Kamar Baru yang Enggak Ramah


Banyak hal yang berubah dalam hidup gue. 

Contohnya seperti yang gue rasain awal-awal setelah wisuda. Gue ngerasa hidup gue bener-bener hambar dan penuh tekanan. Bahkan, keahlian gue dalam memasak mie instant pun akhir-akhir ini jadi terlihat enggak begitu spesial lagi. Gue mulai bosan dengan hidup gue yang gitu-gitu aja. Iya, tapi kali ini gue enggak mau ngebahas masalah itu dulu. Bosen kali ya, akhir-akhir ini ngebahasnya wisuda dan abis wisuda mulu.

Untuk kali ini gue mau ngebahas sesuatu yang berbeda, kalo biasanya gue ngebahas sesuatu yang garing dan enggak mutu. Kali ini, gue mau ngebahas sesuatu yang lebih enggak mutu lagi, dan lebih garing lagi. Buat yang enggak suka sama cerita-cerita bernuansa enggak mutu, kalian boleh berhenti sampai di sini dan segera close tab.

 

Jadi nih, ceritanya gue baru aja pindah kamar di rumah. Dan ini bukan berarti gue pindah hati, enggak... selain gue udah nyaman sama hati gue saat ini, juga karena gue tahu susah nyari hati yang baru dan bener-bener nyaman untuk ditempatin. Oke, dalam hitungan ketiga kita teriakkan “PRET” bersama-sama!

Sebenernya gue pindah kamar karena pengen suasana baru aja sehabis wisuda.


Niat gue pindah kamar pun dengan mudah direstui oleh ibu gue dan sekarang gue diberi kamar yang dulu pernah jadi kamar kakak gue yang pertama. Karena kakak gue udah nikah dan punya kehidupan sendiri. Gak ada kesulitan berarti buat gue untuk mengklaim kamar yang ditinggalkan penghuninya itu. 

Hal yang pertama kali dilakukan untuk menata kamar gue adalah dengan mengecat ulang. Kemudian memasukkan lemari buku yang udah gue request sebelumnya dan tentu saja lemari kayu dua pintu berukuran kecil dengan masing-masing tiga rak di setiap pintunya. Yah... walaupun sebenernya di kamar gue yang baru udah ada lemari yang lain. Sebenarnya, lemari kecil dua pintu ini bisa dikatakan enggak ada keren-kerennya sama sekali. Tapi satu hal yang bikin spesial, lemari ini adalah lemari yang gue beli dari pertama kali gue masuk kuliah sampai gue wisuda. Gue salut lemari ini masih bertahan untuk mengabdi pada gue dan dengan senang hati rela menyimpan pakaian, celana, baju koko dan kancut gue. 

Setelah semua hal dirasa cukup, kamar gue pun udah siap ditempati. Secara lahir batin gue udah mantap untuk membuka lembaran baru bersama kamar gue.

Baru malam pertama gue tidur di kamar. Gue udah mendapat pengalaman yang sama sekali enggak enak. Tidur gue enggak nyenyak sama sekali. Bau cat tembok yang masih cukup menyengat membuat gue merasa tersiksa saat merebahkan diri di kamar. Hal ini diperparah dengan kedua lubang hidung gue yang bisa dikatakan enggak wajar dan beda ukuran dari ukuran manusia normal pada umumnya. Ya sebenarnya gampang sih, tinggal bilang aja lubang hidung gue lebar. Iya, lebar... urusan selesai.

Dengan pola tidur gue yang terlentang, hal itu membuat udara yang di sekitar kamar dengan mudah gue hirup. Gue bener-bener tersiksa, gue terhenyak. Gue teraniaya. Gue terpenjara sepi dalam keheningan malam.

