Mencoba Berpaling Ke Chromebook

Senin, Juni 27, 2022

Istilah chromebook ini sebenernya udah lama ada di indonesia dan saya nggak terlalu peduli. Tapi beberapa waktu kemarin, tiba-tiba saya jadi penasaran waktu liat di Blibli ada promo chromebook dengan harga mulai dua jutaan, yang kalau diamati lagi sebenernya harganya tiga juta kurang dikit.

Saya yang penasaran, lalu nyoba kepoin spesifikasi produknya chromebook yang ada di Blibli ini. Spesifikasinya terlalu standar banget, bahkan memori penyimpanannya terlihat ‘menyedihkan’, hanya 32 giga. 


Tapi karena ukuran layarnya yang kecil, cuma 11 inch, bikin saya mikir, “Kayaknya ini kalau dibawa kemana-mana praktis nih, simpel dan nggak ribet.”


Saya pun coba buat liat-liat review chromebook di Youtube. Nah, dari sekian banyak video yang saya tonton, ternyata chromebook ini nggak semenyedihkan spesifikasinya. Penyimpanan yang sedikit ini nggak terlalu bermasalah karena Google lebih mengutamakan penyimpanan online di Google Drive. 


Saya yang tadinya cuma sekedar penasaran malah tertarik nyobain pakai chromebook karena setelah dipikir-pikir keunggulan chromebook ini seperti yang selama ini saya cari. Laptop saya yang sekarang mereknya Asus, ukurannya sekitar 15 inch yang artinya laptop ini termasuk gede ukurannya. Awalnya sih saya fine-fine aja, tapi setelah dijalanin sekian hari, ternyata punya laptop gede itu berat.


Berat dalam artian yang sebenarnya, dan berat dalam artian lain. Awalnya sih saya sengaja beli laptop yang ukurannya gede pertimbangannya ‘cuma’ sebatas biar lebih puas buat nonton film. Iya, sesimpel itu. 


Kenyataannya, laptop ini ternyata lumayan berat digendong. Sebagai guru beranjak tua yang harus rajin banyak minum air mineral, biasanya saya sengaja bawa dari rumah botol mineral ukuran gede dan saya taruh di tas samping. Nah, ditambah beban laptop dan buku-buku tidak berguna di dalamnya. Tas saya jadi terasa berat banget.


Bahkan udah dua kali tas saya sampai putus talinya gara-gara beban yang terlalu berat. Selain itu, laptop saya yang awalnya oke banget, lama kelamaan mulai lemot, buat booting atau nyalain laptop sampai ke tampilan desktop aja butuh waktu sekitar 30 detik sampai 1 menit, tergantung mood-nya si laptop.


Begitu udah muncul tampilan desktop, kalau saya mau buka Microsoft Word atau Google Chrome pun saya harus menguji kesabaran sekitar 30-50 detik.


Berawal dari hal-hal ini, ternyata saya memang nggak sabar buat melatih kesabaran. Ketika pada suatu hari saya ketemu sama sesuatu yang namanya chromebook, jiwa konsumtif saya bergejolak, setiap hari saya mulai dengar bisikan-bisikan, “Udah beli aja chromebook, praktis banget tuh kelihatannya.”


Lain hari saya dengar lagi, “Chromebook ini pas banget kayaknya nih buat yang suka nulis, ukurannya praktis banget buat dibawa kemana-mana. Yuk ah, beliii” 


Saya pun mulai terhasut dan akhirnya mulai berburu kesana-kesini di toko online nyari chromebook yang harganya terjangkau dan spesifikasinya lumayan oke. Pilihan saya akhirnya jatuh ke Asus Chromebook Flip C214MA dengan harga empat jutaan. 


sebelum beli chromebook ini pun saya udah lihat puluhan review di Youtube biar lebih yakin. Sebenernya ada sih, chromebook yang harganya tiga jutaan bahkan dua jutaan, tapi karena belum touchscreen dan layarnya nggak bisa ditekuk 360° akhirnya saya skip.


