Beres-Beres Buku

 
Hari ini libur, katanya sih dalam rangka Imlek, gue sih terserah aja. Yang pasti, gue udah sangat menanti-nantikan datangnya hari ini. Bukan karena ada momen penting yang mesti gue peringati, sih. Tapi karena tanggal merah buat gue sekarang ini, menjadi sesuatu yang sangat berarti.

Dulu, waktu kuliah, sebulan ada berapa tanggal merah gue gak peduli, mau sebulan tanggal merah semua, mau gak ada tanggal merahnya, terserah. Bebas. Tapi sekarang, ada sebiji tanggal merah dalam sebulan, gue udah bahagia kebangetan. Iya, sekarang gue emang terlalu mudah bahagia.

Sebenernya niatnya sih hari ini, gue mau bangun siang. Terus mandi, sarapan, abis itu nulis buat stok postingan blog dan ngelanjutin naskah gue. Tapi kenyataannya, gue keasikan nonton one piece sampai siang. Terus ketiduran. Bener-bener deh, enggak berharga banget hidup gue.

Sorenya, begitu gue bangun. Tenyata di luar udah ujan deres. Padahal di dalem enggak. Kan garing. Daripada gue lebih membuat tanggal merah yang jarang ini jadi sesuatu yang sia-sia. Akhirnya, gue lebih memilih buat beres-beres buku.

Iya, gue lupa kapan terakhir gue beres-beres koleksi buku gue. Yang jelas, waktu gue lihat tadi, debunya udah cukup tebel, lebih tebel dari popok merek mamy poko. Buku-buku gue juga berantakan banget, enggak tertata rapi. Heran, kok sama berantakannya ya, kayak muka gue.

Akhirnya, dengan semangat 2015 (bosen aja kalo mesti ikutan semangat ‘45). Gue ambil buku-buku gue dari rak di atas tempat tidur.  Yang pertama rak komik, isinya koleksi komik gue mulai dari; Legend Of the Wind, Pedang Tujuh Bintang, Gash Bell sampe yang paling gue sayang Detective Conan. Gue menatap nanar karena kondisinya yang mulai kusam. Lalu, dengan penuh haru gue ngusapin satu per satu komik yang jumlahnya bikin lelah ngitungnya ini.


Setelah selesai, gue pindah ke lemari satunya lagi yang isinya koleksi novel favorit gue dari jaman masih belum akil baligh sampai sekarang yang udah terlalu akil baligh. Di lemari ini, ada novel karya dari R.L Stine yang terkenal banget dengan Goosebumps-nya. Gue ngoleksi buku-buku ini sejak SD. Dan sampe sekarang, sampe gue udah lulus kuliah. Tetep aja koleksi gue masih belum lengkap.

Jelas aja. Novel R,L Stine itu banyak banget! Edisi goosebumps itu ada 62 seri. Kurang 5 seri lagi koleksi gue lengkap. Terus ada juga ‘Goosebumps 2000’, totalnya ada 25 seri. Yang ini tinggal 3 lagi koleksi gue lengkap. Sisanya, ada goosebumps petualangan maut,  cerita horor dan juga karya R.L Stine lainnya kayak; Nightmare Side, Nightmare Room dan juga Fear Street.

Demi R.L Stine, gue sering banget muter-muter toko buku bekas di Semarang jaman gue kuliah dulu, demi berburu goosebumps. Bahkan, hampir setiap malam minggu, gue datengin pasar malem demi nyari penjual buku bekas dan nyari koleksi goosebumps yang gue belum punya. Bahkan lewat online pun pernah gue coba cari, tapi emang stok yang gue belum punya udah susah banget buat dicari.


Di rak bawahnya, ada komik Doraemon. Ini komik juga koleksi gue dari jaman gue masih SD. Jadi beberapa bentuknya udah keliatan jadulnya. Dari dulu, gue emang suka banget baca komik Doraemon. Walopun enggak sampe ngefans banget, sih.

Oh iya, cerita dikit. Waktu orang-orang pada heboh abis nonton film Doraemon yang ‘Stand By Me’. Mereka pada bilang, katanya ini film sedih banget. Bikin terharu. Bahkan sampe ada yang nangis. Waktu ngebaca komen-komen mereka. Gue menganggap, mereka semua cemen.. nonton Doraemon aja pada nangis.

