Postingan Tentang Dijah Yellow yang Udah Nerbitin Buku~

Setelah kisruh KPK-POLRI dan fenomena batu akik yang bikin negeri ini heboh, sekarang negeri ini kembali dihebohkan oleh terobosan baru dari sesosok wanita yang bernama Dijah Yellow, cuma karena dia baru aja nerbitin buku.

Anak-anak yang enggak kekinian pasti enggak tau yang namanya Dijah Yellow dan sepak terjangnya, yang mereka tau, malem ini pasti Saipul Jamil bakal marah-marah lagi ngomentarin peserta Dangdut Academy season 2.

Gue jelasin dikit. Jadi, Dijah Yellow ini adalah sesosok cewek yang kemuncullannya bikin heboh di Twitter gara-gara suka marah-marah, ngambek, sampai jutek banget sama artis-artis yang menurut Dijah sebenernya mereka itu cemen.

Orang-orang yang ngeliatnya jadi kesel sendiri, karena emang kelakuannya ngeselin banget, iya.. orang Indonesia kan gampang banget kesel. Nah, yang lebih ngeselin lagi, dikit aja nge-bully Dijah Yellow, siap-siap aja akun Twitter kalian di-block. Kalian jadi gak bisa ngerasain sensasi kesel gara-gara ngebaca twit Dijah Yellow lagi. Mungkin ini tergolong persoalan serius.

Kemuncullannya di Twitter yang ngeselin dan meresahkan ini emang agak-agak mirip sama tanda-tanda kemunculannya Dajjal. Yah, semoga kemunculan Dijjah Yellow di Twitter, bukan sebagai pertanda akhir zaman.

Dijah Yellow ini bukan siapa-siapa. Dia ngaku sendiri, bukan artis, bukan model, bukan juga hijaber. Dan yang bikin keren, meskipun bukan seorang blogger, dia lebih tangguh dari blogger-blogger yang ngakunya personal dan seminggu bisa nulis sampe tujuh postingan. Kebukti, cuma dalam 10 hari Dijah udah bisa nyelesein novel perdananya yang berjudul ‘Rembulan Love’.

Banyak yang ngakunya blogger, dari jaman Fir'aun masih suka pasang togel sampai SBY doyan makan kuaci, mereka punya niatan bikin buku, tapi masih belum aja kesampaian. Dijah Yellow, cuma butuh waktu 9-10 buat bikin novel. Dan novelnya udah dijual. Gaul.

Gue tercengang dibuatnya.

Gue sendiri baru tau beberapa waktu yang lalu tentang info penting ini dari salah satu temen yang nulis status di Facebook. Novelnya dikasih judul ‘Rembulan Love’. Dan ini blurb-nya, (Dijah malah nulisnya sinopsis):


Secara semena-mena Dijah Yellow memvonis yang baca blurb-nya pada penasaran. Dan meskipun kita penasaran, kita tetap diminta untuk keep smile. Mulia sekali hati Dijah Yellow.

Satu hal yang harus Dijah tau, Dijah telah salah memahami hati gue. karena setelah baca, jangankan bikin gue penasaran, yang ada malah bikin gue prihatin. Udah kalimatnya bikin bingung, typo lagi. Satu-satunya yang bikin gue penasaran dari buku ini adalah, akan ada berapa banyak typo dari halaman awal sampai akhir buku ini?

Gue sendiri sih yakin, Dijah Yellow nulis novel ini,  gak pake dibaca dulu berulang-ulang setelah kelar semuanya. Atau mungkin, gak dibaca ulang sama sekali. Kayaknya Dijah cuma pengen novelnya buru-buru terbit dan bisa dinikmati para pembaca. Iya, kalo ada yang rela baca.

Iyasih, kita memang harus mengapresiasi langkah nyata Dijah Yellow yang udah sukses bikin novel. Tapi kalo kualitasnya enggak diperhatikan. Apanya yang keren?

Wajar loh, gue bilang gitu. Karena setelah kepoin twitnya, ternyata semalem Dijah Yellow juga diinterview sama Bang Alitt @shitlicious. Dilihat dari twit-twitnya, Dijah Yellow ngetwit kalo dia nulis novel REMBULAN LOVE ini cuma dalam waktu 9-10 hari. Asli, pertama baca twit ini, gue geleng-geleng kenceng banget. Bahkan gue sampai lempar hape gue sambil bilang, “ini gak mungkin! Ini pasti halusinasi! Ini konspirasi Pambudi!”

