Ditampar Tiba-Tiba

Bel masuk pelajaran setelah istirahat berbunyi. Anak-anak yang masih asik bermain di lapangan langsung pada berlarian ke kelas masing-masing. Beberapa anak yang masih belum selesai menuntaskan jajan yang ada di tangannya, tampak terburu-buru menjejalkan sisa makanan ke mulutnya. 

Lima menit kemudian, setelah memaksakan bangkit dari kursi kantor karena udah terlanjur mager, saya berjalan menuju ruang kelas enam yang letaknya ada di paling ujung.

Baru melangkahkan kaki sampai di kelas tiga, saya melihat Bagas sedang duduk di kursi panjang depan kelas tiga, sendirian, setengah mewek.

Landa yang nggak jauh berdiri dari kursi langsung laporan, "Pak, Bagas tadi ditampar sama Nina!"

Mendengar hal itu, saya langsung maklum kenapa Bagas bisa nangis. Jangankan ditampar anak cewek, dijambak anak kelas satu aja Bagas langsung nangis hampir setengah jam lamanya.

"Kok bisa, Gas? Kenapa Nina sampe nampar kamu? Kamu tadi bercanda apa sama Nina?" Saya duduk di sebelahnya sambil meminta Bagas membetulkan posisinya.

"Nggak tahu, Pak. Aku nggak salah apa-apa, tahu-tahu ditampar Nina." Bagas menjelaskan sambil mengusap air matanya pakai lengan kirinya.

Landa lalu menyela obrolan saya dengan Bagas yang mengatakan kalau setelah ditampar Nina, Bagas langsung lari ke ujung jalan keluar dari sekolah, lalu mewek di pinggir jalan dan sempet nggak mau balik ke sekolah sebelum akhirnya dibujuk sama Landa buat balik ke sekolah meskipun pada akhirnya nggak mau masuk ke kelas.

Sesuatu yang memang agak nggak sinkron, entah apa hubungannya ditampar cewek terus tiba-tiba lari keluar kelas sampai ke ujung jalan. Entah apa yang dicari sama Bagas di ujung jalan situ. Mungkin kalau saat itu suasananya hujan, kejadiannya pasti akan terlihat lebih dramatis lagi.

Sambil duduk bersimpuh di pinggir jalan, Bagas menangis, lalu berteriak, "KENAPA KAMU TEGA, NINAAAAA!"

Hati Bagas memang rentan rapuh. Di-‘wuuu wuuu’-in temennya di kelas, Bagas bisa memiringkan kepalanya ke kiri, lalu meletakkan kepalanya di meja, seolah ketika hatinya tergores, kepalanya menjadi sangat berat sehingga harus diletakkan di meja. Lalu Bagas mulai menutupi wajahnya, dan teman-temannya sudah tahu apa yang akan terjadi selanjutnya.

Ya, Bagas nangis. 

Siang itu, saya mencoba membujuk Bagas masuk kelas biar bisa denger cerita versi dari Nina juga, masa iya nggak ada apa-apa tahu-tahu Bagas ditampar. Apa iya di mata Nina, muka Bagas terlihat sengeselin itu?

Bagas sempet menolak masuk kelas, tapi setelah saya iming-imingi dapat kapal pesiar kalau bisa ngajak 15 orang gabung di bisnis ini, Bagas langsung setuju. 

Eh... nggak ding, iming-iming kapal pesiar itu kan kalo lagi mau ngebujuk orang gabung bisnis MLM.

Setelah masuk kelas, anak-anak yang lain pada godain Bagas yang ditampar sama Nina. Bagas kepalanya udah mulai miring-miring lagi, pertanda mau nangis part II.

Saya deketin meja Nina, lalu ngajak Nina keluar kelas sebentar bermaksud nanyain awal mula permasalahannya. Wajah Nina udah keliatan banget seperti merasa bersalah. 

Bukannya segera berdiri, Nina masih duduk diem di kursinya. 

"Ayo, Nin.. keluar sama Pak Edot sebentar" saya mengulang ajakan kedua kalinya.

Nina masih tetap bergeming, tatapannya lurus ke depan. Ngadepin cewek yang lagi mau memasuki masa pubertas emang nggak gampang. Nggak bisa asal diajak ngomong, harus nunggu moodnya lumayan baik dulu. Kalaupun langsung saya tanyain di kelas, anak-anak lainnya pasti langsung jadi komentator yang bikin suasana malah nggak kondusif.

Akhirnya saya sengaja diemin aja dulu masalah ini, lalu lanjut ke pelajaran. Bagas udah nggak nangis lagi dan Nina udah terlihat seperti biasanya lagi. 

Waktu giliran ngerjain soal evaluasi, saya deketin lagi meja Nina, sambil ngomong pelan, biar anak-anak yang lain nggak pada jadi kompor, "Tadi ceritanya gimana? Kok tiba-tiba Bagas ditampar?"

"Nggak apa-apa, Pak" Nina menjawab pelan.

"Loh kok nggak apa-apa? Berarti tadi kamu ngeliat Bagas terus tau-tau nampar gitu?"

Nina mengangguk.

Dalam hati saya pengen ketawa juga. "Anjiirrr... nggak ada apa-apa tiba-tiba ditampar. Malang banget jadi Bagas"

Saya lalu lanjut nanya lagi, "Nin, emang mukanya Bagas keliatan sengeselin itu ya sampe perlu ditampar tanpa alasan?"

Nina menggeleng. Lalu menjawab, "Nggak tahu, Pak. Cuma pengen aja."

Cuma pengen aja katanya, enak banget jadi cewek... nampar cowok cuma karena pengen aja.

