Menyesap Ngeri-Ngeri Sedap


Awalnya gue agak-agak enggak tertarik buat beli buku Ngeri-Ngeri Sedap, karena yang ada dalam pikiran gue, apa sih kerennya buku dari orang batak, yang kesan gaulnya kurang berasa. Selain itu dari segi cover juga menurut gue kurang menarik, kesannya terlalu rame, ditambah wajah Bene yang senyum tapi gak unyu menambah kesan tidak menarik buku ini... pas pertama kali gue ngeliatnya.

Tapi anggapan gue mulai goyah kalo buku yang nyeritain tentang ‘Batak’ enggak menarik waktu @ficocacola ngetwit tentang Bene yang katanya Bene ini penulis potensial kalo gak salah (setelah gue cari lagi twitnya kok enggak ada, ya). Akhirnya, gue pun sukses penasaran dan khilaf beli buku ini.

Membaca buku ngeri-ngeri sedap, gue bener-bener membaca buku yang enggak biasa, kesan batak dalam buku ini bener-bener terasa banget—tapi gue enggak kesulitan buat memahaminya.


Bab-bab dalam buku ini sukses membuat gue ngakak secukupnya dan manggut-manggut elegan. Bene bisa membawakan cerita dengan lugas diselingi joke-joke segar dan juga ada pesan-pesan keren yang  terselip.

Ada 10 bab dalam buku ini yang bener-bener enggak ngebosenin. Seperti yang gue tau, buku yang bagus adalah buku yang bisa membuat pembacanya selalu ingin membuka halaman selanjutnya sampai halaman terakhir. Dan ngeri-ngeri sedap sukses menuntaskan misinya agar gue terus menerus membuka halaman demi halaman.

Setelah ‘mauliate godang’ atau bahasa gaulnya ‘thanks to’, kita akan dibuka dengan ‘Selayang Pandang’. Bab pemanasan yang dibuat Bene agar kita enggak kaget untuk masuk ke dalam cerita yang penuh dengan ke-batak-batak-an.

Kemudian kita akan berlanjut ke bab ‘Mamak Lawak-Lawak’, bab yang konon katanya sempat mau dipake buat judul buku ini. Bene cerita tentang Mamaknya yang anti teknologi, Mamak yang gak mau pegang hape karena hape membawa dampak buruk bagi pemakainya. Dan itu berdampak pada Bene dan keluarganya, hingga setiap persoalan yang terjadi sehari-hari selalu dihubung-hubungkan dengan hape.

Bab Selanjutnya, ‘Pindah Ke Jogja’, bercerita tentang Bene yang akhirnya diterima kuliah di Jogja. Sebuah pengalaman baru bagi Bene untuk hidup di tanah Jawa, yang sangat jauh dari kampungnya. Dan ternyata itu membuat Bene harus bener-bener beradaptasi dengan lingkungan barunya. Di bab ini, akan ada cerita tentang pandangan orang-orang yang menganggap Batak itu identik sangar, tangguh, cowok banget... dan Bene meruntuhkan anggapan-anggapan itu dengan kelakuannya.

Bab ketiga, dengan judul ‘Awas Bapak Galak’. Nyeritain betapa galak dan sangar Bapaknya Bene. Kalau kalian pernah melihat ada bapak yang galak banget sama anaknya, bapak Bene yang asli Batak ini punya galak yang berkali-kali lipat dari bapak galak biasa. Kalian akan melihat betapa galaknya bapak dari Batak dalam cerita ini, yang membuat Bene sampai nangis kejer, membuat Bene harus selalu nurut apapun titah bapaknya, tapi bagaimanapun juga selalu ada nilai-nilai positif yang ditanamkan oleh Bapak Bene meskipun dengan cara yang keras.

Masuk ke bab keempat, judulnya bener-bener batak abis, ‘Hepeng Do Namangatur Negara On’. Bagi orang selain Batak, mungkin pada mengira kalo Bene jago bahasa Zimbabwe, tapi tsetelah gue baca babnya ternyata itu salah satu kalimat dalam bahasa Batak. Bab ini bercerita  tentang Bene yang mesti kuliah di Jogja dengan keadaan ekonomi orang tua yang pas-pasan. Demi membiayai kuliah Bene, orangtua mereka rela berhutang sana sini buat anaknya yang enggak ada ganteng-gantengnya ini. Sampai akhirnya Bene sadar, Bene gak mau nyusahin terus orangtuanya, dan Bene mencoba untuk melakukan sesuatu biar gak terlalu membebani orangtuanya. Apakah Bene akhirnya ikut MLM dan dapet kapal pesiar? Apakah Bene akhirnya jadi bandar miras oplosan sambil nyelesein kuliah? Kalian bisa baca sendiri ceritanya.