Dan butuh waktu beberapa menit untuk gue bisa nerima bahwa ini semua adalah kenyataan.

Karena gue dipenuhi rasa penasaran yang membuncah, maka gue pun pergi berkunjung ke nulisbuku.com yang udah ngejual karya Dijah Yellow ini. Rasa penasaran gue agak sedikit terobati karena gue diberi kesempatan buat ngintip 11 halaman pertama buku Dijah Yellow ini.

Setelah tadi gue geleng-geleng kenceng, sekarang gue bisa manggut-manggut. Oh pantes... bikin novel dalam waktu singkat, cuma 10 hari ternyata isinya ‘kayak gini’. Iya, baru baca satu halaman, tulisan Dijah sukses bikin gue mengurungkan niat untuk baca halaman gratisan sisanya. Bahkan cuma liat-liat aja bikin gue mendadak kehilangan gairah hidup.


Dari fenomena novel ‘REMBULAN LOVE’ karya Dijah Yellow ini. Satu hal yang paling keren menurut gue adalah, Dijah Yellow berani melabeli harga 145 ribu buat novel perdananya ini. Padahal, waktu gue dikabarin novel kedua gue, ‘Lelaki Gagal Gaul’, bakalan dipasang harga 49 ribu aja gue udah ketar-ketir, orang-orang di luar sana bakal rela ngorbanin duitnya buat buku gue apa enggak.

Dan ternyata kecemasan gue, enggak ada apa-apanya dibandingkan keberanian Dijah Yellow.

Dijah Yellow memang punya alasan sendiri. Menentukan harga sampai 145 ribu, itu karena naskahnya ditolak oleh banyak penerbit. Keren, baru kali ini naskah ditolak berbagai penerbit, harganya justru makin mahal.

Belajar dari pengalaman Dijah ini, buat para cowok yang udah berkali-kali nembak cewek dan ditolak cewek mulu. Sadarlah.. Sesungguhnya harga kalian ini sangat mahal.

Jadi kalau kalian ditolak cewek ke sekian kalinya, berteriaklah, “YES! AKU SEMAKIN MAHAL! MAMAH... AKU MAHAL MAMAH! AKU MAHAL!”, Mamah dan dunia harus tahu kalo kalian punya harga yang mahal.

Balik ke bukunya Dijah. Menurut gue, Dijah Yellow itu sama kayak siswa yang lagi ngerjain UN dan bisa ngerjain soal cuma dalam waktu 9-10 menit. Emang sih, bisa ngerjain. Tapi gak tahu gimana hasilnya.  Masalah penerbit gak ada yang mau nerima, mungkin itu sama kayak sekolah gak ada yang mau nerima. Pertimbangannya ya jelas, ngeliat dari hasil pekerjaannya.

Nah terus apa Dijah salah melabeli bukunya sampe 145 ribu. Padahal, novel KOALA KUMAL-nya Raditya Dika aja cuma 59.500, bahkan buku ‘Detik-Detik UN’ yang tebelnya sebelas duabelas sama batu nisan mentok cuma 100 ribuan. Dijah enggak salah, soalnya dia nerbitin novelnya sendiri, gak pake jasa editor, gak pake jasa kredit FIF maupun Adira.

Lalu gimana sama covernya? Peribahasa, 'jangan menilai buku dari covernya' kayaknya gak berlaku deh buat buku ini. Gue melihat sekilas, covernya justru lebih mirip teka-teki silang. Bedanya, kalo teka-teki silang biasanya ceweknya seksi, tapi kalo ini enggak ada seksi-seksinya sama sekali. Gak apa-apa, namanya juga Dijah Yellow. Bahkan gue jadi kepengen, kalo gue nerbitin buku ketiga gue, cover depan buku gue bakalan gue kasih tulisan, ‘MY NOVEL’, biar enggak keren, kayak bukunya Dijah.

Sebenernya dari kekisruhan yang ditimbulkan akibat terbitnya novel Dijah Yellow. Ada beberapa hikmah yang bisa diambil.

Kalo udah punya niat, maka kita harus fokus sama niat kita dan segera action. Bisa dilihat sendiri, semangat menulis Dijah Yellow ini keren banget. Ketika dia pengen nulis novel, dia bisa fokus nyelesein cuma dalam waktu 9-10 hari. Cuma 9-10 hari. Iya, cuma 9-10 hari.

Kalian sendiri gimana? Udah kepikiran pengen nerbitin buku. Tapi udah ribuan hari enggak kelar-kelar.

