Acara Tivi di Malam Hari yang Bikin Gue Eneg




Akhir-akhir ini gue males banget yang namanya nonton tivi di malam hari, apalagi... kalau tivinya enggak dinyalain. Iya, ngapain juga gue nontonin tivi yang enggak nyala. Walaupun begitu, bukan berarti kalau gue nyalain tivi terus nontonin acaranya gue jadi enggak bosen. Itu salah, salah besar. Besarnya melebihi cintaku padamu. Halah...

Televisi buat gue sekarang bukanlah prioritas utama ketika gue harus bersiap untuk menyambut datangnya malam. Televisi udah enggak menarik lagi di mata gue, ketika seharusnya gue bisa terhibur nonton televisi sambil tiduran unyu sambil sesekali nempelin upil ke tembok. Sekarang yang ada malah gue jadi emosi sendiri sampai banting-banting upil gue ke lantai, abis itu gue injek-injek. Walaupun beberapa saat kemudian gue pungut lagi, soalnya kalau dipikir-pikir sayang juga kalau upil dibuang-buang.

Sebenarnya gue emosi nonton tivi bukannya tanpa alasan, tapi justru sangat beralasan. Yap, acara tivi di malam hari itu benar-benar udah enggak ada unsur hiburannya menurut gue. Apalagi acara tivi yang diputer abis maghrib, uuuh...  kebanyakan bikin eneg. 

Iya, gue punya beberapa daftar acara televisi yang menurut gue ‘enggak banget’. Dan ini dia acara-acara tivi yang bikin gue eneg tiap malem. Bikin gue menutup mata pakai pembalut. Yang ada sayapnya. 

Dangdut Academy
Ini adalah acara maha enggak penting menurut gue! Sumpah, demi Ustadz Hariri yang katanya pernah nunjukin titinya ke Cinta Penelope. Gue benar-benar tersiksa kalau liat acara ini, jangankan liat... denger suaranya aja bawaannya pengen buru-buru pindah kewarganegaraan guenya. 


Dangdut Academy ini semacam ajang pencarian bakat kayak Indonesian Idol versi Dangdut. Dan yang bikin gue eneg kalian tau apa? Iya.. kalian enggak tahu. Makanya gue mau kasih tau, Dangdut Academy ini, setelah satu finalis selesai nyanyi, juri yang ngomentarin ada lima, iya.. LIMA BIJI! Kenapa enggak sekalian aja timnas U-19 suruh ngomentarin satu-satu, dan yang bikin lebih kesel lagi, satu penyanyi tampil, para juri komentarin penampilan pesertanya bisa sampai setengah jam lebih. Hanya untuk satu penyanyi! Gak heran kalau acara ini mulai abis maghrib selesainya sampai jam 12 malem! Gue lebih ngebayangin gimana perasaan peserta yang berdiri setengah jam lebih di atas panggung.

Gue juga super eneg sama juri yang namanya Saipul Jamil, iya... ini duda kalau komentar  sukanya sok perfect, belagu banget ngerasa dirinya paling bener, walaupun empat juri lain bilangnya si penyanyi udah keren, gak ada yang parah. Si Saipul Jamil ini masih aja nyari-nyari salahnya, ngotot, enggak penting dibahas mulu, belum ntar MC-nya yang biasa dipanggil D’ Teronk, ada Ramzi, Rina Nose sama Irfan Hakim, tiap juri komentar disela mulu, waktu setengah jam habis cuma buat dengerin juri ngasih komentar sama guyonan MC-nya yang enggak penting, padahal nyanyinya enggak ada lima menit. Ini sih bukan kontes dangdut namanya, ini kontes juri dangdut!

Masih ada yang bikin enggak penting lagi, ada Ivan Gunawan ikutan jadi juri. Ngomentarin cara berpakaian para finalis, iya.. cara berpakaian para finalisnya satu-satu dikomentarin. Jadi ini kontes dangdut apa kontes peragaan busana? Percuma juga kan dikomentarin, lha wong besoknya pakaiannya juga ganti.

Oke, mungkin kalian berpikir, keliatannya gue kok hafal banget ya? Jelas aja... tiap malem bokap gue selalu menguasai remot tipi di rumah gue, itu sebabnya kadang-kadang mau gak mau gue mesti dengerin obrolan gak penting di dangdut academy. 

