Bukan Review Ubur-Ubur Lembur


Waktu lagi iseng scroll timeline Twitter yang isinya berantem ngomongin politik mulu, nggak sengaja gue justru liat di timeline @gagasmedia kalau Raditya Dika bakal ngeluarin buku lagi. Setelah sebelumnya rasanya sepet pengen bego-begoin orang yang lagi berantem nggak jelas. Nah, kalau ini baru seger... Radit ngeluarin buku baru lagi! Langsung deh nggak perlu mikir satu kali, gue segera mengikrarkan diri kalau gue harus segera dapetin bukunya Radit begitu bukunya launching nanti.

Sebagai penduduk bumi di kota minimalis yang nggak difasilitasi toko buku Gramedia, beli buku online adalah cara terbaik untuk dapetin bukunya Radit dibanding mesti pergi ke kota sebelah yang ada Gramedia, namun dengan catatan harus melewati rintangan jalan berlubang di sepanjang pantura yang bikin sedih, sama kayak ngelewatin muka gue sendiri karena sama-sama penuh lubang.

Maka, gue menunggu-nunggu dengan semangat di bukabuku.com berharap ada pre order buku Ubur Ubur Lembur dengan bonus kaos atau merchandise menarik lainnya seperti buku Radit Sebelumnya yang berjudul Koala Kumal. Tapi ternyata, sampai malem sebelum tanggal 31 dan paginya pas tanggal 1 Februari gue cek buku Ubur Ubur Lembur malah belum ada di display web bukabuku.com.

Gue nggak tahu sih, kenapa Ubur Ubur Lembur ini nggak kayak Koala Kumal tahun kemarin pas terbitnya yang begitu menghebohkan. Kalo gue sih, mungkin mikirnya karena tahun kemarin Koala Kumal sampai bikin web bukabuku.com down karena saking banyaknya antusias orang yang mau beli bukunya Radit (karena ada embel-embel bonus kaos tentunya). Waktu itu bahkan gue termasuk orang yang tengah malem bela-belain pergi ke ATM buat transfer pembayaran order buku Koala Kumal karena waktu itu belum punya M-Banking. 

Atau mungkin karena Radit lagi sibuk banget dan nggak sempet buat tandatangan buku kedelapannya ini.

Hari kedua sejak tanggal terbit, buku Ubur-Ubur Lembur malah baru mejeng di web bukabuku seperti buku-buku lainnya. Nggak ada keistimewaan apapun. Sayangnya, gue udah males order karena gue lihat stok bukunya masih ada di gudang penerbit. Ini pasti bakalan lama banget sampainya kalau gue order di sini, karena mesti nunggu bukabuku ambil bukunya dulu di gudang penerbit.

Akhirnya, gue mencari jalan lain dan mendapatkan buku ini lewat salah satu pelapak di Bukalapak. Bukan lewat penjual buku yang sudah malang melintang dengan websitenya sendiri seperti Republikfiksi, Bukukita dan lain-lain. Alasannya simpel, kalau gue beli buku di toko buku online, kemungkinan sampainya buku ke rumah gue pasti akan lebih lama. 

Contohnya Republik Fiksi di Bukalapak, gue melihat kecepatan pengirimannya antara 3-4 hari,  ini kelamaan. Gue kayaknya nggak bakalan sabar deh  nunggunya. 

Gue lebih memilih pelapak yang tidak terlalu punya nama besar karena bisa menjanjikan buku akan segera dikirim kalau gue segera order. Sesuai dugaan, gue order hari Kamis, barang sampai di rumah hari Sabtu.

Dalam masa penantian Ubur-Ubur Lembur sampai ke rumah. Gue mendapatkan satu bab gratis berjudul ‘Dua Orang yang Berubah’, yang bisa diunduh di Playstore. Bab ini bercerita tentang Radit yang harus direpotin sama temennya buat membantu memperbaiki hubungan sama ceweknya.

Untuk melaksanakan misi itu Radit harus rela pergi hampir tengah malam ke rumah cewek temennya buat menjelaskan permasalahannya. Menurut gue ini bab pembuka yang bagus untuk mengangkat tema lembur dalam buku ini.

Ngomongin Ubur-Ubur Lembur. Sepertinya ini adalah pertama kalinya bukunya Raditya Dika nggak nampilin foto Radit di kovernya. Ubur-Ubur Lembur tampil dengan sengaja menyelaraskan diri dengan cover baru buku Raditya Dika lainnya yang tampil dengan lebih fresh.
  
Gue, sebagai penikmat bukunya Raditya Dika dari dulu pun ikut mengorbankan diri untuk membeli semua buku Raditya Dika dengan cover terbarunya. 


Sebelumnya gue sempat kepikiran buat jual buku-buku Radit dengan cover lamanya karena gue udah punya buku dengan kover yang baru, tapi entah kenapa gue masih sayang aja kalau bukunya dijual, karena setiap bukunya Radit punya kenangan masing-masing gimana dulu gue ngedapetinnya. 

Balik ke Ubur-Ubur Lembur, ada 14 bab di buku ini yang sebagian besar membuat senyum-senyum sampai ketawa lepas.

Dalam buku ini, ada salah satu bab tentang laptopnya Radit yang pernah hilang gara-gara ditinggal di dalam mobil. Sedihnya buat gue adalah karena di dalam laptop itu ada file calon bukunya Radit yang udah 80% jadi, yang akhirnya calon buku itu nggak pernah diterusin lagi karena udah hilang. Sayang banget kan sebenernya.

