Kisah Sedih Tentang Cerah

Gue lagi berduka. Rasanya kenyataan ini terlalu menyakitkan bagi gue. Sahabat terbaik gue, yang selalu nemenin gue dalam keadaan apa pun. Kecuali kalo emang gue lagi boker sama mandi. Akhirnya, pergi ninggalin gue. Gue sedih banget, saking sedihnya, pas makan malam gue minta dibayarin makan nasi gorengnya Pak Rebo sama temen gue biar perasaan gue gak terlalu sedih-sedih amat.

Namanya Cerah.. Dia udah nemenin gue selama setahun belakangan ini. Dia yang bikin gue semangat ngeblog, dia yang bikin gue semangat nulis, dia juga yang bikin gue semangat males-malesan karena dia hampir ngasih gue segalanya.

Satu hal yang paling keren. Karena Cerah, gue pun akhirnya sukses bikin buku komedi absurd pertama gue, Cancut Marut. Sesuatu yang awalnya menurut gue sangat gak mungkin. Gak nyangka, akhirnya.. hal itu bisa jadi kenyataan, semua karena peran Cerah yang sangat luar biasa.

Buat gue, Cerah seperti sengaja dikirim sama Tuhan buat bantuin gue mewujudkan mimpi gue bikin buku, setelah gue sukses bikin buku. Cerah pun ninggalin gue karena apa yang gue impikan udah terwujud. Sumpah, ini nyesek banget..

Mungkin sebenernya ini salah gue. Gue terlalu memaksakan Cerah buat ngejar mimpi gue. Cerah jadi jarang istirahat. Pagi, siang, sore, malem. Cerah selalu gue paksakan buat nemenin gue. Cerah capek dan Cerah pun jatuh sakit. Gue bingung... saking bingungnya, pas makan malam gue minta dibayarin makan nasi gorengnya Pak Rebo sama temen gue biar perasaan gue gak terlalu bingung-bingung amat.

Cerah.. Bukan seorang anak kecil yang pernah menginspirasi Charly 'eks ST 12' buat bikin lagu. Cerah juga bukan langit pagi. Cerah itu... Acer Merah. Laptop gue...

Cerah enggak suka minum kopi

Iya, laptop gue yang udah nemenin gue setahun belakangan ini. Akhirnya menyerah... Cerah terlalu sulit diselamatkan lagi setelah berbagai macam penyakit datang silih berganti.

Di usia setengah tahun bareng gue. Cerah terlihat sangat perkasa, gak ada sedikitpun keluhan yang keluar dari bibir sexy Cerah. Gue kagum banget.. Anehnya sampe sekarang, gue belum pernah liat dimana letak bibir Cerah.

Gue sadar, karena Cerah, gue jadi tau gimana nikmatnya ngeblog, nikmatnya senam jari tangan, dan nikmatnya nasi goreng Pak Rebo. Semua karena Cerah.

Hidup gue waktu itu terasa lengkap banget. Hobi menulis gue pun bisa tersalurkan dengan unyu karena Cerah, kalo tadinya gue hobi nulis di kepala orang botak yang licin mirip papan tulis. Setelah ada Cerah, semuanya pun berlalu. Sekarang, enggak akan ada lagi coretan-coretan gak jelas di kepala orang botak karena gue.

Cerah selalu rajin bangun pagi dan enggak nakal

Mungkin seharusnya Cerah bisa nemenin gue lebih lama. Kalo aja gue enggak seenaknya sendiri memperlakukan Cerah. Mungkin juga saat ini Cerah udah punya anak dari buah cintanya sama laptop Toshiba temen gue.

Sejak kepergian Cerah sore itu. Gue sadar, ini salah gue. Gue terlalu ceroboh, gue sok tau. Gue nyesel banget. saking nyeselnya, pas makan malam gue minta dibayarin makan nasi gorengnya Pak Rebo sama temen gue biar perasaan gue gak terlalu nyesel-nyesel amat.