Chromebook Asus ini juga bisa ditambah Emmc buat menambah ruang penyimpanan. Kebetulan pas saya beli ini dapat bonus MicroSD 128 giga, lumayan bisa buat nambah penyimpanan, walaupun ya saya nggak terlalu banyak pakai ruang penyimpanan karena memang lebih seneng nyimpennya di Google Drive.



Lalu, kesan saya ketika nyobain chromebook selama beberapa minggu buat kerjaan di sekolah adalah… binguuung~ 


Karena apa? Karena chromebook ini nggak bisa di-install Mirosoft Word, jadi kalau mau ngetik mesti pakai Google Docs. Udah gitu, tampilan Google Docs versi aplikasi dan versi web juga beda. Ini beneran bikin kerjaan jadi agak lama karena belum terbiasa.


Udah gitu ada beberapa tombol yang ‘hilang’, beda dengan keyboard laptop. Nggak ada Caps Lock juga nggak ada Del. Solusinya? Pakai pintasan keyboard, jadi pintasan-pintasan ini emang harus dihafalin. Seperti misal mau bikin ketikan dengan huruf kapital ketiknya alt+search.


Pintasan-pintasan ini bisa dilihat di Google Docs dengan klik ‘Bantuan’ lalu pilih ‘Pintasan Keyboard.’

 

Tapi apakah saya jadi nyesel? Nggak juga. saya bingung pakai ini karena emang belum terbiasa aja, nanti kalau saya jelajahi fitur-fiturnya juga pasti nggak ada masalah. Dan sekarang, saya udah lumayan lancar buat hijrah ke Google Docs.


Hal menyenangkan lainnya dari Chromebook ini adalah karena ukurannya yang kecil. Beban hidup saya jadi berkurang, nggak berat-berat amat. Mudah ditenteng kemana-mana juga. Selain itu, chromebook ini juga termasuk cepet. ketika layarnya dibuka, chromebook ini bakalan otomatis nyala dan hanya butuh beberapa detik buat sampai ke tampilan desktop. Jadi saya nggak perlu sabar buat melatih kesabaran.


Salah satu nilai plus lainnya adalah baterainya yang aweettt banget. Chromebook ini bisa tahan 11-12 jam, tergantung pemakaian. Kalau biasanya pakai laptop baterainya cuma tahan 2 sampai 3 jam terus harus buru-buru nyari colokan. Sejak pakai chromebook biasanya sampai tiga hari saya baru ngecas lagi. Padahal chromebook ini nyala dari saya duduk di kantor sampai mau pulang.



Mungkin yang paling jadi pertimbangan ketika saya mau berpaling ke chromebook adalah chromebook ini cuma bisa dipakai kalau ada akses internet. Ya, apalah artinya chromebook tanpa akses internet. Gimana ngakses file penyimpanan kita yang disimpen ‘online’ di Google Drive.


Setelah saya coba, ternyata untuk mengakses Google Drive ya memang harus ada sambungan internet. Tapi kalau untuk Google Docs tetap bisa diakses meskipun dalam keadaan offline.


Kalau saya sendiri, selama ini emang tiap nyalain laptop ya pasti connect ke internet. Di sekolah ada wifi, di rumah ada wifi, kalaupun pas nggak ada wifi, tetep saya thetring ke smartphone. Ini yang akhirnya membuat saya yakin, oke deh kayaknya nggak masalah kalau chromebook ini harus tersambung ke internet. 


Meskipun sebenernya, tanpa internet pun chromebook ini masih bisa diakses, ya. 


Oh iya, chromebook ini juga bisa di-install berbagai macam aplikasi seperti smartphone karena ada playstore-nya juga. Jadi, kalau misalnya lagi jenuh, ada beberapa game yang bisa di-install buat dimainin di chromebook ini. Tapi sampai sekarang, saya belum minat buat install game karena emang nggak terlalu suka nge-game juga.


Btw, postingan ini harusnya saya publish di awal-awal tahun 2022. Nyatanya malah molor sampai sekarang. 😄😄


Hikmahnya, saya bisa ngasih ulasan gimana rasanya setengah tahun lebih pakai chromebook. Kalau emang dipakai buat sekedar nulis dan nonton Youtube atau Netflix, chromebook ini udah beneran passs banget buat dipakai. Soalnya kalau mendadak pengen nulis terus mau nyalain chromebook ini tuh emang cepet banget. Beda sama laptop saya yang cukup bikin gelisah nungguin buat nyala. 


