Entry KRS PPL 1 = Tak Semudah Pipis di Celana

Minggu ini gue bener-bener disibukkan dengan suatu hal yang sebenernya biasa-biasa saja, Entry KRS. Udah jadi sebuah keharusan bagi mahasiswa di kampus gue, tiap memasuki semester baru harus melewati tahapan yang bernama Entry KRS (Kartu Rancangan Study), jadi mata kuliah apa aja yang mau diambil harus kita entry online. Keliatannya simpel banget, memang seharusnya begitu.

Dan gue dengan culasnya, mencoba mengkoordinir temen-temen gue biar gue entry-in semua. Maksud gue, biar semuanya bisa terkontrol dan kelas D bisa tetep bareng satu kelas. Masalah (belum menjadi pelik) kemudian muncul ketika gue liat jadwal kuliah semester enam. Ternyata mata kuliah PPL 1 kuotanya cuma 30 orang. Disitu gue mulai shock, soalnya kelas gue aja jumlahnya ada sekitar 47 anak. Gimana caranya bisa masuk semua? itu udah jelas gak mungkin.

Karena gue termasuk warga negara Indonesia yang menjunjung tinggi pancasila. Sesuai sila kelima, "keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia." Itu tandanya gue gak boleh semena-mena menentukan siapa aja yang berhak masuk ke kelas D. Gue harus bersikap adil, mereka semua berhak mendapatkan kesempatan yang sama. Akhirnya gue tetapkan, hari senin gue berangkat ke kampus dan gue sms-in temen satu kelas gue yang bunyinya : 
"met pagii temand2 ^^, apa kabal ? ada yang balu nih ? oleo lasa olen (dich ngaco). Berhubung mata kuliah PPL 1 cuma bisa menampung 30 anak, maka saya tunggu 30 anak tercepat yang mengumpulkan kertas KRS di saya akan saya entry-kan dikelas D."

Nah looh, pada heboh deh semua. Ada yang masih nyantai nyabutin bulu ketek, ada yang masih nyantai gosok-gosok kepalanya yang mulai botak (sumpah !! itu bukan gue), bahkan ada yang masih ngadem di dalem lobang knalpot. Mereka serta merta berhamburan seperti debu yang beterbangan dihari kiamat. Berusah jadi yang tercepat, gue maklum banget. Karena, mereka berpikir ngajar temen sendiri lebih menguntungkan daripada mesti kebuang di kelas lain ngajar orang yang gak mereka kenal.

Tepat pukul 04.30 alarm gue bunyi dan gue langsung nyalain laptop buat siap entry KRS sekelas. Dan ternyata dugaan gue tepat, kuota-kuota matkul PPL mulai penuh, gila! gue kalah start. Ternyata dari kelas laen juga punya pikiran yang sama, entry sepagi mungkin. Diluar dugaan gue, ada penyusup dari kelas lain yang masuk ke kelas D dua orang dan itu sukses membuat gue stres berat ditambah ada lima KRS temen gue yang bermasalah, gue panik sampe berkeringat. Untuk mengurangi ketegangan gue rileks sejenak dan ngupil. Lumayan hasilnya gue lihat, gue kumpulin hampir sebesar bola tenis.

Sampe jam 12 siang dari subuh nguplek depan laptop, ternyata belum selese juga, ini dipengaruhi dengan modem gue yang katanya I HATE SLOW tapi nyatanya malah super SLOW. damn! gue sampe lupa makan, tapi gak lupa mandi. Gue sadar, entry KRS sebanyak ini ternyata gak semudah pipis di celana. Gue pikir, tinggal duduk manis depan laptop buka alamat web, trus ngentry satu-satu. dan, Violaaaaa. Entry KRS selese sudah. Angan-angan yang manis sekali, mudah banget. Semudah pipis di celana, gak perlu repot-repot ke kamar mandi, gak perlu repot-repot buka celana, gak perlu repot-repot dipegangin (kalo cowok) gak perlu repot-repot jongkok (kalo cewek), gak perlu repot-repot nyari aer buat cebok.

Angan-angan itu buyar seketika, ngeliat masih ada tumpukan KRS yang belum di entry dan parahnya, ada beberapa temen gue yang gak kebagian kelas PPL (sekelas bareng anak kelas D). Gue bingung banget, sementara yang di-entry in dirumah mungkin lagi enak nonton Patroli atau FTV sambil minum jus jeruk atau mungkin lagi damai banget kipas-kipas ketek sambil mencium baunya buat aromatherapy.

Pada akhirnya, gue gak terlalu sukses buat milihin kelas buat temen-temen gue. Gue gagal sebagai manusia. Gak kaya Gajahmada yang sukses mempersatukan nusantara. Gue gak sukses mempersatukan mahasiswa jadi sekelas, minimal dua kelas lah. Dengan sangat terpaksa, ada beberapa temen gue yang harus terdeportasi di kelas yang penghuninya mayoritas orang asing semua. Gue cuma bisa bilang, semoga diberi ketabahan bagi yang menjalankan.

#NB : beberapa hari kemudian, gue dapet kabar kalo jatah per kelas dikurangin lagi jadi 20 per anak. Terjadilah perpindahan masal tepat hari itu juga, dan gue cuma bisa meraung-raung sambil mengelap telinga gue, stres part II.

6 Upil

dimana-mana kayaknya KRS itu susaah ya -___-

Reply

yang penting harus konsen aja gan waktu ngisinya biar gak ada yang salah.. :D

Reply

blognya bermanfaat bener gan.. makasi info nya :D

Reply

gak susah siy tapi ribeeeet pake banget dan membingungkan .. hehe

Reply

hohoho .. iya sob ditambah jangan dalam keadaan perut lapar :D

Reply

Post a Comment