik, isinya belum tentu menarik.

Sekarang coba deh kalian yang suka main ke gramedia, diinget-inget lagi.. udah berapa kali nyesel beli buku di gramedia, gara-gara cuma ngeliat dari cover, judul atau blurbnya?

Apalagi kadang ada buku yang di-endorsement sama penulis atau stand up comedian populer. Bilangnya buku recommended. Pas dibaca bikin tenggorokan seret. Mau ngakak bingung, lucunya dimana. Dicari sampai halaman terakhir gak ketemu. Kalau udah kayak gitu, kan jadi nyesel udah buang-buang duit buat beli buku yang gak seru.

Nah... biar bisa bener-bener beli buku yang tepat dengan uang pas-pasan, maka terbentuklah populasi pengunjung gramedia yang suka nyobek segel plastik bukunya secara diam-diam biar setidaknya bisa ngintip beberapa bab awalnya.

Gue dulu juga suka banget ngelakuin hal ini, nemu buku-buku yang kayaknya bagus dan ternyata semuanya masih segel plastikan. Bener-bener bikin tangan gue gatel. Mau nyobek plastiknya, takut kena gampar satpam gramedia. Enggak disobek plastiknya, gue penasaran banget pengen ngintip isinya.

Maka, mau nggak mau gue harus menyusun strategi untuk membuka plastik gramedia secara diam-diam. Gue pun sengaja ambil bukunya, gue tenteng biar kesannya mau dibeli, terus jalan-jalan lagi, nyari rak buku gramedia yang tidak terjangkau oleh pramuniaga dan satpam yang suka keliling. Lalu gue akan melakukan gerakan secara cepat, tepat dan senyap membuka sampul plastik gramedia. Plastiknya gue selipin di rak buku yang ada di depan gue. Lalu gue segera pura-pura serius baca bukunya.

Buka plastik buku gramedia secara diam-diam sebenernya butuh skill tinggi, kalau belum biasa pasti bakalan kesusahan juga. Mau buka plastiknya, gara-gara gugup malah jadinya gagal mulu. Keburu pramuniaga dateng. Dilaporin satpam, di-blacklist dari gramedia. Sadis.

Sebenernya gue mempelajari buka plastik buku secara cepat, tepat dan senyap semuanya berawal dari cewek gue waktu itu yang kalau nemu buku menarik, nyuruh gue yang bukain plastiknya. Saat titah gue disuruh bukain plastik bukunya secara diam-diam telah terdengar, gue sadar.. cewek gue udah ngorbanin keselamatan gue hanya demi keinginannya ngintip isi bukunya.

Ya... saat itu pilihannya sangat sedikit, gue cuma tinggal milih digampar satpam gramedia apa digampar cewek sendiri. Akhirnya, gue memilih resiko digampar satpam gramedia kalau gue gagal melakukannya.

Beruntung, gue bisa melaksanakan tugas buka segel plastik dengan lancar meskipun butuh waktu yang cukup lama karena mempertimbangkan segala situasi yang ada di sekitar.

Ya... sepertinya, membuka sampul plastik buku di gramedia adalah bentuk kejahatan yang nyata bagi para pengunjung gramedia yang niat beli buku tapi uangnya mepet, atau yang nggak niat beli buku cuma niat ngadem sambil baca-baca buku.

Sampai akhirnya, beberapa waktu kemudian.... gue nggak perlu lagi ngumpet-ngumpet buat nyobek segel plastik buku di gramedia. Kalo nemu buku yang keliatannya menarik, gue langsung nyari pramuniaganya dan dengan tegas minta dibukain segel plastiknya.

Entah itu mas atau mbak gramedia, semua menyetujui permintaan gue dengan ikhlas.

Lalu bagaimana gue bisa bener-bener berani nyuruh pramuniaganya nyobekin segel plastik bukunya? Apa gara-gara modal wajah sangar? Apa modal wajah dekil yang keliatan ngenes nggak mampu beli buku?

Sebenernya, setelah sekian lama gue nyobek segel plastik buku diam-diam. Gue akhirnya tahu fakta sebenernya dari guru SD tempat gue ngajar yang bernama Pak Leo. Waktu itu, gue emang kuliah semester akhir sambil ngajar olahraga di SD. Di ruang guru, gue ngobrol sama Pak Leo yang punya hobi sama, baca buku. Dan ternyata, Pak Leo dulunya pernah kerja di gramedia sebelum jadi guru.

Merasa menemukan orang yang tepat buat ditanya-tanya hukuman apa yang bakalan diterima sama orang yang ketahuan buka segel plastik buku diam-diam. Gue pun segera tanya sambil curhat.

