Review Buku: RELATIONSHIT


Sebenernya udah lama banget gue nunggu buku RELATIONSHIT dari Alitt Susanto ini terbit. Gue masih inget, bulan Juli 2013 lalu Alitt ngisi acara Creative Charity di Semarang, kebetulan di kampus gue. Waktu lagi tanda tanganin buku Shitlicious dan Skripshit gue, Alitt bilang “Ini relationshit udah mau terbit, kalian masih pada punya aja buku gue yang dulu-dulu.” Entah apa hubungannya masih punya buku yang dulu sama relationshit yang katanya mau terbit. Tapi, kenyataannya buku relationshit baru terbit sekarang. Udah hampir setahun dari omongan Alitt yang dulu. Terus kenapa waktu itu ngomongnya udah mau terbit?! PHP kan jadinya!

Sebelumnya gue sengaja pre order buku relationshit demi dapet buku yang ada tanda tangannya Alitt biar koleksi buku Alitt yang gue punya semuanya ada tanda tangan penulisnya. 

Hari Rabu, 26 Mei kemarin, pesenan gue dari bukabuku.com dateng juga. Tadinya sih gue gak pengin baca buku relationshit terburu-buru, gue pengin nyantai dulu nikmatinnya. Tapi ternyata, rencana gue enggak berjalan mulus. Karena setiap lembar yang ada dalam relationshit sukses memaksa gue untuk terus membuka halamannya satu per satu sampai habis.


Dan entah kenapa gue jadi pengin nge-review buku ini.
 
Dari judulnya aja, gue yakin Relationshit dengan mudah bisa bikin orang yang melihatnya jadi penasaran parah. Judul yang merupakan plesetan dari kata ‘relationship’ ini menunjukkan Alitt berhasil mempertahankan unsur ‘shit’ yang selalu melekat dalam setiap judul bukunya. Dan tentu saja, ini pasti akan membuat penasaran ‘shit’ apalagi yang akan dibubuhkan Alitt di judul buku keempatnya. 

Ngomongin masalah isinya, ada 11 bab dalam buku ini yang menurut gue isinya emang keren, banget malahan (gue terpaksa buka satu per satu halamannya buat ngitung jumlah bab karena enggak ada daftar isinya, ini emang ciri khas dari penerbit bukune). Dari 11 bab yang ada, Alitt enggak melulu menceritakan hubungan kisah cintanya terus menerus. Tapi juga tentang hubungan yang lain, seperti hubungannya dengan eyang, adik, sahabat sampai mobilnya. Sayangnya gak ada hubungannya Alitt dengan sesama jenis di buku ini.

Bab pertama, Alitt bercerita tentang pedekatenya dengan seorang cewek yang udah bikin nyaman dan nyambung kalau diajak ngobrol, meskipun ceweknya kadang lemot kalau diajak ngomong tentang teknologi, tapi  ternyata itu gak jadi masalah buat Alitt. Sampai akhirnya, perasaan nyaman itu jadi menghilang saat Alitt nganterin ceweknya yang bernama Nina ke rumahnya dan bertemu ibunya, karena Alitt ternyata sedang diprospek oleh ibu dan anaknya untuk sesuatu hal yang luar biasa. 

“saat kita berani menerima seseorang, kita juga harus berani menerima keluarganya juga.”

Bab kedua, Alitt nyeritain hubungannya dengan mobil yang diberi nama Jeni, plesetan dari Honda Genio keluaran tahun 95, di bab ini juga Alitt nyeritain perjalanannya bareng Jeni yang sering ngambek dan merepotkan, suka mogok mendadak. Cerita saat Alitt mampir ke Semarang, di kampus gue juga diceritain, jadi ya.. gue sempet ngeliat penampakan Jeni secara langsung (iya, ini gak penting), pengalaman saat Jeni mogok malemnya di Semarang juga gue sempet tahu karena Alitt pernah ngeluh dengan ngetwit tentang itu. perjalanannya bersama Jeni, terkesan benar-benar melelahkan, bahkan Alitt sering banget bawa Jeni masuk bengkel karena mesinnya sering rewel. Oh iya, tadinya gue ngira, cerita Alitt waktu twitwar sama salah satu perusahaan bus yang suka ‘kecelakaan’ di jalan juga bakalan diceritain, tapi ternyata enggak. Soalnya gue pernah ngeliat twitnya Alitt lagi adu argumen sama admin dari bus yang katanya pembawa maut itu, gara-gara bus itu velg mobil Alitt jadi bengkok atau lecet gue lupa. Hehe...

