Nak...



Mungkin diantara kalian banyak yang belum tau. Dulu, gue menyebut blog ini dengan tagline ‘catatan gak mutu mahasiswa calon guru SD’. Bahkan, buku pertama gue 'Cancut Marut', juga ada embel-embel mahasiswa calon guru-nya.

Setelah sekian tahun berlalu, gue sekarang udah jadi guru SD beneran, bukan lagi calon. Dan sayangnya, banyak yang meragukan bagaimana cara mengajar gue. Bahkan temen gue, pernah terang-terangan bilang, “Kalo gue punya anak, dan ternyata gurunya elo, saat itu juga gue suruh anak gue pindah sekolah. Iya, saat itu juga.”

Kampret. Nyakitin juga didengernya.

Tapi setelah gue bercermin, perkataan temen gue ada benernya juga sih. Kelak kalo gue punya anak, gue juga gak bakal ngajar anak gue sendiri. Gue takut anak gue jadi sesat, jadi suka nete’ tabung elpiji 3 kilogram.

Takdir memang telah menuntun gue untuk jadi seorang guru. Hal yang sebenernya enggak pernah gue pikirkan waktu masih jadi anak sekolahan. Dulu, cita-cita gue masih kacangan, jadi anak band terkenal. Dengan modal skill main musik yang pas-pasan, bahkan meskipun muka gak ada pas-pasannya sama sekali, gue tetep optimis. Ya.. kecuali kalo gue jadi anak band keplak. Alat musiknya bukan gitar, tapi rebana. Mungkin gue akan populer. Kemana-mana bawa rebana yang gue gantungin di punggung.

Cita-cita gue buat jadi artis papan atas, ternyata cuma geser dikit. Bukan papan atas tapi artis papan tulis. Sekarang tiap hari gue eksis di depan papan tulis.

Gue ngajar di sekolah yang cukup jauh dari peradaban manusia. dimana mall gede sekelas Alfamart sama Indomaret aja enggak berani buka lapak. Gue masih ngajar di kota sendiri, tapi rasanya seperti gue mengajar di sekolah terdepan, terluar, terpencil dan gue teraniaya. Saking terluarnya, gue sempet kepikiran, jangan-jangan ini gue di Brunei Darussalam. Gue udah keluar dari batas wilayah NKRI.

Pernah, waktu sehabis liburan semesteran kemarin, gue kepo sama kegiatan anak-anak waktu liburan pada kemana aja? Gue pun tanya satu per satu siswa gue.

“Afni, liburan kemarin kemana?”

“Ke Pantai Widuri, Pak”

“Oke, bagus.. Kalo Harun, liburan kemana?” Gue bertanya ke siswa lainnya.

“Ke Yogya Mall, Pak.”

“Asik ah, ke mall... terus Alviani, liburan kemana?”

“Ke Indomaret, Pak”

“BAGUS! ITU BARU YANG NAMANYA LIBURAN!” Gue takjub, baru kali ini ada siswa pergi ke Indomaret dianggapnya sebagai liburan. Anak-anak didik gue memang keren, dan tiada duanya.  Ya, sepertinya di sekolah ini gue akan belajar banyak cara memaklumi hidup.

Gue sempet kepikiran, jangan-jangan mereka kalo shopping ke Indomaret atau Alfamart, sandalnya dilepas. Takut lantainya kotor.

Di kota gue, nyari sekolah buat ngajar setelah wisuda susahnya kayak nyari pacar yang punya jenis kelamin sama. Hampir semuanya penuh, penuh sama sodara-sodara dari guru-gurunya sendiri. Itu yang bikin gue sempet males buat nyari sekolah setelah wisuda. Beruntung, gue malah ditawarin ngajar, dan langsung dipercaya megang kelas.

Iya, gue ngajar kelas tiga. Dan masa depan mereka terancam di tangan guru seperti gue.

Sebelumnya, gue emang udah punya pengalaman mengajar di salah satu sekolah elit di kota Semarang. Dan asli, gue sempet kaget pertama kali ngajar di sekolah yang sekarang. Tingkat keunyuannya, beda jauh. Dan yang paling susah, kebanyakan dari mereka pada enggak jago bahasa Indonesia.

Ini jelas bikin gue agak ribet kalo ngajar. Pernah gue ngajar masalah perlawanan kata. Gue ngasih beberapa contoh perlawanan kata, dan akhirnya gue ngasih soal buat mereka.