Tiba-tiba gue jadi inget, sekitar satu bulan sebelumnya. Sore itu... di kamar kontrakan. Gue lagi asik colek-colek tuts Cerah. Gue menikmati banget setiap sentuhan di tubuh cerah. Mungkin kalo Cerah bisa ngomong. Cerah bakalan mendesah perlahan dan tertahan..

“Aawwh .. sshhh haaaah. Mmmmhhh .... Ssshh haaah..”

Dan ternyata Cerah abis kepedesan, bukan mendesah. Gue salah duga.

Gue semakin binal mencet-mencet Cerah. Maklum, waktu itu gue lagi dikejar deadline revisi naskah gue. Mau iya gak mau gue harus cepet-cepet. Gue yakin, Cerah memahami kondisi gue. Cerah pasti ngerti.

Biar enggak bosen nulis mulu, gue minta ditemenin sama segelas kopi ABC mocca. Iya, segelas. Biar awet, enggak abis-abis. Kalo secangkir paling cuma seteguk dua teguk udah tinggal ampasnya doank. Pemborosan.

Gue enggak tau, nantinya kopi segelas itu bikin gue jadi boros banget.

Jadi ceritanya, udah cukup lama gue ngedit-ngedit naskah gue. Gue tiba-tiba inget, di lemari gue ada cemilan. Lumayan, gorengan tiga hari yang lalu belum ada yang makan. Gue langsung bergerak cepat ke arah lemari. Gue raba-raba, gak nemu. Makin dalem, ada benda yang lembut dan lunak. Begitu gue ambil ternyata itu kancut gue. Heran gue, bedain kancut sama bungkus gorengan aja gak bisa.

Setelah meraba-meraba cukup lama dan ketemu, gue mulai putus asa. Ternyata gorengannya ada di atas tipi kamar gue. Bego banget. Kenapa tadi gue gak liat? Kampret banget tuh gorengan. Mau menyamarkan diri sama tipi pun gue tetep liat, elo tetep gue makan akhirnya.

Begitu mulai ngemil, gue pun nyoba buat duduk lagi depan Cerah. Pas posisi gue udah jongkok, tangan gue niatnya mau garuk-garuk pantat. Tapi, takdir berkata lain.

“Glegek...”

Kalo gak salah bunyinya gitu. Gelas kopi ABC mocca yang ada di deket Cerah kesenggol. Gelasnya gak bisa jaga keseimbangan dan... jatuh. Tepat di atas puting keyboard Cerah. Gue Cuma bisa mangap dan shock. Sedetik kemudian gue sadar apa yang terjadi dan langung ngelap karpet kamar gue, iya, gue baru sadar. Kenapa karpet dulu yang gue lap-in? Kenapa gue gak ngurusin Cerah? Tiba-tiba, layar cerah semakin gelap. Berkedip-kedip dan semuanya menjadi hitam. Gue langsung lemes banget.

Gue pun segera mengelap tubuh Cerah yang lengket oleh kopi. Gue enggak berani buat membangunkan cerah kembali. Cerah masih gelap. Gue masih lemes. saking lemesnya, pas makan malam gue minta dibayarin makan nasi gorengnya Pak Rebo sama temen gue biar perasaan gue gak terlalu lemes-lemes amat.

Takut terjadi hal-hal yang tidak diinginkan, besoknya gue bawa Cerah ke dokter (baca: servis laptop) dan gue harus nerima kenyataan bahwa biaya berobat Cerah mahal banget. Sampe ratusan ribu. Mau gak mau, gue mesti pecahin celengan babi gue yang ternyata isinya cuma dua ribu lima ratus perak. Gue baru inget. Kalo terakhir kali gue nyelengin itu sebulan yang lalu. Kembalian dari duit lima ribu perak yang gue pake buat beli celengan itu.

