Jika Aku Menjadi Tong Sam Chong

Gue baru aja sukses ngebuat betis gue jadi selebar daun pisang. Dan dengkul gue rasanya kaya ditonjokin Tyson, Buug buug buug buuug. Bener-bener deh, betis kok bisa kayak gini, gak masuk akal. Kaki gue, sukses bermetamorfosa jadi bentuk daun pisang setelah kaki gue melakukan perjalanan panjang.

Semuanya berawal saat nyokap gue baru pulang sore tadi. Gue yang lagi asik ngupil pake dua jari biar hasilnya maksimal tiba-tiba merasa terusik karena ngedenger suara nyokap manggil-manggil gue. Karena gue anak yang berbakti maka gue pun ga pake lama langsung nyamperin nyokap. Ternyata gue disuruh nganterin nyokap ke rumah temennya. Okelah, ritual ngupil gue hentikan sementara dan upil-upil gue yang berserakan gue masukin kuping dulu biar gak ngotor-ngotorin rumah.

Singkat cerita, setelah sampe dirumah temen nyokap gue di daerah Bojongbata (gue yakin yang bukan anak Pemalang gak bakal mudeng), yang gak mudeng silakan di cek pake GPS di BB kalian. Kalo gak punya BB beli dulu terus langsung dicek, abis itu mau dijual lagi BB nya gak papa. Setelah berbincang singkat, tiba-tiba nyokap gue nyuruh gue nunggu bentar di rumahnya temennya nyokap gue itu. Katanya mereka mau pergi, ada "sesuatu". Gue yang ngerasa situasinya gak bersahabat, langsung memberi opsi buat nganterin gue pulang duluan. Nyokap menolak dan gue pun harus rela duduk manis di ruang tamu, sendirian berteman kucing yang lagi tiduran depan pintu.
#TERUS CERITA TOOONG SAAAAM COOONG NYA MANAAAAAAAAA?????????
*Tunggu dulu kisanak,sabarlah sebentar lagi, nikmati aja dulu.
Satu menit berlalu, satu menit satu detik berlalu, satu menit dua detik berlalu. (gitu aja terus sampe pala lu botak Dotz) Oke, karena ada yang menyinggung masalah botak dan gue sensitif dengan kata botak, gue persingkat waktunya. Setengah jam berlalu, belum ada tanda kemunculan nyokap gue, gue mulai gelisah. Pengen banget gue ngelanjutin ngupil gue, tapi gue urungkan. Pengen cabutin bulu ketek kayaknya gak mungkin juga. Empat puluh lima menit berlalu gue semakin gelisah.

Akhirnya, gue pun nyerah. Gue segera melambaikan tangan ke kamera. Eh, emangnya dunia lain. Karena gue bosen nunggu. akhirnya gue putuskan untuk pulang. Tapi gue bingung, mau pulang pake apa. Motor gue tadi dibawa nyokap buat boncengan. Sempet terpikir buat nyawa odong-odong tapi sayangnya gue cari tukang odong-odong gak nemu. Yasudahlah, akhirnya gue putuskan untuk jalan kaki. Ini extreme sekali, bojongbata jauh banget dari rumah gue. Ada sekitar sepuluh kilo lebih dan hati gue jadi masygul.

Dengan langkah mantap, gue mulai jalan kaki. Perlahan tapi pasti, gue yakin gue sanggup. Dan pada langkah ke sepuluh gue langsung brenti dan ngos-ngosan. Buseeeet, masih jauh banget. AKhirnya, gue inget kata Tong Sam Chong. Semuanya harus dijalani dengan ikhlas, kosong adalah isi, isi adalah kosong. Dan gue pun tetep aja ngos-ngosan. Huaaaah, gue gak boleh nyerah. Sambil nenteng helm ditangan kanan gue, gue mulai melanjutkan langkah. Setapak, setapk, setapak dan setapak lagi. 

Gue lebih beruntung dari Tong Sam Chong, karena gue gak nemuin siluman. Gue cuma nemuin penjual cilok sama batagor dan orang-orang yang lagi nyantai depan rumah. Asik banget kayaknya mereka. Gak ngerti banget sama perasaan gue yang mesti jalan kaki.

Sepanjang perjalanan, gue malah jadi mikirin Tong Sam Chong. Ternyata tugas yang diembannya gak mudah, mesti makan buah sama kue mantau doang. Segala cuaca dihadapi sama tu Biksu, keren, gue salut. Dari situ, gue jadi pengen ikutan acara, JIKA AKU MENJADI yang ada di trans tipi. Gue ikut tong sam chong ambil kitab suci, disitu gue pasti nangis sesenggukan sambil ngomong depan kamera. " Biksu tong ini hidup pas-pasan, buat makan aja susah. Bayangin, beda banget sama gue, tiap hari kerjaannya ngupil. Biksu tetep sabar yah, biksu harus semangat." dan gue pun memeluk biksu.

