Postingan Sepulang dari Semarang

Tanggal 22 April kemarin gue main ke Semarang setelah sekian lama gue enggak menginjakkan kaki lagi di kota itu. Gue sengaja main ke Semarang karena seperti biasa, gue diminta temen-temen BEM Univ. PGRI Semarang buat jadi juri stand up comedy di ajang tahunan kampus. Yap, itu artinya ini adalah ketiga kalinya gue rutin jadi juri di kampus UPGRIS.

Sebenernya hari itu gue ada jadwal ngajar di sekolah. Tapi karena gue pikir siswa-siswa gue udah pada pinter, jadi gak masalah gue tinggal sehari. Walaupun gue sempet khawatir, mereka bakal kesepian dan kehilangan semangat hidup tanpa kehadiran gue. Dan belakangan, gue baru tau anak-anak ngadain pesta barbecue di toilet sekolah buat ngerayain gue yang enggak ngajar pada hari itu. Konon katanya, mereka terlihat sangat bahagia. Awas aja nanti.

Acara stand up-nya sih cuma sehari, cuma gue enggak mau mepet datengnya. Jadi gue dateng sehari sebelumnya. Dan seperti biasa, gue akan numpang nginep di kontrakan temen sekampus dulu, yang sekarang udah pada ngajar. Biasanya, kalo kita ketemu kayak gini, kita akan bertukar cerita bagaimana lugunya anak didik masing-masing. Untuk kemudian, kita akan ngakak bareng-bareng.

Malam itu, ada Adhy, Pandik, Slamet dan seorang lagi temennya Slamet yang juga numpang tidur. Kemudian Pandik membuka cerita, tentang betapa luar biasanya anak-anak didiknya.

“Siswa gue ya Dotz... gue kasih pertanyaan gini; ‘Ardi, apa tugas seorang ayah di keluarga?’ Simpel banget, dan lo tau nggak dia jawabnya apaan?”

“Apaan emang, Ndik?” Gue penasaran.

“Tukang ngasih makan ayam!”

“ HAHAHAHA....” Gue dan yang lain ketawa bareng.

“Lo tau kenapa dia jawabnya kayak gitu? Soalnya orangtuanya habis dipecat dari pabrik katanya, dan emang setiap hari kerjaan ayahnya ngasih makan ayam. HAHAHA” Pandik ngakak lagi.

Emang sih, jawabannya absurd banget, tukang ngasih makan ayam. Tapi enggak bisa disalahin juga sebenernya, karena memang ayahnya cuma ngasih makan ayam tiap hari, dia gak mau tau ayah lainnya kayak gimana. Walaupun seharusnya jawaban yang bener itu, mencari nafkah atau kepala keluarga.

Gue enggak kalah pamer, gue juga nyebutin ke-absurd-an siswa gue waktu pelajaran IPA. “Gue juga pernah loh, kemarin kan UTS IPA. Di lembar soal ada pertanyaan, ‘Awan bergerak karena....’, lo tau jawabannya apaan?” Gue sengaja ngasih jeda.

Lalu gue melanjutkan, “Karena Allah.”

“HAHAHA” yang lain lagi-lagi ketawa.

“Kampret kan, iya gak bisa disalahin juga sih jawabannya. Tapi ya harus disalahin karena yang diminta bukan itu. Harusnya kan angin jawabannya”, gue ngejelasin hakikat jawaban yang sebenernya.

Untuk beberapa saat kita kembali cerita banyak hal tentang kegelisahan masing-masing selama mengajar. Sampai gue jadi tertegun mendengar cerita Adhy.

“Gue juga punya cerita Dotz, ini lebih keren dari sekedar jawaban-jawaban absurd siswa kalian. Ini lebih mainstream lagi”

Mainstream gimana maksudnya?” Gue lagi-lagi penasaran.

“Lo tau Jesi? Masih inget apa nggak yang pernah gue upload di facebook?”