Begitu gue yang nonton. Ternyata, gue hampir mewek, hampir banget. Filmnya bikin sisi kelaki-lakian gue terkoyak. Gue lemah. Padahal film Doraemon ini sebenernya cuma potongan-potongan dari komiknya Doraemon berbagai volume. Dan ternyata, ini sukses bikin cowok sangar kayak gue hampir mewek.

Lanjut deh.. selesai beres-beres dan naburin bubuk kapur barus di rak lemari. Gue pindah ke lemari depan. Disini tempatnya novel-novel koleksi gue bersemayam. Gue keluarin semua koleksi novel dari lemari. Di dalamnya ada beberapa komik yang nyempil. Ini karena perbuatan gue yang abis baca cuma asal naruh aja.

Koleksi novel gue kebanyakan komedi dan juga horror. Seperti orang gaul pada umumnya, penulis novel komedi favorit gue Raditya Dika. Dan gue punya semua bukunya Radith. 


Beberapa novel koleksi gue lainnya juga ada yang bertanda tangan penulisnya. Kayak; analogi cinta berdua ‘Dara Prayoga’, Pocong juga Poconggg ‘@poconggg’, Benabook ‘@benakribo’, Martabak Asam Manis ‘@ficocacola’, Jangan Dengerin Sendiri ‘Naomi’, Karya-karyanya @harishirawling dan juga ketiga novelnya Alitt Susanto. Gue dapetin dari ikutan talkshownya, juga ada yang pesen online.

Itu sebabnya, kalo ada temen yang pinjem buku-buku ini, dalam beberapa hari aja gue udah nagih biar cepet dibalikin. Bukannya gue pelit, cuma gue gak mau aja nasib novel-novel ini bakalan pindah majikan.


Hampir dua jam lamanya gue beres-beres koleksi novel gue. Lumayan bikin keringetan, dan enggak sia-sia juga gue beres-beresnya, buku gue udah rapi semua. Tinggal muka gue aja yang belum rapi.

Demi menghindari buku yang aromanya bakalan aneh gara-gara lembab, gue memberikan ekstra kapur barus di rak lemari koleksi novel. Iya, gue agak-agak prihatin juga beberapa halaman novel di buku gue udah pada menguning kertasnya. Kan gak keren.

Keempat buku di atas konon katanya keren banget. Kalian gak pengen punya?

Pekerjaan yang enggak direncanakan itu akhirnya kelar, dan tanggal merah kali ini pun jadi enggak terlalu sia-sia buat gue. Kalo paginya gue banyak melakukan hal enggak penting. Sorenya ternyata jadi agak penting karena gue bisa beres-beres koleksi novel gue yang dari kemarin enggak pernah sempet gue beresin.

Sebenernya sengaja sih, gue agak-agak pamer di postingan ini. Iya, mending pamernya di blog sendiri daripada mesti ngetwit sambil twitpic buku ke penulisnya padahal buku minjem. Udah gitu, nggak di-RT lagi. Kasian. Untung gue bukan tipe cowok kayak gitu.

Udah sih gitu aja, postingan kali ini.

39 Upil

MASYA ALLAH. ITU BUKU APA DOSA MANUSIA MAS? BANYAK AMAAAT .____.

Reply

mas itu bukunya bayak amat..
kok bisa gitu ya, ada manusia kayak gini. ckck
mas, itu kok bisa nyisihin duit buat beli buku, gimana caranya? kasih tips

Reply

Gara-gara postingan ini aku jadi inget belum ngembaliin buku-buku yang berserakan ke rak buku mas -_-
"Minjemin buku dan cepet-cepet nagih biar nggak berpindah tangan". Aku nggak bisa gitu, gara-gara sifatku yang terlalu baik hati, beberapa buku ku udah berpindah tangan :'D

Reply

Kalau rak bukunya nggak muat titip nyimpen sama gue aja, bang. Itung-itung hemat kan, daripada beli kapur barus banyak-banyak.