Gara-gara aroma cat yang masih menyengat, malam itu tidur gue enggak nyenyak. Gue bermimpi berada di suatu tempat yang gelap, sendirian, gak ada cahaya sama sekali. Gue meraba-raba dengan cemas. Gak ada suara sama sekali, bahkan suara kutu rambut yang lagi jalan-jalan di kepala gue enggak kedengeran sama sekali. Suasana benar-benar hening saat itu. Gue berjalan tersendat-sendat, khawatir dengan apa yang akan menyerang gue dalam kegelapan yang pekat ini. Sampai akhirnya gue menabrak sesuatu benda yang besar dan keras!

 Gue bener-bener khawatir...  benda apa ini yang ada di depan gue? Tangan gue terus meraba-raba, sampai akhirnya ada suatu benda yang menonjol di dinding. Gue kaget! Jangan-jangan itu kepala ular? Jangan-jangan itu upil yang udah mengeras? Sejuta kemungkinan aneh berkecamuk dalam pikiran gue. Tapi, akhirnya rasa penasaran mengalahkan kecemasan gue. Dengan cepat gue tekan tonjolan yang ada di dinding sebelah kiri gue dan.... BYAR! 

Tiba-tiba keadaan di sekitar gue menjadi terang. Cahaya berwarna putih memenuhi sekeliling gue. Di depan gue berdiri sebuah lemari gede berwarna coklat dan ternyata tonjolan yang tadi gue sentuh adalah saklar lampu.  Gue sedang berada di kamar sendiri....

Mimpi yang aneh... dan gak penting sama sekali. Sampai-sampai enggak ada hikmah yang bisa diambil dari mimpi gue barusan.

Bunyi alarm hape membangunkan gue, dengan keadaan masih setengah sadar gue terpaksa harus bangkit dari tempat tidur karena gue sengaja meletakkan hape gue di atas lemari pakaian, jadi mau gak mau gue mesti bangun dari tempat tidur buat mematikan alarm tersebut.

Beberapa malam selanjutnya, ternyata tidur gue jauh lebih enggak nyaman dari tidur gue di malam pertama bersama kamar gue yang baru. Kali ini ada sesuatu yang aneh, sesuatu yang beda dan sesuatu yang ditukar. 

Malam itu, kamar gue bener-bener dingin. Bukan karena efek AC, boro-boro pake AC, kipas angin di kamar aja bisa dikatakan miris melihat kekuatan anginnya yang enggak seberapa. Mungkin kalo dibandingin sama nafas yang dikeluarkan dari hidung gue juga kencengan punya gue. Malam itu hawanya bener-bener beda, karena cuaca di luar hujan deras. Hal itu membuat gue jadi ngantuk, mata gue rasanya berat banget. Bahkan sekedar pake autan atau lotion nyamuk pun gue males. Apalagi mesti ngetweet ‘boWbO9 dUyu 4cH.. d4h m4Lem..”, gue enggak sanggup.

Akhirnya tanpa sempat melakukan ritual sebagaimana mestinya gue pun tertidur lelap. Sampai pada tengah malam, entah pukul berapa gue enggak tahu. Tiba-tiba gue bangun, badan gue serasa kesemutan. Dan gue sadar gue enggak bisa menggerakkan tubuh, seolah gue gak punya tenaga sama sekali.  Gue pengen pasrah, tapi kesemutan dalam tubuh gue semakin menjadi-jadi. 

Ini bukan pertama kalinya gue ngalamin yang beginian, bahkan saat dulu masih di kamar kontrakan Semarang pun gue pernah enggak bisa gerak waktu tidur, orang-orang nyebutnya mungkin “tindihan”, dan orang-orang juga bilang kalo ini sebenernya karena kecapekan, bla bla bla...” temen gue, Oges pernah ngebahasnya di sini -> 'pengalaman pertama lucid dream'

Saat itu gue cuma berpikir, ya mungkin gue kecapekan. Setelah cukup lama gue berusaha menggerakan kepala gue mati-matian ke arah berlawanan, akhirnya gue berhasil bergerak dan menjadi ‘benar-benar sadar’, gue menghela nafas panjang. Malam itu gue mencoba tidur lagi tanpa berpikiran macem-macem. Gue baca do’a berkali-kali, tiba-tiba gue jadi kebelet pipis. Ternyata yang gue baca, do’a sebelum masuk WC. Gue pun merevisi do’a gue... iya, kalo skripsi aja bisa direvisi, doa juga pastinya boleh direvisi.

