Tentang Hal-Hal yang Harus Dihadapi Meskipun Sambil Deg-Degan

Senin, Agustus 22, 2022


Rasanya jadi orang yang suka gampang kepikiran itu nggak enak.

Hari-hari ini saya sedang mengikuti kegiatan PPG atau Program Profesi Guru selama tiga bulan secara daring. Itu artinya, saya harus mengikuti perkuliahan PPG ini dari depan laptop, dengan durasi waktu yang tidak pasti. Kadang tiga jam, kadang empat jam, bahkan pernah sampai tujuh jam dalam waktu satu hari. Pantat dan punggung yang udah menua ini rasanya nggak bisa diajak kompromi buat duduk seharian. 

Dengan jadwal di depan laptop yang cukup menguras waktu, saya masih tetap harus bisa membagi waktu untuk ngajar atau minimal nungguin anak-anak di kelas enam. Tentu saja hasilnya nggak bisa maksimal, tapi ya memang harus gini caranya. Nggak ada guru pengganti, nggak ada keringanan dari sekolah juga. Padahal saya sudah menyerahkan surat permakluman dari universitas biar setidaknya saya diberi kelonggaran berkaitan dengan tugas-tugas sekolah. Tapi ternyata nggak ngefek 😅

Saat saya menulis ini, saya sudah melewati rutinitas PPG selama satu bulan. Meskipun semuanya terlihat baik-baik saja, tapi untuk bisa sampai di titik ini saya banyak melewati lelah yang kadang rasanya ‘pengen deh, istirahatnya ditambahin’. Atau, ‘tolong dong untuk yang bagian ini di-skip aja, langsung ke bagian selanjutnya.’

Sebenarnya target saya sederhana, ngikutin kuliah PPG dengan duduk manis, ngerjain tugas seadanya, tahu-tahu lulus. Saya coba bikin santai semampunya. Tapi kenyatannya enggak, selalu ada momen di mana saya harus merasakan deg-degan lebih kenceng, bahkan kadang sampai bikin tidur nggak nyenyak.

Gara-gara saya yang suka gampang kepikiran, kadang saya harus ngerasain deg-degan kenceng lebih dini dari yang seharusnya. Misal, pas tahu kalau tiga hari lagi mesti presentasi tugas. Apa yang harus saya persiapkan, sepertinya jauh lebih banyak dari teman-teman PPG lainnya.

Disaat teman-teman lain berjuang dengan lingkungan yang mendukung. Saya justru harus berjuang dengan lingkungan yang nggak bersahabat. Wifi di sekolah kecepatannya cuma tiga megabyte, juga nggak ada ruang kosong di sekolah yang bisa dipakai kalau sewaktu-waktu saya mesti presentasi dan butuh ruangan yang sepi dan nggak berisik.

Ya, gimana, ya... sekolah saya cuma ada enam ruang kelas, satu ruang kantor dan satu mushola yang agak-agak difungsikan jadi gudang juga. Jangankan ada aula, ruang UKS dan ruang perpustakaan aja nihil.

Udah gitu, waktu saya coba minta ijin buat presentasi di rumah karena faktor wifi yang lebih kenceng dan ruangan yang lebih mendukung, eh.. ada aja orang sekolah yang mempersulit.

Kadang rasanya jadi kesel sendiri. Tapi ya, mau gimana lagi kan~

Akhirnya ya saya paksakan buat presentasi di kelas, dengan wifi thetring dari HP sendiri yang kadang kalau share screen pas lagi presentasi jadi tersendat-sendat, suara juga putus-putus. Ditambah suara bising anak-anak yang ada di halaman sekolah. Kalau bandingin dengan teman PPG lain, yang bahkan dapat hak eksklusif buat fokus PPG, kelas udah ada yang nge-handle, rasanya kok sekolah sendiri terlihat kejam sekali. Haha 😄

Btw, tugas-tugas PPG ini beneran bisa membuat pola tidur nyenyak jadi terganggu. Apalagi pas besoknya mesti presentasi, mesti praktek ngajar teman-teman PPG lainnya via Google Meet. Duh... rasanya pengen banget yang ini di-skip aja, atau kalau bisa digugurin aja sifat wajibnya. Jadi buat yang mau aja, silakan presentasi. Kalau ada yang nggak mau, nggak usah nggak apa-apa.

