Ini Tentang Botak yang Ada Nyokap Guenya

6/04/2015 08:51:00 pm

Akhir-akhir ini secara sengaja gue udah menelantarkan blog ini. Bukan karena kesibukan kerja atau karena sulitnya menerima kenyataan kalau artis TM yang kena skandal prostitusi kemungkinan besar Tyas Mirasih, idola gue, bukan. Gue nelantarin blog ini karena emang gue males aja. Mendadak niat untuk nulis gue lenyap. Semudah itu, beda kalo disuruh melenyapkan bayangan akan mantan. Ah...

Kali ini gue mau cerita...

Buat kalian yang udah pernah baca buku gue Cancut Marut, kalian pasti tau salah satu bab berjudul ‘Kelak, Gue Akan Botak’. Mungkin sebagian dari kalian berpikir kalo gue terlalu mengada-ada. Tapi kenyataannya, gue emang terlalu heboh mikirin masa depan mahkota yang ada di kepala gue.


Gue udah terlalu panik sejak dulu. Sejak masih jadi mahasiswa, puluhan produk udah pernah gue cobain. Iya, cuma cobain, gak pernah bener-bener diajak buat seriusan karena gue pikir produk-produk yang gue coba udah enggak ngaruh. Mulai dari shampoo bayam, minyak cem-ceman, sampai minyak kemiri yang bikin gue mengerang karena ternyata lengketnya kebangetan.

Hampir ratusan kali gue browsing di google cara mencegah rambut rontok, cara mengobati rambut rontok sampai cara menerima kenyataan rambut rontok yang gak bisa disembuhin. Hasil yang gue dapet, gak ada yang tulus ngasih informasi. Karena ujung-ujungnya pasti disuruh beli produknya.

Gue sering mangap berkali-kali kalo harus ngeliat harganya. Ratusan ribu sampai jutaan. Gila! Duit sebanyak itu cuma buat ngurusin rambut kepala! Mending kalo sama rambut lainnya juga.

Karena gue gak mau menghabiskan masa muda dengan kepala yang lapang. Gue pun memilih-milih produk elit yang bisa nyembuhin rambut rontok gue. soalnya, kalo kepala gue beneran lapang, gue takut pas gue lagi jalan tiba-tiba ada pesawat yang mendarat di kepala gue karena pilotnya mengira kepala gue kayak bandara. Sama-sama lebar.

Setelah menemukan produk yang harapannya bisa nyembuhin kerontokan, gue pun mantap buat beli produk ini meskipun harganya bikin mata gue ambeyen. Walaupun setelah itu, kasta kepala gue jadi lebih elit dan elegan karena shamponya aja harganya bikin menelan ludah. Seharusnya gue jadi percaya diri kalo gue lagi berjejer sama cowok-cowok yang shamponya modal sachetan lima ratus perak. Tapi tetep aja, gue minder karena rambut mereka lebih lebat.


Satu hal yang lebih sadis lagi adalah serum rambutnya. Gue pake produk ini, untuk harganya gue gak mau kasih tau, takutnya dibilang belagu. Padahal buat beli serum ini, gue bela-belain kalo beli es teh, plastiknya separo aja biar murah. Kalo makan di warteg gue pesen ayam goreng, tulangnya gue ambil, dagingnya gue jual lagi ke ibu wartegnya.

Make serum mahal harus bikin gue bener-bener perhitungan. Pemakaiannya yang kayak parfum semprot, harus bikin gue jeli, maksimal enggak boleh lebih dari tiga kali semprot. Boros. Kalo cepet abis, belinya lagi susah.

Serum rambut ini gue letakkan di lemari kamar, gue cuma make sehari sekali. Namanya cowok, emang paling susah disuruh rutin. Kayak gue, udah tau harganya gak murah, kadang tetep suka males makenya. Gue baru sadar kalo gue bercermin di tempat yang terang. Rambut gue makin menipis, udah kayak pembalut aja.

Suatu hari, waktu gue lagi dudukan di lantai toilet, nyokap lewat di depan gue. Aroma semerbak menghampiri hidung gue, sejenak gue tertegun. Gue kayak hapal aromanya, tapi apa ya? Karena gak mau mikir yang berat-berat takut rambut gue makin rapuh. Gue enggak lanjutin mikir kerasnya.

