Lega Luar Biasa

Rabu, November 23, 2022

Bagi saya, sejak tanggal 15 Oktober hari-hari berikutnya rasanya lambat banget berlalu. Hidup rasanya nggak tenang nunggu tanggal 3 November datang.

Setelah melalui kegiatan Pendidikan Profesi Guru selama kurang lebih tiga bulan. Tanggal 15 Oktober kemarin saya akhirnya sampai di babak final, hari itu saya melaksanakan tes Ujian Pengetahuan. Ujiannya saya laksanakan via daring. Hari Minggu jam 12 siang saya sudah berdiam diri di dalam kamar, penuh rasa cemas menghadap laptop untuk persiapan ujian satu jam kemudian.

Laptop udah terhubung internet, ter-install program SEB khusus buat ujian PPG, sementara HP saya berdiri disangga tripod terhubung ke Zoom Meeting agar mudah diawasi oleh pengawas ujian.

Hari-hari sebelumnya, saya udah rajin banget buka Youtube yang ngebahas kisi-kisi ujian, walaupun tentu saja belajar dadakan seakan nggak ada artinya karena materi yang saya tonton cuma sedikit yang masuk ke ingatan. Saya juga sempetin beli e-book seharga lima puluh ribu yang berbonus soal-soal try out yang bisa diakses di dalam website-nya.

Hal ini saya lakukan karena saya sadar diri sama kemampuan diri sendiri yang nggak pinter-pinter amat. Kalaupun apa yang saya pelajari ternyata nggak bisa masuk di otak, ya setidaknya saya sudah nunjukin sama Allah kalau hambanya yang satu ini lagi berusaha keras.

Btw, emang bener sih kata kutipan-kutipan yang berlalu lalang di internet yang mengatakan hidup adalah ujian. Saya ngerasanya hidup saya selama ini dipenuhi dengan berbagai ujian. Tiap pengen dapetin sesuatu kayaknya harus banget diuji dulu.

Ujian SKD CPNS, ujian SKB CPNS, ujian pre test PPG, sampai yang terbaru ini ada ujian pengetahuan PPG. Walaupun semuanya berakhir dengan bahagia, tapi prosesnya ini beneran harus dilalui dengan rasa berdebar-debar lebih ekstrem, lebih sering bikin susah tidur juga.

Saat tes ujian pengetahuan udah dimulai, saya berusaha untuk membaca cepat setiap soal yang ada. Setiap selesai memilih salah satu jawaban pilihan ganda, selanjutnya cuma ada dua tampilan yang bisa di-klik. Yakin atau Ragu-Ragu. Yakin kalau udah ngerasa jawabannya bener banget, ragu-ragu kalau belum yakin sama jawabannya, atau kalau nggak tahu sama sekali lalu jawab ngasal.

Ada 120 soal yang harus saya kerjakan dalam waktu tiga jam, waktu yang panjang ini membuat saya punya kesempatan untuk mengoreksi kembali jawaban yang sudah saya pilih setelah berhasil saya isi semua.

Waktu yang panjang ini juga membuat saya ngerasa jenuh banget mau ngapain lagi di depan laptop karena peserta dilarang meninggalkan lokasi sampai waktu selesai. Jadilah hari itu empat jam saya di depan laptop merasa diawasi setiap detik sambil nahan lapar.

Setelah tes selesai, hari-hari saya berjalan seperti sebuah perjalanan spiritual. Saya lebih khusyu berdo’a, kalau biasanya pas solat sujudnya standar, setelah tes sujud saya jadi lebih lama, sengaja dilamain doanya biar dikasih lulus. Hidup jadi penuh kata-kata bijak, tiba-tiba jadi rajin sholat sunnah segala.

Sampai akhirnya tanggal 3 November datang juga, Saking nggak nyenyaknya tidur karena udah deg-degan nunggu-nunggu banget datangnya tanggal ini, di sepertiga malam saya terbangun, langsung ngecek HP, browsing ke alamat pengumuman kelulusan dan hasilnya nihil.

Mau tidur lagi rasanya nggak bakalan nyenyak, saya akhirnya terjaga sampai pagi sambil beberapa menit sekali ngecek pengumuman kelulusan berharap sudah ada hasil.