‘Anakhonki do Hamoraon Di Au’, ini judul bab kelima yang artinya anakku itulah kekayaan bagiku. Bene bercerita tentang betapa pelitnya dia punya Mamak yang cuma satu-satunya di dunia ini. Mamak yang selalu menguasai ketika ada transaksi keuangan, tentang uang saku Bene waktu sekolah yang mengenaskan, hingga membuat Bene mencari solusi untuk mengatasi semua persoalan itu. Dan gue yakin, kalian, anak sekolah juga pasti pernah memakai cara itu. Dari segala kepelitan Mamaknya, Bene akhirnya bisa benar-benar memahami makna ‘Anakhonki do Hamoraon Di Au’.

Lanjut ke bab enam, ada bab dengan judul ‘Obat Paling Mujarab’. Nyeritain tentang kegalauan Bene yang udah mulai ditanya kapan wisuda sama Bapak-Mamaknya. Bene pun mencoba berbagi keresahan sama orang yang udah senior menghadapi pertanyaan seputar keskripsian dan kewisudaan yang bernama Alitt Susanto (@shitlicious), lalu apa hubungannya dengan obat paling mujarab seperti judulnya? kalian bakalan nemuin jawabannya kalo udah baca sendiri. Yang jelas, di bab ini Bene menggambarkan perbedaan rasa bangga ‘anak’ dengan rasa bangga ‘orangtua’.

Bab ketujuh, ‘Mengenal Batak’. Bene menceritakan tentang Batak dan seisinya. Tentang marga yang ternyata ada banyak sekali macamnya, tentang kuburan megah yang dijadikan ajang pamer. Dan tentang kebiasaan orang-orang batak ketika ada ‘kondangan’ di kampungnya. Ngakak!

Bene menceritakan kisah orangtuanya yang datang ke Jogja buat menghadiri acara wisudanya pada bab ‘Air Susu Dibalas Air Susu’. Perjuangan nyenengin orangtuanya yang hampir saja menemui kegagalan karena ada erupsi Gunung Kelud yang membuat jadwal penerbangan ditutup sementara. Di bab ini, ada kejutan yang sebenernya enggak direncanakan Bene tapi akhirnya bikin Bapak Mamaknya terharu, so sweet.

Setelah prosesi wisuda selesai, orangtua Bene enggak langsung pulang. Bene punya niat buat nyenengin orangtuanya yang baru sekali itu ke Jogja dengan cara ngajakin jalan-jalan. Bab ‘menikmati Jogja’, memperlihatkan keintiman antara Bene dan orangtuanya yang masih saja dibumbui dengan kepelitan Mamaknya dalam setiap suasana. Asli, lucu!

‘Ngeri-Ngeri Sedap’ jadi bab penutup yang komplit untuk menggambarkan betapa ngerinya perjuangan Bene dan keluarga dalam menghadapi masalah hidup (gimana enggak ngeri, Bene dan keluarga pernah hidup di daerah konflik yang waktu itu lagi heboh sama GAM,  Gerakan Aceh Merdeka). Di bab terakhir ini, Bene mencoba memberikan pelajaran tentang arti ‘jatuh-bangun’ dalam hidup. Tentang arti ‘pantang menyerah’ ketika terpuruk, dan juga tentang ‘kegagalan’ yang sebenernya adalah rencana Tuhan yang menakjubkan.


Sebelum membaca buku ini awalnya gue pikir Bene lagi ‘Aji Mumpung’, numpang popularitasnya yang baru aja dikenal lewat ajang stand up comedy season III kompas TV, terus latah bikin buku kayak comic-comic terdahulunya. Tapi setelah baca sendiri bukunya, ternyata Bene memang punya kualitas tulisan yang keren dan memang layak buat nerbitin buku, apalagi di penerbit sekelas bukune. Nilai plus dari buku ini adalah ilustrasi-ilustrasi keren yang ada di setiap babnya, lumayan bisa buat refresh mata bagi yang gak biasa baca novel lama-lama.

Beberapa ilustrasi yang ada di buku Ngeri-Ngeri Sedap

Membaca ngeri-ngeri sedap, gue seperti sedang menikmati secangkir kopi di kala hujan di sudut jendela. Enggak, enggak... bukannya mau galau-galauan, tapi memang rasanya nikmat dan ringan. Membaca dari awal sampai akhir gue mendapat banyak pelajaran dari buku ini. Sambil membaca, gue seolah-olah menyesap ‘pelajaran demi pelajaran’ secara perlahan dari setiap pengalaman Bene.

