Creative Charity Semarang With @Shitlicious

Gue seneng banget bisa ikutan acara Creative Charity di Semarang bareng Alitt Susanto.

Hari Rabu 17 Juli kemarin merupakan hari yang luar biasa banget buat gue. Sensasi yang gue rasakan hari itu gak beda jauh dengan sensasi ngupil pake mie lidi. Yap, hari Rabu kemarin akhirnya gue bisa ketemu langsung sama Alitt Susanto penulis buku SKRIPSHIT atau yang akrab disebut @shitlicious di kampus gue sendiri, IKIP PGRI Semarang.


Belum tau siapa Alitt Susanto? Belum pernah baca buku SKRIPSHIT? Syukur deh.. kalian masih bisa hidup dengan normal tanpa kepikiran kisah-kisah absurd didalem bukunya. Bayangin aja, masa iya ada cowok kuliah dari jaman Presiden Soeharto masih suka touring naik vespa sampe akun twitter presiden SBY udah verified cowok ini belum juga lulus kuliah. Gaul banget.. Nah, kalo kalian kepengen tahu banget siapa Alitt Susanto, kalian bisa klik iniwhajah, pasti ketemu deh. Soalnya dia ini katanya makhluk penyembah jamban gitu.

Nah, terus Alitt ini ngapain di Semarang?
Jadi ceritanya, Alitt ini selama bulan ramadhan lagi ngadain kegiatan yang namanya #CreativeCharity. Ini semacam acara workshop menulis kreatif di beberapa kota yang bakalan diisi oleh Alitt sendiri. Nah, Alitt ini enggak minta bayaran atau masang tarif buat acara ini. Pesertanya nanti cuma diminta buat ngasih kontribusi seikhlasnya yang nantinya duitnya bakalan disumbangin ke panti asuhan. Gila! Gue gak nyangka, dibalik mukanya yang gak beda jauh sama selangkangan tapir Zimbabwe ternyata bang Alitt ini punya hati yang welas asih seperti Dewi Kwan Im.

Info lengkap kegiatannya kalian bisa klik aja : http://www.shitlicious.com/2013/07/creative-charity.html

Waktu itu, begitu gue tau bang Alitt bakalan ngadain acara ini di beberapa kota, gue langsung kirim email buat konfirmasi kalo dari kampus gue Ikip Pgri Semarang, siap buat nyediain segala ketentuan yang diminta sama Bang Alitt. Gak ribet kok, cuma  tempat, sound, LCD. Dan gak lama kemudian, eh.. gue dapet email balesan dari Bang Alitt,  gue diminta buat bikin susunan panitia, katanya sementara itu dulu aja.

Abis itu gue langsung sms mas @gondrongg ketua Stand Up Comedy Kota Semarang buat ikutan gabung, walaupun gue belum ikutan komunitas ini, tapi kebetulan gue udah pernah ketemu sekali sama mas @gondrongg waktu dia jadi juri Stand Up Comedy di kampus gue.  Begitu niat baik gue disambut dengan mesra oleh mas @gondrongg, gue jadi semakin mantep buat bawa Bang Alitt dalam keadaan hidup-hidup ke kampus gue.

Sejak saat itu gue dan mas @gondrongg jadi sering sms-an, bbm-an dan ngomongin tempat-tempat makan malam yang romantis di sekitar Semarang. Daerah Bergota contohnya. Kalo kalian penasaran seberapa romantisnya tempat itu, coba deh searching aja di google. 

Mas @gondrongg bener-bener super sekali, gue banyak dibimbingnya buat nyiapin kegiatan ini. Coba kalo dosen pembimbing skripsi gue seperti mas @gondrongg ini. Gue pasti bawaannya pengen nidurin diatasnya, iyas soalnya bodi mas @gondrongg ini subur banget. Hehe piss mas..

Nah, karena kebetulan gue jadi pengurus BEM di kampus,  gue bisa dengan mudah ngajuin surat buat peminjaman tempat atas nama BEM. Awalnya gue pikir pinjem tempat di kampus itu gampang banget, tinggal bikin surat, dikasih ke bagian adminitrasi. Deal...
 