Selain itu, masalah baterai. Ini yang bikin kemana-mana bawa chromebook jadi nggak cemas. Soalnya emang awet banget. Jadi bener-bener nggak perlu ngandelin hidup deket sama colokan.


Terus ada kekurangannya nggak? Iya, ada banget! Buat yang udah terbiasa banget pakai Microsoft Word, pasti bakalan susah buat adaptasinya, karena emang fitur Google Docs sama Microsoft Word jauh lebih lengkap yang versi Word. Memang sih, ada microsoft online juga yang bisa diakses, tapi rasanya tetep aneh aja kalau nggak pakai bawaan yang di laptop. Selain itu tombol chromebook juga agak beda dengan laptop bikin kita harus menghafal juga tombol-tombol yang ada di chromebook. 


Kalau saya sih akhirnya, chromebook ini lebih sering saya pakai buat nulis, Youtube-an dan nonton film. Kalau masalah tugas sekolah, saya masih lebih nyaman pakai Microsoft Word. Lebih memilih buat nahan sabar pakai laptop.


Oh iya, ini bukan postingan berbayar ya… murni pengen berbagi pengalaman aja gimana rasanya pakai chromebook. Intinya secara keseluruhan, saya puas sih pakai chromebook. Masalah praktis dan baterainya yang awet emang andalan banget buat dibawa kemana-mana.

You Might Also Like

4 Komentar

  1. Mbul juga kalau mata ga sengaja liat gadget sliwar sliwer di ecommerce rasa hati hasrat belanja meronta ronta pak guru hahahhaa...

    dan aku juga maaih suka sama leptop gede dong, biar puas liat film atau youtube atau mantengin layar blog las ngedit atau nulis nulis

    kalau chromebook ini kayaknya emang bermanpaat sebagai sarana nyimpan gitu ya, jadi semacam kayak harddisk eksternal...lumayan nulung kalau kita ada banyak nyimpan data yang menuhin leptop atau memori hape...
    aku juga gitu kalau mau beli gadget apa selalu takjembreng dulu review dari youtube a bc d...biasanya kalau mau beli hape tuh junjungannya gadgetin qkwkkwkw

    tapi ini bagian tombol tombolnya masih agak pe er karena beda ama pencetan leptop pada umumnya ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha jiwa2 pengen barang baru terus bergejolak jadinya ya Mbul

      Iya, kalo chromebook ini praktis, karena terhubung google drive jadi kalo pake laptop satunya terus disimpen di frive jadi bisa dibuka di chromebook-nya.

      Nah, masalah tombol juga bakalan jadi PR karena beda sama laptop

      Hapus
  2. Duhh yaaa gaswaaatt.. Racuuunnn iniii... wkwk 🤣🤣

    Tahu nggk sih mas.. aku jugaa udah mulai terpincut sama laptop baru.. soalnya lapatop ku ini keluaran 12 tahun lalu... yg berhasil survive karena abis ganti daleman... Aku nggak tahu doi bisa bertahan sampai kapan... sampai skrang sih masih biasa aja.. cuma paling harus dicolok karena baterainya udah jeboll 😅

    Ukuran layarnya juga 16 inch.. dan bobotnya bongkohh.. besarr.. berat. Masuk tas pun nggak cukupp 🤣

    Pengen yg simpel... nggk terlalu gahar.. cuma 11 inch masih kebesaran menurutku.. 🤣 pengen laptop yg 8 inch 🤣🤣

    BalasHapus
  3. The Help Centre at this on-line on line casino is stable, and when you 1xbet ever need extra help, the live chat is open 24/7, and you'll access it straight from the lower right corner. This site is full of industry-leading software program suppliers and offers a finely curated jackpot catalogue. Pari Match accepts a spread of payment methods, including wire transfers, bank cards, and e-wallets.

    BalasHapus

Tanya Aja, Sini...

Nama

Email *

Pesan *

Like us on Facebook

Subscribe