Ramadan Kali Ini

Rabu, Mei 12, 2021

Alhamdulillah.. saya bisa melalui ramadan kali ini dengan lancar dan sekeluarga masih diberi kesehatan.

Tahun ini saya melalui ramadan pertama kalinya sebagai guru SD negeri yang ngajar kelas enam. Di awal-awal puasa saya harus ngurusin ujian sekolah anak-anak di sekolah yang sebenarnya cuma semacam formalitas saja karena selama setahun ke belakang anak-anak belajarnya via daring.

Tahun ini juga pertama kalinya saya melewati ramadan sebagai seorang CPNS yang baru dinas sekitar empat bulanan dan alhamdulillah ini pertama kalinya juga saya dapat THR yang tentu saja sekedar numpang lewat karena ujung-ujungnya dipakai buat ngirim sodara dan salam tempel ponakan pas lebaran nanti.. 😁

Puasa kali ini saya juga jarang ngerasain laper, tapi kalau haus... uuuh, jangan ditanya, mulut rasanya kering banget. Kalau siang pulang sekolah ngeliat ada orang jualan es, entah itu es buah, es capcin atau es apapun itu.. kadar kenikmatannya langsung naik drastis dan saya cuma bisa menelan ludah sambil memikirkan rencana balas dendam pas buka puasa nanti mau minum es sebanyak-banyaknya.

Kegiatan saya selama ramadan ini juga palingan pagi berangkat ke sekolah walaupun seringnya nggak ada yang dikerjain. Jadi disana cuma dudukan, kadang sambil ngaji karena dari sekolah punya program bisa khatam minimal sekali. Jadi tiap guru masing-masing dapat jatah tiga juz.

Habis itu paling Youtube-an. Nontonin Stand Up Comedy, highlight sepakbola juga kadang-kadang nontonin rekomendasi video yang dikasih sama Youtube. Beruntung kemarin Raditya Dika bikin webseries di Youtube-nya yang judulnya 'Webseriesnya Radit'. Alhamdulillah.. 17 judul yang diupload bisa bikin terlena beberapa saat dan lupa sama tenggorokan yang rasanya sering kering.

Begitu udah siang, saya pulang sekolah dan nyampe rumah langsung tiduran, ngadem di kamar. Yang kadang sampai ketiduran, kadang mainan sama anak. Sorenya lanjut ngelesin sampai jam lima sore dan tinggal nungguin buka puasa sambil jagain anak, karena istri lagi masak atau saya baca buku kalau istri udah selesai masak.

Kalau lagi nggak ada jadwal ngelesin biasanya ya kami ngabuburit naik motor beli lauk buat buka puasa di luar dan masih keinget sama dendam di siang hari, ngeliat orang jualan aneka macam es bawaanya pengen beli semua macam es yang saya temui di jalan. Bener-bener kemaruk banget memang.

Ya.. mungkin tiap hari buka puasa pakai es bukan sesuatu hal yang baik. Tapi mau bagaimana lagi, lha wong seger...

Oh ya.. kadang saya juga suka ngeluh, ini ngapain ya berangkat sekolah tapi ngak ngapa-ngapain. Pengen pulang tapi nggak berani ijin sama kepala sekolah. Ujung-ujungnya cuma dudukan, ya bosen juga. Tapi sisi baik saya langsung ngingetin diri sendiri kalau saya harus banyak bersyukur dibanding orang-orang diluar sana yang menjalani puasanya lebih berat dari saya yang cuma sekedar dudukan.

Iya, jadi kasir di Toserba misalnya, yang bener-bener rame banget. Mesti berdiri terus dengan keadaan berpuasa, istirahat palingan cuma sejam. Terus juga ngeliat profesi kurir yang muter-muter kesana kemari nganterin barang, dari pagi, siang sampai sore. Dan juga profesi lain yang puasanya jadi lebih berat.

Bukannya ada maksud aneh-aneh sih saya bawa profesi lain. Tapi saya salut aja sama mereka yang profesinya cukup menguras tenaga tapi masih berusaha untuk berpuasa. Beda sama saya yang profesinya sekedar dudukan ‘Pagi Nunggu Siang’ tapi masih aja suka ngeluh.