Ya.. saran aja sih. :))

Reply

Asik... "Terlalu mudah bahagia"

Tanggal merah aku malah nyetrika Bro, laki banget kan. Kamu cuma nonton Doraemon mewek, aku dong nyetrika seharian cuma ngeluarin cairan dari mulut.
Aku suka geli kalau nonton Doraemon, kucing tapi suaranya kaya om-om.

Kalau dilihat-lihat muka kamu tu gak berantakan, cuma kurang rapih aja. Satu lagi dheng, sedikit lembab juga.

Reply

Colover udah punya bang! :D
Tapi sayang banget, bukunya lagi dipinjem temen, dan sampe sekarang belum dibalik-balikin. Sediiihh :(
Kali aja kalo lagi ke Surabaya, mampir di Jl. Semarang. Buku2 lama ada banyak. Kali aja koleksi yang kurang2 bisa ditemuin disana :)

Reply

Anjrit. Banyak banget koleksi novel elo bang. Ga heran imajinasi lo encer, ternyata diiringin oleh referensi yang begitu membludak. Er... Dan percuma kalo gue ngomong ada niat mau di hibahkan atau ngga. Jawabannya pun pasti engga, karena emang koleksi. Hahaha.

Buku gue sebagian biografi atau inspiratif atau fantasi gitu. Itu pun hasil hibah dari kakak dan temen2. Ada juga buku komedi satir yang meceritakan si hitler. Btw intinya adalah, gue baru2 ini suka baca novel komedi selain punya radit. Makanya masih dikit banget koleksian gue. :'')

Reply

Ish, pasti bakal betah deh kalau nongkrong di kamar lo bang, bagai surga dunia hha

Wah ternyata si abang demen komik kolosan juga ya, mana serial-serialnya komplit, bisa di bikin taman bacaan tuh bang hhe

Btw, ini kok ada kecoa ya, untung hpnya gak gue tabok hha

Reply

Siap siap buka bazar ni
ni buku banyak amat, saya koleksi komik ga sebanyak ini deh
boleh kali sumbangin bukunya bebera[a buat saya hehe

Reply

Bg. Barusan gue ngebaca tulisan lu mengingatkan bahwa : "Benar adanya. Penulis hebat itu adalah orang-orang yang memiliki koleksi buku bacaan yang hebat pula."

Gue salut sama lu bg. Banyak gitu bukunya.

Gue bisa punya 20 diantara yang tumpukan abang itu, udah cukup keren. Eh, rupanya bg Edotz segudang gitu bukunya.

Semoga makin kece terus bg. Banyakin terus bukunya. Mudah2an, gue bisa ketularan punya buku banyak gitu. :)

Reply

haha, bener-bener nggak berharga banget bang hidup lo, kayak waktu dulu aja dikejar anak kecil sampe sembunyi di bawah meja. spoiler dikit boleh lah yaa haha

oh iya, btw, keempat buku yang konon katanya keren banget itu gue udah punya semua kok. dan gue akui, emang keren banget sih tuh semua buku. terutama yang covernya warna putih hitam.... ehemm.

itu yang paragraf terakhir nyindir atau gimana bang(?)
oh iya, kalo emang berbaik hati, boleh lah kirim satu atau dua buku gitu ke gue

Reply

Bikin ngiler koleksinya bang! Keren-keren semua!

Gue jadi inget, banyak buku-buku perpustakaan yang gue pinjem dan belum gue balikin :D

Reply

Iya, gue juga udah baca tentang Doraemon yang pergi di dalam komik, dan didalam komik doraemon gak kembali, tapi di filmnya gue mewek karena gue cemen.

Gue belum jadi penulis hebat nih, kumpulan novel aja masih dibawah 10 buku.

Reply

koleksi bukunya banyak banget mas,,udah kayak di perpustakaan aja :)

Reply

kira kira nemuin harta karun ga?
http://catatanpendekblazer.blogspot.com/2015/02/fitur-terbaru-mobil-daihatsu-new-sirion-facelift-2015.html

Reply

gile lu dro.....
gaul banget bukunya sebanyak itu.
gue punya 5 % dari koleksi buku lu. bukunya bena, buku alit, buku radith dan beberapa koleksi komik doraemon. btw, lo nggak ada buku ngenest nya ernest ya?