Tapi, ya nggak mungkin kan bisa se-sunnah itu. Tetep aja mau nggak mau semua kebagian praktek ngajar. Saking kepikirannya sama hal ini, pas tidur saya bahkan sampai mimpi lagi praktek ngajar, sampai akhirnya terbangun dan ngeliat jam.. duh masih tengah malam. Begitu ngelanjutin tidur lagi, anehnya.. saya mimpi prakter ngajar lagi. Ajaib, mimpi bisa ada series-nya gitu.

Paginya, dengan deg-degan yang sudah bikin mules. Saya akhirnya kebagian harus praktek ngajar, dan setelah selesai mengucap wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh, rasanya.... lega~ sekali~

Setelah dijalanin, ya.. plong, nggak tahu deh giimana penampilan saya di mata teman-teman PPG lainnya dan dosen yang menyaksikan. Alhamdulillah-nya begitu nilai saya keluar, hasilnya ternyata lumayan.

Merasa lega berhasil melewati tantangan praktek ngajar online. Ternyata itu nggak berlangsung lama, jadwal selanjutnya saya harus melaksanakan uji komprehensif. Hanya ada saya, admin kelas dan dua dosen penguji di dalam sebuah ruangan Google Meet.

Apesnya, saya adalah mahasiswa pertama yang akan tampil, pukul 06.15 WIB udah harus stand by di depan laptop. Saya jadi nggak punya referensi sama sekali, kira-kira bentuk ujiannya akan seperti apa karena belum ada teman yang bisa ditanya-tanya.

Ketika jadwal keluar, dua hari sebelumnya saya sudah mulai risau. Rasanya pengen skip aja bagian ini, langsung lanjut ke materi selanjutnya. Tapi ya itu, nggak mungkin.

Mengingat judulnya yang ujian, saya jadi mengobrak-abrik lagi RPP saya, sebuah dokumen yang akan menjadi acuan guru buat mengajar. Saya poles-poles lagi berharap besok pas ujian nggak dapat pembantaian dari dosen. Hari Minggu yang syahdu terpaksa saya korbankan untuk persiapan ujian ini.

Malamnya, saya setel alarm untuk tiga waktu yang berbeda. Khawatir nggak denger bunyi alarm, bangun jadi kesiangan. Jadwalnya jadi kelewatan. Cuma bisa nangis meratapi nasib.

Walaupun sebenernya, nggak mungkin banget saya bisa tidur tenang bangun sampai kesiangan pas udah tahu paginya mau ujian. Hasilnya terbukti, alarm pertama belum sempat berbunyi, saya sudah bangun duluan.

Lalu, apakah tidurnya nyenyak? Tentu saja tidak. Saya sempat terbangun tiga kali malam itu, anehnya adalah malam itu saya tidur dan bermimpi sedang melaksanakan ujian komprehensif. Benar-benar tekanan alam bawah sadar yang luar biasa sampai-sampai kebawa mimpi.

Saat saya telah menulis di bagian ini. Saya berhasil melewati ujian komprehensif dengan baik-baik saja, meskipun dipenuhi dengan rasa grogi dan deg-degan berhadapan dengan dua dosen penguji. Alhamdulillah, dosen yang saya temui benar-benar baik hati sekali. Tidak ada penghakiman, justru banyak pemakluman dengan apa yang saya tampilkan.

Beberapa menit kemudian setelah saya cek nilai ujian saya, hasilnya jauh diluar ekspektasi. Nilai saya lumayan untuk presentasi yang apa adanya di pagi hari itu.

Btw, selama ngejalanin proses PPG ini serunya tuh saya bisa ketemu dengan guru SD dari berbagai daerah, bisa berbagi pengalaman, saling tuker cerita. Terus nggak nyangka juga bisa ketemu sama dosen yang baik hatinya kebangetan. Bahkan saya sampai ngira, jangan-jangan nih dosen bukan manusia tapi malaikat, saking baiknya. 