Waktu itu gue mati-matian banget ngumpulin duit buat nebus Cerah. Selain buat ngejar revisi naskah gue yang terbengkalai. Gue juga udah kangen sama 3gp yang dibawa Cerah.
Sebenernya sih gue bisa pake laptop lain buat ngelanjutin revisi naskah. Tapi rasanya beda. Tuts keyboardnya gak seempuk dan sekenyal Cerah.

Cerah udah gue anggap seperti bagian hidup gue sendiri.

Di suatu siang yang cerah dan panasnya bikin cewek menstruasi kayak monster. Gue berangkat ke rumah sakit buat bawa pulang cerah. Hari itu gue seneng banget, sekaligus bersiap buat makan mie instant dengan banyak kuah. Uang jatah makan gue yang seharusnya bisa dipake buat makan nasi rames selama lima bulan gue tambahin buat biaya berobat Cerah.

Hidup gue selanjutnya mungkin bakal menyedihkan tapi gue tetap tegar asal ada Cerah disamping gue. Siang itu, gue lihat wajah Cerah sudah mulai cukup segar. Walaupun wajahnya terlihat masih sedikit pucat. Ini tuh sebenernya segar atau pucat? Gue agak enggak paham.

Hari-hari selanjutnya di rumah gue sudah ditemani dengan keceriaan Cerah kembali. Gue bisa meraba-raba dan menyentuh Cerah kembali. Sampai pada suatu sore itu...

Ceritanya gue lagi asik tiduran setelah gue make Cerah. Cerah masih menyala secerah lampu taman di malam hari. Emang gak beda jauh sama kepala orang botak Belarusia. Sama-sama menyala terang.

Disaat lagi asiknya tiduran. Kaki gue goyang-goyang gak jelas. Gue geser ke pinggir dan kaki gue menyentuh sesuatu.

“Blek..”

Bunyinya simpel dan gak menarik. Karena penasaran gue liat benda apa yang gue senggol dan gue shock!!! Itu botol air mineral dan airnya tumpah!!! Meresap ke bawah Cerah, begitu damai... begitu tenang.

Gue pun panik!!! Langsung gue angkat Cerah dan pindahin ke atas kasur gue. Gue cek kondisi Cerah. 

Gue gerakin kursornya. Gak gerak...
Gue pencet-pencet keyboard Cerah. Gak ngaruh...

Gue mulai panik tingkat Tong Sam Chong, Cerah gue restart. Cukup lama gue nunggu. Sekitar 15 menitan. Sambil nunggu gue komat kamit berdoa buat kesehatan Cerah. Pliss.. Gue enggak punya duit buat bawa berobat.

Begitu udah nyala lagi, gue cek lagi sensor kursor dan keyboard-nya. Hasilnya? Sama aja...

Cerah sakit lagi. Gue diemin aja dulu..

Beberapa menit kemudian, layar Cerah tiba-tiba menjadi gelap. Langsung gue coba nyalain lagi. Gue pencet-pencet terus. Sayang... nihil. Cerah tetap aja gelap.

###

Pada akhirnya, Cerah gue bawa ke rumah sakit (lagi) dan selama satu minggu gue tinggal. Rencana sih sambil ngumpulin duit dulu buat nebus Cerah. Gak taunya... waktu gue dateng ke rumah sakit,  pihak rumah sakit angkat tangan. Gak bisa nolong Cerah. Gue kecewa...

Cerah akhirnya menyerah. Setelah insiden air kopi dan air mineral...
Cerah udah pergi, mungkin untuk selamanya.

Sekitar tiga bulan gue hidup tanpa laptop dan itu menyiksa banget. Gue enggak bisa ngetik, gue enggak bisa online dan yang paling nyesek gue enggak bisa buka 3gp..

Sekarang... gue udah punya pengganti Cerah. Karena masih baru lahir, gue belum dapet nama yang pas. Ukurannya emang gak segede Cerah. Tapi bodinya lebih gaul dan suaranya lebih garang. Gue ngedapetin pengganti Cerah ini juga penuh perjuangan banget. Karena itu, gue bakal jaga baik-baik pengganti-cerah-yang-belum-punya-nama ini.