Mungkin kalian bakalan mengelak dengan argumen, “Gue gak bisa nulis novel dalam waktu 9-10 hari karena gue gak mau asal-asalan nulis novel. Gue pengen novel gue bener-bener digarap secara serius”.

Gini deh, kalau dalam waktu seminggu lebih kalian bisa nulis sebanyak itu. Langkah selanjutnya bakal lebih mudah, tinggal baca ulang, revisi, baca ulang, revisi. Di tahap inilah yang akan membedakan kalian sama dijah Yellow.

Kalo mungkin Dijah Yellow terburu-buru, nulis sekali terus kelar, ditolak seketika sama penerbit langsung masukin ke penerbit online. Kalian masih bisa menahannya dulu, membaca ulang, revisi sekaligus minta pendapat ke beberapa temen.

Kalo gak salah, Benz Bara (@benzbara_) pernah bilang, tulisan pertama kita adalah sampah, gak ada tulisan pertama yang langsung jadi bagus. Ada tahap selanjutnya, dimana kita akan memunguti sampah-sampah yang terlihat baik dan membuang yang tidak baik. Lakukan terus menerus untuk dipoles sampai tulisan kita jadi bercahaya.

Nah... seandainya Dijah Yellow di novel ‘Rembulan Love’ ini enggak melakukan proses baca ulang, itu artinya tulisan Dijah adalah sampah.

Dan kalo ada yang nge-bully Dijah Yellow perihal novelnya ini. Ya itu udah resiko, kita ngeluarin karya, karya kita dilihat oleh banyak orang. Mereka yang menilai. Siapa tau aja, banyak yang nge-bully tapi kenyataannya penjualan novelnya bagus, kan malah syahdu.

Kita belajar dari kasus Kangen Band yang dibilang band kampungan-lah, vokalisnya kampret-lah, vokalisnya mirip sama gue-lah. Kenyataannya, lagunya justru banyak yang suka.

Jadi kalo Dijah Yellow udah pede sama tulisannya, dan berani nerbitin buku sekalipun lewat self publishing. Lo sendiri kapan?

Satu nilai positif paling penting yang diambil dari Dijah Yellow ini adalah, Dijah udah berhasil nyelesein novel yang sampai ratusan halaman itu dengan tenaga dan pikirannya sendiri. Enggak kayak selebtweet yang gak punya malu copas tulisan dan karya orang lain. Siapa lagi kalo bukan Dwitasyar’i.

74 Upil

sebenernya dijah yellow ini sosok yang menginspirasi ya...

tapi kampret banget harganya 145 ribu. gile, mending gue buat beli domain.
tapi energy dari dijah yellow memang perlu diacungi jempol. cuma butuh waktu 10 hari gile....

Reply

Gue semalam juga sempet baca twit @shitlicous yang lagi interview sama doi. Gue cuma bisa ngiler pas baca kalau doi nyelesaiin novelnya hanya dalam 9-10 hari. Gilak!! Gue aja nyelesaiin satu bab butuh waktu seminggu, itu pun kalau nggak ke WC dulu, pacaran dulu, atau apalah.

Untuk novelnya sendiri, jujur, awalnya gue penasaran, tapi setelah baca pendapat lo dan baca cuplikan di atas, kok gue jadi ngeri juga ya, bang kalau mau beli. -___-

Namun memang patut diapresiasi juga sih, kalau masalah konsistensi doi. Nggak kayak gue, naskahnya belum kelar-kelar. Hahahahaha.

Reply

Wah bentar lagi viral nih. Plis jangan plis. :(
Hahaha gue juga tahu dari interviewnya Alit. :))

Reply

Gue hanya bisa mencoba mengucapkan, 'Subahanllah'. Karena yang diketahui bersama, dijahyelow yang rada-rada begitu terlihat antusias dan bangga juga setelah menelurkan sebuah maha karya yang ditulis oleh dirinya sendiri. Sejujur ya bang, ini benar-benar tamparan keras buat blogger yang punya impian bikin naskah tetapi nyata masih nol besar.

Walaupun isinya sangat diragukan buat layak dibaca, tapi gue tetap apresiasi karena seorang Dijah Yellow pun bisa nerbitin buku. Dalam waktu 9-10 hari pula. Bagaimana dengan kita? Malu sama kucing dong. Meong.. Meong... Apalagi malunya sama dijahyellow. Gilaaaa, dasar dijahyellow benar-benar khaaaaaaan maennnnnn deh. Sungkem!!!!!!!!!!!!!!!!!