Hubungan Alitt dengan Jeni bisa dibilang sangat melelahkan dan bikin kantong jebol karena seringnya masuk bengkel sampai-sampai Alitt berniat menjual Jeni, tapi akhirnya ada sesuatu yang bikin Alitt sadar betapa berharganya Jeni di mata Alitt. 

Menurut gue ini adalah hikmah dari Creative Charity yang Alitt lakukan di bulan ramadhan. Iya, setidaknya pengalamannya itu bisa jadi salah satu bab di buku relationshit.

“Ya, kadang hal yang baru itu datang hanya untuk mengingatkan, betapa berharganya hal lama yang sudah kita tinggalkan”

Di bab ketiga, yang berjudul 'Firasat'. Ini nyeritain tentang sahabatnya, Trisna, yang begitu deket banget sama Alitt. Masa-masa STM yang begitu indah dijalanin berdua, sampai akhirnya mereka harus berpisah setelah lulus karena Alitt ngelanjutin kuliah di Jogja dan Trisna kerja di Batam. Alitt mengemas cerita ini bener-bener rapi dan elegan. Walaupun ceritanya terkesan mellow tapi joke-joke khas Alitt gak menghilang begitu aja. Dan endingnya, nge-jleb banget.

"Selamat tinggal kawan, pasti kita akan bertemu dalam kesuksesan yang abadi.”

Di bab keempat, Alitt bercerita tentang hubungannya dengan Adiknya, bernama Andi. Di bab ini Alitt menceritakan bagaimana kedekatannya dengan adiknya, dan juga bagaimana cara adiknya menunjukkan rasa sayangnya yang sederhana, tapi tidak bisa diungkapkan dengan cara yang sederhana. Dan ketika sifat adiknya mulai berubah menjadi berandalan, Alitt enggak langsung menyalahkan adiknya tapi Alitt merasa perlu untuk introspeksi diri dulu. Karena bagaimanapun juga, Andi akan selalu jadi jagoannya Alitt.

“Calon orang sukses adalah orang yang mau menunda kesenangan. Asal yang berat udah bisa kita lewati, hal-hal yang menyenangkan pasti bakal mengikuti”

Bab selanjutnya berjudul ‘Cinta Tapi Bungkam’ Alitt pengin menyampaikan bahwa menyimpan perasaan cinta sendirian itu gak ada gunanya, bagaimanapun juga perasaan itu harus diungkapkan. Masih dengan memunculkan karakter dua pasangan abadi, Supri dan Ningsih. 

sejujurnya secret admirer itu bukan ‘pecinta-tanpa-pamrih’, tapi’ pecinta-tanpa-nyali’,”

Ada lagi bab, ‘bukan cerita FTV’, cerita ini membuat gue manggut-manggut syahdu, untuk mengiyakan apa yang udah Alitt sampaikan. Tentang konsep kenyamanan dalam berhubungan yang sebenernya tidak perlu banyak menuntut.

“Memang sepele, tapi sekecil apapun sebuah perhatian, kalo hal itu rutin dilakukan, akan berubah menjadi candu bagi orang yang mendapatkannya.”

Ternyata ada juga cewek yang ngarepin Alitt buat nembak, di bab ‘Kalimat Ajaib Gita’, sosok cewek yang dengan segala keribetannya dan penuh kode akan disampaikan oleh Alitt di sini. Dan tentu saja, emang ‘iya’ banget. 

“Suara itu berasal dari mulut Gita”

Sekali-kali quotes-nya gue bikin simpel boleh donk ya.

Bab ‘Gue adalah Anak Eyang’, nyeritain tentang hubungan Alitt dengan eyangnya. Sosok kakek yang tegas dan disiplin, bukannya galak. Di bab ini, gue mendadak ikutan mellow, melihat cara kakek mendidik Alitt waktu kecil dulu, saat Alitt diganggu temen-temen SD-nya dan Kakeknya dateng ke sekolah, juga saat Alitt dan eyangnya naik bus metromini kemudian memberi petuah kepada Alitt untuk jadi anak sukses.

“Kalo anak-anak lain biasanya malu dengan sebutan, “Anak Mami”, gue dengan bangga bisa bilang, “gue adalah anak Eyang”.