24 Upil

Sepertinya dari review ini, ketika gue punya uang. Harus segera ke Gramedia, ni. Supaya gak penasaran labil pantengin yang udah orang lain baca. Lengkap rivewnya bg.

Reply

Nah, gue bisa belajar review dari postingan lo ini, bang. Hahahaha. Kemarin review ACM gue kurang lengkap.

Justru ketika awal lihat buku ini, gue langsung penasaran, kayak gimana sih tulisan comic. Dan ternyata, gue nggak nyesel belinya. Buku Lo bagus juga bang!! :-D

Reply

Pengen belu bukunya, kapan-kapan mau beli ah, kalo udah nggak jomblo

Reply

Comic dan penulis sepertinya dua hal yang nggak terpisahkan ya Dotz, tapi justru jadi meragukan, apa iya mereka gak aji mumpung seperti yang lo bilang, wehehehe

Reply

Yoi.. bungkus sendiri aja biar gaul~

Reply

Haha iya.. jadi jelasin dikit juga isinya tapi jangan spoiler kalo bisa.. btw, AMC bukan ACM ya :D

Haha thanks udah beli buku gue juga~

Reply

Iya kalo gitu, ini bentuk 'kapan-kapan' dalam waktu yang sangat lama.

Reply

Emang ada juga sih comic yg bikin buku dan menurut gue gak lucu. Hehe

Tapi kalo Bene, Fico menurut guemereka sukses, tulisan mereka emang keren.

Reply

Mungkin itu buku Batak pertama yg dibikin komedi ya bang mungkin hehe

Gue pengen baca jadinya euy..
Pengen ngeliat langsung apakah Bene ini bener tulisannya bagus apa nggak :)))

Reply

Wah, kayaknya ni buku bisa jadi incaran gue selanjutnya pas nanti ke Gramedia nih :D

Reply

Hahaha, pengen bungkus, tapi asoynya mana ni?

Reply

Hmm.. Setelah baca ini, entah kenapa gue jadi pengen beli. Kayaknya seru juga nih buku, hehe. :)
Nanti deh, kalo udah punya duit. :D
Btw, ikutan kompetisi review buku ini ya? Semoga menang yow!! :)

Reply

Iya mungkin juga. Sebelum ini gue belum tau ada buku batak :D

Menurut gue bagus Pik.. keren tulisannya.. cobain aja pasti iya.

Reply

Diincer doang mah semua juga bisa~

Reply

Yoi...

Iya kebetulan aja abis beli buku Bene ada even review ni buku.. sekalian aja ikutan..
Amin.. thanks~

Reply

sering liat buku ini di twitter sama gramed tapi belum tersentuh buat ngebaca, oke fix ntar kalo ke gramed mau numpang baca dulu buku ini ah *anak kost diakhir bulan*
eh aku baru tau bang kalo Bene itu jebulan stand up comedy III -_- sukses giveaway reviewnya bang

Reply

Ya jelas numpang baca. . Label anak kos selalu jadi alasan :D

Yuhuy~ thanks...

Reply

Terima kasih, Bro, udah berpartisipasi. Sekali lagi, selamat ya. Blog-nya cakep! :)

Reply

Haha iya, thanks juga ya..
Bukunya cakep! :D

Reply

wiiih keren bang reviewnya. Jujur aja, aku malah ngga tau siapa itu Bene, kudet abis yaak haha. soalnya nggak pernah nonton tv sih :D taunya comic yang dari Batak itu cuma si Mongol hehe

tapi setelah baca reviewnya jadi kepo juga, plus penasaran sama bukunya :D Nice review bang!

Reply

hmm. tertarik sih.
tapi ngomong2, itu terbitan mana?
gagas media kah? atau buku ne kah

Reply

Waaahh selamat yah bang... reviewnya yg ini berhasil dapet hadiah... gimana gak juara cb klu ulasannya lengkap gini... semua bab dibahas.. keliatannya dr reviewnya bang Dotz ini bukunya kocak gitu... apalagi ala ala batak .. jd penasaran:-D dan benar kata abang; buku yg bagus itu buku yang bikin pembaca gak berhenti buka halaman selanjutnya smpai ketemu ending :-D

Reply

Akibat baca twitnya mas Edo, eh maksudnya reviewnya, giliran saya jadi penasaran. jangan sampai ikut khilaf :D. kalau ada anggaran lebih, tak sikat juga ah. masih ngincar tiga buku dalam bulan ini *curcol. mas bantu nambah anggaran nah :D *eh

Reply

reviewnya bikin penasaran, anda sukses gan buat saya penasaran.

Reply

Post a Comment