Besok malemnya, saat gue tidur lagi... entah pukul berapa, gue kembali mengalami hal yang sama. Lagi-lagi gue tindihan. Gak cuma sekali, bahkan dua kali. Setelah gue berhasil sadar, gue mencoba tidur lagi dan gue ngerasain tindihan lagi. kali ini gue nyerah, gue buru-buru kabur keluar kamar dan lebih memilih tidur di ruang tivi. Mulai sekarang kalian boleh bilang kalo gue lelaki cemen. Terserah deh, suka-suka kalian aja. Asalkan kalian bahagia, gue rela di-bully.

Malam selanjutnya, gue mencoba tidur di kamar gue lagi. Mungkin, kemarin gue mengalami tindihan dan tidur enggak nyenyak karena gue belum terbiasa aja tidur di kamar baru. Dan seperti malam-malam sebelumnya, gue tindihan lagi! parah... kali ini gak perlu nunggu tindihan yang kedua kali, gue (lagi-lagi) kabur untuk pindah ke ruang tivi dan memilih tidur disitu.

Besoknya, kebetulan selama tiga hari gue main ke Semarang, nengokin patjar dan temen-temen yang belum wisuda. Tujuan utamanya sih bukan nengokin temen tapi gue sengaja aja mau mem-bully mereka yang enggak lulus-lulus. Menurut gue itu suatu kepuasan tersendiri. Apalagi mendengar jawaban mereka yang aneh-aneh gara-gara kurang pinter ngeles. 

“Eh Nggo, masih betah aja jadi mahasiswa? Gak pengen nyobain toga ye?” Gue nanya ke temen gue yang namanya Ganggo.

*pasang wajah salah tingkah* “Eh, coba liat deh.. tombol ‘S’ di keyboard laptop gue bercahaya.” ganggo keliatan banget kurang sigap nerima pertanyaan dari gue.

“HAHAHA” Ternyata, di baik wajah suram temen-temen gue yang telat lulus mereka bisa memberikan kepuasan yang dahsyat pada lelaki, terutama gue.
Lupakan masalah itu...

Karena gue di Semarang, kamar di rumah gue tinggalin untuk sementara. Kemudian,  begitu gue pulang ke rumah, gue shock dengerin cerita dari adik gue, katanya dia sempet siang-siang tidur di kamar gue dan juga ngalamin tindihan, SIANG-SIANG! FIX! Ini bukan tindihan biasa. Bahkan kata adik gue, samar-samar dia ngeliat sosok kakek dan anak kecil di pojok lemari. 

Sekarang gue bener-bener yakin kalo gue enggak pernah bisa tidur nyenyak di kamar gue. Bukan karena gue kecapekan atau istilah ilmiah yang bisa dijelaskan dengan ilmu kedokteran. Mungkin kalo cuma gue yang ngalamin, gue masih bisa menghibur diri dengan tetap berpikiran positif. Tapi, apa yang udah dialamin adik gue, membuat semua pikiran positif gue terpecahkan. Gue beneran harus mikir yang macem-macem. Padahal gue udah stres mikirin macem-macem iklan di tipi yang kebanyakan dari tokoh partai politik pada pencitraan cari muka.

Sampai saat ini, gue masih tetap tidur di kamar, dan sesekali juga tengah malem gue pindah tidur ke ruang tivi. Selama yang menyebabkan gue ‘tindihan’ enggak menampakkan diri. Gue masih yakin untuk bisa bertahan tidur di kamar. 

Dan semoga setelah gue nulis ini, enggak ada hal yang ‘tidak-seharusnya-gue-liat’ gue jadi ngeliatnya. Gue nulis ini di kamar dan begitu sampai bagian ini tiba-tiba gue jadi merinding....