Tiba-tiba, ada salah satu anak yang nanya, “Pak, haus itu persamaan katanya apa? Ngorong ya, Pak?”

“....”

Gue cuma bisa geleng-geleng kepala, perasaan ini pelajaran Bahasa Indonesia. Gue enggak membuat pembelajaran tematik yang memadukan beberapa mata pelajaran jadi satu tema. Kalopun iya, gak mungkin gue menggabungkan pelajaran bahasa Indonesia sama bahasa Jawa.

Iya, ngorong itu bahasa jawanya haus. Karena mereka kurang banyak perbendaharaan katanya, maka mereka memaksakan menjawab dengan kata ngorong.

"Nak, haus itu persamaan katanya dahaga", gue menjawab halus.

"Asik... dikasih tau jawabannya sama Pak Edotz". Mereka teriak bahagia. Gue baru sadar, kalo gue udah ngasih tau jawaban dari soal yang gue bikin sendiri. Tuh kan, begonya gue kumat.

Memberi anak soal latihan dan menetap di kelas sebenernya hal itu akan merepotkan gue sendiri. Karena yang namanya pertanyaan dari anak-anak gak pernah ada jedanya. Hampir tiap detik, selalu saja ada yang nanya ke gue. Gue gak akan bisa duduk tenang di kelas. Selalu saja ada pertanyaan yang keluar dari mulut mereka.

"Pak, terbengkalai sih apa?"

"Pak, tercerai berai sih apa?"

"Pak, jomblo sih apa?" Untung gue enggak tersinggung.

Di lain waktu, gue sering ngasih pertanyaan jebakan sama anak-anak. Ini gue lakukan kalo gue lagi melakukan ritual mencongak. Kalian tau apa itu mencongak? Mencongak itu semacam guru mendikte soal, dan siswa diberi waktu sekitar satu menit untuk menjawab soal. Kemudian lanjut ke nomer berikutnya, siswa langsung jawab dan seterusnya.

Pernah, gue ngasih soal jebakan, "Sebutkan mata uang Provinsi Papua!" Gue kira anak-anak gak bakal tertipu sama soal semacam ini. Ternyata gue salah, pas dikoreksi bareng-bareng ternyata ada siswa yang menjawab ‘daun’.

Gue ngerasa gagal jadi guru. Sumpah, gue enggak pernah ngajarin ke mereka mata uang yang namanya daun.

Besoknya masih mencongak dengan mapel IPS. Gue kembali memberi soal, "Sebutkan mata uang kota Mataram!" dan ternyata anak-anak kompakan berteriak,

"Pak, Mataram itu dimana?!"

"Pak, saya gak tau Mataram!"

"Pak, saya hamil!"

Oke, yang terakhir itu kayaknya gue masih kebayang FTV Si Bolang yang kemarin gue tonton.

Menjadi guru anak kelas tiga, bener-bener harus punya kesabaran yang murni dari hati. Kesabaran guru diuji ketika gue memberi perintah, "Nah, anak-anak sekarang kerjakan soal di buku paket halaman 167 soal nomor 1-10!"

Dan dengan lugunya anak-anak bertanya, "Pak, jawabannya ditulis?"

Gue menghela nafas, "Nak.... lebih baik kamu hamili Pak guru saja, Nak. Pak guru lelah menghadapimu."

Kepolosan mereka seolah enggak ada habisnya, gue pernah ngasih tugas SBK. Gue minta mereka buat menggambar gambar imajinatif dan dikumpulkan di pertemuan selanjutnya, maka gue pun bilang, "Jangan lupa tugasnya dikerjakan, minggu depan dikumpulkan!"

Dan tanpa perasaan berdosa, salah satu anak ada yang nyeletuk, "Pak, berarti hari Minggu berangkat?"

Mungkin kalo gue cewek, dan lagi PMS gue bakalan jawab, "TERSERAH! AKU CAPEK NGERTIIN KAMU TERUS!"

