Orangtua Siswa

Kamis, Juni 23, 2022

Beberapa waktu lalu ada salah satu orangtua siswa kelas enam datang ke rumah saya, seorang bapak yang bisa dibilang masih sangat muda, mungkin seumuran dengan saya atau mungkin lebih muda dari saya. 

Kesan pertama saya ngeliatnya, wahh hebat nih.. masih tiga puluh tahunan, atau mungkin di bawah tiga puluh tahun, tapi udah punya anak umur dua belas tahun yang bentar lagi mau lulus SD. Dulu bapak ini pasti berani mengambil keputusan yang bisa dibilang sulit bagi kebanyakan orang, yaitu nikah muda.


Bapak muda ini datang bersama adiknya, sepasang suami istri, ya semacam om dan tante bagi anaknya.


Siang itu, pembahasan yang terjadi adalah antara saya dan Om Tante yang ngomongin masalah nilai yang ada kekeliruan. Pembahasan ini berubah jadi agak ngeselin ketika sang bapak muda diberi kesempatan buat ngomong, dengan gaya ngomong khas anak Jakarta, karena bapak ini memang kerja di perantauan, tiba-tiba nunjuk saya sambil bilang, “Bapak kemarin bilang anak saya rangking satu! Tapi ternyata anak saya nggak dapat rangking! Anak saya sampai nangis tiap hari! Gimana perasaan bapak melihat anaknya nangis terus seperti itu!”


Kirain mau ngomong apaan…


Ya kalau mau ngebahas hal itu, sebenernya ngomongnya nggak perlu pake ngotot. Sangat-sangat nggak perlu, kan aslinya lebih enak diomongin sambil ngopi atau sambil basa-basi dulu, nggak langsung to the point gitu.

Jujur saya kesel sih dengan gaya ngomongnya yang sok keras dan pake nunjuk-nunjuk segala. Oke, kalo dia lagi ngomong sama saya sebagai sesama orang yang seumuran. Tapi posisinya dia sekarang lagi ngomong sama guru anaknya yang udah ngajarin tiap hari di sekolah. Gila… bener-bener nggak ada akhlak banget, bilang makasih udah ngajarin anaknya selama di sekolah aja enggak.


Dimana-mana sih, biasanya kalau mau lulusan gini, biasanya siswanya pada nyanyiin lagu terimakasih guruku, orangtuanya nggak lupa ngucapin terimakasih selama ini udah mendidik anaknya di sekolah. Lah ini, dateng-dateng, nunjuk-nunjuk.


Saya coba sabar, ya mungkin dia terlalu mikirin anaknya banget. Saya jawab, “Gini loh, Pak. Nilai kelas enam itu nggak cuma satu macem. Ada nilai kelulusan yang diambil dari rata-rata raport kelas empat sampai kelas enam. Ada juga nilai Ujian Sekolah yang nanti diolah lagi buat nilai ijazah. Nah.. yang saya sebutkan anak bapak rangking satu itu nilai ujian sekolahnya. Ya, wajar banget kan.. begitu nilai ujian sekolah udah keluar, saya ngasih tahu sama anak-anak, kebetulan anak bapak dapat nilai tertinggi di kelas. Gitu loh, Pak.”


Bapak ini masih belum puas, “Ya anda harusnya bilang sama anak saya! Anak saya nangis terus tiap hari! Saya jadi orangtuanya jadi ikut sedih! Coba bapak kalau ada di posisi saya bagaimana?!”

“Ya, kasih pengertian dong Pak anaknya. Njenengan juga bisa kan komunikasi baik-baik dulu sama gurunya, tanya maksudnya rangking satu yang mana. Bukan malah njenengan nggak mau tahu kegiatan belajar anaknya, begitu  ada hal-hal seperti ini njenengan tinggal marah-marah sama gurunya. Saya jelasin lagi, ya. Nilai kelas enam itu nggak hanya satu macem. Ini yang untuk kelulusan pakai nilai rata-rata raport. Bukan pakai nilai ujian sekolah, anak bapak rangking satu di ujian sekolah. Beda sama nilai yang lagi dibahas.”


Saya masih mencoba tetap santai, saya nganggepnya bapak ini ngotot karena emang nggak tahu aja, “Lagian ya, Pak. Gimana saya bisa ngasih pengertian sama anak bapak kalau saya nggak tahu anak bapak di rumah nangis terus. Njenengan nggak ada komunikasi sama saya, tahu-tahu marah-marah. Wah enak banget jadi orangtua siswa nggak ngerti    beban kerja guru ada yang nggak sreg tinggal marah-marah aja.”


Bapak ini masih keliatan sewot coba melotot ke saya, saya tatap balik dengan mencoba tetap santai. Beberapa saat kemudian bapak ini melengos sendiri. Wah, ngerepotin banget emang ngadepin orang kayak gini.


Dulu, waktu saya masih ngajar di sebuah SDIT. Saya biasa berhadapan dengan ratusan orangtua siswa dengan latar belakang berbeda. Mulai dari dokter, polisi, dosen, konsultan sampai komandan TNI di satuannya. Tapi nggak ada satu pun diantara mereka yang bersifat kayak bapak yang sedang bertamu di rumah saya. Bahkan mereka sangat menghormati guru anaknya.


Sepertinya keputusannya buat nikah muda yang harusnya bisa bikin bapak ini buat jadi lebih dewasa sebelum waktunya ternyata nggak terjadi. Bapak ini masih tetap arogan dan memandang hidup bisa diselesaikan dengan ngomong keras-keras.


Lucunya lagi, walaupun udah nggak ada akhlak sama guru anaknya. Bapak ini masih tetep nggak punya malu nitipin anaknya buat didaftarin online ke SMP sama saya. Saya bisa aja nolak dan ngasih akun sama password buat si bapak daftarin sendiri anaknya. Tapi nggak tega juga sama anaknya, nanti jadi kena imbas sama kelakuan bapaknya yang kurang adab.


Akhirnya siang itu berakhir dengan begitu saja. Saya berhasil sabar tanpa ikut-ikutan kebawa emosi ngomong pakai otot juga. Tapi aslinya, dongkol banget sih. Bahkan sampe sekarang keselnya masih belum ilang. 😁

You Might Also Like

4 Komentar

  1. Selamat mas Edot, Anda berhasil mengendalikan emosi diri dan nggak terpengaruh dengan orang yang ngomongnya nyolot👏👏👏 Bapak itu ibaratnya ngasih mas Edot "sampah", habis ini buang aja sampahnya daripada bau. 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, mau ikutan nyolot tapi kok kayaknya nggak perlu.. paling ya cuma mangkel sendiri dalam hati. Mau diladenin kayak percuma aja ngadepin orang kayak gini pake emosi juga😁

      Hapus
  2. aku baca sambil mrungut mrungut ikutan kesel hahahaha
    asli dah kok jadi pengen aku ceramahi juga itu bapaknya :D
    bapaknya dewasa sebelum waktunya ya hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak asli deh emang ngeselin ini, tapi ya mau gimana lagi... daripada kelamaan adu omongan, mending ngalah salah satu 😁

      Hapus

Tanya Aja, Sini...

Nama

Email *

Pesan *

Like us on Facebook

Subscribe