Ternyata gue salah.

Empat aula yang biasanya dipake buat seminar, semuanya full dibooking. Yang pertama ada Aula gedung pusat lantai 2 dipake buat sosialiasi dari lembaga, entah gue lupa namanya. Yang kedua ruang seminar lantai 2 gedung utama, yang ini dipake buat sidang skripsi. Nyeseknya... yang bakalan sidang di tempat itu tuh temen-temen gue. Satu jurusan, satu angkatan, satu kelas. Kampret! Disaat mereka udah mau sidang skripsi, gue malah baru mau sidang judul..  -_-
 
Kemudian dua ruangan lainnya, gedung pusat lantai 7 yang kapasitasnya paling gede, sampai muat diisi 500 orang dipake buat pembekalan PPL. Harapan terakhir waktu gue ke gedung pasca sarjana, ternyata udah dipake buat ujian thesis. Gak ada tempat yang tersisa, gue mulai stres...

Aslinya gue udah bingung banget, bahkan sempet kepikiran buat ganti tanggal kegiatannya, tapi daripada begitu. Gue mending ambil pilihan terakhir, mau gak mau gue mesti pake ruang kelas. Dan setelah beberapa kali survey kelas yang layak dan paling luas, akhirnya gue putuskan buat pake ruang kelas di Gedung Pusat lantai 5 ruang 501. Ruangannya enggak terlalu gede, tapi kalo buat menampung sekitar 7 biji anak, cukuplah. Walaupun harus berdesak-desakan. Syukur alhamdulilah, kata bang Alitt kelasnya bagus, ada keramiknya. -_-

Siang itu , gue udah gak sabar nunggu bang Alitt nongol dari balik lift. Rasanya deg-degan banget, kaya nembak gebetan lewat telepon tapi ternyata yang ngangkat cowoknya. Sepuluh menit kemudian, gue liat ada selangkangan tapir pake kaos merah dan dua orang jalan barengan. Ternyata itu Bang Alitt. Dia dateng enggak sendirian, dia juga ngajakin Bang Doy penulis buku “kafe Cinta” juga Mbak Iwid editor dari bukune, gimana? Keren enggak? Enggak. Keren, bego!

Begitu kelas dimulai, materi pertama diisi oleh bang Doy yang ngejelasin tentang cara menulis fiksi biar lebih greget. Sebenernya gue agak-agak gimana gitu waktu tau Bang Doy ikutan ngisi di Creative Charity. Gue khawatir aja sewaktu lagi asik dengerin materi tiba-tiba pintu kelas kebuka dan Andika eks Kangen Band nongol sambil ngelap ingusnya terus lari meluk bang Doy, kenceng banget. Sampe bang Doy enggak bisa e’ek sebulan penuh.


 Ternyata Bang Alitt (kaos merah) teteknya rata!

Ini beneran gak sih? Bang Doy itu sosok yang dicari-cari Andika eks Kangen Band selama ini? Kalo sampe beneran, gue gak nyangka banget, nama yang diteriakin Andika eks Kangen Band dengan suara cempreng-cemprengnya yang nyakitin itu ternyata... cowok. Gue yakin, setelah mereka ketemu, pasti Andika enggak bakalan gonta-ganti pasangan lagi.

Beruntung, kekhawatiran gue itu enggak pernah terjadi.

Balik ke kelas Creative Charity versi Bang Doy. 

Penampilan Bang Doy siang itu sama kayak gue,.Pake hem jeans, lengan panjangnya dilipat, dan pake celana jeans item. Ini kebetulan yang aneh, padahal sebelumnya kami gak janjian mau couple-an. Gue berasa mirip banget sama Bang Doy, tapi bedanya, rambut Bang Doy tebel, rambut gue udah mau abis, Bodi Bang Doy agak kekar, bodi gue keliatan klemer-klemer.