Reply

Hey pak guru, salam kenal yaa :) postingan anda sukses buat saya tertawa unyu :D

Reply

Hey pak guru, salam kenal yaa :) postingan anda sukses buat saya tertawa unyu :D

Reply

kak edot tulisan lo rapi bener sampe tanda petiknya ada, italicnya ada, kapitalnya juga. lu nulisnya di word ya kak? sering banget nulis pula. cakep dah ah :*

itu buku cadas bener harganya 145K ngalahin harga cabe sekilonya ya kak dot wkwkwk
Orangnya ngeselin padahl kagak cantik(dibaca:jelek) tapi tetep aje pede wkwkwkwk
urat malunya udah putus kali yak wkwkkw
abis ini gue diblokir gak nih udah ngatain si dijah :D


tapii keren juga yak si dijah bisa self publishing. siapa yang mau beli yak/ paling dia beli sendiri wkwkwkwk.

Reply

aku merasa hina banget, Mas. hanya 9-10 hari bisa jadi novel, gue gak punya kesaktian macam itu. blogger mana yang gak pengin punya buku sendiri, sedangkan dia, hanya dalam 9-10 hari.

kepedeannya juga semakin bikin gue merasa hina, ditolak penerbit harganya makin mahal. inspiratif bingits.

bener2 perlu ditiru.

Reply

wwkwkw, nggak percaya, sama saya juga -_-, 9-10 hari buat nerbitin novel, gua aja bikin cerpen butuh waktu buat ngumpulin bahan-bahannya, tapi menurut gua, self publishing itu banyak kekurangannya, soalnya belum tentu banyak yang suka, kalo lewat penerbit kan udah diseleksi dulu. Covernya teka-teki silang, wkwkw, menurut gua covernya kek kamar gua. Harganya juga parah banget, mendingan gua cari novel di perpustakaan. By the way, overall, buku penulis blog ini jauh lebih keren dari pada buku dijah yellow :)

Reply

wkwkw, bukan cuma dia sendiri yang baca, keluarganya juga :)

Reply

Kalo gue tau soal ini karena gue sendiri yang kepoin twitternya mba Dijjah.
Dan pas buka link nulisbuku.com itu, pertama kali yang gue liat adalah harganya. pertamanya ngga percaya tapi setelah ditelusuri ternyata emang harganya segitu. 145rb men. Gila. Ada yang beli ngga, ya? Pasti ada. Mungkin yang beli khilaf. Atau kalo orang kaya sengaja beli cuma buat dicaci. Iya, orang Indo kan sukanya nyari keburukan orang lain. Gitu

Reply

145 rebu. anjirrr
dijah, kamu sungguh mahal

tapi keren juga. banyak blogger yang pengen bikin buku.tapi gak kelar - kelar.
sementara si dijah udah brojolin bukunya duluan

Reply

Bukunya sekilas sama kayak buku-buku Raditya Dika. Ada muka penulisnya di covernya.

Reply

banget malahan...

Balik ke kualitas sih... Dijah bisa bikin novel tapi kualitasnya bikin pengen sedekah..
semangat nulisnya boleh dicontoh tapi kualitasnya buang jauh2..

Reply

gak usah dipamerin maslah pacaran2nya...gak baik ah..
nah terus lo tulisannya udah sampe mana? butuh berapa ribu hari lagi sampe selese?

Lo sampe kepikiran mau beli? Ajib.... sana wudhu!

Nah kalo konsistensi, okelah~

Reply

ini emang viral atau rival?
gue gak tau maksudnya viral soalnya :|

Dijah keren, jarang2 kan ya bisa bikin Alitt punya hasrat interview orang :D

Reply

At least si Dijah punya karya sendiri. Itu doank sih. Hahah.. :D

Buset harganya 145 ribu. Dia mau oplas ke Korea kali..

Reply

Setidaknya beliau sudah mempunyai buku perdananya, meskipun kualitas di bawah rata-rata. Daripada saya belum satupun nerbitin buku, ads juga buku yasinan, Mas Edot mau???

Btw, Dwitasyar'i itu siapa...

Reply

bro,fyi novel ijah ini sbenerny udh dibuat dr thn 2012,n based on my kepo instict,dia udh review & edit berkali2,udh termasuk novel lama,lastly sdh berkali2 ditolak penerbit,nulisbuku itu bisa siapa aj terbitin bukuny,g ad editor makany novel ny ijah bisa lulus,baca juga biony di sana,dijamin ngaka :))

Reply

Whaattt??? itu serius si dijjah bikin novel bang? Pake self publishing? 9-10 hari doang??? OHMYGOD! betapa kerennya diaaaa~

Hahahaha, gue komen gimana nih? asdfghjkl banget sih...
pede abis sumpah!