Grup PPG di WhatsApp udah mulai sahut-sahutan nanyain info kelulusan yang nyatanya sampai siang di sekolah pun belum ada kabar sama sekali. Sementara saya masih rajin refresh website info kelulusan, sore harinya muncul info baru yang bilang kalau ternyata pengumumannya ditunda. Lebih resahnya lagi, nggak ada info ditunda sampai kapan.

Ah... saya harusnya tahu diri kalau saya ini warga negara mana. Masalah tunda menunda, di sini sudah jadi budaya.

Hari-hari berikutnya entah kenapa saya jadi ngerasa agak sedikit tenang, mungkin karena nggak tahu kepastiannya kapan, saya lebih memilih untuk yaudahlah... jalanin saja. Mau deg-degan terus rasanya bakalan melelahkan kalau ternyata pengumumannya habis pemilihan presiden 2024.

Sekitar dua minggu kemudian, waktu saya lagi di rumah ibu karena mau diajak jalan-jalan ke Pekalongan sama kakak pertama, grup WhatsApp tiba-tiba heboh kalau pengumuman katanya sudah keluar.

Saya langsung buka website pakai HP dan munculnya reload page. Mungkin karena server lagi overload diakses sekian banyak peserta PPG se-Indonesia yang juga lagi deg-degan nunggu kelulusan. Saya akhirnya memilih untuk pulang duluan ke rumah mencoba mengakses pakai laptop dan wifi rumah yang koneksinya lebih kenceng.

Buru-buru saya buka laptop, sambil deg-degan parah yang bikin perut rasanya jadi mules. Gemetaran ngetik alamat website kelulusan, ngetik nomor peserta dan tanggal lahir.. muncullah informasi yang bikin saya awalnya merem-merem dikit takut mau ngeliat hasilnya tapi penasaran.

Setelah meyakinkan diri, saya scroll ke bawah dan melihat hasilnya...

 

Alhamdulillah... rasanya legaaaaa banget. Beneran lega kayak pas ngeliat pengumuman lulus CPNS. Keluh kesah selama tiga bulan ngejalanin PPG yang bener-bener bikin mental down karena beneran harus PPG sambil ngajar, nggak dikasih keringanan sama sekolah meskipun udah ngasih surat permakluman dari pihak kampus. Ah, kalau ingat ini rasanya campur aduk banget pokoknya.

Btw, setelah lulus Program Profesi Guru ini saya nanti bakalan dapet yang namanya Sertifikat Pendidik. Sertifikat ini bisa jadi syarat buat dapat sertifikasi atau tunjangan bagi guru. Kalau jadi PNS adalah resolusi tertinggi saya, maka bisa dapat sertifikat pendidik ini adalah resolusi saya di bawah lulus PNS. Alhamdulillah saya bersyukur sekali bisa dikasih kelancaran buat dua hal yang saya impi-impikan ini.

You Might Also Like

3 Komentar

  1. Langsung auto lega ya pak guru edotz liat pengumuman yang tadinya udah dipehape bakal keluar abis pemilu 2024...ternyata pas hendak sante sejenak mau jalan ke pekalongan malah ndilalah dah keluar..alhamdulilah lolos..pastinya seneng banget..euforia nunggu pengumuman emang gitu. sama kayak mbul sih. Bahkan hari hari sebelum pengumuman udah pasrah dan jadi rajin ibadah atau ya bener sholat sunah atau sholat wajib sujud makin dilamain sambil terus berimdoa ya supaya segala kerja keras kita saat belajar hasilnya sepadan...dan ketika hasilnya lulus, pastinya plong banget hehehe

    BalasHapus
  2. Kak Edot, selamat atas kelulusannya! Ikutan seneng banget melihat perjuangan Kakak yang berbuah baik 🥺👏🏻 hebat tenannnn! Sekali lagi selamat ya Kakkk!

    BalasHapus
  3. Selamat mas Edot atas kelulusannya. Semoga bisa menjadi menjadi guru yang baik dan sejahtera untuk diri sendiri, keluarga, dan anak-anak didik mas Edot.

    BalasHapus

Tanya Aja, Sini...

Nama

Email *

Pesan *

Like us on Facebook

Subscribe