Dalam penyampaiannya, Bang Doy berpesan, sebelum niat nulis, kita harus nentuin genre tulisan kita dulu, kita mau fokus nulis di genre apa? Komedi? Thriller? Romance? Horror? Atau jenis lainnya. Pokoknya cari genre yang paling bikin kita nyaman, jangan memaksakan diri. Bang Doy ini pernah cerita kalo sebelumnya dia pernah coba buat nulis komedi dan ngirimin naskahnya langsung ke penerbit yang ada di Jogja. 

Begitu naskahnya dibaca sama editor, lima menit kemudian naskahnya... ditolak! Kalo menurut gue sih, nyeseknya pasti gak beda jauh sama keadaan dimana perut mules banget, masuk toilet, e’ek dengan puas, begitu mau cebok kalian baru sadar di dalem toilet itu gak ada gayungnya. Bayangin, kalian mesti gimana? Nyiram e’ek dengan cara ngambil air dari bak mandi pake metode kumur-kumur? Kalopun itu bakalan sukses, kalian gak punya pilihan lain buat cebok. Eh tapi kayagitu tuh nyesek gak sih? Enggak ya? Bodo amat deh. Tapi gue curiganya Bang Doy ini ngirim naskahnya ke penerbit religi, semacam percetakan yang nerbitin majalah hidayah atau hikayah gitu. Entahlah..

Dari materi yang disampaikan bang Doy, intinya sih kita mesti menentukan outline dulu, nentuin premis (kesimpulan) abis itu nentuin alur dan plot cerita, tulisan kalian mau dibikin gimana, pake alur maju, alur mundur, alur maju-mundur atau alur pantura? Yang terakhir itu jalur, ding.


paling depan sendiri bukan berarti paling ganteng

Setelah itu, juga harus ada pengenalan tokohnya, deskripsinya harus bikin pembaca juga bisa membayangkan dengan jelas bentuk fisik dan karakter tokoh-tokoh yang mau kalian bikin. Abis itu jangan lupa, pandai-pandailah menyusun konflik dan meletakkan konflik di tempat yang tepat. Jadi, gak melulu dari bab pertama sampai bab terakhir tulisan kalian dipenuhi dengan konflik mulu, emangnya kalian lagi nulis tentang Israel-Palestina? Yang konfliknya gak selesai-selesai. Jadi baiknya sih, kalian ngasih konflik, abis itu nulis yang santai lagi abis itu konflik lagi, jadi biar pembacanya juga emosinya naik turun. 
Bener gak sih kaya gitu? Gue agak-agak lupa, hahahaha...

Nah selanjutnya, materi kedua diisi sama bang Alitt yang ngejelasin tentang Nulis Asik. Tapi, sebelum bang Alitt masuk ke materi, bang Alitt sengaja nampilin Stand Up Comedy duluan. Bocoran dikit nih, Bang Alitt punya cita-cita mau ngebentuk girlband yang Syariah, enggak kalah sama JKT48. Namanya? Ada deh... Buat yang penasaran kaya gimana stand up comedy-nya bang Alitt, tungguin aja ya, ntar bakal gue upload. Yang jelas, asli ngakak parah, bahkan ambeyen gue sampe nongol gara-gara pengen liat juga Bang Alitt Stand Up Comedy.

Selanjutnya, bang Alitt masuk ke materi. Mungkin nanti gue juga bakalan publish juga videonya ya (nanti kalo creative charity udah kelar di seluruh kota) tapi sebelum itu gue kasih gambaran dulu sedikit apa aja materi yang udah Bang Alitt kasih. Gue tau kok, kalian juga pasti pengen banget kan ya dapet ilmu nulis dari Bang Alitt, santai... ini gue bagiin buat kalian secara cuma-cuma. Nah, besok kalo awal bulan kalian dapet kiriman duit, jangan lupa bagi-bagi ke gue ya, secara cuma-cuma juga. Itung-itung balas budi-lah, bosen gue cuma bales-balesan status mulu kerjaannya.
Nih materinya.. gue jelasin secara singkat aja :