Ternyata, jawaban yang gue dapet bener-bener bikin gue sumringah, “Kalo itu sebenernya nggak apa-apa Pak Edotz, Bahkan kalau perlu minta dibukain sama pramuniaganya. Setiap buku yang ada di gramedia, terutama novel biasanya memang disediakan sampel yang udah dibuka plastiknya. Jadi, kalo bukunya belum ada yang udah bukaan. Minta tolong sama pramuniaganya aja. Pasti boleh.”

Waaaah.... setelah sekian lama, gue uji nyali. Sekarang gue baru tau! Ternyata buka segel plastik buku nggak usah ngumpet-ngumpet segala. Kalo perlu, tinggal minta dibukain aja sama pramuniaganya. Ini bener-bener nikmat yang nggak bisa didustakan. Gue jadi bisa minta dibukain segel plastik buku sebanyak yang gue mau.

***

Btw, usaha gue minta dibukain segel plastik buku ke pramuniaga, pernah hampir gagal sekali. Waktu itu, ada beberapa pramuniaga lagi kumpul, lalu dengan pedenya gue bilang, “Mbak, bisa minta dibukain buku ini nggak, soalnya lainnya masih plastikan semua.”

Tiba-tiba karyawan gramedia yang di sebelahnya, laki-laki dan udah agak tua, dengan tegas bilang. “Nggak bisa dibuka itu! Nggak boleh buku yang dijual dibuka-buka plastiknya!”

Gue sempet ngeper, tapi karena nanggung malu kalo gue cuma diem aja dan dikira cemen, gue bilang, “Loh... biasanya juga boleh Pak, saya ke gramedia bukan sekali ini aja. Saya udah sering ke gramedia!”

Sebelumnya bapaknya jawab lagi, mbak yang megang buku dari gue, menenangkan gue sambil bilang, “Bentar Om, saya cek bukunya, nanti kalau nggak ada saya bukain plastiknya.”

Gue mendadak lega, walaupun harus dibilang Om saat gue masih mahasiswa. Tapi gue tabah...

Oh iya, apa buka segel plastik di gramedia ini ngerugiin penulisnya? Enggak juga sih... menurut gue dengan kita bisa ngeliat isi bukunya. Justru ada kemungkinan, orang yang tadinya cuma iseng-iseng buka buku jadi tertarik buat beli.

Nggg... lalu, apa kalian pernah juga nyobek segel plastik secara diam-diam di gramedia? Mulai sekarang kalem aja, karena ternyata itu halal adanya. Eh tapi, itu kalau di gramedia kota Semarang sih. Untuk memastikan di gramedia kota kamu juga halal apa enggak, coba aja dites sendiri~ 

35 Upil

Suer gue baru tahu bang kalo itu boleh. Awal-awal baca udah siap-siap mau komentar sadis ke elo, eh, ternyata dibolehin. Yaudah, terpaksa gue harus menyembunyikan identitas gue

Reply

Ini topik yang pernah lu sebutin di blog gue, bang. Gue nggak tau sebelumnya kalo emang beneran boleh, tapi nggak semua buku juga kan bang?

Jadi inget mention di Twitter tentang buku Tetanus bwehehe

Reply

Bhahhahahahk anjir gua mah kaga berani bang. Satu-satunya kejadian ngehe pas main ke gramed ya cuma ketiduran di rak waktu iseng baca banyak buku seru. Iya, gue ngantuknya kebangetan. Anyway abis ini mau ke gramed aahhh. Ngetes kalo bisa minta dibukain plastiknya :3

Reply

Walah, trik ini sudah lama gue praktekin. Gue kira, cuman gue aja yang kayak gini. Hehe.
Emang sih bang, trik ini butuh skill tingkat ip man untuk bisa melakukan trik ini. Kadang, kalau takut, gue akan selipin buku diantara buku-buku genre lain, biar saat gue udah punya uang, bukunya ngga sold out~

Reply

Yoi Rob.. mungkin buat penyeimbang aja.. :D

Iya, gak semua buku sih, makanya gue sebut buku novel di postingan ini. Yang jelas banget nggak boleh itu komik.. :D

Makanya, intip aja buku tetanus di gramed, intipin dulu sekalian ngetes.. :D

Reply

Iya emang mau sadisnya gimana -__-

Terserah lo aja deh anonim~

Reply

Kayaknya gw dr jaman dulu udah selalu minta buku sampel klo nyari buku di gramed dotz, cuma buat baca daftar isinya aja. Klo ga ada ya minta bukain ama mba/masnya. Biasanya mereka oke-oke aja, atau gwnya terlalu melas mintanya. Ahaja

Reply

DIh sadis bener sampe ketiduran -_-

Iya langsung aja dites coba deh, kalo berhasil kan seterusnya bisa minta dibukain~

Reply

sip~
berjuanglah terus secara diam2 ~

Reply

baru tau lho ternyata bisa dibuka jugaa yaa plastik bukunya ???