HERCULES buat BIKSU TONG
Pada hari ketiganya, gue ngajak biksu jalan-jalan naek odong-odong. Pasti biksu seneng banget, dari kecil sampe sekarang pasti Biksu Tong belum pernah naek odong-odong. Gue beliin juga, obat penumbuh rambut biar Biksu Tong bisa gaul kaya artis-artis Korea. Dan pulangnya gue udah ngasih kejutan buat Biksu Tong, Gue kasih motor hercules buat hadiah. Biar gak usah repot-repot jalan setapak demi setapak. Gue gak tega ngeliat otot kaki biksu Tong yang udah segede tiang listrik. Gue juga siapin sembako dll. buat perbekalan biksu tong selama perjalanan. terakhir, gue kasih kalung emas buat biksu, gue pakein di lehernya sembari sesenggukan gue bilang. "Ini semua buat biksu, yang telah mengajarkan aku arti setapak demi setapak. Biksuuu, kalung ini boleh dijual kalo sewaktu-waktu butuh. Biksu gak usah jalan kaki lagi, udah ada motor hercules disini."
Setelah itu gue berpisah dan tak lupa kiss bye.

Dua tahun kemudian gue dapet sms dari Tong Sam Chong dia udah sampe ke barat ambil kitab suci. lima tahun lebih cepat dari yang diperkirakannya. Dia seneng bisa naek hercules. Dan sekarang dia udah sukses jadi model, dia ngucapin makasih ke gue buat obat rambutnya. Ternyata itu berguna sekali. Gue jadi seneng ngedengernya dan kita pun jadi tambah hangat ngobrolnya sambil tukeran fb, twitter dan pin BBM.

Tong Sam Chong Sukses dengan 

obat penumbuh rambutnya

Tak terasa gue pun sampai depan rumah gue, setelah perjalanan kurang lebih selama 45 menit. Dan setelah gue masuk, akhirnya terasa juga hasil dari gue jalan kaki sejauh itu. Seperti yang gue sebutin diatas. Dengkul dan betis gue sukses dimodifikasi. Setelah itu gue mengaduh sampai gaduh dan gak lagi mikirin biksu tong. Itu cuma angan-angan gue buat mengurangi beban perjalanan yang cukup ekstrim.

#Gak mutu banget kan cerita gue, EMANG. hahahaha

29 Upil

xixixixixixi.... yg penting be your self y sob...

happy blogging^^

Reply

hehehehe...ada - ada nih sobat buat cerita....kayanya ada yang kurang sob perbekalan buat biksu...jamu tolak angin nya belom takut masuk angin....hehehe....salam sehat

Reply

hihihi... jalan kakikan sehat
sekali-kali nggak apa-apa kan?
hehehe
mudah-mudahan biksu suka dengan hercules yang kamu berikan... :D

Reply

hehe oke sob , tengkyu ...
walopun gak mutu tulisannya yang penting tetep nulis :)

Reply

haha iya , kelupaan ...
bener banget gan , pake tolak angin lebih ces pleng :D

Reply

thanks gan , segera kunjungan balik ^^

Reply

sehat tapi kan jadi gak nyampe2 ambil kitab sucinya haha
iya kemarin sempet BBM-an sama tongsamchong dia sayaang banget sama herculesnya ....wkwkwkwk

Reply

haha ..
kalo mau guling2 jangan lupa pake celana dalem sob ...
#gaje

Reply

gwe bingung nih dotz, itu tom sam chong atau baim wong, mirip banget yahh, itu lagi pose iklan shampo yah wkwkwkw

Reply

biksunya kok ganteng sih? :OO kenaliin dong #eh
tong sam chong itu sebenernye siapa sih? anaknye siapa? tinggalnye dimane? sama siape? tadi malem dia dimane? #langsung jadi posesif

Reply

tong sam chong kalo punya rambut ganteng juga yaah trnyata :D

Reply

biarkan itu menjadi rahasia indah antara gue dan mas tong
panggilan gue buat tong sam chong

elu gak usah coba buat ngerebut dia dari gue

Reply

Wah mirip gue *plak

happy bloging ^^

Reply

hahaha, somplak lo..
seoalh-olah lo jadi mahasiswa ikut JIKA AKU MENJADI tapi sama Tong sam chong,
ide yang bagus, kasian juga gue liat dia ga pernah gunain teknologi, setelah ada hercules kan jadi entang :)

tapi beneran dotz lo jalan kaki pulanh 10km? canggih..

Reply

itu biksunya kerennya kok beneran panjang rambutnya. hahha

Reply

aneh2 lu bang..hahahaha
tapi beneran tuh tong sam pocong ya? udah sukses beneran punya rambut... :D

Reply

Tong Sam Chong siapa :3

coba betis lu ,lu foto bang.pengen liat ._.v

Reply

gak papa , elu sndiri yg ngomong :P

Reply

hehe iya baaay biar gaul :D

nah tu, kelamaan kalo jalan kaki mas tong nya ...

beneran bay ..
semu terjadi begitu lambat
aku tak berdaya -_-

Reply

dia kan udah sukses ngambil kitab suci , jadi panjangin rambut hehe

Reply

kirain tom sam chong itu makanan..hbis namanya agak mirip sama tom yam..

Reply

tom sam chong baru dengar nih...tapi tong fang aku tau,,,ahaha
10 km?? pasti nggak capek tuh :D

Reply

Post a Comment