Kelakuan-kelakuan mereka emang sering ajaib dan enggak diduga. Harusnya sih gue udah dongkol dan gedeg ngadepin mereka. Tapi bagaimanapun juga, mereka masih anak-anak. Mereka cuma pengen tau aja. Gue juga tau, orang tua mereka punya harapan besar sama anak mereka, yang mungkin ‘apesnya’ dipercayakan ke gue. Tapi se-sesat-sesatnya gue kalo ngajar, gue selalu melarang mereka nonton Dangdut Academy dan Ganteng-Ganteng Serigala. Gue gak mau mereka membanding-bandingkan gue sama Aliando dan akhirnya sadar kalo gurunya ini enggak ada ganteng-gantengnya sama sekali.

43 Upil

wahahaha, salut deh pak guru. keliahatan banget peduli sama muridnya. agak lucu juga sih kalay lihat pertanyaan-pertanyaan polos dari anak umur segitu :)
kalau guru sd, memang harus perhatian lebih sama anak-anak yang masih polos2 itu. jangan biarkan mereka gagal gaul, pak!

pekerjaan guru buat gue sendiri adalah salah satu pekerjaan yang paling menakutkan. gue takut karma. gue takut banyak yang nggak dengerin. tau kan, rasanya ketika kita lagi ngomong capek2 tau-tau nggak ada murid yang dengerin? rasanya tuh, kayak kita lagi di tengah keramainan, tapi kita ngerasa kesepian..

Reply

hahaha...mulya sekali para guru yang tetap tabah dengan tingkah ngeselin anak didiknya. xD itu Ftv si Bolang kayaknya gue belom pernah nonton. Nyari ah.

Reply

hebat jadi guru, berarti mesti sabar, dan nggak boleh marah, untuk tetap memberikan ilmu yang bermanfaat bagi generasi penerus bangsa ^^

Reply

wkwkwkw.. polos banget deh itu mereka mas dot. jangan jangan mas edot kena karma, atau jangan jangan itu adalah konspirasi dari murid mas edot buat mengalahkan mas edot pelan pelaaaan.. hmm.. perang dunia.. segera dimulaiii.

Reply
This comment has been removed by the author.

Iya.. sengeselin-ngeselinnya mereka.. mereka tetep anak2 yang masih polos, harus diarahkan biar enggak sesat kayak gue..

ada FTV itu broh.. tapi emang nongolnya cuma pas bulan purnama doang sih.

Reply

Yoi Jev.. kadang sih ngeselin, tapi ya emang akhirnya bikin ngakak ngeliat kepolosan mereka.. namanya juga anak2.. kalo keliatan lugu masih pantes, masih gampang dimaklumin. Iya, meskipun gurunya gagal gaul, gue gak akan ngebiarin mereka gagal gaul haha

Iya, gue pernah ngerasain itu.. dan kita hanya harus punya solusi untuk tidak membiarkan hal itu berlangsung lama. Dan gue punya jurusnya~

Reply

iya.. guru kalo gak sabar ya namanya pelatih tinju... :P

semoga gue bisa bikin anak orang tetep di jalur yang bener... soalnya guru di kelas yang sebelumnya udah susah payah mendidik anak2 ke jalan yang lurus.. jangan sampe gue belok-belokin~

dukung gue terus.. caranya ketik sms mama minta pulsa ke berbagai nomer yang kamu tau~

Reply

Itu yang masalah konspirasi...
Astaghfirullah...
gue baru sadar... mungkin mereka mau membuat gue lelah dan akhirnya menyerah, lalu mereka bahagia selamanya. Gue gak boleh membiarkan ini terjadi! Thanks udah ngingetin!

Reply

wah salah ini mas edotz ngajarnya jangan Bhs Indonesia.. mending ngajar dagelan aja, atau ngajarin biar kurang ajar aja biar greget, behehehe :D

Reply

Iki lek gurune emosian, wes pasti bakalan misuh-misuh! Wakakakakakaka.

Sabar bang Edotz, nikmatin setiap punchline yang ada walaupun seringkali bikin telinga lo bintitan, hati lo kratak nggak karuan. Itu semua proses buat lo mencerdaskan mereka. Masa depan mereka di tangan lo juga. Salut sama lo, pekerjaan lo mulia bang. Mencerdaskan generasi-generasi muda, dan bukan generasi patah hati.

Semangat, Nger!! :D

Reply

Ternyata Pemalang ada yang lebih parah dari Pekalongan. Yeay \m/ #Ampun

Pergi ke Indomart di anggap liburan ? Ya Allah, hilangkanlah kejadian itu dari si anak kalau udah besar nanti Ya Allah. Biar gedenya nggak malu kalo inget kejadian itu.

