Tentang Bukunya Alitt Susanto yang Nggak Dianggap

Beberapa waktu yang lalu, gue jalan-jalan ke Tegal. Niatnya cuma pengen refreshing setelah tangan sempet keriting gara-gara nulis raport meskipun jumlahnya nggak seberapa. Gue sengaja main ke Rita Mall, buat sekedar nyobain KFC karena di kota gue nggak ada yang namanya KFC. Walopun tetep aja sih gue sanggupnya beli yang gocengan.

Sebelum gue masuk ke parkiran Rita Mall, di seberang jalan nggak sengaja gue liat ada tulisan ‘Toko Buku Bekas’ yang gue lupa apa namanya. Merasa menemukan harta karun yang (juga) nggak ada di Pemalang. Pulangnya gue mampir kesitu.

Di dalam kios minimalis itu, ada banyak tumpukan buku bekas yang bikin gue mendadak pengen khilaf. Tapi gue segera perbanyak istighfar inget sama dompet gue yang isinya hanya tinggal beberapa lembar gambar Oto Iskandar Dinata.

Setelah ditunjukin dimana letak rak novel, mata gue segera mengawasi ratusan judul dengan cerdas dan cermat. Jangan sampe momen langka ini gue lewatkan begitu saja, bahkan menurut gue, koleksi buku disini jauh lebih menggiurkan daripada pameran buku yang digelar di Pemalang kemarin.

Hanya beberapa menit, gue udah nemuin buku-buku yang sempet pengen gue beli lewat toko buku online kayak Curcol Si Rantau Kacau, Diary Momo dan Juga The Journeys, gue juga nemu satu koleksi Goosebumps 'Tiga Horor Goosebumps' yang gue belum punya. Kemudian ada satu buku lagi yang bikin gue tertarik, judulnya Gado-Gado Kualat.
 
Kover 'baru' yang konsepnya minibook
 
Gado-Gado Kualat ini gue kira cuma mitos belaka, karena buku ini penulisnya Alitt Susanto (dulu ‘T’-nya cuma satu, tapi nggak pernah dicantumin sama Bang Alitt di bio Twitter. Jadi yang diakui cuma buku Shitlicious, Skripshit, dan Relationshit.

Diliat di profil Twitternya, buku Gado-Gado Kualat nggak ikut ditulis tuh..

Sebagai orang yang suka sama tulisannya Bang Alitt, hal ini jelas bikin gue jadi kepo. Bang Alitt pernah nulis buku ini, tapi kenapa buku ini kesannya nggak diakuin sama penulisnya sendiri? Pas gue nemu buku ini kemarin juga akhirnya gue tau kalo buku ini ternyata penerbitnya sama kayak buku pertamanya Shitlicious, yaitu Gradien Mediatama.

Sedikit informasi aja sih buku Gado-Gado Kualat ini isinya tentang cerita komedi yang udah sering keluar tapi sedikit diimprovisasi, kalo bahasa anak stand up comedy sih ‘kodian’.. Konsepnya sih, semacam parodi dari bukunya Ferdiriva Hamzah yang judulnya Cado-Cado Kuadrat yang diterbitkan sama Bukune.


Kover Gado-Gado Kualat yang pertama dibikin dengan sangat mirip kayak Cado Cado Kuadrat.

Nih biar gue nggak ribet jelasinnya, gue kasih liat beberapa isi ceritanya...


Karena penasaran banget dan kepikiran mulu, akhirnya gue coba mention Bang Alitt setelah gue memastikan kalo Bang Alitt lagi online di Twitter. Sebenernya gue agak males juga sih, kalo mesti mention selebtweet karena sering banget dikacangin. Tapi karena ini penting, akhirnya gue mantepin diri buat mention minta klarifikasi. Gini nih mention gue..


Beberapa menit setelah gue mention Bang Alitt, Haris mention gue nanggepin bukunya Bang Alitt, kayak gini nih...


Sementara itu mention gue masih juga belum dibales Bang Alitt, padahal Bang Alitt udah ngetwit lagi tentang lainnya. Gue mulai mikir, tuh kan bener ... pasti dikacangin.

Namun beberapa menit kemudian, yang gue tunggu-tunggu akhirnya datang juga, Bang Alitt mention gue ngasih klarifikasinya tentang buku Gado-Gado Kualat ini. Begini...