Tapi makin ke bawah gue bacanya, gue jadi penasaran pengen beli deh. Whoops, sorry maksud gue pengen baca trus ngebully. :p Tapi kok kesannya jahat banget ya?

Jadi gini aja deh, menurut lo ini novel dikasih rating berapa: 1-5. Lo ngasih rating berapa, bang?

Reply

Iya Git, sebelum publish baca berulang kali dulu buat minimalin typo...
kayak gitu kadang juga masih tetep kecolongan typo :D

Gpp gak cantik, pede... itu anugrah...
daripada udah gak cantik, gak pede, tukang copas haha

yang beli biasanya orang-orang yang duitnya lebih-lebih, gak tau mau buat apaan lagi.. Ajib dah :D

Reply

Kadang yang lebih nyakitin lagi Mat, udah jomblo eh ngerasa ketampar gara2 Djah Yellow.. sedihnya nendang banget. Sekarang tinggal di-gimana-in-enaknya-nih aja... mau cemberut apa nulis2 terus kayak Dijah..

Iya malu sama orang2 yang pernah dijanjiib mau bikin buku tapi enggak keluar2...
jangan sungkem Mat, ntar lo di-block loh..

Reply

Tanpa peran Dijah Yellow pun sebenernya kamu udah agak-agak hina Tom.. sadarlah~

Nah, sekarang ikuti jejaknya... bikin naskah biar ditolak puluhan penerbit baru dijual self publishing terus kasih stempel 'RECOMMENDED: TELAH DITOLAK PULUHAN PENERBIT'

Reply

Iya.. kalo self publishing jelas banyak kurangnya... yang ekstra promosi penulisnya, udah gitu cara pembeliannya juga ribet, mesti transfer dulu... biasanya pada males kalo kayak gitu..

Ahahahaha.... makasiiih, harusnya sih gitu... tapi kalo nulisnya gue kalah cepet :(

Reply

Iya.. kalo self publishing jelas banyak kurangnya... yang ekstra promosi penulisnya, udah gitu cara pembeliannya juga ribet, mesti transfer dulu... biasanya pada males kalo kayak gitu..

Ahahahaha.... makasiiih, harusnya sih gitu... tapi kalo nulisnya gue kalah cepet :(

Reply

orang yang beli itu pasti orang yang gampang banget penasaran sama sesuatu. Atau mungkin Dijah sengaja bukunya dihargai segitu biar enggak pada beli novelnya. DIjah pengen orang tau dia bikin novel tapi gak pengen orang baca, mungkin

Reply

Dijah gak mau dibilang cewek murahan makanya gitu.

Iya.. tapi kalo kualitasnya kayak Dijah lebih baik gak uusah brojolin buku :D

Reply

bukumu udah 7 tapi satupun gak ada yang nampilin muka ya Ris.. ah lo kalah sama Dijah :D

Reply

Dijah cuma pengen bukunya gak ada yang beli aja sih sebenernya.. soalnya tulisannya bikin sesak nafas haha

Reply

Aku bacanya berhenti di bagian Dijah nulis dalam 9 hari. Ini panjang banget yah.
Sebelum Dijah, Amanda Inez penulis Beauty Sleep, terbitan GagasMedia -- berhasil ngelarin novelnya dalam 5 hari. Baca ini deh http://www.kubikelromance.com/2013/11/author-interview-with-amanda-inez.html Entah makan apa sih dia. Hebat bener. Bedanya dengan Dijah, Amanda punya editor. Itu aja sih. Salam kenal Dotz

Reply

Cukup menampar sih, se-enggaknya dalam waktu 10 hari dia udah bisa nyelesain tulisan dia, para blogger juga belum tentu bisa, coba aja semangatnya dijah yellow dimiliki para blogger yang ngakunya personal, kan keren banget, 10 hari bisa fokus hari-hari selanjutnya itu dibaca ulang di benerin di edit ulang, yang penting naskah keseluruhan nya udah done. hmm seandainya begitu -_-... tapi 145 rb itu lumayan juga yaaaaaaa -_- butuh mikir 9-10 hari untuk membelinya -_- kemungkinan besar sih.... *gamaungambilresiko haha

Reply

Bahahahangkeeeeeeeeee... Sebenernya semangat nulisnya yang 10 hari itu yang perlu dicontoh banget ._. tapi setelahnya jangan dicontoh. ._. editingnya yang pol susah -_-



Reply

Wah gue kurang gaul bang, gue ga ngerti siapa itu dijjah yellow tapi setelah gue baca postingan elu, si dijah yelow ini orang yg dibenci ya di sosial media

Gila 10 hari udah bikin novel, gue aja 10 Hari baru mungkin bikin beberapa kata aja, semangat nya gue salut nih

Tapi.. Kalo ga mentingin kualitas sih gue juga gabakalan beli deh apalagi harganya itu loh

Reply

Dijah-dijah. Apalagi, sih. Yang gak bisa buat orang hening.