Sabar Pak guru Edotz, ibu aku juga sama-sama ngajar anak kelas 3, dan mereka bener-bener polos, suka nanya-nanya yang aneh-aneh juga. Masa pernah nanya manusia itu apa -_-

Pokoknya semangat buat ngebimbing anak-anak biar nggak tersesat di jalan "Dangdut Mania", tolong selamatkan mereka.

Reply

murid yang jawab daun sebagai mata uang, lucu banget ya. jadi pengen ngajar juga. :D

Reply

Oh ternyata elu guru SD. Baru tau gua, hahaha. Gak ketinggalan info kan garagara baru tau? Hehe

Jadi guru itu emang harus sabar banget ya. Apalagi jadi guru SD yang ngajarin muridnya yang masih sangatsangat polos haha. :D

Reply

Ke indomaret juga bisa jadi tempat liburan, ya bg? :D

Mereka tiba2 datang ke Indomaret, terus gelar tiker sama makan nasi bungkus. Wahhh mereka menatapi mbk-mbk Indomaret sambil bilang "Mbk, sekalian yuk." :D

Itu asli ngejawab daun, ya bg. Sepertinya lu udah gagal jadi guru mereka bg. :D Kalo emang mata uang daun, gue bisa beli apa aja. Tinggal metik...

Jadi guru itu, emang harus punya level sabar yang maksimal, bg. Karena, jadi guru yang anggapan orang tinggal ngajar doang. Mereka salah. Ngajar itu, sulit, harus sabar, harus kreatif dan harus membuat mereka nyaman sama apa yg kita sampaikan.

Meskipun mereka terbilang unyu kepolosan, abang harus tetep memberikan ajaran yang terbaik buat mereka, karena mereka butuh pendidikan kelak untuk menyongsong hidup di masa depan.

Semangat, ya bg. :)

Reply

Ya ampun pengalaman ngajar sd nya Bnyak bnget. Gue juga pernah ngajar smp 15 hari tapi ga segitunya kyak ank sd. Itu mah polos bnget kyak ga tau apa-apa. Ke indomart aja udah seneng banget hahaha trus bnyak kosa kata yg blum tau juga. Kocak bener mas.

Reply

Berarti termasuk daerah yang tertinggal ya, sampe Alfamart aja jarang. Tapi emang kalo dibandingin Jakarta, disana masih gak terlalu banyak Alfamart

Keren bang edotz jadi guru kelas 3 SD, masa depan mereka ditangan anda bang. Jadi pengen punya cita-cita jadi guru juga

Reply

Gue kaget bang pas baca persamaan haus jadi ngorong, kalau bahasa sunda ngorong itu kan ngupil, makanya heran apa hubungannya haus sama ngupil hha

Btw, lu guru pns atau honorer bang? Ngajar pelajaran apa? Indonesia atau campur?

Sian amat ya liburan ke indomart doang, udah kaya jomblo yang mau di selamat pagiin kakak sama mbak mbaknya hha

Ngajar anak emang gampang gampang susah bang. Gue aja ngajarin anak ibu kost matematika anpe harus dengan nada tinggi saking gedegnya hhe

Reply

Wah ternyata ada guru macam begini :D
Setuju deh. Anak kecil mah pertanyaannya gak habis habis! Sering dibuat kesal sama mereka yang suka tanya tanya sesuatu yang belum saatnya mereka tau. Tapi ya mau gimana lagi namanya juga anak kecil.
Bapak guru yang tabah ya menghadapi mereka. Semangat mengajarnya ! :D

Reply

hahaha gue doain ususnya panjang ya pak guru biar sabar terus. Anak SD mah maklum kaya gitu, itu tandanya mereka aktif nah daripada yang ditanya diem aja tapi itu mata uang Papua adalah daun adalah hal absurd yang gue denger, ini nih si pak guru ngajarinnya gimana :D

tapi kalo gue disuruh ngajar sih gue nolak deh soalnya gue ga terlalu suka sama anak kecil, mereka ribet, banyak komentar, dll sbagainya

Reply

Yaelah baru kepikiran.. okedeh, nanti kapan2 mau coba nerapin pelajaran kurang ajar~ :D

Reply

gue ngakak pas lo ngasih soal sebutkan mata uang propinsi papua,dan mereka jawab daun. sejak kapan daun dijadikan mata uang hahaha.

murid-murid lo itu polos atau koplak ya ? haus sama aja dengan ngorong,mata uang ada yang namanya daun. hahaha

eh gue baru tau kalau lo itu seorang guru,gue kira lo itu penulis buku doang.
tapi walau bagaimana pun guru itu adalah pekerjaan yang paling mulia,lewat para gurulah generasi mada depan para pemimpin bangsa ini lahir,dan tanpa seorang guru kita akan terus dijajah dengan yang namanya kebodohan.

semangat ya dalam mengajar dan mendidik para generasi penerus bangsa ini.