-  Jadilah diri sendiri : selama ini banyak kan orang yang nulis gayanya sering ke-Pocongg-pocongg-an, ada juga yang ke-Radith-radith-an, kemarin gue malah liat ada orang yang nulis gayanya ke-kanak-kanak-an, belakangan gue baru tau kalo itu siswa gue sendiri yang masih kelas satu SD. Iya, gue ini mahasiswa calon guru SD dan juga sempet ngajar di salah satu SD di Kota Semarang. Intinya gitu deh, jadi gimana biar kita bisa jadi diri sendiri? Banyak-banyak baca buku dengan genre sama dari penulis berbeda dan tentunya latihan nulis.
-  Jangan mikirin royalti : Jadi penulis itu dinikmati, jadi selama kalian nulis itu kalo bisa yang diincer adalah manfaatnya buat orang lain. Karena apa? Karena manfaat gak pernah ada habisnya. Sedangkan kalo kalian ngejar royalti, begitu udah dapet royalti gede, kalian udah gak punya target apa-apa.
-  Ide : Banyak orang yang dapet ide bagus, tapi suka nunda-nunda buat nyatet. Akhirnya malah jadi kelupaan dan gak inget sama sekali. Sayang banget... Jadi kalo bisa, kalo kalian nemu ide dimana aja. Entah itu di jamban, di depan rumah gebetan, di dalem penjara, CATET! JANGAN MALES! Kecuali kalo misal kalian kali sholat taraweh terus dapet ide, mendingan nyatetnya ditunda dulu. Pertanyaannya, itu kalian lagi taraweh atau mikirin apaan? Udah muka kusut, sholatnya gak khusyu’, astaghfirullah. 

Ehm.. sebenernya sih masih banyak tips-tips dan teknik nulis dari Bang Alitt, tapi segitu dulu aja deh ya. Gue kan bukan lagi ngerjain tugas kuliah ngerangkum materi perkuliahan. Intinya sih materi-materi yang Bang Alitt kasih itu super sekali! Gilak! Ngeriwww.. W-nya tiga. Peserta di sebelah gue bahkan pada geleng-geleng massal, gue kira mereka begitu tuh saking kagumnya. Eh ternyata, mereka habis ditanyain sama Bang Alitt dan pada gak bisa jawab.
Nih quote singkat dari Bang Alitt, biar kalian lebih termotivasi nulis...

“Penulis komedi itu bukan fokus menuliskan kejadian lucu. Tapi menceritakan sesuatu dengan sudut pandang yang nyeleneh”

Gak paham? Cek aja blognya Bang Alitt yang berisi ‘tipe-tipe’ atau ‘tips-tips’, contohnya jelas disitu.

“Kalo kalian bad mood, solusinya yaitu tetep nulis. Karena dengan tetap menulis setidaknya kalian sudah ada progress daripada enggak nulis, nanti kalo mood kalian udah baik, kalian bisa perbaiki tulisan kalian tanpa memulai dari nol”

SUPER SEKALI!!!

Yang perlu kalian tahu tentang Bang Alitt juga nih, ternyata Bang Alitt ini mewajibkan dirinya dalam sehari nulis selama 45 menit. Pokoknya harus! Nah kalo kalian pengen jadi penulis handal, kalian ngerasa udah sedisiplin itu belum dalam nulis? Kalo belum, coba deh, gue juga yakin akhirnya kalian bakalan lebih jago nulis. Kalo kalian ngerasa kurang kreatif? Tenang aja, kata Bang Alitt kreatif itu bisa dilatih kok. Gak mungkin orang nulis bisa langung bagus, semua butuh proses. 

Oh iya, yang ini hampir ketinggalan. Selama ini banyak penulis yang menganggap pembaca adalah temannya sendiri, orang yang sudah kenal dengan karakter tokoh yang diceritakannya. Jadi dalam mendeskripsikan sesuatu dalam cerita, penulis cenderung kurang peduli dan seadanya. Oleh karena itu, pada sesi selanjutnya Bang Alitt ngasih kesempatan buat seluruh peserta untuk nulis tentang kamarnya masing-masing dengan memberikan gambaran yang jelas biar pembaca bisa masuk ke dalam imajinasi penulis. Setelah itu, beberapa peserta disuruh maju untuk membacakan hasil tulisannya kemudian bakalan dikomentarin langsung.