Nulis dalam 9-10 hari jadi novel. Meski kualitas gituan. Tapi, dalam waktu yang menurut gue kamfret itu, gue hening pake gigit batu, bg. Masalah paling ngeri lagi, kenapa Dijah mahal banget. 145rb, man. Bisa buat makan dan traktir temen itu. -_-

Cuman, dari segi postifnya, gue mengacungi 4 jempol gue. 5, deh. Pinjem punya bg Edotz satu. Sepertinya ini patut untuk dijadikan contoh. Soalnya, gue pernah baca, ada yang nerbitin novel setiap bulannya. Nama penulisnya gue lupa. Tapi, itu jelas bisa banget.

Semoga laku, ya dijah. Salam Semangat dari gue yang calon novel masih terbengkalai gegara skripsi. -_-

Reply

dijah yellow aja bisa bikin buku, kenapa aku ga ya?? hahahhaha

Reply

Kenapa gagal menerbitkan novel di penerbit yang punya editor? karena kitanya aja yang males untuk baca ulang. Benz Bara juga sering ngomong "write is rewriting" (Tulisannya salah keknya)

Gue yakin kok blogger mampu nulis cerita panjang sampe puluhan halaman dengan waktu hanya 2 minggu, tapi kan kualitasnya belum tentu bagus. Kita menulis untuk pembaca, itulah susahnya penulis. Harus bisa mewakili perasaan pembaca.

Reply

Nggak pamer sih, bang. Itu kan kemarin. Wakakak sekarang udah nggak punya pacar. Eh. -___-

Tenang bang, udah gue self editing kok. Tinggal moles aja naskah gue. Hahahaha. Gue nggak jadi beli bukunya si Dijjah deh. Takut mata gue kesleo kalau baca. Entar otak gue ikiutan kesleo juga. -___-

Reply

Buset itu harganya gk kira-kira bisa semahal itu,gimana tuh sekarang laku gk ya bukunya ?
itu penerbitnya pas ketika ngecek naskahnya,matanya lagi gak pada katarakan kan, hahaha

dibalik tingkahnya dijah yang selalu kontrovensi ini,yang membuat penilai orang tentang diri negatif, ternyata ada pesan yang tersirat yang membuat kita terinspirasi juga.

Reply

Hmm nggak tau deh mau komen apa buat dijah yellow,, selama belum bisa mengeluarkan buku sendiri kayaknya nggak pantes mau ngomen.

Kurang yakin sih kalo dijah beneran nulis 9-10 hari.

Kalau uang 145 ribu bisa beli novel bang edotz bisa beli 3 buku itu aja masih kembali.

Ya udahlah semoga bukunya dijah sukses, bang edotz bisa meluncurkan buku baru lagi, dan yang pingin meluncurkan buku sendiri semoga terkabul impiannya

Reply

Itu hebat banget sih kalau 9-10 hari aja. niatnya memang bener bener harus di apresiasi. yaa walaupun nggak tau deh gimana powerfullnya novel seharga 145 ribu itu. mungkin sekali baca langsung bisa lulus ujian nasional kali ya hahah

ditunggu dotz realisasinya "My Novel by @edotzherjunotz" :))

Reply

Nerbitin novel dalam waktu 10 hari. Keren sih semangatnya, tapi ya gitu... hasilnya .. emhh..

Gila kali novel kayak gitu harganya 145 ribu. Mending gue buat beli dua buku lu sekaligus bang, itu pun masih ada kembaliannya, yang bisa gue pake buat beli buku tulis "sinar dunia" satu lusin.