Terus @yogaesce juga ikut nanggepin.


Nah, sayangnya masih ada beberapa kejanggalan dari klarifikasi Bang Alitt di atas. Pertama, Bang Alitt nggak pengen namanya dicantumin, tapi kenapa Bang Alitt nyantai aja pas ternyata namanya dicantumin lewat penerbit?

Kedua, di kover buku ada fotonya Bang Alitt, ghost writer mana yang nampilin wajahnya di kover buku? Meskipun setelah itu Bang Alitt bilangnya, foto itu asal comot dari FB. Tapi harusnya Bang Alitt ini bisa ngajuin keberatan ke penerbit kan kalo emang fotonya nggak pengen ditampilin. Setau gue juga, tiap penerbit ngeluarin kover pasti ngasih tau penulisnya dulu, nggak asal main nerbitin gitu aja.

Nah, yang ketiga nih yang paling bikin gue jadi makin keder. Kalo namanya akhirnya dicantumin, fotonya dicomot dari FB, terus kenapa di buku ini ada nama penyusunnya Bang Alitt Susanto juga, bahkan lengkap sama deskripsinya segala. Nggak mungkin juga kalo deskripsi di profil ini juga yang bikin penerbit tanpa sepengetahuan Bang Alitt.

Menurut gue ini gaya tulisannya Bang Alitt banget, jadi menurut gue ini bukan alasan kalo Bang Alitt niatnya mau jadi ghost writer.

Akhirnya kan nanggung jadinya, mau bilang ghost writer tapi identitasnya udah jelas banget. Mau dibilang bukunya Bang Alitt tapi dianya sendiri nggak ngakuin. Kalopun dibilang penerbit sendiri yang improvisasi nulis nama Bang Alitt sama ngasih foto di kover depan, tapi Bang Alitt juga kayaknya nggak keberatan.

Menurut gue sih, udah jelas Bang Alitt keliatan malu buat ngakuin buku ini dia yang nulis. Padahal kayak gimanapun bentuknya, yang namanya karya sendiri harus tetep dibanggain ya. Setau gue sih, menulis adalah proses, dan buku Gado Gado Kualat ini ya bagian dari proses kreatif menulis Bang Alitt sampai jadi seterkenal ini, bahkan buku ketiganya sampai difilm-in. Minimal seharusnya kita nggak malu-malu buat mengakui kalo itu memang karya kita.

Mendadak gue jadi inget sama buku-buku antah berantah yang tiba-tiba menjamur pada bawa judul yang ada ‘pocong’-nya waktu bukunya @poconggg meledak waktu itu. Bahkan ada yang kovernya sengaja dimirip-miripin. Dan ternyata Bang Alitt juga pernah ngelakuin hal seperti itu, malah lebih dulu. Duh..

Setelah dipikir-pikir lagi, mungkin memang ini lebih mengarah ke personal branding aja sih ya. Makanya Gado-Gado Kualat ini kesannya jadi terpinggirkan seperti nggak dianggap. Lagian udah ciamik banget ketiga buku Bang Alitt judulnya semua ada kata ‘shit’-nya. Shitlicious, Skripshit, Relationshit. Jadi kurang matching kalo Gado-Gado Kualat diselipin setelah Shitlicious. :D

Nah.. menurut kalian sendiri setelah baca postingan ini gimana? Ada apa dengan Bang Alitt?

41 Upil

GILAAAKKK.... makasih udah nulis ini bang, gua aja kagak tau kalau bang alit punya buku beigtuan :D . ini bukunya bisa di donlod gak bang, saya penasaran nihhhh

Reply

Waktu itu saya pernah nanya ke Bang Alitt. Katanya, Gado-Gado Kualat itu emang didesain untuk jadi plesetannya Cado-Cado Kuadrat. Request penerbit gitu deh.

Kalau gak salah, dulu sempet top seller di bukabuku.com. Sampai dicetak ulang versi buku sakunya. Cakep deh pokoknya.

Nanggepin twit Rido, emang Cado-Cado mau difilmin?

Reply

Iya sih bener mau segimana bentuknya kalo karya sendiri mending diakuin. Kyk bikin anak pgn cowok, yg brojol cowok setengah ganteng kyk dianaktiriin gitu. Etapi gue baca di twitter hubungannya sama cado cado apa ya? Adek ga paham, bang. Eh.