Gue sendiri gak ikutan maju buat bacain hasil tulisan gue, sayang banget sebenernya, ini kan kesempatan yang jarang banget. Gue gak berani maju karena gue gak punya mental. Kasian yah gue, udah gak punya pacar, gak punya mental juga. 
 
Sesi selanjutnya adalah materi dari Mbak Iwid editor dari bukune. Mbak Iwid ini ngasih tips-tips gaul biar tulisannya bisa masuk ke penerbit. Diantaranya adalah sebelum ngirim naskah cari tau dulu penerbit yang sesuai dengan genre naskah kalian, seperti misal kalian punya naskah komedi terus dikirim ke penerbit erlangga. Jelas ditolak lah! Erlangga kan penerbit buku pelajaran.

Terus kalo mau ngirim naskah, jangan lupa tulis kelebihan naskah kalian. Ini penting banget, biar editor bisa mempertimbangkan naskah kalian buat diterbitin selain karena emang naskahnya menarik. 

Mbak iwid menambahkan, beberapa hal yang jadi penyakit dari para calon penulis adalah mereka pengen jadi penulis tapi enggak tau mau nulis apaan? Aneh kan? Iya, bisa jadi. Iya.. Iya... bisa jadi.. bisa jadi... Makanya, kalo kalian serius mau jadi penulis yang bisa nerbitin buku? Tentukan dari sekarang, apa yang mau kalian ceritakan. Gak usah buru-buru, bikin dulu outlinenya, baru dikembangkan lagi. Atau bisa jadi ketika kalian udah nemuin dulu ending ceritanya. Bisa kan dibikin cerita utuh, kalian pikirkan openingnya.

Intinya, jangan takut buat mencoba. Bang Alitt Susanto aja di buku pertamanya, Shitlicious. Sempet ditolak sampe 12 penerbit! Dan akhirnya bisa sukses kaya sekarang ini. Jadi kalo kalian udah punya impian, kejar terus saampe dapet.
                                                       
Begitu ketiganya udah selesai ngasih materi, peserta dapet hiburan yang keren dari penampilan salah satu comic Semarang. Yoga, nama lengkapnya gue lupa  Yang jelas anaknya item. Pake celana item kaos putih, mirip sama kiper timnas Kurnia Meiga lagi training di pom bensin.

Selesai acara, Bang Alitt udah mirip kayak e’ek di jamban aja yang dikerubutin lalat-lalat. Iya, banyak yang minta tanda tangan di buku SKRIPSHIT masing-masing yang sengaja dibawa dari rumah sama peserta. Gue salah satunya. 


 MASA BUKU GUE DI "I LOPE YU" IN!!! -____-

Mmmm.. analogi gue tadi tentang e’ek gak kebangetan kan ya?

Abis itu, Bang Alitt juga sabar ngasih sesi poto-poto buat peserta Creative Charity yang dateng sore itu. Semuanya dapet kesempatan sampe bosen deh. Asik banget...

Dari hasil acara Creative Charity tadi, temen-temen Semarang berhasil ngumpulin donasi sebesar 1.279.000 rupiah plus beberapa buku dan pakaian. Lumayanlah buat meringankan beban temen-temen yang kurang beruntung.

Jujur, gue semakin kagum sama Bang Alitt. Jarang ada penulis yang seperti Bang Alitt, mau berbagi secara cuma-cuma ilmu yang dimilikinya. Bagi sebagian orang, di bulan ramadhan seperti ini mungkin lebih enjoy kalo santai-santai aja di rumah, hemat tenaga. Tapi Bang Alitt beda, bang Alitt mau muter-muter ke beberapa kota buat berbagi ilmu dan menggalang dana buat disumbangkan pada yang membutuhkan. Gak tau juga sih kalo sebenernya Bang Alitt ini jomblo kesepian nyari temen. Tapi, apapun alasannya, gue salut!

Gue yakin, Bang Alitt nanti akan dapet balesan yang berlipat-lipat dari perbuatan baiknya. Bang Doy dan Mbak Iwied yang ikutan bagi-bagi ilmu dan pengalamannya juga gue yakin pasti pahalanya gak kalah gede dari Bang Alitt.