Sampai suatu hari, gue lagi asik di kamar sambil baca buku. Nyokap gue masuk ke kamar, pakaiannya udah rapi banget kayak mau pergi naik delman istimewa, sambil bercermin nyokap ngomongin masalah beras plastik yang katanya nyeremin, sampai sejauh ini nyokap gue gak sadar kalo wajah anaknya jauh lebih nyeremin dari sekedar beras plastik. Lalu gue melihat peristiwa bersejarah yang kelak akan mengubah hidup gue.

Nyokap ngambil serum rambut gue, membuka tutupnya, kemudian menyemprotkan ke badannya dengan penuh ketenangan dan tanpa rasa bersalah sama sekali, terus... terus... dan terus...

Gue yang melihat kejadian ini cuma bisa tertegun.

Gila! Serum rambut dipake buat parfuman!  Horangkayah banget nyokap gue...

Emang sih serum rambut gue baunya kayak bunga melati. Aroma yang disukai ibu-ibu yang jaman dulu doyan nonton film Suzanna. Saat itu juga gue baru sadar, kalo sejak kemarin-kemarin ternyata nyokap pake serum rambut gue buat parfuman mulu.

Mentang-mentang bentuknya kayak botol parfum merk casablanca, nyokap mengira serum rambut gue semacam parfum. Gue gak berani ngingetin, gue tahu diri, gue belum bisa berbuat banyak hal buat bikin nyokap gue bahagia. Untuk kali ini, biarlah gue bikin nyokap woles dengan serum rambut gue yang dibelinya dengan cara tersengal-sengal.

Setelah nyokap keluar, gue segera mengamankan serum rambut gue dari sesuatu yang tak dapat dijangkau oleh mata manusia biasa, terutama mata jeli ibu-ibu. Gue cuma berdo’a, setelah insiden ini semoga sekujur tubuh nyokap gue enggak ditumbuhi bulu-bulu lebat.

You Might Also Like

31 Upil

  1. Wahahaha. Punchline di ujung cerita pecah, Dot. Saya gak bisa bayangin rambut tumbuh di daerah yang disemprot. Kalau sampai kejadian, kamu harus bertanggung-jawab ya. Hahaha. Saya hanya bisa mengingatkan kamu untuk bersabar. Serum bisa beli lagi, tapi bisa kasih kebahagiaan ke emak kapan lagi.

    ReplyDelete
  2. Bang masa sih ibunya pake itu serum buat parfuman? Paraaahhh! Hahahaha. Padahal anaknya make 3x semprot aja udah empet-empetan takut susah beli, ini sang ibu dengan polosnya makein buat ke seluruh tubuh.

    Awalnya aku kira kamu mau review produk Bang, ternyata bukan ding.

    Kalo rambut rontok,buat cewek sih ada tips-tips ringan semisal jangan ngegesek rambut kalo habis keramas dan jangan nyisir rambut pas masih basah. Entahlah, itu bisa diaplikasikan ke cowok juga atau enggak.

    ReplyDelete
  3. Ahahaahaa gue amin-in untuk kalimat terakhir.

    ngakak gue, serum rambut dijadiin parfume sama nyokap.
    Sabar,sabar.. Kalo abis kan bisa beli lagi. :D

    betewe skrg dimana lo sembunyiin serum rambutnya?

    ReplyDelete
  4. Pertama aku mau tanya, segitu resah dan takutnya kamu dengan rambut yang kian menipis di usia muda belia? Duh, duh, duh... aku pernah rambut rontok bisa seperti brodol semua. Nyaris seperti orang kena kemoterapi. Aku nangis ke mama, katanya ada saatnya rambut rontok besar-besaran. Perbaiki makan dan sisiran yang rutin supaya kuat.

    aku terapin. dan nggak rontok lagi
    Ohya, aku juga ganti shampoo supaya gak rontok dan gak nipis lagi. Sekarang masih suka rontok tapi wajar.

    btw.. aku bayangin, mamak kamu entar beneran makin nambah panjang bulunya. Masyaallah!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku masih nggak khawatir gan masalah rambut, rambutku cuku lebat dan panjang.
      Yang jadi masalahnya ini ya rambutku kaku banget.
      Meski panjang, rambutku berdiri jadi jelek banget karena saking kakunya.