Ye Ka Es
Gue masih enggak habis pikir sama orang-orang yang masih aja hobi nonton Ye Ka eS, entah apa yang mereka harapkan dari tontonan enggak mendidik ini. Mungkin remaja-remaja galau di luar sana, menganggap Yuk Keep Smile ini bisa jadi obat galau? Kalau gitu bisa-bisa nanti ini acara malah jadinya bukan Yuk Keep Smile tapi Yuk Keep Cmungudh... 

Beberapa waktu yang lalu, gue  denger-denger acara OVJ di Trans7 dipindahin jam tayangnya karena kalah saing sama acara Ye Ka eS ini. Daripada kehilangan penonton dalam jumlah banyak, mengganti jadwal tayang OVJ jadi pilihan paling bijak. Lah gue, kesannya jadi aneh aja nonton OVJ pas mau maghriban. 

 Goyangan yang enggak ada maknanya dan akhirnya goyangan ini pun dilarang

Keajaiban Ye Ka eS ini masih berlanjut saat munculnya sebuah petisi untuk menghentikan tayangan Ye Ka eS yang jumlah dukungannya sampai puluhan ribu, gue lupa tepatnya berapa. Dan... ternyata petisi itu enggak ada artinya. YeKa eS tetap tayang tanpa beban...

Mulai tayang setengah tujuh sampai jam sebelas malem belum kelar juga ini acara. Nontonin goyangan-goyangan mulu yang diulang-ulang, ditambah mesti ngeliat bercandaan yang enggak cerdas, omongannya gak diatur, apalagi kalau ada Olga. Bener-bener acara yang sangat-sangat enggak banget buat gue. Asli, kalau bisa gue lebih milih nonton Pendekar Yoko sama Bibi Lung daripada ini acara.

Saking enegnya sama acara ini, bahkan pas ada Cherrybelle jadi bintang tamu pun gue enggak sudi buat nonton. Bukannya gue enggak sayang Ryn Chibi, bukan. Gue cuma enggak sampai hati aja, ngeliat Cherrybelle yang unyu-unyu mesti tampil di acara yang enggak mendidik sama sekali. Alasan keduanya gue gak nonton, tentu saja karena remot tivi di rumah dikuasai bokap gue.

 Tukang Bubur Naik Haji
Dari jaman ban becak vulkanisiran harganya lima ribu sampe sekarang dua puluh ribuan, ini sinetron masih belum nunjukin tanda-tanda mau tamat. Gaje abis, ceritanya tentang apaan aja kagak jelas, judulnya sih tukang bubur naik haji, cerita awalnya mulai dari tukang buburnya ngumpulin duit buat naik haji sampai pulang dari naik haji, sampai akhirnya haji sulam naik haji, terus meninggal di tanah suci, ini pilem enggak tamat-tamat juga. 

Mau nyeritain apa lagi sih sebenernya?!


Dulu waktu Haji Sulam masih ngilang enggak ada kabar, gue sempat gelisah nungguin kabarnya, gue senantiasa duduk manis nonton sinetron ini, gue khawatir.. bahkan gue sampai nangis, gue ngelap airmata gue pakai tisu, dan belakangan gue baru sadar yang gue ambil itu pembalut. Tapi udah terlanjur, karena gue pikir pembalut juga bisa nyerap bocor, jadilah malam itu air mata gue diserap sama pembalut. 

Gara-gara Haji Sulam yang enggak nongol-nongol, gue jadi sempet kepikiran buat ikutan acara termehek-mehek buat nyari di mana keberadaan Haji Sulam, saking cemasnya. 

Seharusnya sutradara sinetron ini bisa cerdas dikit, kalau Haji Sulam waktu itu enggak nongol-nongol, tamatin aja sinetronnya. Ganti, tukang gali kubur naik haji, tukang tambal ban naik haji, atau tukang becak yang ban belakangnya vulkanisiran naik haji, juga bisa. Iyalah.. jangan tukang bubur mulu yang dinaikin haji, tukang-tukang yang lainnya kan juga pengen naik haji.

Atau mungkin, bisa juga dibikin sinema tukang spesial valentine, judulnya Tukang PHP naik haji. Ceritanya tentang tukang PHP pergi naik haji, pas mau thawaf mati keinjek onta, tamat.

