Hilang dalam Dekapan Semeru - Kisah Horror Pendaki Gunung

Selasa, Juli 26, 2022

Postingan ini seharusnya di-publish awal bulan lalu, tapi mengendap di-draft sampai berminggu-minggu lamanya karena saya belum sempat buat buka-buka novel ini lagi buat mengulas sedikit isi bukunya, yang tentu saja alasan sebenernya adalah males, bukannya nggak sempet. Jadi, langsung aja deh...

🔁🔁🔁

Sepertinya saya sudah mengidap reading slump selama empat bulan lebih. Selama itu nggak ada satu pun novel yang berhasil saya selesaikan, padahal sebenernya antrian buku yang semestinya bisa saya baca masih banyak banget. Tapi anehnya minat buat baca buku bener-bener nggak ada sama sekali.

Minggu kemarin (akhir bulan sebelum awal bulan tentunya), secara tiba-tiba saya kepengen liat-liat buku horor terbaru. Saya pun iseng buka website bukabuku.com, penasaran selama saya mengalami masa-masa reading slump, ada buku horor apa aja yang udah terbit. Siapa tau saya minat, bisa check out buat sedikit mengobati saya yang malas baca buku. Walaupun ya, sebenernya buku horor yang masih di rumah juga banyak yang belum dibaca.

Kebetulan, pas lagi liat-liat, saya nemu buku yang judulnya, Hilang dalam Dekapan Semeru, dalam hati saya, wah kayaknya bagus nih.. pas saya baca blurb-nya, saya makin yakin buat beli buku ini. 


Pas saya liat detailnya, ternyata buku ini statusnya masih pre order. Duh.. ini kalau saya beli terus datangnya lama, bisa-bisa minat saya buat baca bukunya udah menguap entah kemana. Saya pun coba nyari-nyari Tokopedia dan DM beberapa toko buku nyari yang bisa kirim secepatnya dan akhirnya nemu, alhamdulillahnya cuma dalam waktu dua hari bukunya udah sampai di rumah.


Buku Hilang dalam Dekapan Semeru ini bisa dibilang buku yang sangat-sangat pas sekali sama apa yang saya cari selama ini. Karena saya emang suka banget baca buku horor yang temanya tentang pendakian. Ngebayangin kisah mereka ketemu penampakan di gunung, tersesat di gunung yang kalau malam gelapnya udah nggak bisa liat apa-apa. Kayaknya horrornya dapet banget.


Btw, buku horor tentang pendakian yang sebelumnya saya baca ada Penunggu Puncak Ancala dan Mereka Ada - 2. Setelah itu, saya penasaran nyari-nyari judul horror pendakian lainnya tapi nggak dapet-dapet.


Buku Hilang dalam Dekapan Semeru ini ditulis sama RJL 5, salah satu channel Youtube yang emang biasa ngebahas kisah mistis pendakian dan kisah-kisah seram lainnya. Dan jujur aja, saya sama sekali belum pernah sekali pun nonton Youtube-nya RJL 5 ini. Saya nemu buku Hilang dalam Dekapan Semeru ini bener-bener karena tertarik sama judul sama blurb-nya. 👇


“INI SIAPA YANG MASUK? JANGAN MAIN-MAIN! GUE NGGAK PERCAYA KALO TEMEN GUE UDAH NGGAK
ADA!” Sosok jelangkung itu lantas menulis, INI SAYA, DARIS. Arif semakin terkejut atas jawaban tersebut.


Dia pun maju. Perasaannya campur aduk antara takut, khawatir, dan sedih, seakan tak terima kalau yang datang pada jelangkung tersebut adalah Bang Daing. Saking emosinya, Arif kembali bertanya. “Kalau ini beneran lo, Bang, tolong jawab satu pertanyaan gue. Lo terakhir pake baju apaan?” Jelangkung itu kemudian menuliskan jawaban yang membuat tubuh Arif seketika luruh. 