Terlepas dari segala kekisruhan yang dibuatnya, gue sih ngacungin jempol deh. Seenggaknya dia udah berani nunjukin karyanya. Nggak kayak gue, yang masih sering nggak pede sama tulisan sendiri

Reply

haha beliau tua amat dijah yellow
gue mau buku yasin, tapi kovernya ada fotonya elo ya :D

cobalah gugling walau sesaat siap syar'i syar'i itu~

Reply

iya sih, kalo patokannya udah ditolak berkali2 sama penerbit jelas butuh waktu lama, satu penerbit biasanya butuh 4 bulan buat ngsih kabar.. kalo udah diedit, berarti tulisannya Dijah udah enggak sampah2 bangetlah :P

Iya bener.. self publishing siapa aja bisa nerbitin.. gue udah pernah liat2 dulu waktu mau nerbitin buku pertama gue, yang akhirnya diterima di penerbit mayor.. dan itu salah satu alasan tulisan kayak punyanya dijah yellow bisa terbit :P

Reply

Iya keren, tapi kualitas tulisannya enggak keren menurut gue :P

Enggak jahat... kalo udah baca ya boleh dikomentarin sepedes apapun hahaha

gue enggak tega mau ngasih rating, ini menyangkut masalah kemanusiaan soalnya,

Reply

Jujur amat bilang berhnetinya :D

itu ada yang lebih sadis, lima hari dan ditrbitin sekelas gagas media. Dijah harus lebih rajin belajar..

Yoi, salam kenal Berooh~

Reply

Menurut gue tentang harganya yang selangit ya suka-suka dia juga sih sebenernya. Mau hargnya 2 juta juga ga masalah, yang masalah demandnya ada gak dengan harga segitu. Kalo mau pake teori ekonomi (Asik ya gue) kalo mau tetep laku, paling beberapa bulan kedepan harganya 30 ribu. Gitu sih.

Gue juga udah bikin postingan pembelaan terhadap dijah yellow di blog gue hehe

Reply

Iya, balik lagi ke kualitas tulisan. nulis novel cepet, kalo hasilnya kampret juga percuma :D

Reply

Iya bener banget, penjelasan lo gue kasih komen: Done.
:D

nulis aja dulu, kalo udah kelar baru deh, dibaca ulang diedit-edit..
masalah harga itu udah enggak lumayan lagi, itu kebangetan. tapi kalo lo suka hal-hal yang bersifat kebangetan. Oke-in aja.

Reply

Luar biasa sekali ya si Dijah Yellow ini. Setelah menjadi fenomena di twitter dan IG, sekarang nerbitin buku. Nulisnya ga sampe 2 minggu. Harganya juga lumayan mahal.

Kayak ada yg salah. Tapi apa ya?

Itu widget semutnya agak ganggu kalo ngebuka pake tab. Menurutku sih ya. Kalau yang lain gatau, hehe.

Reply

Gokil itu orang! Gua pas baru tau juga tercengang banget. Apalagi cover-nya. Rasanya gua mau menjerit, RIP GRAPHIC DESIGN!!! :(

Reply

Viral itu masif, kesebar cepat dan heboh... dan bener aja. :|

Reply

Yah... gue kagak mau ngebully soal Dijah Yellownya, soalnya udah banyak yang ngelakuin.

Tapi, gue mau ngacungin jempol sama beliau *alahbeliaumanggilnya, bisa nyelesaiin novel cuma dalam waktu 9-10 hari, bener kata lu bang, kalau bisa nulis kayak Dijah Yellow, tinggal baca ulang, revisi, baca ulang, revisi, yang penting tulis aja dulu, sesampah apapun itu :)

Reply

Iya, Dijah orang yang ngeselin tapi banyak yang kepo..

Iya, mungkin lo 10 hari baru bikin judulnya, itu aja baru separo...

Ya ngapain beli... buku gaje gitu dijual 15ribu juga pada gak mau beli :D

Reply

Ah, sebagai blogger lo masih sangat2 gagal gaul Her..

Gak cuma buat traktir temen, bisa buat bayar parkir Her, dapet kembalian lagi.

Hahaha sadis bener ya tiap bulan nerbitin novel, gue khawatirnya tuh penulis jadi ambeyen, kelamaan nulis sambil duduk.

Ah... ciyeee, yang skripsi dijadiin alesan~

Reply

Iya bener, persoalannya ada pada males baca ulang naskah yang udah selesai..

Nah itu, tapi kadnag ada juga sih blogger yang nulis buat diri sendiri. nulis keseruan pengalamannya cuma buat arsip, ada yang baca ya syukur gak ada yang baca yaudah.

Reply

gue juga gak tau, gue bukan bagian dari penerbitnya dijah sih. Itu nulis sendiri nerbitin sendiri jadi gak pake orang penerbit. self publishing maksudnya.

Iya, terinspirasilah dengan seksama.