Ini pengganti-cerah-yang-belum-punya-nama
Jangan salah fokus ngeliatin mejanya.

Semoga bersama pengganti-cerah-yang-belum-punya-nama gue bisa tetep produktif nulis, dan juga nyelesein skripsi dengan baik.

Buat Cerah, makasih banget buat usaha dan kerja kerasnya selama ini ngebantuin gue. Semoga elo bisa beristirahat dengan tenang.

Selamat jalan Cerah..

57 Upil

sepertinya ada beberapa pengulangan kata disini...soalnya dr awal paragrap gue nemuin nama pak rebo..begitu juga dibeberapa paragraf selanjutnya.. :D
Cerah kelelahan dan mengalami penuaan dini ya dotz... :(
Tp gantinya si cerah warnanya oke dotz..biru...jgn namain sumiati ya dotz..gak cocok soalnya..

Reply

Semoga Cerah tenang di alam sana. Dan semoga lepi yang baru segera ternamakan. Hehehe.

Usul...gimana kalo namanya bimot. (biru miliknya edot. Hehe) *maksabanget

Smoga sukses revisi naskah dan skripsinya.:D

Reply

bang gue nangis setelah baca Cerahmu, jadi inget sama S46CMku yang baru sebulan udah rusak :'(
dan sekarang, doi udah pindah ke tangan orang lain setelah gue putusin untuk menjualnya via online, nyesek emang ..
dan sekarang, gue masih nyari penggantinya

btw, itu laptop barumu HP Pavillion dm ya bang ?

Reply

Ish jahat ah, masa menyerah sama cerah, masa secepat itu cerah ada penggantinya, dasar laki-laki!

xixixi

Reply

Waduh".. kasian Si Cerah...

Oleh : Djohand Vengerance Sevenfold
Pakek Akun temen Blo

Reply

cerah dijual bang? Kasihan banget, setelah cerah dihilangkan keperawanannya ditinggalin begitu aja.. Jahat lo bang!

Oiya meja Angry Bird-nya bagus banget *salah fokus*

Reply

intinya adalah Cie lepi baruuu..kalau cerah itu acer merah ini apaan? itu merk apaan sih?? hahaha...
aku jadi punya ide buat lepiku, yess!! *abaikan
jelas saja Cerah mati di usia belia, dia selalu mbok sia siakan ok, ditumpahin kopi, ditindaki kekerasan, kasian banget.....
sekarang ijo gitu cieeee

Reply

Cerah "Acer Merah"
kalo TOSHIBA HITAM apa ya...
TOTAM, TOHI, apa BATAM.. akakaka

Reply

wah, kalo punyaku namnya aDELL. kayak nama penyanyi yg lagi booming githu.... hehehe

Reply

Oalah, mesakke neni cerah mbok sio-sio ...

La terus mbok edol kuwik cerah ?.

Laptop anyar mbok rumat sing apik, nek ono barang cair adoh no minimal sak ro meter hehe ... :D

Hore laptop.e podo merk.e ... #OriShop :D

Reply

Ini tentang lepi yang sempet singgung di buku yah Dotz?

Kedepannya jaga baik- baik tuh si cerah, jangan sampe mengulang kesalahan yang sama.
Lo kasih nama aja dulu, kasian dia. Entar malah dikira bapaknya gak mau tanggung jawab.