Gara-gara cerita yang semakin enggak jelas dan enggak bermartabat, gue jadi males sama ini sinetron. HOEG! Kayaknya ke-eneg-an gue bakalan bertahan lama, bahkan masih sangat lama. Gimana enggak? Sinetron tukang bubur naik haji kemarin baru dapet penghargaan Panasonic Award. Dan itu artinya, ini sinetron digemari, banyak yang suka, walaupun mungkin tim tukang bubur naik haji sendiri yang kirimin ribuan sms buat dukung sinetronnya sendiri. Tapi intinya, udah dapet piala, jelas bakalan makin lama lagi episodenya... 

Sebenernya menurut gue ini malah bikin ajang panasonic award jadi enggak prestise lagi, lah.. yang menang aja enggak mutu gitu.

Raden Kian Santang
Cerita ini tentang anak kecil yang pinter ilmu kanuragan, entah gue yang sudah lemah dalam berimajinasi atau apa, tapi menurut gue anak sekecil itu yang pipis aja belum bisa lurus, e’ek aja ceboknya masih diusapi-usapin ke tembok, gue gak bisa berpikir realistis. Itu aneh. 

Di sinetron ini, Kian Santang jadi ajaib bener. Gue pernah nonton salah satu episodenya, anak ini ngeluarin busur panah ngelawan siluman harimau,  (siluman harimaunya pake gambar tiga dimensi tapi versi gagal). Baru ngeluarin busur panah aja, suaranya udah kenceng banget, siluman harimaunya panik, kemudian berteriak minta ampun. Sakti banget kan? Sun Go Kong aja enggak segampang itu kalau ngelawan siluman.
Dan gue masih berpikir dengan serius gimana sejarahnya busur panah bisa ngeluarin suara yang memekakkan telinga... siluman harimau.


Katanya gak suka? Kok elo nonton Dotz? 

Iya, kejadiannya gak sengaja, waktu itu gue lagi makan depan tivi, bapak gue lagi nyetel ini acara, sambil nungguin iklan di Indosiar kelar. Ajaib bener dah tontonan bapak gue.

Setelah Indosiar terbebas dari acara naga-naga terbangnya, sekarang giliran MNC yang meneruskan tren peninggalan indosiar, walaupun sinetron ini mengangkat budaya jaman dulu pada jaman kerajaan. Tapi tetap aja, konsep ini enggak bisa membuat gue tertarik untuk nonton sinetronnya.

Gara-gara acara tivi yang kebanyakan gak jelas gitu, gue jadi patah hati sama acara  televisi kalau malem, mau nonton TvOne? Ngapain.. bosen gue nonton berita mulu, lagian seterdepan-terdepannya mengabarkan, TvOne enggak bakal mengabarkan berita Aburizal Bakrie yang memeluk unyu boneka beruang.

Hikmah yang bisa diambil dari peristiwa ba’da maghrib ini adalah bahwa waktu gue buat belajar memasak jadi lebih banyak karena minat gue buat nonton tivi hampir gak ada sama sekali. Gue hanya bisa berharap semoga suatu saat nanti akan  tiba masanya acara tivi jadi seindah saat gue masih unyu dahulu. 

Oh Tuhan, mungkinkah itu semua akan terjadi?

sumber gambar: google.com



74 Upil

alhamdulillah...untugnya di pondok kagak ada Tv....jadi nggak perlu repot-repot untuk eneg..eh....

kadang aneh juga sih...buat apa juga YKS dilihat...bener,,nggak cerdas guyonannya....tapi tetep aja ada yang lihat....
saya berfikir bahwa YKS ini misi yahudi...ekekekekekeke

Reply

Ahhhhhh... saya suka semuanya kecuali Ye Ka Es !! *titik* *dua bintang*

Reply

Diantara yang kamusebutin Dotz, yang paling najis itu Dangdut Academy. Acara ini budak rating banget, sekalinya sukses program kompetisinya malah dilebarin makin dilama-lamain. Ini acara pencarian bakat yang paling enggak enakin.