      Kalau serum, saya cuma pake shampo.
      dan itu juga kadang dipake di badan kalau sabun lagi habis.
      Nggak enak sih rasanya, tapi ya tetap aja harus make daripada mandi tapi nggak pake sabun

      Delete
  5. Aku jadi inget temenku, kepalaku udah banyak ubannya, padahal baru kelas XI alias 2 SMA. Yang lain malah udah kaya bandara kepalanya, lebar.... ._.v

    Masalah serum rambut abang yang dipakai buat parfum sama bokap, turut berduka cinta eh cita bang. Semoga saja Tuhan tidak menumbuhkan bulu di sekujur tubuh bokap abang ._.

    ReplyDelete
  6. wahahahahaahahahaha, pertanda kalau nyokap lo orang kayak. serum rambut dijadiin parfum, bisa gue bayangin banget tuh :")))) btw, gue juga suka heran sama manusia2 yang ngabisin duit jutaan bahkan lebih cuma demi ngurusin rambut. apa nggak sayang yak, mending ditabung buat beli motor..

    ReplyDelete
  7. Wkwkwk, mantab dah... semoga rambutnya cepat tumbuh ya... hehe... ibu lo kayaknya kejam amat dan tidak berperikemanusiaan (hehe, ga kok becanda) kalo dilihat dari sudut pandang pembaca... btw, gua ga kebayang kalo beneran tumbuh rambut di daerah yang kena semprot...

    ReplyDelete
  8. ternyata sampe bela-belain beli serum mahal juga yaa bang supaya bisa ngelindungin mahkota lo dari kebotakan. emang sih kegantengan cowok itu juga bisa bertambah kalo rambutnya keren. percuma aja kalo semisal wajah keren tapi rambut botak. apalagi wajah nggak keren, rambut juga udah otw ke kebotakan. nahh kayak siapa tuh...

    waduhhh, ternyata nyokap lo bener-bener gahol abis bang. serum rambut dipake farfum. jangan-jangan sabun colek juga dipake deodoran sama nyokap lo hahaha. tapi yaa bener sih kata lo bang, semoga tubuh nyokap lo nggak tumbuh rambut gitu aja.

    ReplyDelete
  9. Bikin ngakak dah, itu bang edotz gak papa kali kalo botak biar kaya mahasiswa baru gituuu bang gundul-gundul :D

    Wuahahahha, aku gak bisa bayangin juga bang kalo tuh pakaian ibunya bang edotz jadi berbulu-bulu keren kali ya *rotfl*

    Yah yah nanggung ceritanya bang, kalo ada kelanjutannya jangan lupa diceritain bang wuahahahah

    ReplyDelete
  10. wkwk, udah beli serum rambut yang mahal, pakenya irit-irit. Malah dihabisin sama ibu, dikiranya parfum. Mesti disembunyiin ditempat yang aman berarti. Tapi gua juga suka sih sama bau melati, baunya enak gimana gitu :)

    ReplyDelete
  11. Senasib nih kita, kena sindrom jidat mundur. Hahaha...

    Tapi gue belom nemu serum yang cocok. Setelah baca postingan ini, gue mo nyari serum yang kayak di gambar ah. Tapi nanti nunggu THR cair...

    ReplyDelete
  12. Senasib nih kita, kena sindrom jidat mundur. Hahaha...

    Tapi gue belom nemu serum yang cocok. Setelah baca postingan ini, gue mo nyari serum yang kayak di gambar ah. Tapi nanti nunggu THR cair...

    ReplyDelete
  13. Senasib nih kita, kena sindrom jidat mundur. Hahaha...

    Tapi gue belom nemu serum yang cocok. Setelah baca postingan ini, gue mo nyari serum yang kayak di gambar ah. Tapi nanti nunggu THR cair...

    ReplyDelete
  14. Senasib nih kita, kena sindrom jidat mundur. Hahaha...

    Tapi gue belom nemu serum yang cocok. Setelah baca postingan ini, gue mo nyari serum yang kayak di gambar ah. Tapi nanti nunggu THR cair...

    ReplyDelete
  15. hahay ceritanya bikin ngakak deh
    ga kebayang deh kalau sekujur tubuh ditumbuhi bulu-bulu lebat.