‘Long Distance Lover’ adalah satu-satunya bab yang so sweet dalam buku ini dan berakhir dengan happy ending. Bab ini nyeritain pertemuan Alitt dengan Wina, cewek yang ditemuinya di kopi jos, warung lesehan deket Tugu Yogya, setelah cara kenalan yang absurd, mereka pun jadi akrab sampai akhirnya jadian dan kemudian mesti LDR-an. Gue gak tahu mau nulis apa lagi, yang jelas kisah Alitt di bab ini bener-bener manis abis. Dan kalian bakalan menemukan Alitt yang ngelamar cewek di bandara. Sayangnya imajinasi gue agak terganggu karena pola wajah Alitt sebenernya enggak pantes banget buat ngelakuin adegan se-so sweet ini. 

‘Long distance Relain-ship’ adalah bab lanjutan dari kisah Alitt dan Wina setelah mereka udah tunangan, konflik-konflik pun mulai bermunculan, intinya sih Alitt mulai sibuk dengan talkshow buku Skripshit dan jadi mulai cuek sama Wina, sampai akhirnya Alitt ngelakuin kesalahan yang fatal. Baiknya sih kesalahan fatalnya seperti apa itu nanti kalian baca sendiri ya. Yang jelas, sejak saat itu Wina udah bener-bener berubah, Alitt lelah, Wina lelah, dan akhirnya mereka putus, dengan birokrasi yang enggak berbelit-belit.

Katanya sih, penulis yang baik adalah penulis yang mampu membuat pembaca ikut larut ke dalam ceritanya. Dan dalam bab ini, gak tahu kenapa gue ikutan ngerasa nyesek. Banget.

Dan gue telah memutuskan, ‘Long Distance Lover’ dan ‘Long distance Relain-ship’ ini adalah bab favorit gue di buku ini.

Bab terakhir, Alitt enggak bikin kesimpulan dari setiap bab yang ada dalam buku ini kayak di buku Skripshit, jadi bukan ‘relationshit’ yang jadi judul bab terakhir, tapi (L)ove In (D)ifferent (R)eligion. Di bab ini, Alitt bercerita pengalaman pacarannya dengan cewek yang beda keyakinan. Sesosok cewek bernama Maria, yang telah menunjukkan pada Alitt apa itu ‘mencintai secara tulus’. Sumpah, gue ngebayangin sosok Maria ini udah kayak dewi Kwan Im, bener-bener welas asih banget! Ah... Alitt emang cowok  tega. Kalian bakalan tahu kenapa gue bilang tega, setelah kalian baca bukunya.

Bab ini yang paling bikin gue ketampar. Karena gue juga pernah ngerasain ada di fase (L)ove In (D)ifferent (R)eligion. 

“Jadi, kalo ada pertanyaan, “Katanya, jodoh itu di tangan Tuhan, tapi bagaimana jika keyakinan kita berbeda?” Jawaban gue adalah, “Ini bukan tentang keyakinan antara manusia dan Tuhan. Ini adalah tentang keyakinan untuk tetap memperjuangkan hubungan atau tidak. Jadi, meski jodohnya sudah ditentukan Tuhan, kalo manusianya sendiri tidak yakin dengan pilihan itu, hubungan itu tidak akan bertahan.”

Beberapa kekurangan dalam buku ini menurut gue cukup minim, masih ada beberapa typo dikit yang tidak terlalu mengganggu, dan beberapa cerita dalam buku ini pernah ditulis di blognya Alitt. Walaupun pastinya, tulisan yang tadinya ada di blog udah dipermak sedemikian rupa jadi lebih berkilau biar layak dimasukkan dalam buku. Gue agak menyesalkan aja, udah menunggu relationshit terbit cukup lama. Isi di bukunya enggak bener-bener fresh, karena ada beberapa bab yang pernah gue baca di blog, meskipun gue tahu enggak sepenuhnya sama persis. 

Kekurangan lainnya, menurut gue, halamannya kurang tebel. Gak adil banget, lelah menahun karena relationshit gak terbit-terbit, begitu beli, ngebacanya cepet banget. Walaupun begitu, gue akui Relationshit ini 100 % renyah dan gak ada garing-garingnya sama sekali.

Secara keseluruhan kalo gue harus ngasih nilai buku relationshit ini dengan nilai maksimal 10. Gue kasih nilai buku ini 9. Walaupun ceritanya keren, tapi gak ada yang sempurna di dunia ini, karena sesungguhnya kesempurnaan hanya milik Allah SWT.

Buku ini recommended banget, Alitt sukses menulis ‘komedi dengan hati’ yang udah lama dicita-citakannya. Halah.