Reply

semoga haapan lo terkabul ya bang. gue juga berharap acara tipi yang nggak jelas dan nggak menididik itu dihilangkan saja dari muka bumi.

gue paling gedek liat YKS bang, adek gue mendadak jadi suka goyang oplosan. -__-

penghargaan Panasonic Award harusnya gak jatuk ke program yg gak bermutu. harusnya jatuh ke Blogger Energy ajah . eaaa

Reply

hahaha beruntung dikosan ane , ane nggak ad tv. jadi cuma dihibur lewat radio. kadang cuma geleng2 kepala lihat tontonan sekarang. lebih enak nontn tsubasa daripada lihat sinetron kayak gitu

Reply

ya udah besok edot bikin surat lamaran aja ke KPI biar jadi salah satu staff yang ngurusin acara tv yang katanya gak bermutu biar penontonj indonesia makin cerdas dalam memilih tayangan acara tv yang mau di tonton :)

Reply

setuju nih. anak kecil di lingkungan gue omongannya pada kasar2 gara2 keseringan nonton acara begituan. parahnya, ortu-nya malah cuek aja anaknya kayak gitu -_-

Reply

Bang Edotz kok udah menjiwai banget acara-acara begitu ya? Hmm.. Jangan-jangan kesel tapi seneng. Hayooo ngakuuu..

Iya sih aku juga sebel banget sama acara-acara TV nggak jelas itu yang isinya apaan coba. Mending nayangin traveliing atau hunian-hunian rumah atau acara masak-masak. Ya itu lebih baik dari pada acara yang nggak jelas di atas.

Semoga doa-doa orang teraniaya karena acara TV kayak kita nih dikabulkan doanya. Musnahkan acara nggak penting itu. Aamiin yaAllah...

Reply

Sh**t memang ngeselin tuh acara, tapi sekarang gue malah jadi di batasin.. cuma duduk di ruang tengah aja gue ditanyain bokap "Kaga belajar??" hffttt, kalo lu jadi ga suka tivi, gue jadi kangen tivi, sama lepi hahaha,, curhat jehh hahay

Reply

semoga aja ada produser dari salah satu acara tersebut yang baca postingan lo ini ya bang, biar mereka sadar kalo sebenernya acara mereka itu ga penting dan ga mendidik.

sedikit kasihan sama anak-anak jaman sekarang kalo setiap habis maghrib waktu belajar mereka terganggu oleh tayangan yang ga mendidik tersebut. terutama... yks, yang isinya cuman joget-jogetan yang tentunya akan mendoktrin anak-anak yang menontonnya untuk mengikuti joget-joget tersebut. anak-anak butuh pendidikan, bukan butuh joget-jogetan. dan seharusnya orang tua harus berperan disini untuk melarang anak nya menonton acara yang ga mendidik tersebut.

yaa semoga aja ke depannya acara di tv bisa semakin membaik dan bermutu.

Reply

Anjir, gue baca ini jadi ikut prihatin sambil ngakak. Elo enggak bakal bisa bayangin gimana wajah ngakak sambil prihatin, lo udah tega merusak struktur wajah gue yang indah ini. Hih.

Iyasih, gue juga merasakan hal yang sama. Gue enggak suka aja kemana arah acara-acara tv malam berkembang, makin lama makin ancur. Gara-gara itu juga gue jarang nonton tv, seakan-akan acara yang bisa ditonton itu terbatas, yaialah, di tempat gue transt tv sama indosiar enggak ada, dan sisanya kebanyakan burem jadi enggak bisa lihat muehehehehe.

Btw gue suka postingan yang ini, bener-bener transparan. Gue juga suka komentar gue, enggak tau kenapa pokoknya suka.

Reply

alhamdulilah banget ya kalau gitu. kamu patut bersyukur...

gue juga setuju kalo YKS ini misi yahudi, sengaja bikin acara yang merusak moral... ini konspirasi yang nyata, didukung dengan logo trans tv yang udah keliatan zionis banget

Reply

duhhh... ternyata ada yang ngefans tiga dari empat acara yang gue eneg-in...
kayaknya gue tau deh ini siapa yang komen~ haha

Reply

bener banget...
yang lebih kampret lagi, tiap malem acara ini tayang mulu...
kalo gak ada live-nya.. yang udah tayang kemarin ditayangin ulang... sumpah budak rating abis!

Reply

iya, mungkin gak ya acara begituan bisa ilang...

semua kegelisahan berasal dari YKS semata.

hahaha iya harusnya itu, harus banget seharusnya

Reply

jadi selama ini elo cuma jadi pendengar radio semata? wuah keren banget deh...

iya nonton tsubasa, sekalian aja nonton ninja hatori

Reply

itu ada empat stasiun tipi,lalu gue harus gimana? ngelamar ke empat stasiun tivi dan bekerja di empat tempat itu dengan tubuh yang hanya sehelai ini?

itu juga kalau diterima~

Reply

busyet sampai omongan pada kasar, serem juga...

ortu emang enggak pernah bohong, lah gak nyambung.