Ditambah, ketemu juga sama guru pamong yang juga sama baik hatinya. Seneng sih aslinya, tapi ya itu... tugasnya kadang emang bikin sport jantung 😄

Sekarang, saya sudah bisa deg-degan lagi dengan normal. Masih ada beberapa kegiatan lagi yang saya yakin akan membuat deg-degan saya lebih kencang lagi dan juga merusak ritme tidur nyenyak saya. Bahkan, mungkin saya juga akan bertemu lagi dengan mimpi-mimpi tentang tugas.

Saya nggak bisa menolak itu, yang perlu saya lakukan hanya perlu menghadapi semua itu, karena siap atau nggak siap, semua hal akan terus berjalan.

You Might Also Like

8 Komentar

  1. Haha emang suka gitu, kalau degdegannya luar biasa tapi setelah dilalui bakal plong banget kayak udah masuk surga.

    Meski udah jadi guru tetep masih ada tes-tes kompetensi gitu lagi ya bang edotz?

    BalasHapus
  2. huhuhu 🥹 aku baca ini kenapa ikut kepengen teriak juga.. hihi. Tapi syukurlah kalau Mas Edot bisa melewatinya dengan baikk.. Semoga kedepannya Mas Edot selalu diberikan kemudahan oleh Tuhan. Amin.

    Mas, Kalau PPG tuh hukumnya wajib atau gimana?? Tapi pernah dnger dari temen kalau PPG itu hukumnya kaya Sunnah tapi agak ke wajib gitu.. 😁

    BalasHapus
  3. Bang edotz lanjut kuliah lagi ya, bang?

    Gue pun ngebayangin cerita nya aja enggak bisa, soalnya enggak pernah ngerasain itu. Tapi, kalo kondisi nya udah mah capek, terus ditambah harus menghadapi hal-hal yang bikin capek lagi sih, pasti bawaan nya ngebatin mulu wkwk

    Selalu mikir setiap ada kesulitan akan ada kemudahan aja sih klo gue ya, bang. Seperti apa yang telah ditulisan di Al-quran.
    *benerin peci*

    Meskipun praktek nya emang susah sih huhuhu

    BalasHapus
  4. wakakakkak....emang gitu pak guru, mbul juga kalau lagi tegang atau kepikiran akan suatu tugas yang masih on process dan katakanlah jangka waktunya lama rasanya kayak tremor...keringet dingin..tapi ga bisa jenak sebelum tuh tugas kelar...malah iya banget tuh yang sampai kebawa ngimpi wkwkwkkwk...
    tapi alhamdulilah ppgnya dah rampung ya bang edotz dan bisa ketemu dosen yang baik juga guru pamong...walau kecepatan internet ga mendukung dan kayak siput keong hahhahahah

    BalasHapus
  5. hahaha kok bisa gitu ya mimpinya kayak ngasih preview hari itu. Tapi emang PPG tuh nguras tenaga banget dan pikiran. Temen2 yg pernah PPG, padahal ku cuma mendampingi aja, tapi ikutan stres karena ikutan mikir.

    Jadi guru itu menyenangkan waktu ngajar dan interaksi sama siswa, tapi nggak pas soal administratif dan sisa2nya begini. Menangiisss :(

    Tapi selamat mas! Sudah mendapatkan hasil yg memuaskan meski degdegan trus wkwkw

    BalasHapus
  6. Tidak ada penghakiman, justru banyak pemakluman dengan apa yang saya tampilkan.

    Saya mengutip ini saja, sebab setelah merasa horor pada titik itu, ternyata tidak pula seperti alarm waspada pada jantung, benar sekali pak, kita banyak sekali dipertemukan dengan org baik...

    Ouh yah..
    BTW ada pihak sekolah gg yg baca ini ??
    Wkwkwkwkkwk

    BalasHapus
  7. Do our best and let GOD do the rest!

    BalasHapus

Tanya Aja, Sini...

Nama

Email *

Pesan *

Like us on Facebook

Subscribe