Reply

Nggak jadi! Nggak jadi! Masih aja dibahas. :)))

Reply

Haha.. masa didonlod, beli aja di toko buku online , sapa tau masih ada :D

Reply

Iya Ris, udah keliatan kok.. tapi anehnya semalem Bang Alitt bilangnya dia sebenernya ghost writer, kan bingung..

Iya, gue juga dapetnya versi buku sakunya kok yang minibook.. Nah itu Ridonya malah lepas tangan -_-

Reply

HAha analoginya jadi ke anak, tapi masuk akal :D

It udah gue tambahin, cado cado itu semacam buku yang diplesetin sama gado gado ini.

Reply

Aku malah belum baca semua hehehehehe... mungkin alasan terakhir yang masuk akal. Semua bukunya berakhiran -shit. Jadi Gado-Gado Kualat gak asik lagi gitu. Semacam anak ingusan yang cupu. Ya masa ditambahin Gado-Gado Kualatshit. Hihii lucu. Tapi aku berniat baca sih.. belum.tahu kapan. Tumpukkan buku yang lama kubeli belum.abis. :(

Reply

kalo gue jadi buku itu. gue bakal bakar diri. sedih banget jadi buku itu. suerr deehhh..

iya bener kayaknya analisa lu dotz... alt itu malu ama karyanya sendiri..

kenapa dia malu?
ya seperti yg di jawabnya di twitter. itu hasil copas.

jadi ada 2 kemungkinan.
1. mungkin aja cetakan pertama emang dia waktu itu jadi gost writter.
pas dia terkenal bukunya di terbitkan lagi pake nama dan foto dia.

2. itu buku di tulis waktu dia masi belum se kreatif sekarang. jadi dia asal nyomot di google. dan ternyata di aterkenal dengan buku shit2 nya itu. makanya ia malu punya masa lalu dengan buku hasil copas.

sekian analisa gak jelas dari gue :D

Reply

Lah busyeeet gue kaget pas liet tampilan blog ini kok ada gambar Cado cado kuadrat, gue punya bukunya soalnya, Bang -___-
Wih.. Agak ngeganjal juga yak abis baca ini. Yah, mungkin emang betul karena personal branding. Hmm... Tapi gue penasaran sih. Nanti kalo nemu mau baca ahh -__-

Reply

Iya sih, emang ada yang ganjal dari penjelasannya bg alitt, tapi ada masuk akalnya juga. Mungkin dia malu, atau lebih tepatnya, nggak puas ngelahirin buku hasil dari googling dan riset. Makanya nggak di akui sama si dia. Gue aja baru tau kalau bang Alitt punya buku ini sebelum nulis shitlicious.

Reply

Isinya sih lumayan, tapi kok ngga diakuin yah.

Mungkin bener bang, gara-gara bang Alitt udah terlanjur nyelipin kata "shit" disetiap bukunya. Jadi, kalo di di selipin juga Gado-Gado Kualat setelah Shitlicious, jatohnya ngga `sreg`

Reply

Aku sempet baca twit dan balesan bang Edotz, aku followersmu bang.. (njir)

Baru tau juga kalo ada namanya joke kodian, kira-kira mau dibikin lusinan gitu bisa gak ya?
Nah kalau masalah mau mengakui atau nggak, ya menurutku harusnya diakuin gitu ya. Walau dia ngakunya jadi ghost writer tapi udah jelas banget. Kasian bukunya dibukutirikan gitu.

Kalau bang Alitt gak mau mengakui gara-gara namanya coba namanya diganti jadi Gado-Gado Kualashit atau Gashit-Gashit Kualat biar ada kata shit-nya gitu.

Reply

lah gue baru tau kalau bang alit pernah nulis buku itu. kaget juga liat headerny tadi.

bikin penasaran aja kenapa gak di cantumin karya yg satu ini sama bang alit

Reply

Wiiiih info yg bikin seret air ludah nih, tanpa ada tulisan ini mungkin gue ga bakalan tau. Kalo menurut gue sih bang alit lebih ngaku yg belakang nya ada shit shit nya biar keliatan jd penulis yg unik. Ga lucu juga kan gado gado kualat ikut nimbrung . Ganyambung.