Saya nggak tahu seberapa kenceng tamparan Nina ke Bagas. Kalau emang cuma pengen aja, mungkin Nina niatnya cuma bercanda. Antara gemes ngeliat Bagas yang lucu, atau geregetan ngeliat Bagas yang nggak ngapa-ngapain aja udah ngeselin.

Setelah ngobrol sana-sini tentang pentingnya menjaga tangan biar nggak nampar anak orang sembarangan. Saya ngajak Nina buat dateng ke mejanya Bagas buat minta maaf.

Meskipun dengan perasaan yang sungkan dan nggak bersemangat, Nina mau juga buat berdiri dan jalan menuju tempat duduk Bagas. Meskipun digodain temen-temen sekelas lainnya. Nina mau mengucapkan kata yang cukup mencengangkan.

"Gas, maaf..."

Rasanya sempet nggak percaya, mendengar kata maaf dari seorang cewek. Karena biasanya, di dunia ini, hukum alam yang saya tahu adalah: cewek selalu benar, cowok selalu salah. Nina keren banget.

Nina lalu mengulurkan tangannya setelah dibantu temen-temen lainnya karena mungkin agak-agak gengsi juga. Dan jawaban Bagas siang itu terdengar syahdu sekali. 

Dengan sedikit jaim, Bagas bilang, "KERE!"

Saya spontan nyengir, tapi langsung tak tahan. Kata-kata yang singkat tapi tegas. Nggak nyangka Bagas berani bilang gitu.

Dalam bahasa jawa, kere ini memang sebuah kata yang terlalu banyak maknanya tergantung situasi waktu pengucapannya. Kere bisa diartikan miskin, bisa juga diartikan penolakan tapi dalam bahasa yang kasar, ya... semacam nggak sudi, gitu lah. 

Kere yang Bagas ucapkan hari itu, bisa jadi diartikan Bagas nggak sudi memaafkan Nina yang udah nampar tanpa sebab.

Nina langsung ngambek lagi dan balik ke mejanya. Sepertinya, menyelesaikan masalah pertamparan ini masih membutuhkan tambahan waktu lebih lama lagi.

Posting Komentar

9 Komentar

  1. Waduuh anak"anak jaman now memang ada"aja kelakuannya ya pak...gak habis pikir juga alasan Nina nampar Bahas wkwkk...mungkin kebanyakan nonton sinetron atau drama di tv pak..yang sabar ya pak guru menghadapi tingkah laku anak muridnya 😀

    BalasHapus
  2. Kasihan bagas ditampar tanpa sebab...dan ninapun mungkin sedang menuju usia puber dimana hormon bergejolak naik turun ga keruan. kwkwkw...tapi abis minta maaf terus diketusin tetang aja ninanya ngambeg lagi...padahal nina dah keren mau minta maaf loh...ya barangkali anak cowok gengsinya gede, mau maafin ga sudi...terluka lah pasti hati anak cewe hahahahah

    BalasHapus
  3. Waduh... Kalau ditampar tanpa alasan begitu, jangankan Bagas yang mudah menangis... Saya yang macho aja mungkin juga akan menangis... :-D

    BalasHapus
  4. hahahaa.. ya Allah, tapi emang ya ada orang2 yang entah kenapa mukanya kayak nyolot gitu minta ditabok. Padahal mah gak salah apa2. Jadi inget dulu ada temen yang suka jadi objek ditabok tiba2, orangnya lucu suka bikin ketawa tapi entah mukanya ngeselin banget.. pas udah gede dia tanya 'kenapa ya dulu gw sering ditabok?' temen2 langsung jawab 'muka lu ngeselin!!" tapi habis itu malah ketawa bareng

    BalasHapus
  5. Astagaaa "KERE!" langsung terngiang-ngiang suara teman SD-ku yang cowok dulu juga suka bilang begini kalo gak mau sesuatu. xD Wah wah wah, semangat ya buat Pak Edot supaya bisa menjembatani konflik Bagas dan Nina ini sampai selesai.

    BalasHapus
  6. Anak anak apalagi yang masa pubertas itu memang kadang jahilnya di luar nalar ya pak guru, masa karena iseng saja jahilin teman seperti Nina.😂

    Semoga mereka berdua segera akur lagi.

    BalasHapus
  7. Anjirrrrr .. cuma pengen tapi pengennya gaplok wajah temennya itu gimanaaaa coba bibit-bibit "cewek selalu menang" Hahaha. Kejadian diluar nurul. Problematika yang upgrade karena banyaknya drama dan FTV. haha.
    Semoga Bagas tidak menaruh dendam, Tumbuh dewasanya jadi penyayang ya, Gas. Hehe. Terus mukanya bisa lebih sering senyum aja deh, Gas, Ngalah gitu.

    BalasHapus
  8. Kasian si Bagas, Mas.
    Sepertinya di tipe anak perasa. Jadi nangisnya itu bukan karena kerasnya tamparan, tapi perasaan si Bagas yang terluka dan sekaligus marah.
    Ledakan kemarahan si Bagas cuma lewat 1 kata itu. Kere!
    Tentang Nina, tipe spontan. Apa yang jadi kreteg hatinya langsung dikeluarkan. Karene pengen gampar...
    Jadi bagaimana Mas apakah kini Bagas dan Nina sudah baikan?

    Salam,

    BalasHapus
  9. Ninaaa!!! Kenapa kamu jadi perempuan bisa random banget..? Tiba-tiba nampar orang lain karena pengen nampar aja. Untungnya kamu masih mau minta maaf, biasanya perempuan ga mau disalahkan...huufftt

    Aku tahunya kere itu miskin. Baru tahu kalau ternyata ada arti yang lainnya. Pemgucapan/intonasi kere dengan arti nggak mau apakah sama dengan kere dengan arti miskin..?hehhehe

    BalasHapus