Ramadan kali ini pertama kalinya di rumah saya jalanin cuma sama istri dan anak yang usianya masih lima belas bulan. Tahun kemarin ada bapak yang bikin suasana rumah ‘lumayan rame’, kalau ibu sih alhamdulillah masih sehat tapi lebih sering di toko ngurus mebel.

Saya jadi teringat bapak yang selalu rajin berangkat tarawih ke musala meskipun cuaca kadang hujan. Bapak yang masih semangat puasa meskipun usianya udah enam puluhan. Juga bapak yang sepulang kerja selalu nonton live Mekkah di TV. Ya, bapak memang punya keinginan untuk bisa naik haji dan tinggal nunggu sekitar lima tahun lagi untuk berangkat.

Sebulan setelah ramadan tahun kemarin, bapak pergi.. semua keluarga nggak bisa menahan bapak untuk tetap tinggal. Saya sempat merasa mungkin saya yang salah dalam berdo’a, saya berharap bapak diberi kesehatan karena bapak punya riwayat diabetes udah lama. Waktu itu saya sering berdo’a, “Ya Allah angkatlah penyakit bapak hamba, Ya Allah.”

Do’a saya mungkin dikabulkan, penyakit bapak udah diangkat, tapi ternyata diangkatnya sekalian sama bapak. Awalnya memang berat banget. Tapi yang kemudian saya sadari adalah tugas saya hanya harus mendoakan bapak setiap hari.

Ramadan kali ini saya juga nggak terlalu antusias beli baju baru, celana baru, sandal baru. Ya... rutinitas baru yang saya lakukan saat lebaran mungkin mengunjungi makam bapak setelah selesai acara silaturahmi bareng keluarga.

You Might Also Like

5 Upil

  1. Saya juga kehilangan ayah saya tujuh tahun yang lalu, karena diabetes juga. Memang berat, tapi akhirnya saya bahagia saya yakin itu yang terbaik. Ayah saya sudah tidak perlu menahan rasa sakit lagi. Sejak itu saya gak pernah lagi ngedoain orang umur panjang, saya selalu mendoakan agar selalu diberi kesehatan 🙂

    BalasHapus
  2. berarti godaan terberatnya waktu puasa kemarin es yak pak guru...es buah, es capucino cincau (eh di tempatku ini uda ga hits lagi loh padahal enak cuma goceng wkwkwk)...dan segala minuman yang ada es batunya...gerrrrr

    uang thr alhamdulilah cuma numpang lewat doang ya pak guru buat ngamplopin lebaran ponakan atau bayar cicilan...kurang lebih sama kayak mbul wkkwk

    tapi alhamdulilah tahun ini artinya pak guru uda jadi cpns ya dengan temoat dinea baru dan mulang anak kelas 6 sd, walau hari hari cuma dudukan aja.

    tapi pak guru...kok baca buku doang pas nungguin istri masak, kali ikutan ngrajang-ngrajang bumbunya hahaha

    terakhir mudah mudahal almarhum bapaknya pak guru edotz sudah ditempatkan di tempat terbaik di sisiNya...amin. sama...bapakku sekarang uda 62, dan sering nyetel tv saluran yang di arab yang nyiarin live di kabah..

    Btw berarti pas masih kecil pak guru punya toko mebel ya? ini yang di semarang?

    BalasHapus
  3. Mas Edo, selamat lebaran yaaa.
    Wuih,, puasanya lancar nih, meski suka tergoda sama aneka macam es.
    Senang ya berhasil melewati ramadan tahun ini, tetep sehat, keluarga sehat semua.
    Emang ya kalo berdoa tuh, kadang kita suka semau kita sendiri, termasuk di bagian bahasa dan niat, tapi tetep lah Yang di Atas kasih yang terbaik.

    BalasHapus
  4. Ramadan emang jadi sedikit beda tanpa orang yang biasanya bertahun2 ngerayain bareng :(

    BalasHapus
  5. Selamat lebaran, kang!
    Taqobalallahu minna wa minkum.

    Kalo THR, aku belum dapet THR nih dari perusahaan hahaa :((

    BalasHapus

Tanya Aja, Sini...

Nama

Email *

Pesan *

Like us on Facebook

Subscribe