Lewat bab ‘Percakapan dengan Seorang Artris’, gue jadi tau kalau ternyata Young Lex itu orangnya sabar dan santai. Bahkan Young Lex tetap santai pas blognya Radit di-hack sama hatersnya Young Lex. Yaiya sih santai, soalnya kan itu blognya Radit.

Ada juga bab berjudul ‘Curhatan Soal Instagram Zaman Now’ yang ditulis seperti materi Stand Up Comedy-nya Raditya Dika yang terbaru. Salah satu bab ringan seperti yang ada di buku-buku Raditya Dika sebelumnya.

Menurut gue, Radit selalu bisa mengakhiri bukunya dengan bab yang membuat kita ikutan merenung dan menyesap satu per satu makna yang bisa diambil dari kisahnya. Ubur-Ubur Lembur ini juga begitu. Radit berbagi cerita tanpa bermaksud menggurui, yang intinya sebenernya kita itu mau hidup enaknya gimana

Buku ini memang nggak membuat gue tertawa lepas kayak baca novel-novelnya Raditya Dika dari Kambing Jantan sampai Babi Ngesot. Tapi setidaknya buku ini bisa bikin gue sering nyengir sesekali ketawa.
 
Ada salah satu kalimat yang gue suka di buku Ubur Ubur Lembur, begini...
“ Dari semua pekerjaan yang gue jalani, menulis buku adalah yang paling gue senangi. Ketika mengawali karier dulu, gue bisa menghabiskan waktu berjam-jam di ruang kerja, menulis kata demi kata, kadang istirahat untuk secangkir kopi. Pada saat itu, gue bisa mengurung diri, bahkan pernah beberapa hari tidak mandi, untuk mengerjakan satu bab buku baru. Ya, jorok kadang ada alasannya.”
Mendadak gue teringat masa kuliah dulu dimana gue betah banget duduk di depan laptop untuk menulis. Dulu, gue juga bisa menghabiskan waktu berjam-jam untuk menulis, entah itu nulis buat buku gue atau buat blog ini yang dulu rajin gue update tiap minggu. 

Dulu setiap hal yang gue lalui kayaknya selalu asik buat dijadiin cerita, buat ditulis walaupun sebenarnya garing. Sayangnya, untuk sekarang ini gue udah nggak setangguh seperti dulu. Gue bener-bener sering ngerasa males dan ngerasa hidup gue semakin serius. Blog hampir nggak pernah keurus, grup Blogger Energy juga hampir nggak pernah gue perhatiin lagi.

Tapi setidaknya, gue berterimakasih sama Radit untuk Ubur-Ubur Lembur yang udah nampar gue buat mulai nulis lagi. Jujur aja, gue emang sering kangen sama kebiasaan gue nulis seperti dulu, entah buat dijadiin buku atau untuk kepuasan sendiri.

15 Upil

This comment has been removed by the author.

Wadaw beli lagi semua buku dengan cover terbaru. Mantap!!!!

Btw harganya berapa semua bang, belinya dimana?

Reply

Sedih nih curhatan kamu, Dot. Saya juga ngerasain hal yang sama. Tapi hidup saya belum serius-serius juga. :(

Reply

Kalau ini gue dapet dari salah satu penjual buku di FB, Alhamdulillah... Harganya didiskon 50% lebih per bukunya dan kualitas tetap ori.

Reply

Ah.. Kamu sekarang udah makin sering nulis di Mojok, Ris.. Hidupmu makin berkembang.. :D

Reply

Wahhh, bange edot borong. Gila. Gila. Semoga enggak diomelin sama bini ya bang hehe.

Duh kok aku juga jadi pingin koleksi semuanya kayak gitu ya, soalnya covernya unyu banget. Aku jadi terisnpirasi untuk nyari pelapak demi melengkapi koleksi buku eragonku. Ah terimakasih bang sudah menginspirasiku.

Dan terimakasih suda membuat postingan ini, sedih juga ternyata kalo berkunjung ke blog temen2 yg dulu suka kubaca, sekarang pada gak posting lagi :(

Reply

Hai, jumpa lagi, Mas Edotz.
lama tak jump gegara gue harus ngilang dari dumay. Sarana dan prasarana masalahnya. Bahas Raditya Dika sang idola pasti bakal gak abis-abisnya. Ada saja ilham untuk kita tulis mengenai sang idol. Bagusnya bisa nyemangati Mas Edotz untuk nulis lagi.
Gue lom baca UuL, Ubur-ubur Lembur, gitu. Unik juga napa Radit selalu ngasi judul dengan pinjam nama hewan piaraan atau bukan. Justru uniknya bikin kita terinspirasi untuk ikutan nemu jati diri yang unik pula.
Tetap semangat menulis, Mas. Agar jati diri semakin terasah.
Moga kelak saya bisa ngoleksi buku Radit yang lain selain Babi Ngesot. Tinggal di kota kecamatan, sih. Dan toko kitab di pasar gak jual gituan.

Reply

Satu hal yang saya suka dari buku-buku Radit, tulisannya berevolusi mengiringi kita-kita sebagai pembacanya. Sama dengan Bang Edotz, saya juga makin sini makin jarang nulis blog. Ide banyak, waktu nulisnya yang gak ada, tapi ya akhir2 ini berusaha mencuri waktu untuk nulis hehehe.

Reply

Wah, lumayan banget tuh diskon gede2an. HAHAHA

Reply

tapi rata rata kontennya dari materi stand up, jadi males beli :(

Reply

tapi rata rata kontennya dari materi stand up, jadi males beli :(

Reply
This comment has been removed by the author.

Post a Comment