Reply

Agak riya' nih, haha. Banyak banget koleksi buku lo. *ngiri*
Punya gue ga ada segitu, jauh malah. Jadi sedih.

Reply

Iya juga, ya. Padahal bagus, Ngenest.

Reply

Gilee...buku lo banyak banget bang? Gue nggak nyangka lo segitunya hobi baca...salut salut

Daripada cuma disimpen, mending disewain bang.Biar ada manfaatnya buat yang lain. Saran doang sih. Hehehe

Reply

Bukunya banyak banget ._. ada komik shincan nggak bang? bagi sini :p

Reply

wuu pamer. aku dong gak pamer, wong gak punya. barangkali mau sedekah gak papa banget mas.

pengin banget koleksi buku, tapi tiap beli buku, orang rumah komen, "mahasiswa, udah gede, beli bukunya kayak gitu, beli tuh yang kayak suharsimi arikunto, anas sugijono, sugiyono." eh maap curhat secuil.

eh mas, toko buku bekas sing yahud neng semarang daerah ndi? trus tips bisa nyisihin duit beli buku konsisten keprimen?

Reply

Jadi inget buku ku yang abis dimakan rayap. Huaaaa.. T_T

Reply

bentar, gue kok jadi ragu... itu buku apa dosa umat manusia ya?

Reply

Emangnya manusia 'kayak gini' kenapa? :|
tipsnya gampang... 'berani lapar demi buku'
gitu aja.

Reply

Yaudah buruan kembalikan ke tempat semula.

Pindahkan lagi ke tangan lo. kan gampang~

Reply

Iya bener-bener, ntar kalo udah gak muat gue hubungin langsung yak. Ntar gue paketin pake JNE.

Reply

Semacam cowok gampangan ya.

Kenapa? Itu cairan namanya eek ya? keren bro.. bisa keluar dari mulut!

Setrikain muka gue dong... plis :(

Reply

YAng lainnya juga harus punya :P

Tagih aja! Buku bagus jangan sampe pindah hak milik~

Nah.. kayaknya itu tempat recommended deh.. toko buku bekas biasanya banyak buku keren tak terduga~

Reply

Iya emang guenya hobi baca.. gak sengaja mungkin jadi nyalur ke tulisan gue..
Koleksi buku gue jauh lebih berharga daripada hati gue yang sendiri Mat :D

Wualah sadis juga bacaannya biografi tokoh2 :D
Nah.. mulai membiasakan baca buku komedi lainnya. Buku2 gue khususnya :P

Reply

Jelas betah banget.. apalagi kalo ditemenin sama gue *kedip2*

Yoi, jaman SD gue rela ngabisin duit jajan buat nyewa komik tiap hari :D

Tabok aja gpp.. sapa tau minta lagi.

Reply

Enggak ah gue belum siap..
ya, sini aja. jalan kaki.

Reply

aduuh itu surgaa bangettt komik-komiknyaa

Reply

Dan buku-bukuku sebagian berhasil diloakin sama Ibuk ._. hiks~
Bang Edotz bikin perpustakaan aja. Bukunya seabrek, sayang klo udah nggak dimanfaatin. Ntar murid2nya bisa baca gratis tuh buku :D kan lumayan

Reply

surga banget yaampun itu komik apaan dah banyak bener, novelnya juga. macam perpustakaan :D seandainya punya temen yang koleksi buku segitu, tiap hari aku kerumah dia buat numpang baca wkwkwkkw

Reply

eh iya disewain ke murid muridnya aja tuh bukunya, serebu sehari wkwkkwk pasti pada suka

Reply

Kakak, maaf mau nanya, buku2nyaa engga dijual nih? Kalau dijual boleh ga saya beli?

Reply

Beberapa ada yang tak jual..

Mampir aja ke tokopediadotcom terus cari toko yang namanya: cancutmarut

:D

Reply

Kalau wa ada ga kak? Hehe . Says gapandai atuh pakai tokopedia 😖 gaptek euy

Reply

Post a Comment