Gue salut, selalu ada hikmah atau pesan yang diambil dari setiap bab di dalam buku ini. Dan gue yakin, kalian juga mungkin akan ngerasain ‘nge-jleb’ berkali-kali karena ceritanya emang dekat banget dengan kehidupan kita. Bahkan mendadak galau, karena ceritanya yang kebanyakan endingnya pahit. Dan parahnya, kalian bakalan ikut ngerasain nyesek juga.

Satu hal yang gue suka dari tulisan dalam buku ini, Alitt tetap menyelipkan komedi-komedinya yang khas walaupun lagi nulis serius atau tentang kegalauan. Jadi galaunya dapet, ngakaknya dapet, hikmahnya juga dapet.

Gue yakin banget RELATIONSHIT bakalan lebih sukses dari SKRIPSHIT. Karena relationshit, punya premis yang lebih ‘universal’, hampir semua orang mungkin juga merasakannya, “tentang kegagalan dalam suatu hubungan.”

48 Upil

Wah, terhanyut juga gue baca review dari lo dot.
Dan gue bakal beli ini buku deh.
Thanks ya :)

Reply

bab yang terakhir gak dimasukin ke favorit juga nih? yakin? B)
yang gue suka sih konsep relationnya gak melulu ngomongin pasangan, jadi gak bosen aja.
waktu itu pernah baca sih tweetnya bang alit kenapa bukunya gak tebel, katanya sih biar bisa menekan harga. karna dia sangat mencintai dan menghargai pembacanya yang punya duit pas2an. #halah *padahal kalo agak tebel dan mahalan juga pasti banyak yg beli ya* mahahaa

Reply

Ini bukunya belum di jual di Gramedia kan bang??

Pas liat judul tulisan lo ini, gue langsung penasaran bang, pertama, karena Alitt itu salah satu kiblat gue dalam menulis. Kedua, karena baru orang yang pre-order yang punya bukunya. Dan elo salah satunya, jadi gue langsung baca. Dan pas ngebaca, gue takut banget lo bakalan spoiler, tapi untungnya nggak kejadian,...Hehehe

Reply

Ih Bang Edotz... Aku jadi pengen baca bukunya juga. Reviewnya menarik banget. Tapi... Umm, sayang dompet lagi nggak ngedukung. *malah curhat*

Aku belum pernah beli bukunya sih. Tapi baca tulisan-tulisannya di blog, menurutku dia adalah blogger yang pinter ngasih hikmah di setiap tulisannya. Komedinya juga emang nggak garing. Tulisan nyesek juga bisa ikutan ngejleb.

Ah. Jadi penasaran kan sama 2 bab terakhir yang kamu favoritin-___-

Reply

Itu sekalian curhat ya Love In Different Religion.

Bedewei, saya juga nungguin buku dari dulu dan akhirnya sekarang udah terbit. Rencananya bakalan beli kalo udah ada di gramed, mau preorder, ongkos kirimnya ngalahin harga indomie satu dus. Ah, bikin makin gak sabar nih, pak guru.

Reply

Nungguin kalo udah ada di Gramedia aja deh belinya..

Reply
This comment has been removed by the author.

Silaturahmi aja deh, baru aktif blog lagi setelah 1 tahun :D masih inget ga ya ? hehe

Terakhir kali gw ksini template lu ga begini, sekarang cakepan :O

Reply

keren lah reviewnya...
lengkap juga koleksi bukunya Alit, bisa dikatakan ngefans juga enggak itu. lengkap dengan tanda tanggannya juga lagi.
jadi udah setahun lalu dapet bocoran dari penulisnya, yang katanya ngerasa di PHPin. hahahaha.....
tapi ini cara reviewnya juga sukses bikin senyum-senyum sendiri, kayaknya buku ini menjadi tambah sangat menarik untuk di beli.

Reply

aduh, gue ngebaca review nya aja nyesek. gimana baca bukunya ini?!

Reply

jadi gak sabar pengen beli buku ini :) :)

Reply

huaaa mas edotttzz. biyen pan pesen pre order tapi terkendala lagi KKN. ban nya addddduuuuuuuuuuuoooh banget. ditambah PO ribet banget ya? aku ora paham carane PO mas -____-

Reply

Thanks juga nyol.. hehe
selamat berburu relationshit deeeh~

Reply

Haha enggak deh ges.. enggaaak :P
Iya emang hubungan yg diceritain gak monoton..