Reply

Gak usah kaget Bro, entar juga jadi terbiasa. Aku awalnya juga kaget ngajar di SD, soalnya mereka terlalu polos. Saking polosnya pernah kepikiran buat jual ginjal-ginjal mereka semua. Kalau dirasa-rasain polos sama oon beda tipis si..

Kalau ngajar didaerha terpencil buat yang PNS dapet tunjangan daerah terpencil. Buat yang honorer harusnya sama. Beban kerjanya aja sama, malah kadang guru honorer kayak kita tambah beban gara-gara pegang operator. Paling ngerti lah soal beginian. Kalau dibahas disini harus ada mentri pendidikan juga biar tahu perasaan kita.

Aku bisa kebayang si betapa terpencilnya daerah itu, Indomaret aja jadi tempat yang mewah. Tapi tetep semangat aja Bro, kalau jadi pegawai negri juga gak usah males-malesan. Soalnya aku muak sendiri lihat anak-anak negara alias pegawai negri yang kerjanya gak lebih bagus dari kita.

Reply

Gue malah baru tau kalo kita sama-sama kuliah pendidikan guru hahaha. Yah, overall gue tau lah rasanya ngajar gimana. Apalagi udah lewat semester buat KKN PPL dan micro teaching. :)

Reply

Ora mung misuh2.. muride paling wes di smack down siji2 ... :D

Gue sih selalu nikmatin momen2 kepolosan mereka, kadang mereka bisa bikin gue ngakak santai.. dan setelah jadi guru, gue bisa ngerasain kalo gue juga bakal kepikiran kalo nilai anak2 didik gue banyak yang enggak tuntas. Disitu kadang gue ngerasa sedih.

Yosh!

Reply

Iye, Pemalang emang kalah sama Pekalongan.. Gue sadar akan hal itu .

Semoga seiring berjalannya waktu hal ini terlupa dari ingatan mereka .. kasian.

Hahahaha... pertanyaan yang keluar dari mulut mereka emang seringnya enggak ketebak :D

Bismillah-in aja deh ~~

Reply

yaa, namanya anak kecil lah, bang. memang harus ekstra sabar menghadapinya. itung-itung latihan juga buat merawat anak lo beberapa tahun kedepan besok haha. tapi yaa kadang kepolosan mereka itu kebangeten juga sih, bikin gemes.

eitsss, bentar-bentar, kok itu ada semisal anak yang tanya "pak, jomblo iut apa?" kok lo tersinggung bang? bukannya katanya lo udah punyaa..... hayoooo?

yaa, kalo gue sendiri sih belum punya pengalaman mengajar yaa. kadang sih gue yang ngajarin temen sebaya aja susahnya minta ampun. apalagi lo yang mengajar anak yang dadanya masih datar semua. salut sama lo deh bang.

Reply

Gue aja ngakak waktu ada di TKP :D

Reply

Gpp ketinggalan info, asal bisa menyamakan kedudukan aja sih, haha

Iyap, harus sabar banget.. kalo gak bisa sabar, gak usah jadi guru aja mendingan~

Reply

Ya begitulah mereka :D

Kemudian mereka foto2 di Indomaret haha

Iya, mungkin nominalnya bakalan diliat dari daun jenis apa yak.. daun mangga mungkin dianggap ribuan, sementara daun jambu lima ribuan, entahlah ...

Yap, harus kreatif dan inovatif.. bikin mereka tertarik..

Siip Siip Her, thankks~

Reply

Wahahah, bang edot. Anak-anak memang polos bang. Gue juga dulu gitu. Pas enggak bawa LKS, terus guru nyuruh kerjain LKS bab tertentu, gue nyanya ngerjainnya di buku atau di kertas atau gimana kalo enggak bawa LKS.