Ternyata, tadi pagi gue baru aja nonton acara yang serem. Nama acaranya, Dahsyat.. dan gara-gara itu sekarang gue enggak berani pipis sendirian.

43 Upil

Jangan takut ya, kak. Gue yakin,misalpun itu hantu, dia nggak akan berani nampakin diri. Kan lebih sereman elo.. :))

Reply

saran gue sih bang pake cat yang cepet kering, dan kalo bisa ngecetnya pagi2 biar malemnya bisa dipake tuh kamer.. itu saran dari tukang bangunan hahaha

dan kalo gue ngalamin kek gitu gue biasanya, balik bantal yg gue pake. kalo ga berhasil gue ngelakuin hal yg sama kaya lo bang hahaha

Reply

Coba deh rubah cara tidur lo. Gue sering denger dari orang2 gitu, kalo tidur kedua tangan jangan pernah taruh dibagian depan. Entah itu didada, diperut, pokoknya jangan didepan.
Tidur mengarah ke samping aja ato posisi cium kasur gitu.

Reply

sleep paralysis :))
Itu sebenarnya yang bikin bangun tidur, alarm atau gara-gara mencet tombol di dinding yak? agak bingung hehe

Reply

Horror banget dotz -___- pasti lebih keren kalau dibuat cerpen. hiiii

Reply

eee buseeeet, abstrak abis.
kayaknya lebih seru dan menantang kalo ada fotonya, hehe

Reply

asli kalimat terakhirnya bikin ngakak, gara gara acara di stasiun tipi.
tapi ceritanya keren om :D
Rumah Dijual

Reply

kamarnya minta dikasih sajen dulu itu om,, wkwk

Reply

Mungkin kamanya gak pengen ditempatin lo bang jadi gitu.
ada baiknya lo adaptasi dulu sama kamar lo hehehehe.

Reply

ini kampret. Gue berasa ada di dunia lain secara live. Ok, itu barusan lebay, lupakan!!

serem juga kamar baru lo, udah kelamaan kali gak ditidurin kamarnya makanya jadi kayak gitu, tapi kalo dipikir-pikir gak marah ya orang tua kamar kalo anaknya ditirudin?

sekali, dua kali, tiga kali masih wajar, udah sering banget apalagi siang hari masih ada adek lo ketindihan tidur di sana. Gue curiga, jangan-jangan lo ketindihan itu gara-gara lo dashyat, lo tahu alay yang badannya gemuk di dasyat itu kan?

Reply

Sleep paralyzed. Biasanya karena kita pengen bangun tapi sarafnya blm siap. Tapi ya gitu, anehnya kayak liat 'sosok'. Gue dulu pas sd berkali2 gitu. Sosoknya hantu kepala buntung. Apa gak serem? Akhirnya gue trauma tidur gelap2an, tidurnya nyalain lampu terus :v

Reply

iyah,,,, aku enggak takut lagi kok :)

Reply

iya emang gitu pik. cat cepet kering gue pakenya.
elo emang tukang bangunan sejati

hahahaha sama aja hahaha

Reply

oh gitu ya..
kayaknya cium kasur udah jadi alternatif yang luar biasa deh ROb.
gue bakalan coba deh, sip

Reply

mungkin elo perlu mendalami cerita ini lebih intim lagi ya.. mungkin sih.

Reply

iya jadi butuh pic?
kesimpulannya gtu kan?
kapan2 yaaaa~

Reply

besok gue kasih sajen deh, celana dalem bekas punya OBama

Reply

mungkin juga, adaptasinya susah loh...
kudu ngertiin perasaan kamar baru gue yang mistis

Reply

haha elo masih suka lebay juga bay :D

iya orangtuanya udah suka sama sifat gue yang welas asih..

mungkin juga, semua hal bisa aja terjadi~

Reply

iya yog, ternyata elo lebih mainstream ngeerasain yang beginian hahahaha
gila serem banget :D

Reply

Asli ngakak :D
mungkin biar bisa sereman dikit dikasi soundtrack yang agak serem aja.

tapi emang iya sih, yang namanya hal yang baru butuh adaptasi agar terbiasa,
pindah hati misalnya *eh? pindah rumah juga bisa.. waktu Vina pindah rumah juga gitu.
tapi ga sampai ada ceritas serem gitu sih.mungkin tergantung face juga kali ya :D

Reply

wahh coba biarin semaleman dulu biar catnya ngering #rekomendasi

ceritanya rada2 horor :o
tindihan? bisa jadi emang akibat salah tidur
atau lupa baca doa sebelum tidur nih?