Reply

Setuju sih ama personal branding, soalnya kan itu katanya copasan semua. Malu juga kali si Alitt ngakuin dulu dia bikin buku suka copas sana sini hehe.

Tapi yodah lah, Alitt udah jadi penulis sukses ini sekarang.

Reply

Sempet jadi plagiat gitu ya, Bang? ._.

Entah lah. Aku sekarang agak kurang greget sama Bang Alitt. Udah ngga sevisi en semisi. Halah. -_-

Reply

Ngeliat judul artikel kayak gini di facebook, langsung ke tkp. Kirain tadi becanda doang. Ternyata beneran.

Ohiyaa. Paragraf terakhir itu emang kayak gaya tulisan Bang Alitt. Tuna Wisuda? Bang Alitt banget atuuuh~ :v

Gak ada komentar lain lagi, sih, kalo saya. Belom pernah baca bukunya juga. Tapi kalo soal mengakui karya, kayaknya emang bener. Lagian ada juga yang komentar sampe pakek perumpamaan anak kayak gitu.

Reply

Ngeliat judul artikel kayak gini di facebook, langsung ke tkp. Kirain tadi becanda doang. Ternyata beneran.

Ohiyaa. Paragraf terakhir itu emang kayak gaya tulisan Bang Alitt. Tuna Wisuda? Bang Alitt banget atuuuh~ :v

Gak ada komentar lain lagi, sih, kalo saya. Belom pernah baca bukunya juga. Tapi kalo soal mengakui karya, kayaknya emang bener. Lagian ada juga yang komentar sampe pakek perumpamaan anak kayak gitu.

Reply

wah berarti koleksi gue mines donk. Wah kudu dibaca...

bukunya udah kayak mantan aja kagak dianggepin segala.

Btw bang edotz gue udah baca buku loh yg Lelaki Gagal Gaul, ngakak sumpah apalagi di part yg ngebahas upil sama Futsal. Ckckc

Reply

Wih, nulis buku! Keren.....
Ini bukunya di jakarta ada?

Reply

baru tau nih mas dots, bener juga sih intinya sama brandingnya bang alit. atau mungkin dianya sudah tak sanggup liat foto covernya.. -_- gak cuaaat.. wkwks ekspresinyaitu loo

Reply

whaahah, jadi berasa kayak buku yang di anak tirikan..
jadi, sejenis plesetan bukunya si dokter gaul kah itu? emang sih.. alit personal brandnya bukan disitu.. gue baru tau dia pernah jadi ghost writer. keren. gue merasa iba sama buku ini... nggak diakuin men, sakit. berasa kayak anak yang tak diinginkan..

Reply

Gue gatau Alit punya buku itu. Hohoho. Itu yang Cado-cado itu bukunya mas dokter ferdiriva bukan sih? Gue telat pergahulan. ._.

Reply

Hmm.. Au deh yak.. Bisa jadi sih itu bukunya tapi karena beberapa alasan akhirnya gak diakuin. Tapi au ah..

Reply

Jadi pengen liat bang Alitt bikin postingan menanggapi tentang postingan mas Edotz. Soalnya penasaran juga sama masalah ini. Kasihan sama bukunya yang nggak dianggep.

Reply

gue gak pernah tau bang alit punya buku begituan...
wahhh seru nih klo ada klarifikasi langsung dari bang alitt..

Reply

mungkin bang alit lagi merenung.."kenapa gue bisa jadi kayak gitu" haha

ya mungkin untuk jadi terkenal sekarang kita nggak tahu prosesnya kayak gimana. tapi bener kata lo si bang. harusnya ada pengakuan kalau itu adalah karya dia, walaupun karyanya jelek.. atau apalah... ya namanya proses.. kan nggak langsung jadi. hehe

Reply

Indobd.com - Raja Bonus Judi Online Terpercaya

IndoBD.com Agen Bola Online-Dengan tampilan yang sederhana namun elegan, Indobd.com Agen Bola Online Ternama dan Terpercaya hadir sebagai Agen Bola online profesional yang menjanjikan kepada membernya permainan aman dengan kualitas server yang nyaris tanpa gangguan. Bahkan fitur robot yang kerap kali ditemukan di situs bola online lain, bisa dipastikan tidak akan terdapat di situs ini. Hal ini dapat anda buktikan sendiri jika sudah menjadi member dan bermain disana. Jadi tingkat kecerdasan berpikir dan ketelian serta taktik bermain yang handal bisa menjadi daya dukung buat kamu yang memiliki keberuntungan. Beruntung belum tentu pintar, pintar belum tentu cerdas, namun orang cerdas adalah orang yang teliti dan taktis dalam setiap mengambil keputusan. Sedangkan untuk fitur bonus, Indobd.com adalah rajanya bonus permainan online.