“Siapa sih? Jesi Mizwar?”

“Kampret, bukan! Anak kelas enam pokoknya. Dia naksir sama gue, gimana perasaan lo?” Adhy mengatakan hal itu dengan nada santai tapi agak-agak belagu.

“Anjrit! Serius? Ah lo cuma ke-ge’er-an aja”

Kemudian Adhy bercerita panjang lebar kalo dia enggak bercanda. Yang namanya Jesi, tiap hari selalu nyari yang namanya Adhy, sedangkan yang namanya gue gak ada yang pernah mau nyariin.

Di depan kantor, tiap istirahat Jesi nungguin. Kadang di lapangan juga dicari, karena emang Adhy kebetulan ngajar olahraga di sekolahnya. Sampai-sampai waktu Adhy lagi ngetik ‘entah apalah itu’, Jesi juga nungguin di belakangnya. Segitunya anak SD kalo naksir orang. Naksirnya beda generasi lagi. Kalo Adhy, generasinya dulu trio kwek kwek, Jesi udah Coboy Junior. Atau mungkin, Adhy generasi levelnya udah goyang ngebornya Inul. Jesi sih, baru goyang dumang aja.

Gue langsung ngasih pertanyaan bernada menghakimi, “Terus lo sendiri gimana? Ngasih respon? Lo sepikin juga tuh anak SD?”

“Gila aja lo, enggaklah!”

“Masalah ini udah nyampe kepala sekolah bego. Gue bahkan sempet dipanggil sama kepala sekolah terus satunya lagi Pak Kemal, wali kelasnya Jesi. Gue ditanyain macem-macem, ya gue jelasinlah... gue udah coba menjauh, FB juga udah gue blokir, kalo di luar kelas gue jalannya kayak orang cepirit, buru-buru pengen nyampe kantor biar aman”

Gak heran juga, namanya sekolah swasta emang agak ketat gitu. Tapi gue bener-bener gak nyangka, jaman gue SD dulu, tiap gue naksir gue cewek gue enggak pernah berani deketin. Papasan di lorong sekolah aja gue udah mau sakaratul maut, mau ngapain aja susah. Lah ini, yang namanya Jesi, naksir Adhy, kemana aja dibuntutin. Mungkin kalo Adhy boker pun, Jesi rela nungguin. Iya, bokernya di depan parkiran Alfamart.

“Udahlah.. sepikin aja sapa tau lo doyan sama anak SD. HAHAHA” Gue ngeledekin Adhy.

“Muke lo kayak rendeman kalpanax! Nggak anak kelas enam SD juga kali!” Adhy menolak. Kemudian melanjutkan, “Lagian ya, lo tau... ternyata dulu waktu kepala sekolahnya masih Pak Firdaus...”

Gue tau Pak Firdaus. Soalnya dulu waktu masih kuliah, gue PPL di SD tempat Adhy ngajar sekarang. Bareng sama Adhy juga. Gue juga sempet ngajar ekskul futsal tiap Sabtu sambil skripsi, sampai akhirnya gue milih buat pulang ke kota sendiri.

“Ternyata guru olahraga sebelumnya, bertahun-tahun lalu, pernah ada juga yang pacaran sama anak kelas enam SD. Panggilannya bahkan sampe Papah Mamah segala. Ajaib kan...”

Sampe akhirnya gue tau, hubungan guru olahraga SD itu dengan anak kelas enam itu pun berlanjut ke jenjang yang lebih serius. Iya, pacaran beneran. Klimaksnya anak SD-nya pun hamil. Gue ternganga pertama kali denger kenyataan ini.

Anjrit banget kan tuh guru olahraga, anak kelas enam SD diembat juga. Kebangetan banget. Dan mirisnya, proses hamilnya terjadi di rumahnya si anak SD itu karena rumahnya sepi, orang tuanya semua kerja di rumah sakit. Dan entah gimana kasusnya sekarang, yang jelas guru olahraga itu sekarang masih ngajar di sekolah yang lebih elit lagi. Gue cuma bisa goyang-goyangin pantat.