Reply

Lebay emang nafas buat gue, dot. Jadi maklumin aja. Lagi lagi lebay.

Ya bagus lah, emang waktu itu lo pake topeng apaan jadi sampai bisa direstuin gitu.

Iya, iya

Reply

Beruntung banget yang punya lubang hidung gede, bisa sekalian buat kipas angin. Hemat listrik.


Lebih serem lagi acara joged-joged di TV yang tayang sampe tengah malem itu. Asli serem. Ngata-ngatain orang secara fisik jadi hal biasa gara2 mereka.

Reply

Pertamanya ketawa2, eh akhirnya... hiiiii kak serem gitu ya ceritanya-_- nggak tau kenapa kalo aku baca atau denger cerita horor yg dialami orang suka merinding langsung. buktinya sekarang juga merinding gini

Reply
This comment has been removed by the author.

aaaaa baru nyadar ini cerita mistis -___-
nggak berani tidur di kamar nih gueeee hhu

Reply

masya allah nyeremin amat do, pake ngalami tindihan segala.
amat aja gak nyeremin -__-

coba dibacain doa2 pa surat yasin gitu do.

eh lu jahat ngebully tmen yg dah lulus.
ntar lo gantian dibully ma senior lo yg udah PNS hehehe

Reply

Wah, biasanya sih itu karena salah posisi tidur kita, Dotz, bukan karena efek makhluk halus atau apa. Coba deh tanya dokter.

Pun semisal digangguin, mereka juga bakal berfikir ulang gangguin Edotz^______^V

Reply

soundtrack laptop si unyil kali yak...

oh jdi semua msalah kembali pada face...
okehfine!

Reply

Kalau ada hantu lemparin garam aja bro haha. Aku pernah coba waktu ada siluman ular di kamarku, haha. Sebenernya ketindihan itu antara alam sadar sama alam mimpi bang

Reply

kan catnya udah kering -_-

iya mungkin aja karena banyak kemungkinan yang bisa terjadi dalam hidup ini

Reply

nah kan hidung gede emang serba guna kok

bener, gue aja sampe sekarang gak berani nonton itu. gue takut e'ek berdiri.

Reply

selamat! kamu berhasil merinding..
kamu dapet bonus pukpuk dari edotz, bisa diambil di kantor sambil bawa kTp sama KK buat administrasi

Reply

amat emang gak nyeremin tapi dia unyu2

gue gak apal yasin :D

iya juga ya, hukum karma emang berlaku -_-

Reply

posisi salah tidur kaki di kepala kaki -_-

bener sih tapi mereka udah gangguin gue kenyataannya.

Reply

lu kate ini pilem indosiar dilemparin garem segala.

iya konon katanya gitu

Reply

alhamdullilah aku gak pernah ngalami hal kek gitu.
Tapi seharusnya memang perlu "perkenalan" di saat akan menghuni tempat yang baru loh bang.
Ya percaya ato nggak, tiap tempat pasti ada penghuni tak nampak nya.

Kek adat jawa itu kalo pindahan rumah, musti tidur sehari ato 2 hari di rumah itu pake bawa sapu lidi, gilingan bumbu, aer sebotol, tikar, dan lain sebagainya dah.

Ya anggep buat ngucapin "Haloooo" gitu ke "mereka"

Reply

iya gue pengen kenalan tapi malu sama penghuni lainnya -_-

tapi di tempat gue emang ada juga sih, pake sapu lidi gitu-gituan

Reply

Post a Comment