Reply

elu mau meranin debus sama laptop ye bang, udah tau barang elektronik malah diajakin minum..

punya gua cejo, acer ijo, keyboardnya pas, ga renggang, empuk juga, dan yang jelas kemaren habis kena bsod _-

Reply

Turut berduka cita ya bang, semoga Cerah diterima di sisi-Nya.
dan untuk pengganti Cerah kasih aja nama Buthto Ijo bang, ya meskipun bentuknya kecil kayak udel api kan kemampuannya gede :)

Reply

turut berduka cita ya buat cerah , semoga amal dan ibadahnya di terima *eh

tuh kan sudah ada pengganti cerah tuh ~
kasih nama gelap aja gimana *nahlo

Reply

RIP cerah
turut berduka gue bang. kasian dia...

btw, leptop barunya bagus tuh bang.
mejanya juga gak kalah bagus. [salah fokus]

Reply

sayang banget kak sama laptopnyaaaa, RIP Cerah...

btw kenapa nggak pasang pelindung keyboard aja? entah apanamanya itu... setidaknya netbuk gue berkali kali diselamatkan dari tumpahan air grgr alat sangat berguna itu :D

Reply

iya emang pak rebo maunya nongol mulu siih ..

cerah terlalu lelah akhirnya gak kuat ... gue belum belu buku 1001 nama laptop keren, jadi belum bisa memutuskan :D

Reply

iyaa deeeh ,amiiin ..

haha, unyu juga tuh, kalo jadi kepake jangan minta royalti yaaak ..

iya amiiin
revisi naskah udah selesai, tinggal skripsi aja :D

Reply

gak usah nangis, di lap dulu aer matanya pake pembalut ...

iiih jahat banget, barang rusak dijual ke orang :D

iiya itu anak gaul... hp mini

Reply

komen diatas kok tiba-tiba enggak bisa dibaca yaak?

Reply

siapa yang jahat? enggak gue jual kok ..
coba baca lagi, ada kata2 gue jual enggak?

iya mejanya unyu.. ---___---

Reply

Ini cerita ngenes ke sekian yg gua baca kalo laptop acer nya matot alias mati total. Tapi nggak ada yg sengenes si cerah, kena siram sampe 2 kali. Ampun deh..

Kesian cerah.. Gw turut berduka, pasti waktu sakit pertama dia udh berjuang melawan skitnya, tapi kenapa itu terjadi lagi.. Edotz.. Lu tegaaaaaa....

Semoga yg baru bisa lu jaga dengan baik

Reply

Kisah yang mengharukan... Semoga Cerah diterima di sisi-Nya.. #eh

Reply

Cerah sudah masuk lemari pembaringan...
Mau dijual gimana? Gak bakalan lakunya..
Cuma hard disk nya yang berhasil diselamatkan, lumayanlah ... 500GB

Kalo mereknya sama, ada manfaatnya?

Reply

Iya rob, bener banget

Cerah udah pensiun, dia gak bisa ngapa2in..

Iya, masih mikirin nama yang gaul dulu..

Reply

Gue kira cerah haus, pengen minum..

Kok namanya keliatan maksa yak -__-
Bsod apaan?
Girlband baru?

Reply

Amiiin ..

Sayangnya itu bukan ijo
Tapi biru tosca
Kalo dinamain ijo
Gak nyambung donk

Reply

Iyaa amiiin ...

Boleh juga tuh, gelap

Reply

Iya kasiaan emaang ...

Keren kan, semuanya bagus
Yang punya juga bagus

Reply

Ternyata si cerah, adalah laptop. Hehehehehe, tapi udah ada penggantinya kan?

Reply

aaaah tau aja kalo gue pamer lepi baru :D

kasian kan cerah..
itu udah takdir ..
itu biru ...
biru tosca -_____-

Reply

Gud bay cerah ..
gue gak bisa nyentuh2 keyboard cerah yang empuk lagi ...

iyaah...
gue baru sadar , sayang semuanya sudah terlambat -____-

Reply

kasian bgt cerah hidupnya tinggal bareng lo dot :p udah gak diijinin istirahat. sakit gara2 hal yang sama. sama sama *air*. tp untung deh udah ada penggantinya. semoga dia tidak bernasib sama seperti cerah :|

Reply

yang kesekian kalinya itu yang keberapa kali? -_-

iya kasian cerah ..
gue nyesel banget -___-

iyaa amiiin

Reply

mengharukan ,iya.. mengharukan..