***

Obrolan malam itu enggak  bertahan lama, cuma sampai sekitar pukul sebelas malem. Adhy, Pandik dan slamet udah harus bobo cantik karena besoknya mereka mesti ngajar. Yap, situasinya emang udah beda. Dulu waktu masih mahasiswa. Kami bisa ngobrol sampe tengah malem di warung kucingan, warung sejenis angkringan gitu deh.

Dulu, kami ngobrol lebih rame bareng temen-temen lainnya. Ngomongin dosen, ngomongin gaya pacaran temen sampe ngomongin masa depan. Dan sekarang, kami udah ada di fase ‘masa depan’ itu. Berjuang dengan cara masing-masing.

Setelah Adhy dan Pandik masuk ke kamarnya, Slamet cerita ke gue. “Sekarang kita udah bener-bener sibuk banget Dotz. Jarang ada yang bisa nyantai di kontrakan kalo siang. Gue misalnya, berangkat pagi, pulang jam dua, istirahat bentar terus jam tiga mesti berangkat ngelesin. Sampe jam sembilan baru selesai, gitu terus tiap hari. Adhy sama Pandik juga sama.”

Sadis banget. Segitunya buat nyari duit. Jaman kuliah dulu, nyari duit cuma sekedar buat nambah uang jajan. Sekarang buat bener-bener makan harus kerja sampe malem baru kelar.

“Kalo enggak kayak gitu, gaji gue enggak bakal cukuplah buat makan. Kan gue juga mesti ngumpulin duit juga buat nikah.” DEG. Slamet bener-bener visioner banget, udah ngomongin nikah segala.

Gue lebih milih diem.

31 Upil

Gila! Itu serius bang yang guru olahraga ngembat anak kelas 6 SD sampe hamil? Gue tau selera orang beda-beda, tapi ya... masa sih ada orang dewasa yang seleranya anak SD. Gue nggak abis fikir. Itu termasuk pedofil nggak sih? Kacau Abis..

Terus masalah temen lu yang ditaksir anak SD, gue ngakak bacanya. Anak zaman sekarang memang sudah berubah. Menjadi garang dan lebih berani. Guru sendiri pun ditaksir wkwk :D

Reply

Guru olahraga SD ama muridnya. :( udah kayak cerita FTV aja. Masih mending FTV malah karena endingnya si guru nemu guru lain dan si murid nemu siswa baru yang pindahan. *malah cerita FTV*

Padahal udah follow blog ini, tapi di dasbor kok gak muncul ya pas update. :(

Reply

Waduh, kalau itu kejadiannya sekarang, kayaknya bakal langsung digebrak Komnas HAM itu, kelas enam SD ampe bunting, ngeri banget. Mana gurunya sekarang ada di sekolah yang lebih elit lagi, mesti dikasih pelajaran tu guru olahraga.

Tapi, kalau masalah temen lu itu, haduh, gue kagak bisa bayangin, anak enam SD sekarang kayaknya lihat muka temen lu kayak artis korea kali, jadinya naksir, hahaha xD

Oh iya, kalau udah kerja mah emang gitu ya, kalau lulus SMA sih pikirnya kagak sesekolah lagi, tapi pas kuliah masih sering bareng. Nah, kalau udah lulus kuliah baru dah kerasa bedanya, bener-bener sibuk nyari kerja, susah nyari waktu luang. Beda sama SMA bahkan kuliah, walau gue belum pernah ngerasain kuliah apalag kerja xD

Reply

Si Jesi agresif banget euy. Ke mana-mana si Adhy dibuntutin. Lha zaman ku dulu, kalok sukak sama cowok mah diem-diem aja karena nahan boker.. :(