Reply

kenapa malah gue dituduh hal yang enggak elit semacam ini?

(((huni-hunian)))
mau hunting rumah ya Wi emangnya? haha
tapi emang beneran itu lebih baik daripada acara gaje yang gue sebutin

iya, amiiin...
bantuin kumpulin orang2 yang teraniaya juga donk~

Reply

ya sebagai anak muda yang baru beranjak labil, memang hakikatnya elo harus lebih banyak belajar dulu.. udah sana belajar gak usah curhat.

Reply

semoga mereka masih punya hati nurani yak.

Yaaa.. lagi-lagi YKS, acara ini emang paling maha enggak penting sekali. harusnya emang orang tua yang mengarahkan sih, jangan2 ntar malah ada anak sama bokap nonton YKS rame2..

siip siip

Reply

struktur wajah.... yang indah?
kayaknya wajah prihatin sambil ngakak bukan bahasan yang menarik deh,, sana cuciin celana dalem gue aja.

hahahahahaha lo hidup di daerah mana emang terbatas begitu, miris abis~

celana dalem transparan iya kali.

Reply

jiaaahhhh loe ngelamar ke KPI bukan ngelamar kerja di stasiun tv ,, kalo keterima di KPI loe pantengin deh tuh seluruh stasiun tv 24 jam okay . gue tunggu postingannya :)

Reply

Gila nih, si Abang tanpa sensor. Haha.
Kalo soal Dangdut academi aku gak tahu, kayaknya gak pernah liat. *untungnya*

Untuk yekaes
sama~ aku juga gak ngerti itu acara ampe tengah malem belom kelar juga. ngapain aja? Nggak jelas banget~ Aku nonton pas ada jkt48. malah kasihan deh sama mereka. :D

Untuk Kian Santang
Kalo Kian Santang enggak, enggak ngerti kenapa tuh sinetron bisa populer.

Untuk Tukang Haji Naik Bubur. :v
Aku pengikut abal-abal. Kadang nontong sering nggak nontonya. Ini sinetron emang udah melenceng abis dan semakin anarkis aja. Tetapi banyak yang dukung.

Well, pada intinya sih, para stasiun tivi jelas memilih acara-acara yang menunjang rating mereka. Balik lagi ke soal uang. Kalau tuh acara ratingnya jelek, pasti gak akan bertahan lama.

Untuk sinetron-sinetron...
Ayolah kita semua tahu itu gak bermutu. Tetapi masyarakat Indonesia suka dengan acara seperti itu. Suara kita yang gak suka akan terhapus oleh pundi-pundi uang hasil sinetron itu. :D

Terus gimana?
Nggak usah nonton televisi. Terutama kalau punya anak di dalam lingkungan keluarga.

kikiki harusnya komentarku lebih panjang lagi dan jadilah satu postingan baru di blog.

Reply

Iya gue cuciin. EBUSET ini celana dalem lo besar-besar semua? ini pasti lo pake di kepala ya bang sampe karetnya melar. Ampun deh~

Di tempat strategis sih, cuma antena tivinya aja gue taruh di kolong kasur, jadi enggak ada sinyal gt

Reply

ini bokap lo, enggak salah lagi.

Reply

Upil emang jatuh enggak jauh-jauh dari Bang Edot. Iya, itu artinya sifat anak kecil enggak jauh-jauh dari sifat ortunya... harusnya kalo anaknya ngomong kasar yang disalahin bukan yks, tapi ortunya. Harusnya mereka mengawasi tontonan anak, misalnya dengan membelikan kaset film biru.

Reply

Karena kamu sangat menjiwai Bang...

Iya buat rumah masa depan dong. Ahaha.

