Kisah Sehari-Hari di SD Negeri

Selasa, Maret 29, 2022


Seperti biasa, penyakit males ngeblog saya rutin kambuhnya. Bahkan kali ini cukup lama, sejak awal tahun sampai sekarang masih belum ilang-ilang juga. Daripada dibiarin kelamaan, akhirnya saya paksain aja buat ngisi postingan di blog ini. Nggak tahu deh nanti jadinya kayak gimana, yang penting nulis aja dulu.

Sebenernya kalau melihat pergerakan dunia perbloggeran belakangan ini, sepertinya situasinya juga sama seperti saya, lagi kurang rame. Dari daftar blogwalking saya, yang rutin update blog hanya beberapa orang aja.


Btw, bulan Januari kemarin, ternyata saya udah setahun aja jadi guru di SD negeri. Kalau ditanya gimana rasanya ngajar di SD negeri? Waah… melelahkan~ energi dan kesabarannya harus lebih ekstra di sini.


Setelah SD saya dikasih lampu hijau buat mengadakan pembelajaran tatap muka, dimulailah petualangan saya yang sebenarnya bertemu dengan anak-anak yang cukup tengil.


Di sini saya harus berhadapan dengan anak-anak yang mikirnya udah bukan buat sekolah, tapi nyari duit. Kadang ada anak yang nggak berangkat sekolah gara-gara kecapean kemarinnya ikut rombongan angklung yang biasanya ngamen di lampu lalu lintas. Katanya sih hasilnya lumayan, sehari bisa sampai seratus ribu per orang. Gara-gara ini, mereka jadi pada males sekolah. Orangtua juga seneng-seneng aja kan, anaknya pulang-pulang ngasih duit. Lumayan bisa buat bantuin perekonomian keluarga. 


Tapi ya, nggak bener juga. Jangan sampe orangtua jadi terlena dan kebalik-balik. Tugas nyari uang dipasrahin ke anak. Saya harus sering ngingetin ini ke anak yang lebih suka ngangklung. 


Di sekolah ini banyak juga anak yang berangkat sekolah cuma modal ‘losss doool’, yang penting berangkat sekolah. Masalah pelajaran tidak perlu dijadikan masalah. Bahkan ketika sedang Penilaian Tengah Semester atau Penilaian Akhir Tahun mereka malah nggak tahu jadwalnya apaan. Pokoknya tinggal berangkat aja udah, berapapun nilainya mereka ikhlas.


Lebih konyolnya lagi, ada juga anak yang udah tahu lagi ujian praktek. Dia malah nggak pernah berangkat, iya.. nggak ada khawatir-khawatirnya sama sekali sama nilai dan pengaruh ke kelulusannya. Akhirnya, saya harus silaturahmi ke rumahnya setelah orangtuanya WA saya tanda menyerah mengurusi anaknya sendiri yang katanya susah banget dibangunin tiap pagi.


Oh iya, setelah sekian tahun saya terbiasa ngajar kelas rendah, biasanya anak kelas tiga atau kelas empat. Tiba-tiba dikasih mandat ngajar kelas enam tuh ternyata rasanya beda banget. Kalau biasanya tiap hari yang saya lihat tingkah polos anak-anak. Sekarang setiap hari saya ngeliat anak yang sedang banyak tingkah menuju masa puber.


Anak-anak ceweknya udah pada sok-sokan pacaran. Ada yang pacaran sama anak SMP, ada juga yang pacaran sama anak satu desa. Kesannya bangga banget kalau seusia mereka udah punya pacar. Akhirnya, saya jadi sering-sering ceramah masalah pacaran yang nggak ada untungnya bagi mereka.


Belum lagi ditambah saya harus ikutan menyelesaikan persoalan anak-anak cewek ini yang biasanya disamperin sama anak SMP cowok yang diduga adalah mantan anak cewek di kelas saya. Mereka pada gangguin pake usil ngempesin ban sepeda atau ngotorin sepeda anak di kelas saya pake lumpur.


Kalau pertanyaannya, “Kok bisa anak SMP masuk ke lingkungan SD?”


Tentu saja bisa karena sekolah saya nggak ada pintu gerbangnya. Jangankan pintu gerbang, tembok samping pembatas aja nggak ada. jadi, di belakang tempat parkir sepeda anak-anak ya persawahan.


Sebenernya saya tahu sih, tujuan anak-anak SMP ini niatnya cuma buat caper aja ke anak cewek kelas enam, tapi kalau caranya sampai ngempesin ban dan ngotorin sepeda, ya nggak bener juga. Makanya kadang kalau kebetulan anak SMP ini mondar-mandir di lapangan depan SD, saya langsung menampakkan diri. Biasanya sih, cuma dengan hal semacam itu aja mereka langsung pada kabur. Kadang saya jadi ngerasa serem sama diri sendiri.


Kalau anak cewek di kelas saya kebanyakan drama, anak-anak cowoknya sih kebanyakan masih seperti anak SD pada umumnya, pada masa bodoh sama pacaran dan lebih milih mainan sama temen lainnya. Tapi sebenernya saya curiga sih, mereka pada masa bodoh atau karena emang nggak ada yang ngelirik buat dijadiin pacar? Nggak tahu deh, terserah mereka aja.


Di sekolah ini, saya juga kembali ke cara ngajar waktu awal-awal jadi guru. Ngajarnya pakai Bahasa Jawa. Jadi, walaupun pelajarannya Bahasa Indonesia, seringnya saya juga masih menyelipkan banyak bahasa Jawa karena itu yang lebih dimengerti sama mereka.


Walaupun anak-anaknya kadang pada ngeselin dan penuh drama. Tapi ya, mereka ini bisa jadi hiburan juga setiap harinya. Ada yang sukanya makan penggaris plastik, penggarisnya sengaja dipatahin terus digigitin abis itu dikunyah.


Kalau ada temennya yang laporan ini anak lagi makan penggarisnya sendiri, biasanya saya malah sengaja nyuruh dihabisin ngunyah penggarisnya. Lumayan kan, siapa tahu anak ini punya potensi jadi kuda lumping yang bisa makan beling. Sebelum itu nggak lupa juga saya ngingetin supaya anak ini baca do’a sebelum makan. Walaupun yang dimakan sejenis penggaris.


Sebenernya sih masih banyak hal yang pengen saya tulis di SD negeri ini, tapi nanti aja deh. Tiba-tiba mood nulis udah mulai ngilang lagi nih.. Jadi, segini aja kayaknya udah cukup. Nulisnya lagi lanjut nanti kapan-kapan kalau mood nulisnya balik lagi, ya. 

You Might Also Like

2 Komentar

  1. paragrap awal bener banget. media video menjadi urutan nomor 1 daripada baca artikel.
    lalu soal anak cewe yang sudah puber dibanding anak cowo yang masih suka main kelereng di usia segitu. sepertinya sama saja disini juga.

    BalasHapus
  2. ada anak yang makan penggaris plastik 😭😭😭 Kak Edot sudah pastikan kah kalau anak itu beneran manusia? takutnya bukan manusia 😂. besok-besok taruh patung bentuk Kak Edot aja untuk jaga parkiran, jadi nggak ada lagi ban sepedah yang dikempesin 🤣.

    teman-teman blogger di daftar blogwalkingku juga sedang sepi update 😂, sepertinya karena sudah mulai banyak kegiatan di luar rumah yaa.

    BalasHapus

Tanya Aja, Sini...

Nama

Email *

Pesan *

Like us on Facebook

Subscribe