Dan ya, guru olahraga yang hamilin anak kelas 6 SD tuh bejat banget deh. Tega ya.. Anak itu kan masih kecil. Sistem reproduksinya pasti belom sempurna.. Ngga kebayang kalok sampek ngelahirin atau digugurin.. T_T

Zaman emang uda berubah banget.. :'

Reply

zaman memang udah beda ya anak sd aja pacaran sama gurunya hadeuh parah

Reply

"bakal kesepian dan kehilangan semangat hidup tanpa kehadiran gue"
Yaelah bisa lebay juga mas :D

Reply

Bagian tugas seorang ayah itu ngasih makan ayam itu lucu banget. :D

Terus yang guru olahraga ngolahragain anak SD itu bener-bener miris. Duh. Kenapa ada anak SD sukanya om-om?

Nah, kalau bagian cari duit setengah mati buat makan dan modal nikah, kayaknya seumuran kita emang harus gitu, Dot. :)

Reply

keren jadi juri stand up comedy. Masalahnya adalah siswa-siswi yang ditinggalkan, pastinya akan merasa kehilangan harapan dan semangat hidup. Taunya mereka sangat bahagia, wkwk, tapi itu cuma mitos. Absurd, tukang ngasih makan ayam, memang jawaban anak sd, terlalu kreatif. Ternyata jika sudah bekerja, kesibukannya banyak sekali, tapi dinikmati saja, yang penting tetap berpikir positif :)

Reply

Iya, makanya kampret banget tuh orang. Gak tau juga, batasan dibilang pedofil umur berapa gue enggak tau :D
udah bisa hamil mau dibilang masih anak kecil juga bingung

Iya, naksirnya ngejar-ngejar mulu lagi. Ajaib emang.

Reply

endingnya jadinya adil yak kalo FTV.. kalo yang ini mah surem..

kebanyakan follow blog macem2 mungkin jadinya dasbornya cepet update sama yang lain hehe

Reply

haduh aku kok jadi takut ya mas. takut hubungan ku sama anak SD dekat kos ketahuan..eh bukan itu.. maksudnya kadang aku takut mas, masuk dunia kerja. segitunya banget ya sampai malam. ntar badanku ambruk gak ya tiap hari kudu gitu :(

Reply

Iya, itu anak bakalan jadi ibu yang punya anak. Ajib bener. Kalo gue sih, bakar aja tuh orang.. pake lilin biar menjiwai.

mungkin ngeliatnya malah kayak artis korengan, mungkin.

Yap, cara memandang sesuatu pun bakalan beda. Apa yang jadi prioritas juga udah enggak sama lagi.

Reply

Mungkin kalo Adhy umroh pun, Jesi bakalan buntutin. Bela2in naik roda pesawat kayak kasusnya Mario...

Gue juga ternganga dengernya. Gak kebayang gimana proses ngelahirin dan lain-lainnya.

iya, emang banyak yang udah berubah. Huvet.

Reply

iya zaman udah berubah, mungkin besok bisa2 gue yang pacaran sama Ryn Chibi. Hadeuh

Reply

Emang2 ada aja, Ris..

Iya, mungkin dia cewek yang visioner, jadi sukanya sama yang udah mateng duluan..

Haha iya Ris, makanya gue diem.. karena gue juga mengiyakan sebenernya.. manggut-manggut dalam ati tapi :D

Reply

Iya emang, ternyata mereka lebih bahagia tanpa gue. Gue harus bisa neriman kenyataan sakit ini. Sip... nikmati aja, belajar keluar dari zona nyaman~

Reply

kamu gak usah takut Dek,,, kamu hanya harus menghadapinya.. datengi orang tua anak SD deket kos, bilang kamu serius.. lalu bekerjalah untuk membahagiakannya, sekalipun harus sampe malem.