 MOGA PACAR GUE ENGGAK LIAT INI, TAKUTNYA ENTAR CEMBURU

Terakhir, gue mewakili @bem_ikip dan temen-temen dari @StanduUpIndoSMG ngucapin makasih banget buat acara yang super keren ini. Seneng banget bisa bantuin nyiapin acara yang penuh berkah seperti ini. Kapan-kapan mampir ke Semarang lagi, Bang!

59 Upil

keren, gue nggak sabar nunggu yang di Jakarta, nih. :))

Reply

wih, aku jadi iri dotz -____- acara kayak gini seru banget. waktu itu aku pernah juga ketemu sama alitt waktu dia seminar di samarinda. materinya sama kayanya. seru lah pokoknya. nggak rugi sudah perah ikut..

Reply

keren dot. Lu ceritanya detail :D jd dapet ilmu gue. Salut sama kalian2 yg udah sukses bikin ni acara

Reply

Keren nih, kalo dijakarta gue mau coba ikut ah :D

Reply

bang edotz juga gak kalah keren kok, cuma di panjangin bang rambutnya hehe

lumayan dapet ilmu makasih bang.. :)

Reply

Gak kebayang kalo Bang Alitt dateng ke Banjarmasin ngadain acara kayak gini, pasti gue juga bakal ngelakuin hal yang sama. Duduk paling depan.

Lo makin keren Dotz, bisa ngundang dan nyediain tempat buat ketemu lansung sama penulis besar.

Reply

iya, emang seru kuh ... Asik acaranya

Reply

Sengaja gue bikin detail biar yang lain bisa ikutan belajar Yog hehe

Reply

Rambut gue udah panjang kok, depannya...
Tengahnya tipis ..

Iyaaah, sip

Reply

Emang kalo duduk paling depan jadi paling ganteng rob?

Aaah kamuh bisah ajah rob (ˇ▽ˇ)-c<´⌣`“)

Reply

Ada apa dengan komen pertamax bang?
Keduax, ketigax juga gpp sih.. _______-

Reply

do elo g cinlok kan ama mas gondrong? . . . gue curiga do

Reply

Cieee,,, itu yang duduk paling depan siapa ya.?? deket cewe lagi... pasti ada udang dibalik upil nih,,

Andai aja di Lamongan ada, pasti gue senengnye bukan main... :D

Reply

keren acaranya :)
dmakassar ad gak?

Reply

caranya gimana? biar bang alit bisa dateng tanpa diundang? :D

Reply

bener2 salud ama bg aliit deh..mkasii dot dah dh brbagi ilmunya dsni..walaupun gak ikut ksana krn berat diongkos..yg pnting ilmunya dapet..:D

Reply

Iya dot, gue juga salut banget sama bang Alitt jarang orang ada kek gitu. Bener bener wajib ditiru.

Baca tulisan ini banyak banget manfaatnya bagi gue, ditunggu videonya dot. Resiko tinggal gak dipulau jawa gini. Nyesek.

Makin keren aja tulisan lo, iri gue.

Reply

keren banget..!!! alitnya keren! lu juga keren do! bukan mukanya loh ya. yg keren itu kerjaan loe.. hahaha.. maaaaappppp....

lu nulisnya detail banget. jadi pembaca bisa dapet ilmunya juga..

iyah. emang nyesek kalo liat temen sekelas udah ujian sarjana. mereka nggak setia...... aaaaaaakkkkkkkk

Reply

pertama, folbek twitter gue dotz :3
yang kedua, kereen bangeet ngadain gituan yakk, di tempat gue sih susah mau dibuat gituan, karena mungkin jauh banget dari tempat kalian semua -____-" *Gue IRI* *JLEB*

Reply

bang Alit keren ya,,ga nyangka bukunya yg sekarang beken ternyata dulu pernah ditolak nyampe 12x. enak banget bisa dapet foto bareng, aku dulu pas seminar bang radit g ada sesi foto bareng T.T

Reply

pengin ikutan kemaren yg di Jogja, tapi udah keburu pesen tiket ke Jambi...Huft.