Itu sakit dengernya siswa SD hamil, ahahaha. Mungkin dia abis pegangan tangan ala raditya dika jadi ngiranya hamil.

Gue cuma bisa ngasih pukpuk penuh kasih sayang sama lo bang. Moga lo tidak tergoda untuk melakukan penganiayaan terhadap siswa SD yang masih lugu-lugu itu. ahaha

Reply

Kalo gue punya anak, dan ternyata gurunya elo. Disitu kadang saya merasa sedih :D
Oh guru juga, sama kaya Haris Luqman Hakim. Jadi guru SD kayaknya dibutuhin tingkat kesabaran yang diatas rata-rata ya, kelakuan mereka yang suka ngeselin kadang macing emosi
good luck buat ngajarnya bro

Reply

ngorong...hahaha kalau persamaannya makan apa pak? mbadog? ampun gak bisa bayangin.

ususmu kudu dawa mas ngadepi pertanyaan yang sederhana dan terus menerus.

semoga gaji guru sesuai UMR. AAAMIIIIIINNNNNNNNNN.

Reply

tai lo, bang hahahahaha
gue ngakak baca setiap kalimatnya.. ;)))

gue nggak nyangka lo beneran jadi guru bang, gue kira gelar S.Pd lo itu cuman buat formalitas. terus lo nya kerja yang lain gitu.tapi lo mau memulai semuanya dari bawah. dari SD yang alfa sama indo pun amels buka lapak. haha

semoga rejeki lo nggak cuman jadi guru doang... haha

jadi guru sesat nggak mau muridnya sesat. kayak orang tuanya tukang becak, dia nggak mau anaknya jadi tukang becak. ;)) keren dah

Reply

LAh elo ngajar bukan anak SD ya cara mikirnya beda lah :D
masa gak tau apa-apa, yang lain taulah... bedain duit lima ribu sama lima ratus aja tau.. :D

Reply

Kasian ya tertinggal... ya, kalo gak ada gue mereka gak bisa gaul. Mereka enggak akan tau ada buku keren yang judulnya lelaki gagal gaul. Setelah ada gue, minimal mereka jadi tau

Jangan jadi guru. Lo jadi murid aja terus. Biar diajar sama guru. terus-terusan.

Reply

Itulah Indonesia, geser dikit aja artinya udah beda :D

Gue masih honorer, kalo udah PNS mah, gue kerjaannya suka ninggalin kelas mulu. Iya, soalnya guru PNS biasanya sih gitu.

Mereka belum mengerti makna indahnya di-selamat-pagi-in.

Keren banget pake nada tingi. Diselingi sama alat musik rebana kayaknya asik.

Reply

Beneran jadi guru, Bang? Saluuuuut.. :D Ngebayangin ngajarin anak-anak ketel yang baru main seharian trus bau prengus. Hihihi.. :P Eh, itu aku dulu sih. :3

Reply

Saluuuuut :)) ngajar yang bener ya Pak Guru, hehe
Adek2nya kayaknya super polos yak, kasihan juga tp nggak ngerti tempat2 wisata. Jd kangen sm murid2 SD tempatku KKN waktu itu.

Btw bang, di sekolahnya ada perpustakaannya nggak? sedih pas baca klo mereka kurang perbendaharaan kata, bahkan mata uang aja ampe diisi daun, duh! bagian itu emang lucu tp jg miris.Klo misal nggak ada, bisa tuh dibikin project u/ pengadaan buku sekolah, aku yakin, temen2 blogger pasti bersedia bantu :))

aku juga pernah bikin project smacam itu trus posternya ku kasih ke tmn2 alumni SDku, lumayan dapat buku hampir sekardus lho~

Reply

Iya, kenapa emang? bikin sedih ya diliatnya? :|

Emang sih, harus banyak2 maklum.. emang namanya anak kecil jadi harus dipahami.

harusnya mereka yang tabah diajar guru kayak gue. Iya, gitu.

Reply

Iya gue selau sabar dan selalu tahu diri. bener, kebanyakan tanya malah bukti kalo kelasnya aktif~

Gpp.. cobain aja dulu sensasinya ngajarin anak kecil~

Reply

sejak mereka gak tau mau jawab apaan lagi mungkin :|

Yoi, guru emang keren... btw, bantuin demo yok.. gaji guru cekak banget nih soalnya.

SIp sip thanks~

Reply

Post a Comment