Reply

"Pas dibaca bikin tenggorokan seret. Mau ngakak bingung, lucunya dimana."

Wkwkwkwk. Ini nih.

Btw, saya baru tau kalau boleh dibuka plastiknya.

Sebenernya sekarang kalau penasaran sama buku, tinggal liat Play Store di contoh gratis. :D

Reply

gua kalau beli buku di gramedia biasanya liat liat di gugel dulu bangg....
bukunya bagus apa nggak gituhhh....

gilangwidii.blogspot.com

Reply

celakanya klo uda terlanjur nekad buka, e isinya ga menarik
ga jadi beli
dipelototin penjaga storenya hehehehe

Reply

dulu gue suka banget baca buku bukaan, tapi sekarng udah jarang buku bukaan. Koran juga malahan udah ga ada di pojok ruangannya. #ngenes
bener juga sih, kadang liat tulisn belakang sama judulnya bikin pengen. Pas nyampe rumah isinya hampa..

Reply

nais info deh bang, jos gandos.. bisa dipraktekin kalo ke gramedia

btw, baca tulisanmu pasti ngakak mulu bawaannya :D

Reply

kalau nyobekin sendiri belum berani sih, kalau ketahuan kan harus di bayar bukunya

Reply

wah... baru tau gue kalau nyobek plastik buku itu legal di gramed. terakhir sih gue beli buku cover warna kuning, di endrose salah satu artis wanita terkenal... dan tanpa sengaja, entah kenapa gue tertarik buat beli. dan setelah di beli, ya memang ternyata nggak terlalu memuaskan... bahksa setelah sebulan lebih, buku itu nggak pernah selesai gue baca.

Reply

Gue belum pernah minta bukain dan buka diem-diem walopun udah penasaran banget wkwk, takut dosa :( *lah apa hubungannya*
Gue tau sih biasanya tiap buku ada sampelnya tapi baru tau kalo ternyata boleh minta pramuniaganya bukain plastik buku yang belum ada sampelnya

Reply

Wah... contoh anak yang baik si Andi Budi :O

Reply

Buat orang yang punya mental emang gitu bang... berani minta bantuan, tapi banyak juga yang nyobek plastik umpet2an :D

Reply

begitulah.. tapi mungkin berlaku tertentu aja.

Reply

haha..

bagaimanapun juga kalo udah di gramedia, masa iya mesti buka playstore dulu Ris :D

Reply

Tapi kalo lagi jalan2 di gramed nemu buku menarik, bawaannya pengen kepo kan~

Reply

Kalo udah hampa, akhirnya nggak kebaca sampe kelar~

Reply

Segea praktekkan... sapa tau berkah~

Reply

Kalo harus bayar ya bayar aja.. namanya juga apes~

Reply

buku dengan cover warna kuning, diendorse artis wanita terkenal .. ah jadi penasaran~

Gue juga beli buku kover kuning.. di endorse penulis2 terkenal,,, pas baca hampa banget~

Reply

Ada bayangan takut dosa segala ya ---__---

makanya cobain aja Bil, kan nggak perlu merasa berdosa lagi ntar~ :D

Reply

Ciyeee blog bg edot dikomentarin Pengobatan Diabetes... Ciye bg edot... Hahahaha

Soal nyobek plastik di gramedia. Emang, secara pihak gramedia ngebolehin aja. Lah, kan itu salah satu penarik. Korban satu untuk terbeli 5. Ilmu marketing itu bg.. Nyobek sendiri diem2 gak pernah. Soalnya, gue suka pake firasat kalo beli buku. Yakin deh, kalo 5 menit aja gue pegang buku itu gak nyaman, asli isinya juga bakalan gak nyaman. Udh banyak gue kena gitu bg. Akhirnya, gue ngikut kata hati aja, dan hasilnya selalu dapet buku bagus.

Reply

Nyesel baru liat postingan ini. Tau gitu kemaren dipraktekin. Minta pramuniaganya nyobek plastik buku yg blm ada sampelnya -_-

Reply

Artikel yang menarik, kunjungi balik blog kami ya :)


http://clayton88.blogspot.com | http://kagumiterus.blogspot.com/ |
http://informasiberitatop.blogspot.com | http://www.layardewasa.top | http://http://pkcinema.com | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1sUU8dl | http://bit.ly/1ZIdBJv | http://bit.ly/1YjeNnK | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1UobCKp | http://bit.ly/1S0ZSYr | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1UL7Ia5 | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1YjeNnK |

Reply

Post a Comment