Santoso Pasti Berlalu

Belakangan ini jujur aja gue bosen banget tiap buka sosmed, semuanya pada ngomongin Pokemon Go. Mulai dari update status, posting foto sampai temen-temen blogger pun pada ikutan ngebahas Pokemon Go, asli gue males banget ngeliatnya. Gue kan sebenernya mau ikutan nulis tentang Pokemon Go, eh tapi udah keduluan sama mereka. Tulisan gue jadi terkesan enggak kekinian nantinya.

Disaat gue lagi buka sosmed sambil megang kantong kresek karena khawatir bakal muntah gara-gara terlalu banyak mengkonsumsi tulisan berbau Pokemon Go, mendadak gue tertarik membaca sebuah berita bahwa terduga teroris papan atas yang biasa disebut Santoso, akhirnya tertembak mati oleh TNI-POLRI.

Wow! ini baru berita menarik buat gue. Santoso akhirnya tertembak mati! Santoso geto loooh~

Ya... ini Santoso, bukan Alitt Susanto yang penulis buku itu. Jadi, jangan sampe salah sebut. Bagi sebagian kaum fakir kuota, mungkin mereka berpikir Santoso hanyalah sebagian dari masyarakat Indonesia yang keberadaannya tidak diperhitungkan untuk maju sebagai cagub DKI. Sebagian lainnya berpikir, Santoso bukanlah ancaman serius bagi para fans militan JKT48 yang khawatir light stick-nya kalah terang sama milik Santoso.

Setau gue, nama Santoso alias Abu Wardah, (ini bukan merek salah satu kosmetik kecantikan loh!) dikenal sebagai pimpinan Mujahiddin Indonesia Timur (MIT) yang mendeklarasikan bergabung dengan kelompok Negara Islam Irak dan Suriah atau ISIS.

Entah gimana caranya Santoso bisa kenal sama jaringan ISIS di luar sana, tapi gue curiga awalnya Santoso ketemu teman lama di jalan, terus dimintain nomer HP. Beberapa hari kemudian, Santoso diajak ketemuan, yang ujung-ujungnya ditawarin bisnis sama temennya buat join sama ISIS, nantinya kalo Santoso bisa ngajak orang lain buat gabung sama ISIS, Santoso bisa naik level dan punya kesempatan dapat kapal pesiar. Santoso bisa sukses di usia muda. Ya, mirip sama cara kerja MLM gitu perekrutannya.

Semakin penasaran sama sosok Santoso yang caem, gue pun kembali browsing-browsing buat cari info lebih dalam tentang Santoso. Ya, harus diakui gue mulai kepo sama sosok laki-laki bernama Santoso, tapi sumpah gue enggak jatuh cinta.

Ternyata, awal Maret 2010, Santoso datang ke kota Poso bersama teman-temanya dan mengembangkan wilayah itu untuk menjadi salah satu pusat jihad di Indonesia. Ini kalo Santoso hidup lebih lama lagi, gue khawatir kalo nanti gue main ke Poso, baru turun dari terminal langsung ada yang menyambut, "Selamat Datang di Pusat Jihad Indonesia... mau sekalian sama pulsanya Kakak?"

Dan yang menyambut adalah Santosonya langsung, dengan penampilan rambut gondrong, kumis yang menggoda, serta senyum yang dicaem-caemin.  Pasti akan sangat mengesankan sekali.



Btw, selama di Poso, konon katanya Santoso berusaha mencari senjata, menggalang dana serta mengumpulkan senjata untuk memperkuat kelompoknya dan seragam polisi untuk operasi mereka di masa depan. Asli, niat banget mencari senjata sampai Poso. Tapi lagi-lagi gue curiga, tujuan Santoso yang sebenernya sampai mendarat di Poso adalah untuk mencari Pokemon. Sayang, Santoso lupa di hutan Poso nggak ada colokan buat ngeces hape. Padahal main Pokemon Go itu kan boros baterai, akhirnya Santoso mencoba mencari kesibukan lain, yaitu mencari senjata sekalian mencari masalah yang sebenernya buat iseng-iseng aja.

Ya itu semua cuma dugaan-dugaan gue aja sih, masih banyak rasa penasaran gue yang belum terjawab akan kiprah sosok Santoso dan jaringannya.  Gue pun masih belum yakin, sebenarnya Santoso ini beneran ditembak mati, apa cuma kebetulan aja ada orang mirip Santoso di kelompoknya Santoso. Merasa haus akan informasi, gue pun search di google dengan keyword kasus penembakan teroris Santoso Okezone.

Kenapa ada Okezone-nya? Ya, sejauh ini Okezone emang jadi bacaan wajib buat ngisi waktu luang gue daripada buka sosmed terus baca hal-hal berbau Pokemon Go melulu. Dan ternyata benar, Okezone terus mengabarkan perkembangan kasus penembakan teroris Santoso ini dengan akurat. Semuanya dibahas lengkap! Gue jadi banyak tau info terkini kejadian ini, dengan tewasnya Santoso di tangan TNI-POLRI, gue yakin maka teror Santoso pasti akan segera berlalu. Jadi buat kalian yang kayaknya mulai penasaran sama kiprah Santoso yang sampai bikin TNI sama POLRI gabung masuk ke hutan, langsung aja deh klik kasus penembakan teroris Santoso Okezone.