Ditarif ya? 1 orang gocap deh. Gimana? *otak bisnis anak ekonomi*

Reply

semua itu tidak akan pernah terjadi, Endotz...percaya sama gue, entah apa lagi yang takdir bawakan ke bumu nan fana ini 10 tahun mendatang saat kita udah beralih fungsii jadi orang tuaaa...

yahh, akumalahan ga pernah liat tuh akademi gituan, aku liatnya satu channel doang yang ada talk show yg omnya pake baju item smuaaa sampee yang tuh agak malam ada orang banyak padangumpul sesuatu yag nggak penting sih tapi lucccuuuu..ato, ga liat sama sekali

Reply

Setuju banget bang..
kalo boleh nambahin nih.. acara yang bikin neg tuh yang hostnya keroyokan. nggak banget deh.. kesanya jadi semrawut udah gitu ngomongnya saut2an. (eatbulaga misal)

apa lagi acara yang ada mukanya uya kuya.. benci banget bang. mendominasi banget di semua acara (dahsyat misalnya).. dahsyat tuh sekarang semrawut banget kan? dari panggung ampe hostnya -____-

Trans7 dan Kompas bisa jadi panutan lahhh.. :)

Reply

Nah bang, kenapa masih nonton acara kek gitu sambil ngupil diusapin ke tembok, trus dibanting, trus diinjek2, trus dipungut lagi??? Mendingan nonton di rumah gue, TV gue gede bingiiitt. Remote-nya keren, tapi yang megang remote...bapak gue. -____-

Sumprit, ngakak badai gue baca posting ini, bang. Rame banget nih, soalnya gue baca posting lo bareng sama keluarga besar gue. Wakakakakak

Reply

hahahaha aku sih ketawa ketawa aja bacanya walaupun nggak ngerti, aku seminggu juga belum tentu nonton TV. bukannya nggak punya TV atau gimana, selain acaranya nggak ada yang bagus, kalau mau nonton TV harus keluar kamar yang banyak nyamuk. mending juga internetan di kamar. lebih bebas milih apa yang pengen dikonsumsi. #KokMalahCurhat

Reply

yaa. semoga aja bang

emang gitu kenyataannya bang. tidak mendidik sama sekali, tapi justru makin populer di masyarakat.
malah yang gue takutin anak sama bokap nya joget oplosan bareng-bareng sambil berhadap-hadapan hahaha

Reply

bener bang... acara sekarang emang bikin eneg... tapi gue lebih eneg ama adek gue. dia nguasain remot kalau malem, tapi dia berlawanan dari jalur kebenaran. tontonannya g penting semua, overload gak jelas dah. terus dia mesti heboh sendiri kalau nonton, sampek2 gue ngiranya dia kelainan genetik, hanya kumat pas acara alay nongol... btw... bokap bang edotz g kayak gitu kan ?

Reply

Hmmm, emang pilem-pilem di TV kita kurang bermutu sih. Banyak ga masuk akalnya, sembelit-sembelit *eh maksudnya berbelit belit bayangkan aja 1 sinetron aja 3 tahun sampe anak sekolah yang pake putih biru udah pake putih abu2. Ckkk... luar biasa. Dan banyak yang gak mendidik. kalau aku mah lebih mending nonton koreaaa, banyak cowok yang bening2 nyegerin mata. :D

Reply

Dangdut Academy itu yang mau di jual apanya juga gaj jelas. kasihan pesertanya, nyanyinya kalah dengan komentar juri dan presenternya.
kayaknya mencari talenta dangdut cuma untuk formalitas aja. itu lebih menjual komedi antar presenter dan juri.

kalau YKS sekarang ngebosenin, dulu masih suka nonton pas puasa. tapi sekarang aku lebih milih ngaji daripada nonton ini acara. aku kan anak alim rajin nabung dan pipis.

Reply

Udah tahun 2014 dan lo masih nonton TV, dot?

Reply

wah...ternyata sama bang..saya juga berfikir demikian...usaha merusak dekadensi moral.....

#sok keren

Reply

Wahahaha, udah lama gak berkunjung ke sini bang -_-
Anu , ini keknya frontal banget ya bang ? Dulu aku pernah bikin postingan semacam ini, tapi dapet respon yang hampir semuanya kontra ckckckck
Kenapa bang edotz baru ngerasain sekarang ? Jarang nonton tivi sih, kebanyakan ngupil sama nyuci kancut.

Aku aja jadi nyaris gak pernah nonton tivi bang, anime - anime yang selalu tayang tiap hari minggu udah diganti dengan acara - acara musik gaje, yang diundang itu - itu aja, yang jadi MC ya itu - itu aja. Gak berkembang sama sekali.