Bang Alitt itu hidupnya menarik, jadi ya menarik,..keren dah pokoknya..

Reply

Ya allah Bang aliiiiiiiiiiiiiit :)))))) gue makin sayang aja sm dia !!! coba ajaa dia ada di depok -_-

bang alit inspiratif banget ..
gue yakin yang sayang sm bang alit banyka banget !!! :)))))SALUT BUAT BANG ALIT dan buat lo juga BANG EDOOOT

Reply

gue salut sama lo bang, bisa ngebuat acara super kece kyk gitu. pengen rasanya gue menghadirkan bang alitt di cirebon. moga gue bisa dapet pengalaman sehebat lo bang!

Reply

jangan menilai buku dari sampulnya.. awal gua ngeliat bang alitt itu pikiran ane aneh aneh XD
gataunya ternyataaa... beneran aneh..
oke abaikan

Reply

wah makasih bang lo udah bagi-bagi tips buat nulis hehe.
gue tau shitlicious sejak lo buat status di fb bang hahha
lo gak cinta sama bang alitt itu kan bang? :D

Reply

aku melu lho.. makasih bem ikip, mas edotz, mas gondrongg. makasih mas Alitt, mas doy, sama mba iwid

Reply

thank u bang udah mau bagi bagi tips dr bang alit. ini bisa jadi panduan utk temen gua nih yg baru mau merintis dunia menulis :D

Reply

Wahahaha tapi abis dari Semarang mobilnya Alitt mogok. Salut deh sama perjuangan charity-nya..

Reply

sip. alt khusus buat di jawa aja ya dot? kayaknya di bali nggak

Reply

kira2 kapan ya acara ini juga diadakan di makassar :-)

Reply

Kemampuan berorganisasi lo keren dot.
Salut banget ya sama bang Alitt. Bukan cuma berbagi ilmu tapi juga ngajakin buat saling berbagi hal lain.

Jujur aja deh, sebenarnya lo jomblo atau homo dot ? Ngeri liat foto kedua dari bawah -_____-

Reply

untung aja akhirnya dapet tempat :|
kalo gak dapet gue ngebayangin lo nangis2 dipangkuang dosen pembimbing :(
alhamdulillah gak kejadian

Reply

Gue tetep sama lo Nem..
Gak usah cemburu ya.

Reply

Hahahay~
Iya donk, kan gue yang mengatur denah tempat duduk :P

Laah elo ada begituan aja udah seneng.

Reply

Iyaadeh, semoga bisa nyerap ilmunya.. Seadanya yaa~

Reply

Iya Bay, emang gaul yang syariah itu gitu..
Videonya mau gue upload tapi jadi gak enak sama Bang Alitt haha

Ah elo gitu deh Bay -_-

Reply

Kerenin aja semuanya sampe gak ada sisanya haha

Iyadeh~
Semoga bisa berbagi ilmu dikit..

Setia kadang emang nyakitin.

Reply

Haha susahnya gimana?
Elo hidup di pedalaman Zimbabwe yaaa?

Reply

Ya 12X penolakan buku pertamanya...
Shitlicious

Hahaha..
Gapapa yg penting raditya dika udah dateng.

Reply

Yaah Jambi merubah segalanya..

Lain kali aja kali ya

Reply

Ajakin dia ke Depok dong Git haha

Iyaa jelas lah, makin banyak aja yang suka sama Bang Alitt..

Hahay makasih Git (ɔ˘з˘)ɔ♥

Reply

Makasih Oga (´⌣`ʃƪ)

Lah gue kira elo anak luar Jawa, gak taunya cuma Cirebon aja..
Deket itu mah...

Reply

Iyuhuuuy..
Gue enggak cinta, gue hanya terkesan aja..
(ʃ⌣ƪ)

Reply

Haha..
Iya, bisa kepikiran gitu ya..
Keren banget Alitt..

Gue bisa dibilang tertarik sama cowok Nu, hanya tertarik aja kok..

Reply

Iya Ges.. Itu udah titik nadir banget perjuangan gue ...
sempet stres juga..

Reply

Post a Comment