Masalahnya mungkin ceritanya gak bener2 fresh.. ada yg udah pernah diceritain di blog, jd halaman yg udah gak tebel jd terasa makin ga tebel hehe

Reply

Kemarin2 belom Ri..

haha santai aja.. gue juga udah mikir kesitu, gue gak tega mau bikin spoiler :D

Reply

Minta dukungan ke ormas aja wi buat masalah dompet..

Untuk orang yg rentan galau.. baca buku kayak gini terlalu beresiko wi.. udah baca majalaah bobo aja sana

Reply

Iya :|

Resiko hidup di tanah yg jauh ya gitu..

Reply

aaaaaaaakkkkkkkk pengen bukunya jugaaaaaakkkkkk :'(

bagiiii bagiiii...

quotenya keren, emang kalau pacaran bukan sama 1 orang aja.. tapi "pacarin" juga keluarganya..
masak deket sama anaknya sama orang tuanya ga lewat..

intinya quotenya keren :D

reviewannya juga keren, kenapa ga sekalian review cerita sendiri yang sedang berhubungan dengan sesama jenis, biar anti mainstream kata anak gaul zaman sekarang :3

Reply

Sesedih itukah keuanganku? :(

HAHAHA Bang Edotz jahat banget masa aku disuruh baca majalah bobo sih. Mending kisah 25 nabi aja kali yaa

Reply

waaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaak, gw udah 2 kali balik ke grmed di sunter mall, ternyata 2 kali itu juga gw ga nemuin bukunya bang Alit,
tiap gw kesono katanya baru aja abis, outstock mulu.

kayaknya isinyaaaaa kampreeeet banget ya, tapi tetep dengan quote yang 'ngena banget pasti dari bang Alitt.
btw, reviewnya keren bro, jadi bikin penasaran dan pengen banget ngbacanya ._.

Reply
This comment has been removed by the author.

wah temen ngeblog jaman dulu... apa kabar? :D

iyalah.. dunia pasti berputar~

Reply

Tergantung sih.. punya mental apa enggak buat mengatakan semua...

Hokeeh... selamat ber-kayaknya-kayaknya ya~

Reply

gimana kalo elo bercermin ngeliat muka sendiri, pasti tambah nyesek :|

Reply

hahaha sedih nemen dadi koe ya .. mahasiswa tapi ora ngerti carane PO..
balek bae ora usah kuliah.. balek balek.

Reply

Wah, keren juga tuh buku. pengen gue...
Ntar beli ahhh....

Reply

aduuuhhh baca review bukunya jadi pengen beli nih Bang... :)

Reply

si alitt emang jos lah, di setiap tulisan konyol ada pesan yang nyelip

jadi penasaran sm filmnya nanti, kl emang jadi difilmin

Reply
This comment has been removed by the author.

iyee ada tanda tangan + tulisan I Love U nya... ahhh jadi pengennnn :3

berdasarkan review dari ang Edotz, kayaknya memang recommended banget yah.. *makanya buruan belii XD*

Reply

waah keren Bang Edotz, punya ketiga buku nya Alitt, dan semuanya ada tanda tangannya. keren.

ternyata Bang Alit di buku Relationshit nya ini gak cuman melulu nyeritain soal cinta ya. dia nyeritain Eyang, Adik nya, dan juga mobil nya. jadi kita tidak cuman tahu perjalanan cinta nya Bang Alit doang

ngebaca review ini jadi pengen cepet-cepet beli buku nya. di gramedia udah ada belom yaa? tapi yang jelas udah pasti isi buku nya bagus banget. baca review nya ini gue juga jadi penasaran, terutama yang kisah nya bang Alitt melamar di bandara dan kenapa kok bisa sampek putus sama tunangannya.

keren banget deh review nya Bang Edotz, bisa bikin pembaca nya penasaran sama bukunya. btw, kalo ga salah kemarin lo dapet mention dari Bang Alit yaa tentang review ini.

Reply

Okeh.. nyiapin mental nih.

udah tahu sosok Jeni secara langsung juga, apa secantik namanya *enggak penting
berarti Alitt sukses bikin pembacanya merasakan apa yang di tulis di buku ini.

Reply

Aahh gila udah lo review aja dot, hahaha... Gue nunggu ada di gramedia, beli preorder kalo ke sulawesi mah mahal di ongkos kirim. Tapi dari review lo ini gue udah ngebayangin bukunya bakal keren abis, seperti buku sebelumnya yg menurut gue udah kerenn.