Reply

cerah yang malang yog :D
hehehe
iyaaa amiiin

Reply

ternyata laptop lo dot, saksi bisu perjuangan lo selama ini. pantesan aja dia nyerah tiap kali lo cakep nulis lo pasti ngupil lalu lo olesin ke bodynya.

baru nih? semangat lagi nulisnya.

Reply

warna laptop barunya sama kaya si biru punya bocil bang u,u
itu kasian bgt cerah, bocil gak kebayang kalo sampe si biru kaya cerah u,u

Reply

Ogak Bang Edo Merk boten wonten manfaat.e sing penting laptop.e

Ow yo dienggo bantalan ae nek ngono hehe ... :D

3gp mu selamat berarti ?. hehe ... XD

Reply

wah itu laptop ato pacar?? gak disayangi sepenuh hati jadinya kayak gitu ck ck ck ck ck ck .

Reply

wah ini postingan tahun lalu ya dotz. gue pertamax lagi, jarang-jarang kan ya. hehe.
iya nih pak rebo, di Cancut Marut juga nongol. lama-lama keeksisannya bisa mengalahkan chibi nih dotz. :D

sayang sekali si cerah ini udah pergi, padahal dia yang mendampingi lo saat mulai mengandung hingga melahirkan si unyu Cancut Marut, benar-benar suami siaga ya si cerah ini, *eh enggak ding, laptop siaga kali ya*. hehehe.
sekarang pengganti cerah gimana kabarnya dotz? masih awetkah? eh tapi jadinya dulu namanya siapa dotz?

Reply

Pengganti Cerah kasi nama Dongker aja? **Sekadar usul-usil. :p
Turut prihatin. Berapa ongkos servis kala kali pertama rusak kesiram kopi? Gue ngabisin nyaris sejuta untuk ganti CPU dan dalemannya, plus beli eksternal keyboard, dan ongkos lainnya. Plus cooling tab. Anak gue nyiram pakai air, dan injak. Gue juga pernah gak sengaja jatuhin di jalan sampai bagian baterenya patah (makanya terpaksa dicolok mulu pakai kabel kalau dipakai). Belum lagi gue pernah pinjamin ke teman yang gak tahu gimana tanggung jawab penggunaannya. Dari situ nyadar betapa berartinya netbook Acer gue, hadiah yang merupakan amanah seseorang. Bayi pertama yang gak bisa dijaga dengan baik.
Mas Edotz, setidaknya dapat rezeki untuk gantiin Cerah. Gue masih banting tulang pontang-panting menulis agar bisa kumpulin duit pembeli NB baru. Butuh 3 jutaan lebih. Berkaca dari pengalaman Mas itu nyadarain gue tentang makna sesuatu harus dijaga baik-baik ibarat anak sendiri agar gak cedera apalagi rusak.

Reply

Wah.. bange edot kiran cerita sahabat.. eh malah acer merah...
Hem.. lapy baru ye! Keren.. hapebiru (peru).. hehehe

Iya,.. jadi ingin konsultasi mas! Gimana sih cara nyelesaian buku gitu...
Terus bagaimana cara ngajuinnya ke penerbit. Bantu aku bang,. Mengikuti jejak langkahmu di belakangmu... aku jadi semangat nulis kalau ingat masnya dengan bukunya itu.. keren-keren..