18 Upil

haha ini mh bacaan bapak gue banget nih kang, dia mah anti sama bacaan yang berbau pokemon go, mau nya yang berbau teroris macam santoso ini. tuh sekarang aja bapak gue lagi liat berita di tvone :D

Reply

Semoga itu bener Mas Santoso yang ditembak mati :')

Reply

Semoga itu bener Mas Santoso yang ditembak mati :')

Reply

Mas, Mas, ternyata blogger asal Pemalang ya? Salam kenal dong, hehehe. Btw, pernah ketemu orang di agen JNE Pemalang, katanya Santoso ini aslinya orang Pemalang juga. Nah lho! Jangan-jangan satu almamater dengan Dulmatin?

Reply

Pas gue baca nih tulisan keren banget, keluar dari jalur bloger pribadi yang kebanyakan emang bahas Pokemon termasuk gw yang nyari info sampe mobil officialnya segala. Tapi pas ujungnya gue kira juga artikel titipan dari okezone, tapi ternyata ga ada link aktifnya. hahaha
http://www.indoblazer.com/2016/07/punya-garasi-boleh-asal-ga-ganggu-jalan.html

Reply

Iya Emang faktor usia juga menentukan selera bacaan juga ya..

Duh.. Kalo tvone jangan2 infonya ntar beda.. :D

Reply

Semoga memang benar Santoso yang 'itu' ya~

Reply

Yoi, masnya pemalang juga ya?

Walaah Pemalang bisa sampe poso ya haha ntar coba cari info lagi Santoso orang mana ah..

Jangan2 kakak adekan sama dulmatin :D

Reply

Haha Emang udah pasaran banget Kalo mesti ikutan bahas pokemon go padahal awalnya sempet kepikiran pengen nulis juga ..

Eh ada link aktifnya looh , belum nyoba klik siih :D

Reply

Kasus pokemon lagi eksis banget, dan di tambah dengan badai santoso seperti ini. Benar kata lu bang, bisa dikaitkan bahwa Bapak Santoso sedang memburu Pokemon di Poso, tapi dia gak ada powerbank, terus mau minjem casan sama TNI-Polri, jadi deh dia ditembak. Ciyee ditembaak~

Yah ternyata masih dugaan toh, gua gak ngikutin banget nih beritanya. Kalo beneran mah syukur deh, setidaknya bisnis MLM versinya ISIS kehilangan sosok leadernya...

Bang, coba deh bacaa... Secara tidak langsung sepertinya komentar pertama sebagai pertanda bahwa yang nulis ini adalah bapak-bapak ya bang~
Eh udah malem, bye bang edotz... XD

Reply

Kok lo jadi absurd gini ngomongin santoso, bang. Awas lo klo anak buahnya santoso baca tulisan ini, ini jadi target selanjutnya. Nah lo!

Okezone ya? Gue jarang buka itu. Entah kenapa gue lebih suka detik. Hehe *kenapa gue malah bahas ini ya!*

Reply

Agak bosen sih sama berita pokemon, isi beritanya tuh itu - itu aja. Jujur gue nggak tau berita ini, dan akhirnya tulisan lo ini jadi awal gue kenal Santoso. Jadi sebenarnya Santoso itu siapa sih? Seseorang yang mencari pokemon dan mengharapkan sebuah kapal pesiar untuk bisa hunting pokemon bersama? Atau siapa kah Santoso ini? Atau jangan - jangan lo Santoso? Atau jangan - jangan semua yang komentar disini Santoso? Atau jangan - jangan gue sendiri Santoso?

Reply

Iya ini kemaren sempet heboh nih. Tapi gue baru tahu. Emang itu beneran dia ke Poso nyari senjata? Lah nyari senjata mah di Ace Hardware aja. Ada pacul.

Reply

Sama gue bosen banget juga waktu Pokemon merajai sosmed hehe. Teman gue mah kecanduan bener sama game pokemon. jadi selain bosen liat game pokemon di sosmed terus bosennya nambah gara2 teman cerita terus ttg pokemon -_

Reply

Santoso tetangga deket rumah :))

Reply

Bang, ini harus banget nih kura-2 mouse pointernya? Ya Awlaa~~

Reply

njir, ku kira bakalan di ceritain tentang santoso disini. eh ternyata malah dikasih link okezone wkwkkw

sempet ngulas juga sih pokemon di blog, yah meskipun aku gak maen pokemon hahaha
emang rada sepet apa apa po kemon huuuft

Reply

Belum main Pokemon Go, hape masih belum mumpuni.

Berita semacam ini gak begitu ngikutin sih, lebih ke berita member JKT48 yang grad, yang ulang taun, yang kucingnya vegetarian, itu yang gue ikutin :D. Semoga aja benar yang di tembak itu Santoso, kalo bukan Santoso kan kasian TNI dan Polisinya di PHPin.



Reply

Post a Comment