Makin penasaran gue, apalagi kalo alitt ngeretweet tweet orang yg udah baca buku ini, strutur komedi pake hati alitt kayaknya bener2 dituangkan dibuku ini.. :D

Reply

Ahhh kamprett udah ngecek beberapa kali di gramed tempat gue, stoknya masih aja kosong. Belum nyampe katanya lagi. Padahal udah gak sabar banget. Banyak buku yang gue nanti bulan ini salah satunya ya ini.

Lo jahat dot, lo udah bikin gue tambah penasaran lagi setelah baca ini, isinya pasti keren kalo alit, apalagi pas baca pemjabaran lo, keknya banyak banget nutrisunya ditiap bab, apalagi yang bagian cinta beda agama itu. Gue kaget juga, ternyata lo pernah ada diposisi itu. Pasti rentan gamang banget.

Reply

favorit gue bab terakhir bang, saat Maria begitu tegrnya ngelihat Alit sama Anisa. gue berasa jadi Marianya.. lah?

dari keseluruhan isi gue rasa emang bagus banget, apalgi yang paling bikin gue tertarik adalah ilustrasinya. keren banget, gue juga smpet kepoin yang bikin ilustrasinya. tapi yang kurang dari buku ini adalah... buku yang gue punya gak ada tanda tangannya -__-'

Reply

Wah, Jeni itu yang dipake Alitt keliling Jawa buat acara charity itu ya, hahaha ternyata relationshit ga hanya bercerita tentang cinta cintaan toh.. asik nih, pengen punya jugaaaa,, apalagi yang ada tanda tangannya Alitt :'(

Reply

malah diece -_-. iya mas kiye pan balik, mbeke rampung kuliahe..jam terakhir mau.

Reply

Yaudah beli aja~

iyaaak, makasiiiih~
itu nanti dibukuin sendiri aja yang sama sesama jenis.

Reply

yaa sabar lagi berarti.. belum jodoh~

yaaap.. selamat penasaran yaa, selamat juga diselamatpenasaranin sama gue.

Reply

yang relationshit gak ada tapinya :|

iyaaa... buruan deh beli. buruan.

Reply

iyaa.. walaupun tanda tangannya gaje.

yap makasiiiih~ pokoknya ceritanya asik kok, bikin nyesek juga..
iyaa.. gue yang mention duluan sih, eh dibales.. hehe

Reply

haha abisnya emang keren rik bukunya haha
ah iya, sulawesi mungkin bukunya baru ada ntar abis pemilu 2019 ya Rik.. yang sabar..

eh elo tau juga yang itu hahaha

Reply

maklum bay luar jawa.. tahun depan mungkin baru nongol hahaha
analogi cinta berdua punya oka juga terbit, gue harus beli buku itu :D

sori kalo jahat.. tapi gue niatnya gak gitu.. lo mau maafin gue?
ya... dan itu nyeseknya lebih dari apapun menurut gue..

Reply

haha kampret lu Pik..

iyaaa.. sini bukunya gue tanda tanganin aja.. elo gak usah sedih lagi..

Reply

Iya, kenapa hahaha... dasar lo, hahaha

yaudah ambil aja buku gue, gue gpp koook..

Reply

Bikin sirik aja sih... Udah punya tiga bukunya si Alitt, ada tanda tangannya lagi... Di Gramed sini Relationshit kayaknya belom ada deh... Untungnya Bang Edotz udah ngereview duluan. Jadi secara nggak langsung aku udah nangkep isi bukunya kayak apa, gratis lagi gak bayar. Makasih Bang Dotz... Makasih banget.

Btw... Reviewnya cakep Bang. Dibacanya enak gitu. Kayaknya Bang Dotz jago banget ngereview. Pelajaran Bahasa Indonesianya pasti bagus nih... Iya kan?

Reply

gue juga baru menamatkan buku Relationshit tadi malem dan lagi cari crri review buat modal review gue juga, eh di halaman pertama google cerita lu nongolll...iya gue setuju pas pertamanya sih gue agak agak ngerasa garing sih, cuman emang yang paling favorite ini tuh yang pas Wina, dan malahan gue nangis kejer pas dia nyeritain soal Trisna!! ahhh, gue nggak ngerti lagi ini sebenanya buku komedi, buku inspiratip apa buku romance yang galaunya behhhh....kronisss!! tapi, KEREN!! gue jadi pingin beli bukunya yang skripshit dehh

Reply

nih buku bikin ngakak + ngasih pelajaran buat gue pribadi , ternyata kenangan bisa memberi kesadaran

Reply

Post a Comment