Reply

Tetap semangat menulis dengan pengganti Cerah, meski beda tapi seiring waktu mudah-mudahan membawa perubahan lebih baik dan lebih maju juga. Sayang kita jauh jadi gue gak bisa nyumbangin koleksi film. Ada yang MKV dari anak teman gue yang dijadiin bandar film sukarela. One Piece juga ada. Tapi mungkin koleksi film gue gak selengkap Mas Edotz, netbook Acer aspire One Pro-nya terbatas dalam pemuatan kapasitas data.
Lain kali bikin tulisan ngupas tentang cara merawat komputer kita. Penggunaan berapa jam baiknya. Anak gue gak mau ngalah dengan membiarkan NB menyala padahal gak ditonton, nonton sambil main dengan temannya tapi lebih sering ditinggal.
Ati-ati kalau hujan petir ya, matiin deh komputernya. TV gue tewas gara-gara dipaksa menyala kala lagi hujan petir.
Sekarang gue masih was-was takut sakitnya Acer kumat lagi. Takut mati total karena dah diuzurin pemakaian. Semoga segera dapat rezeki agar Acer gue bisa istirahat dan gak diforsir emak dan anaknya yang bengal. Butuh saran, bagusnya nanti beli netbook atau notebook merek apa, ya? Yang awet dan berkualitas? Laptop mah mahal. Gak mau seken karena takut gaje riwayatnya. Makasih. Sori lapak dijadiin tempat curhat, merasa senasib, sih.

Reply

Terkadang emang gitu ya kak kalo udah kena akibatnya baru deh kita menyesalnya :D
Aku sih biasanya suka nggak hati-hati kalo menggunakan NB, dan kalo udah akibatnya baru deh tau rasa.
Alhamdulillah ya udah ada penggantinya, warnanya sama kayak NB aku kak :D
Meskipun sudah ada penggantinya, tetap aja ya cerah menjadi kenangan terindah #eaaaaa. Kalo masalah laptop rusak sih terkadang nggak masalah, yg jd masalahnya itu data yg ada dilaptop itu, eh sama aj ya -__-

Gimana kalo namanya mendung aja kak? Meskipun namanya mendung tapi hatinya nggak semendung cuaca kok hahahah

Reply

kirain apaan -_- tapi emang berat sih kalo harus pisah sama barang yg udah jadi sahabat kita, serasa separuh kita itu menghilang ke alam lain. Kasian cerah, ga haus tapi dikasih minum mulu, kan bete bang Cerah-nya dipaksa minum gitu hih *abaikan*
bang Edotz hobi ya mengambil kesempatan dalam kesempita, suka minta traktiran ke temennya pas lagi galau, kenapa ga ngajak2 sih bang? gue juga laper :(
dijaga baik-baik ya bang penggantinya cerah, jangan paksa dia minum lagi apalagi maksain dia buat nikahin elu, jangan bang!

Reply

Bang Edot, jahat banget sama Cerah. Puk puk Cerah. Satu lagu untukmu Bang

Only know you've been high when you're feeling low
Only hate the road when you're missing home
Only know you love her when you let her go...
And you let her go

Nah lo Bang, jaga baik-baik ya Si tanpa nama alias noname. Kalo nggak, pasti kebrutalanmu terhadap Cerah juga akan dibalas oleh Si noname inih. Pembalasan dendam lebih buruk lo~
*absurd banget*

Oh iya, itu kok diulang -ulang sih Pak Rebonya. Jangan-jangan iklan terselubung nih. Haha



Reply

Turut berduka cita ya bang Edotz... moga cerah bisa di terima disisinya.
Kehilangan notebook/laptop tuh miris banget, apalagi dia sering bantuin kita, oya, gw punya usul nih buat nama pengganti Cerah .. gimna kalo HARUKA "HP BIRU KAKAK" ... tp kok kedengarannya agak alay -_-
Jaga baik-baik bang, masih baru loh, harus banyak adaptasi juga sih, pengennya sperti apa ?, perhatian lu ke dia harus gimna ?, mandinya mau di mandiin apa mandi sendiri :D

Reply

wah, teman seperjuangan kakak hebat. hingga menghasilkan karya gitu. jadi motivasi ane buat semakin mendayagunakan acer (laptop ane) untuk menjadi tempat kreatifitas walau lagi bokek di akhir bulan. sahabt terbaik anak kos adalah laptop n cemilan