Acara YKS juga gitu, dulu sering banget mantengin tivi jam 9 malem cuman buat nonton bioskop trans tv, tapi sekarang karna yks sampe (hampir)(pernah) tengah malem, jadinya males nonton tivi.

Buat sinetron, gak semua sinetron itu jelek kok bang. Dulu (sebelum belum ada tukang haji naik bubur) ada satu sinetron yang bagus banget (menurutku), gak melenceng dari jalur cerita, dan dapet respon yang positif pula. Nah karna jalur eritanya udah selesai, jadinya end dah. Iyasih, sekarang sinetron pada main rating semua, gak peduli ceritanya kayak apa yang penting ratingnya bagus.

Duh, suer aku jadi kangen sama anime2 yang tayang tiap hari minggu sama telenovela yang tayang tiap jam 1 siang (dulu) :(

Reply

duh emotnya salah (. **) jadinya. padahal inginnya begini ( :** )
gue senengnya krn dicekoin semua ortu. Ya maklum, TV cuma satu. Nikmati sajalah haha.... XD

Iye yg dangdut academy itu gue juga kurang suka. bukan krn ada mami igun. tapi hostnya kebanyakan ngomel. ada sj yg diomongin...

Adek gue senengnya Kian santang, ibu gua tukang haji naik bubur, bapak gue ye ka es, kalau dangdut gue haha... Tapi kalau hostnya ngomel gue pindah chanel berita atau film.

hayooo siapa??

Huda : kurang lebih... :))

Reply

yaelah YKS muncul dimana-mana . XD
klo aku nonton YKS cuma pengen liyatin si captain Gilang Dirgahari yang unyu* itu aja gitu, klo si Gilang gak nongol* ya nempel bantal deh . XD

salah gak menurut lo bang? :3

Reply

bener. LAKA SING MUTU KABEH. *CAPLOK.E RUSAK*
ANAK SD LEBIH APAL LAGU OPLOSAN KETIMBANG LIHAT KEBUNKU. HERANE ESIH TAYANG TERUS GITU. DAPET PIALA LAGI.

Reply

mungkin memang begitu adanya Hud, kalo ortu enggak bisa mengatur tayangan acara yang mendidik bagi anaknya harusnya mereka berdua pergi merantau aja. ke Bosnia misalnya, pasti banyak tayangan yang elegan.

Reply

hal itu bisa saja terjadi, apalagi kalo anaknya udah remaja dan masih jomblo.. bokapnya diajakin oplosan buat ngilangin stres..

Reply

duh jadi malu... maafin gue hud, ini semua karena lingkar kepala gue yang tidak seimbang :(

oh gitu. muka elo aja itu yang sebenernya ngerusak sinyal.

Reply

waaah tiap acara dikomenin satu per satu..
gaul abis dah hahaha

gak usah ditontonin tipinya.. dibungkus aja tivinya kirimin pake JNE ke alamat gue.

ini komentar yang luar biasa, ha...ha...ha...

Reply

apakah gue harus berhenti berharap dan memulai lagi hidup yang seperti ini dengan semangat baru?

entahlah acara apa itu tapi sepertinya jauh lebih baik dari acara sebelumnya.

Reply

Ya betul tuh betul makin lama acara yang ga mutu banyak berterbangan sekarang udah ada PESBUKER, COMEDY ACADEMY yang lawakannya gsring abis, D'TERONG banyak ah yang bikin gua kesel lagi pesbuker berhasil ngahin acara yang emang jokesnya kena kaya ILK sama OVJ

Reply

Yak dangdut academi juga hostnya keroyokan.. udah deh pokoknya gaji abiiiiis

hahaha dahsyat mah cuma buat ngisi rundown acara aja , acara2 gaje dimasuk2in di tayangan dahsyat..

yak, tempat gue gak ada kompas, bye~

Reply

Iya, kenapa ya? mungkin gue khilaf? atau justru menikmati? atau mungkin? ah...

hahahahabarengkeluargahahaha
ampun dah -_____-

Reply

oooh... jadi elo tipe anak yang suka mengurung diri di kamar. gue gak yakin elo intenetan, palingan elo lagi galau... iya, pasti. lagi galau... nyakar2 tembok.

Reply

adek lo itu keren... bakatnya terpendam, lo harus membinanya sebagai kakak yang baik.
bokap gue? iyasih.. kayak adek lo juga.