Reply

Iya udah gak usah komen aja dulu.

iya bener, terus lo kapan beli novel gue?

yuhuuy~ amiiin~

Reply

mungkin sekali baca bisa langsung hafal qur'an juga Kuh.

Iya Kuh, sip.. pengen banget bikin novel ada tulisannya 'my novel' ^_^

Reply

Iya emang.. beli gih dua buku gue, terus sekalian beli buku sidu-nya juga ..

tapi kalo gue tulisannya kayak Dijah, gue lebih milih buat enggak nunjukin karya gue, asli.

Reply

Iya, menurut gue itu cuma strategi dia aja biar gak ada yang beli.. aslinya dia cuma malu sama tulisannya sendiri.

Yap, postingan lo tjakep~

Reply

Iya, luar biasanya luar biasa banget.

Jadi apa?

YA mungkin nanti gue geplak biar gak kebanyakan muter2.

Reply

Haha covernya emang kampret banget ya.
Jenius sih menurut gue :D

Reply

iya... lo jangan ikutan .. udah cukup.

Nah gitu, yang penting nulis aja dulu.. nyampah yang banyak~ baru pungutin.

Reply

hahahanritt.

widih. langsung tak capture mas omonganmu iki.

Reply

Awalnya sempet kaget waktu tau DIjah udah punya buku. Sial. Aku kalah cepet sama dia. Aku bikin novel bertahun-tahun belum bisa terbit. Lah dia, 10 hari bisa terbit. Gila! Ini udah bener-bener gila! Nggak nyangkaaaa =))) tapi setelah tau blurb dan first page-nya, ya...... ngikik-ngikik unyu aja di kamar. Pantesan.... ternyata begitu :)))

Ya segimana jeleknya karya dia--dari segi apa pun--ada hal positif yang bisa diambil dari seorang Dijah. Semangat & fokus. Ya, meskipun karyanya masih sangat jauh dari bagus, tapi dia punya semangat dan fokus yang tinggi buat punya sebuah buku. Itu yang harus diambil sisi positifnya.

Tapiiiii tetep aja aku pengin ngakak begitu baca blurb dan first page-nya itu. Ya ampun kayak tulisan anak SD yang lagi belajar bikin ceritaaaaaa! Hahahaha. Maaf Dijah. Ini emang serius.

Reply

Yoi. Dari sinopsisnya aja aku uda ngga minat baca. Bukan sombong sih. Mungkin ngga sesuai ama selera ku aja :D

Reply

Bangkay banget itu yang bilang mirip sampul buku teka-teki silang. HAHAHA.

Omong-omong, aku seng-iseng hitung kalkulasi royalti novel si Dijah Kuning ini pakai perhitungan di nulisbuku.com. Ternyata beliau dapat royalti IDR 50.292 setiap penjualan 1 eksemplar. *pukpuk penulis mayor yang cuma dapat royalti 10% dari harga buku*

Reply

Blog Anda sangat penting bagi semua orang, teruslah berbagi.
bokep indo ngentot cewek IGO

Reply
This comment has been removed by the author.

ini saya setahun loh nulis project ane sendri tapi nggak pernah selesai. ane sadar bnyak banget kekurangannya, mulai dari eyd, typo, keefektifan kalimat, tanda baca yang masih salah, bentuk narasi yang masih seadanya yang saya sadar nggak bagus buat novel. dan masih banyak lagi lainnya.

ini 10 hari....
dan PD banget gasih harga segitu..


saya jadi penasaran, udah laku berapa ya?

Reply

Salut aku sama keberanian Dijah buat publish buku sendiri. Well, aku juga agak pusing waktu baca spoilernya, tapi hebat, at least dia lakukan apa yang dia suka :)

Reply

Astagaa abangg .. gue nggak tau siapa lo, tp tulisan lo berhasil bgt bikin gue yg lg terdampar Di RS ini ngakak nggak ketulungan...sumpah bisa2 gue Di pindahh k bangsal psikiatri hahaha

Btw dijah keren sih nulis 9-10 hari doang . Nah, gue yg nulis 1 buku sampek akhirnyaa berani masukin k pnerbit aja butuh waktu dri jamannya nyonya meneer masih muda ! -_- #miriss yaa. Tp kpn2 emang perlu bgt d bedah Dan d odol2 Isi bukunya Tante dijah biar Dy jg kekurangan dn kelebihannya . Gue jg bingung sama tuh org ada gituuu yaa manusia Kek begituuu. Semoga d ampuni dosanya .. aminnn
*Mlipir*

Btw salam kenal kamuuuhhh~

Reply

Post a Comment