Reply

wahh turut berduka yaa buat kepergian si cerah. gue jadi ikutan sedih nih. saking sedihnya, pas makan malam gue minta dibayarin makan nasi gorengnya Pak Rebo sama temen gue biar perasaan gue gak terlalu sedih-sedih amat. hahaha sori bang gue make kalimat lo. abis lucu banget. kenapa harus nasi goreng nya pak Rebo sih.

itu semua karena kecerobohan lo bang yang menyebabkan cerah pergi. udah kopi tumpah, ditambah air mineral juga tumpah. udah tahu cerah ga suka main basah-basahan yaa masih di paksa aja di guyur kopi sama air mineral.

yaa semoga aja laptop baru lo nasib nya ga kayak si cerah. seharusnya gue saranin lo cari laptop yang suka main basah-basahan bang, biar ga kayak si Cerah yang dikit-dikit pingsan kalo kena air, terus besoknya di bawa ke rumah sakit (baca: servis laptop). ngerepotin banget kan. tapi gimana-gimana juga cerah yang udah nganterin lo buat jadi penulis dan blogger yang di kenal banyak orang.

semangat terus nulisnya bang, meskipun cerah udah tiada. semoga laptop baru lo ini bisa nemenin lo dan bisa mengantarkan lo buat nerbitin buku lagi bang setelah cancut marut, asam manis cinta dan colover hehe.

Reply

ini postingan setahun yang lalu ya, bang.. ciye pura-pura galau sebenernya lagi seneng. Iya kan! lepi baru gitu...

btw callbacknya pak Rebo muncul mulu, jadi pengen gue ganti jadi pak Kemis biar lebih afdol -_-

Lo beruntung sih bang, masih ada file-nya cancut marut, kalo misal file-nya juga hilang beserta kematian cerah sedangkan enggak ada file cadangan, mungkin hidup lo bakal lebih susah meskipun lo udah makan nasi goreng pak rebo dan minta dibayarin temen biar enggak susah-susah amat.

Terus yang terakhir, kalo barang elektronik abis kena air, langsung matiin, jangan diidupin lagi sampe bener-bener kering. Inget! bener-bener kering, ini tips dari service hp sih bang haha. kali aja bermanfaat. Kalo pengen bukti, coba aja si laptop baru yang mungkin sekarang udah punya nama itu disiram pake air, terus jemur selama seminggu, pasti idup lagi.

Reply

Bang Edoootttzzz hiks. Aku pengen nangis baca postinganmu. Aku kangen sama si Pitam. Lepi hitam (ini maksa). Sampe sekarang aku belum nemu pengganti yang cocok. 2 tahun sama-sama akhirnya si Pitam direbut orang. (re: dicolong). Aduh malah curhat. Udah ah, nanti banjir postingan kamunya.

Ini sedih sih bacanya seriusan. Buat orang yang hobi nulis, laptop/notbuk itu udah semacam sahabat. Bahkan mungkin pacar saking pntingnya. Mereka selalu ada kapanpun untuk kita. Siang malam mereka selalu menemani kita. Mereka sanggup menampung curhatan-curhatan, cerita, dan segala macam tulisan kita. Jadi wajar banget saat mereka hilang, mati atau pergi, kita bakal kehilangan lagi.

Tapi aku pengen ketawa juga karena nasi goreng Pak Rebo selalu muncul di sela-sela postingan. Apalagi kamu minta ngebayarin. Ya nggak papa lah ya... Namanya orang lagi galau. Bebas deh, suka-suka~

Alhamdulillah udah nemu pengganti yang baru. Tapi, biar gimanapun kenangan sama di Cerah nggak akan pernah hilang ya Bang. Pasti. Semoga Cerah tenang di alamnya :')

Nah, pelajaran juga buat ke depannya. JANGAN NARO AIR APA PUN DEKET BENDA ELEKTRONIK.

Reply

Post a Comment