Reply

Iyaaaa. ceritanya aja gak jelas, sampai pemeran utamanya pensiun semua dan ganti pemain baru itu sinetron gak tamat2...

oh Korea.. nonton gue aja, sama2 bening kok.

Reply

iyaaak bener banget...
gila banget pesertanya disuruh berdiri setengah jam'an cuma buat dengerin juri beecanda sama presenter, sumpah gak penting abis.

oke... mengaji. gue gak bisa berbuat apa-apa.
bagi2 tabungan pipisnya dooonk... atau barter aja gimana?

Reply

masa iya gue mesti nonton muka elo?
bisa2 elo gue ajak nikah..

Reply

Setuju bgt gue, ... Bisa apa sih saipul, kakean cocot.

Reply

Mass loe suka cherrybelle. Selera loe juga rendah

Reply

acara TV indon kayak taek semua ngga ada yg mendidik!!!
enek liat nya!!!
coba pikir, ambil waktu acak dan hidupkan TV (channel TV swasta lokal),kemungkinan 85% PASTI IKLAN...!!!
KPI kayak ndak punya gigi..... film disensor, iklan dibebasin, nalar nya ngga jalan!!!
makanya kami pake TV berlangganan krn jelas2 channel luar macam Discovery & NatGeo jauh lebih mendidik... (n)

Reply

semua acara yang lo sebutin diatas semuanya gwe NGGAK SUKA...
mending gwe tidur dari pada liat tu acara yang bisa bikin gwe kesel....
apalagi tukang bubur naik haji, gwe rasa sinetron ini tamatnya waktu bumi ini kiamat...
sutradaranya mati, kru2nya mati, ama tuh pmain2nya jga pada mati semua...
baru deh sinetron ini tamat untuk selamanya....

Reply

Edotz kbanyakan bacot... Sirik aja lu dasar miskin...

Reply

daripada misuh misuh mending langganan tipi kabel..beres.

Reply

Dangdut Academy itu tontonan mamaku -_- aku pernah nonton fox movies malam-malam, terus disamperin sama mama. mama bilang, "nak, coba deh liat dangdu academy sekarang, seru kayanya". aku gak bisa nolak soalnya makna ucapan mama tuh kayak gini, "Nis! Mama mau nonton dangdut academy sekarang! sana kamu!" yagitu akumah juga sebel sama tuh acara :')
Untungnya YKS udah melenyapkan diri

Reply

Kalau malam, prime time gitu kebanyakan acaranya kurang berkualitas menurut ane. Sinetron lah, acara live ga jelas lah, dan sebagainya. Kalau ane ujung-ujungnya nonton berita aja daripada nonton acara begituan. Kalau dulu ada stasiun tv yang nyiarin film-film hollywood yang bagus, eh sekarang malah nayangin acara yang ga bagus (menurut ane). Mudah-mudahan acara tv ke depannya berkualitaslah

Reply

ngakak gue baca nya wkwlkwkwk , apalagi pas tiba tukang bubur naik haji. oke tulisn lu !!

Reply

Ahahahaha
saya setuju

sekarang tambah ane ja tiap acara TV.

contohnya, full india di salah satu stasiun TV bahkan sampe manggil pemainnya kemari..
Acara musik yang saya bahkan nggak pernah denger atau ngeliat lagi list msik bagus. yg ada cuma acara MC nya yg nge-Gaje.
Selepas YKS, ada acara baru lagi yang sama bingung maunya apaan.

Reply

Ahahahaha
saya setuju

sekarang tambah ane ja tiap acara TV.

contohnya, full india di salah satu stasiun TV bahkan sampe manggil pemainnya kemari..
Acara musik yang saya bahkan nggak pernah denger atau ngeliat lagi list msik bagus. yg ada cuma acara MC nya yg nge-Gaje.
Selepas YKS, ada acara baru lagi yang sama bingung maunya apaan.

Reply

Eneg banget liat acara tv sekarang.Tidak bermutu dan cuma cari rating.Contohnya tv swasta yang cuma dari jam 6 malem sampe jam 12 acara gitu dan gak jelas.

Reply

i love trans tv apa lagi acara kuis penting banget

Reply

alhamdulillah,, ternyata masih ada yg ngerti perasaan gua, hehe

Reply

Post a Comment