Hot Promo Spesial Indobd Hingga akhir Tahun :
-Bonus Rollingan casino hingga 0.8%
-Bonus Deposit New member Casino 10%
-Bonus Deposit Casino setiap kali deposit 5%
-Bonus Deposit 20% untuk Akun Bola
-Bonus Deposit 5% setiap kali Deposit untuk Akun Bola
-Bonus CAshback 7% untuk Akun Bola
-Bonus Referal 10%
-Bonus Cashback Casino 5%

Website Kami : http://www.indobd.com
Pin bbm : 557F872F

BANK SUPPORT : BCA | MANDIRI | BNI

Reply

Ini komen di atas aku apa ya hahaha.

Hmm, kalo menurutku sih, bisa jadi Bang Alitt malu sama karya dia dulu. Soalnya kalo memang dia nggak malu, dia nggak akan cari-cari alasan jadi ghost writer atau apapun gitu. And yes, kalo jadi ghost writer, harusnya nggak ada tulisan "Tentang Penulis" sesuai yang kamu sebutin Bang.

Aku tau, sih, punya karya pertama yang publish ke publik ketika masih alay itu sometimes memang terlihat memalukan. Sama, kok, aku juga ngerasain itu. Tapi mau gimana, itu kan salah satu proses tulisan kita tumbuh dan berkembang *berasa makhluk hidup deh*. Tanpa tulisan "alay" kita itu, kita nggak mungkin bisa menghasilkan tulisan sekarang yang lebih baik.

Kenapa komen aku rasanya bijak banget, ya...

Reply

Gue juga pernah bahas nih soal bang alit jadi ghost writer. Tapi baru tau kalo bukunya gado-gado itu.
Bener juga ya mau karya seburuk apapun itu karya sendiri. Hmm mungkin bang alit punya persepsi tersendiri

Reply

hhmm ini tulisan serius banget.
deg-degan kaya nonton film action rasanya.
yaa, mungkin bang alit merasa karyanya yang dulu jauh beda sama sosok nya yang sekarang. jadi males aja buat ngakuin.

Reply

nyari ke gramed dulu buat numpang baca langsung.
-----------------------------------------------
Inilah alasan kenapa orang suka menggunakan jaket terbalik.
http://www.pakepe.com/2015/12/inilah-alasan-kenapa-orang-suka.html

Reply

Waaaaaah niat amat lo Dot udah kayak detektif aja mengungkap dibalik rahasia buku tak dianggap Alitt sampai lo mention dan analisa sendiri.dan emang sama persisssss kayak buku punya dokter itu..wow!! Iya tapi emang udah cucok banget ketiga bukunya pake shit semua, jadi ganjel aja kalo tiba tiba dtambahin sama kualat gado gado. Lo liat filmya enggak? Hehehhe..
Dih dosa bangett nih gue telat banget bw lo...btw project buku be sampe manaa?? Hehehehe

Reply

wah aku juga gak pernah baca bukunya alit,. jdai juga gak tahu banyak tentang dia

Reply

Baru tau gue sama buku gado-gado kualat, bahkan gado-gado kuadrat. Kasian juga sama buku ini, gak dianggep sakit loh.

Reply

waw mas aku terperanjat.
pertama, masa pemalang gada KFC-nya?
kedua, solawat serta salam.....*krikrikrkirk*

asli kaget. beru tahu buku itu, dan baru tahu juga bang Alitt ikut-ikutan kaya "pocong attack". bener juga sih, masa iya ghost writer potonya dicantumin dan dianya gak protes?
masa malu karena semacam ngecover Cado-cado sih, mas?

eh tapi keren lho sampean mas, wani ngepos kiye. mbok menawa di ece fans-e bang alit pimen kweh? ya sapa ngarti ana sing ngece apa ora trima postingan iki.

Reply

Post a Comment