Inilah jawaban atas pencarian yang dilakukan tim selama berminggu-minggu. Arif masih tertegun di tempat, sama sekali tidak menyangka bahwa pendakian ke Semeru akan menjadi perjalanan terakhirnya bersama sahabatnya.


Lalu gimana sama isi bukunya?


Bisa dibilang buku ini bahasanya ringan kayak nulis di blog. Penulisannya juga nggak terlalu memperhatikan detail karakter. Jadi di buku ini, kita diajak kenal sama tokohnya cuma dari nama. Nggak ada detail karakter, ciri-ciri fisiknya kayak gimana, intinya cuma dalam cerita ini tokohnya namanya ini, terus dia ngalamin hal kayak gini dan bla bla bla. Bahkan ada di salah satu bab yang judulnya Dimintai Tolong Korban Kasus Pembunuhan, saya bener-bener nggak tahu, tokoh ini cowok seperti apa atau cewek seperti apa. Nama karakternya Artwin, Mas Gun, Mok, Fat dan enam perempuan. Udah gitu aja, ceritanya langsung ke kejadiannya, nggak ada basa-basi karakter tokohnya seperti apa.


Kalau untuk ceritanya serem apa nggak. Kayaknya kalau dibaca sendirian malem-malem, lumayan bisa bikin parno sendiri, bisa bikin mendadak nengok ke belakang. Buku ini sesuai sama ekspektasi saya banget sih. Bener-bener kisah pendakian yang lumayan serem. Bahkan saya sampai ngirit-ngirit bacanya biar nggak cepet selesai bacanya. 


Walaupun buku ini baru banget terbit. Saya berharap nantinya bakalan ada buku selanjutnya dari RJL 5 yang bisa digarap lebih matang, nggak terburu-buru dan tentunya lebih tebal. 


Oh iya, gara-gara baca buku ini saya jadi mulai kepo sama channel RJL 5, saya udah nonton beberapa videonya dan layak banget sih buat di-subscribe. Apalagi yang kisah tentang Eva hilang selama empat hari di gunung Abbo, gilaaa.. nontonnya ikut kebawa suasana jadi ngerasain serem dan ngerinya. Walaupun banyak pro dan kontra setelahnya.


Mungkin nih, kalau nantinya RJL 5 mau ngeluarin buku keduanya, kisah tentang Eva yang hilang selama empat hari ini bisa dimasukkan juga di buku, dengan penulisan yang lebih detail dan ‘nggak terburu-buru’.


Ya, intinya apakah buku ini recommended? 



Kalau kalian emang suka baca buku horror, buku ini recommended buat jadi pilihan bacaan kalian. Saya nggak bisa pakai recommended banget karena kadang kalau baca buku balik lagi jatuhnya ke selera. 😁

You Might Also Like

3 Komentar

  1. Mas Edot gile genre pilihannya untuk memutus reading slump ternyata horor👏👏👏👏👏 mana ini aku bacanya malam, pas orang rumah keluar, untung ada tetangga karaokean ini jadinya masih nggak sepi-sepi amat suasana😆

    BalasHapus
  2. Akuu sukaaa horrorrrr... 🤣🤣 meskipun ya mendadak bisa parno sendiri karena emng tinggal sendirian.. 🤣🤣 biasanya kalau abis nonton atau baca yg horror anaknya gampang ke limpungan suka mikir yg nggak 2... 🤣🤣

    Aku jugaa lagi reading slump ni mas... meskipun jajan buku masih aja.. 🤣🤣

    BalasHapus
  3. genre buku horor memamng menarik sih..apalagi latar belakangnya kalau pegunungan indonesia seperti Bromo, Semeru dan Jaya wijaya..pastinya ada berbagai story menarik tentang mistisnya

    BalasHapus

Tanya Aja, Sini...

Nama

Email *

Pesan *

Like us on Facebook

Subscribe