Reply

Absurd kali lah Edotz ini...jelas banget bilangnya ketakutan memasuki dunia kerja. Dilanjutinnyalah dengan hubungan anak SD lagi...wkwkwkkw

Reply

Serem juga ya anak SD ada yang ngebet ama guru nya. Mereka makan apaan sih? Nasi kan? Oh, mungkin nasi nya dikasih sejenis serum untuk mempercepat pendewasaan. Kasian Jesi jadi kelinci percobaan orang tuanya yang scientist.

Reply

Main ke Semarang, kenapa lu nggak main ke Gunungpati juga, bang? Main ke kosan gue laah. Meet Up gitu. Biar kek orang-orang.

Pertanyaan gue adalah, kenapa tiap ngomongin nikah, cowok jadi agak geli sendiri gitu? Apa nikah itu seserem mukanya Andika Kangen Band?

Reply

kunjungi blog saya yach teman2 di http://chaniaj.blogspot.com
banyak artikel yang bisa anda baca,kunjungi juga situs kami http://www.oliviaclub.com
poker indonesia, poker terpercaya, situs poker, poker terbesar, dewa poker, texas poker, poker club,poker online indonesia,
poker online, turnover poker.
https://www.facebook.com/oliviaclubpk?ref=hl
https://www.youtube.com/watch?v=nZeVknRm8fQ&feature=youtu.be ( OLIVIA)
https://www.youtube.com/watch?v=4O3DiOiiOf8


diharapkan kunjungan baliknya yach,,makacih...

Reply

CIEE juri stand up comedy :)) sendirinya jago dong stand up nya? :D

btw itu beneran anak SD?!
Gimana ceritanya anak SD mamah papahan sama gurunya :( yang sampe dihamilin itu juga gimana coba :( suram sekali hidupnya :(

Reply

Eh, bisa-bisanya itu anak SD dihamilin gurunya -_- kok bisa aneh gitu ya sekarang ._.

Reply

Lucu-lucu emang jawaban anak SD, dan untunglah masih ada anak SD yang polos kayak gitu mas. Daripada anak SD yang naksir si siapa tuh temenmu yang guru olahraga. Parah banget, anak SD jaman sekarang kalau suka udah gitu, berani memperlihatkan kalau dia itu suka.

Parahnya lagi tuh ada yang sampe pacaran beneran dan juga... HAMIL. Ini hamil lho, anak kelas 6 SD hamil, parah banget yang ngehamilin.. enggak ngajak-ngajak. Eh enggak deng, parah pokoknya si guru yang udah ngehamilin.

Dan ternyata lu emang udah sampai di fase yang dulu sering diomongin. 'Masa Depan', fase yang dulu kalau cerita pasti bilang, 'nanti kalo udah kerja kita bakal gimana ya ?'. Selamat berjuang mas :D

Reply

makasih mas. akhirnya aku mantap memilihnya. :*

Reply

Hahahaha itu murid jawabnya polos amat ya :D
Halo salam kenal :)

Reply

ini pertama kalinya saya berkunjung ke blog agan dn sy langsung jatuh hati :D

sebenarnya hdp saya serius, postingan personal blog gw aja isinya serius semua (maklum sosok puitis) , tapi setelah mampir disini hidup gw sedikit terhibur.

Reply

ITU GURU OLAHRAGA GILAAA.... gua aja mangap baca tulisan ini, apalagi elu yg denger ceritanya langsung ya. Duh.. udah pada sakit orang Indonesia yak..

Reply

Buset, itu guru olahraga pedofil gellaaa.. haha... Salam buat Jesi miswar! wkwk..

Reply

Artikel yang sangat menarik, terima kasih admin :))
Kunjungi balik juga ya
http://clayton88.blogspot.com | http://bit.ly/1sUU8dl | http://Agensbocasino.com | http://goo.gl/OraDLz | http://www.prediksibolajitu.online | http://goo.gl/RkuB4G | http://Bandarbola138.com | http://goo.gl/8rM20b | | http://M138.net | http://goo.gl/5dAkJO | http://clayton88.blogspot.co.id | http://www.layardewasa.top/

Reply

Post a Comment