    ReplyDelete
  16. Hahaha gokil banget akhir ceritanya. Gue jadi geli sendiri ngebayangin tubuh ibu lu bang, gimana jadinya ya kalo ditumbuhi bulu-bulu? Aduh, pasti nanti ibu lu jadi bakalan lebih jantan dari lu bang hahaha :D

    Oh iya, ngomong-ngomong parfum kan dipakenya di baju. Berarti nanti bajunya dong yang ditumbuhi bulu-bulu. Wih, pasti gokil tuh bajunya. Heboh. Lebih heboh dari bajunya syahrini :D

    ReplyDelete
  17. Hooo pantesan lo kagak pernah update blog lagi, bang. Gue kira awalnya lo masih sibuk jadi guru sekolahan. Hahaha. Gue jadi inget postingan lo soal keganjilan-keganjilan yang pernah dilakukan anak murid lo, bang :D Ternyata lo males nulis, toh. Jadi guru yang rajin yaa bang :p

    Tapi bener juga. Banyak banget website yang ujung-ujungnya ngiklan. Bukannya ngasi informasi, malah nyari keuntungan. Yaaaah, begitulah cara supaya orang bisa mencari rejeki. Kreatif. Selain ngiklan, gue sempet iseng ngeklik produknya. Dan yang terjadi? Tab window baru bejibun terbuka dan isinya konten berbau pornografi semua -_-

    Tapi lo keren, bang. Akhirnya bisa membahagiakan orangtua lo. Hahaha :D

    ReplyDelete
  18. Hahahaha itu pasti nyesek banget yak.

    Aku bayangin gimana serum mahal itu kamu rawat dan jaga baik baik, ternyata dipakai ibu untuk dijadikan.... parfum. Udah dotz sabar aja, marah marah dikutuk loh. hahahah

    Tapi itu beli dimana ya? kok dari fotonya kayak nggak pernah ditemukan di Indomaret -__-

    ReplyDelete
  19. Hmmm... secara gak langsung lo telah mengumbar aib lama lo disini bang. Hahaha. Coba deh bang lo cari tahu penyebab rambut bisa kian cepet menipis gitu? Ah.. tapi tapi tapi, yang gue tahu biasanya stres atau kebanyakan pikiran. Namun gue lebih menebak lo stress bang.... karena begitu teganya engkau membohongi beliau (ibumu) dengan mengatakan itu sebuah parfum yang padahal itu serum rambut pencegah botak. LO TEGA BANG! :(

    ReplyDelete
  20. sama dong, aku udah pake shampo bayam, udah pake shampo berbagai produk tetep aja rontok, sekarang sih aku lagi ngejalani terapi lidah buaya

    ReplyDelete
  21. hahaha gak bisa bayangin kalo itu pakaian ibunya jadi berbulu-bulu keren kali ya :v

    ReplyDelete
  22. gue yakin bang nyokap lo pasti buluan dalam beberapa bulan kedepan, apalagi di bagian keteknya hahaha
    ada ada ajah nyokap lo. lagian nyimpen milik pribadi di tempat keluarga. untung nggak dicampur sama teh manis bang haha. tenggorokannya buluan.

    ayo bang smangat nulis.. (padahal guenya juga males) haha

    ReplyDelete
  23. aduh gue baca postingan ini ngakak sendiri,, bagus postinganya bang :)

    ReplyDelete
  24. Serum rambut bang ?
    hahaha

    Semoga nyokap abang gak jadi kelebihan bulu :D

    amin

    ReplyDelete
  25. Punchline di kalimat terakhir bangke banget! X)))

    ReplyDelete
  26. Gitulah emak emak :') wkwkk yang sabar ya kak, aku bantu doa semoga ibunya kakak gak kelebihan bulu ._.

    ReplyDelete
  27. mau ng-amin-in kalimat terakhir gak enak. ngebayanginnya juga gak tega, mas :|
    ceritaya ngalir syahdu.tokcer binggoww

    ReplyDelete
  28. Wah gile sampe beli serum. Dan itu kok keliatannya malah kayak minyak nyong nyong ya. :))
    Kalo gue jadi lo udah gue bodi tuh nyokap sendiri demi mempertahankan harkat dan martabat minyak rambut. \:p/

    ReplyDelete
  29. Artikel yang sangat berguna, terima kasih admin :))
    Kunjungi balik juga ya
    http://clayton88.blogspot.com | http://informasiberitatop.blogspot.com | http://bit.ly/1sUU8dl | http://Agensbocasino.com | http://goo.gl/OraDLz | http://informasiberita.info | http://goo.gl/RkuB4G | http://Bandarbola138.com | http://goo.gl/8rM20b | | http://M138.net | http://goo.gl/5dAkJO | http://clayton88.blogspot.co.id | http://www.prediksibolajitu.online

    ReplyDelete