Inikah Rasanya... Jualan Pulsa?


Sebagai mahasiswa, yang namanya hidup kadang harus diperjuangkan. Hidup sebagai mahasiswa itu keras. Saking kerasnya, meskipun dipresto, tetep aja kerasnya masih kerasa. Maksud gue disini, yang namanya mahasiswa itu selalu mengalami fase ngenes karena duit bulanan yang habis tidak sesuai pada waktunya, dan juga karena faktor telatnya dapet kiriman duit bulanan.

Nah, karena persoalan ekstrim itu, banyak mahasiswa yang akhirnya jadi berpikir kalo mereka perlu ngerasain yang namanya kuliah sambil kerja. Dan salah satu dari sekian banyak mahasiswa yang punya pikiran seperti itu adalah gue.

Waktu itu, untuk menentukan bisnis apa yang mau gue pilih memang enggak mudah. Gue terlalu banyak pertimbangan dan terlalu banyak ngeluh. Misalnya, gue pernah kepikiran mau bisnis jualan burung merpati sama temen gue. Tapi gue males karena modalnya gak sedikit, buat beli makanannya aja mesti jagung, burung merpati mana mau dikasih makan remukan mie instant kayak gue. Belum kalo misal jadi beli beberapa pasang burung merpati dan dilepasin di kontrakan gue. e’eknya pasti pada sembarangan. Gue males nyebokin mereka setiap waktu.

Apakah ini saat yang tepat atau tidak tepat, hanya itulah waktu yang kita miliki.
Art Buchwald

Gue kembali berpikir, mencari bisnis yang mudah dijalani dan gak bikin repot. Setelah merenung sambil mainan ukulele. Gue menemukan solusi itu, bisnis yang cihuy, bisnis yang bisa dilakukan sambil ngapain aja, bisnis yang gak perlu mesti nyebokin pantat burung sehabis boker. Bisnis yang modalnya bisa disesuaikan. Ya, bisnis jualan pulsa, gak pake keliling. Gue ngerasa keren.

Bisnis jualan pulsa menurut gue simpel dan praktis. Jaman sekarang, pulsa udah jadi kebutuhan wajib bagi para mahasiswa, mereka mending gak makan daripada gak ada pulsa. Selain itu, modalnya cuma hape dan duit ratusan ribu buat modal deposit pulsa. Dan bisa dijalanin kapan aja, dimana aja.

Gue pun mantap buat jualan pulsa. Gue melihat jalan kesuksesan nan penuh cahaya di depan gue.

Segala macam keuntungan menggiurkan udah terbayang nyata di otak gue. Ekspektasi gue, dengan perhitungan sekali transaksi gue dapet keuntungan 800 rupiah. Dikalikan sehari gue bisa ngejual pulsa 10-20 kali transaksi. Gue dapet keuntungan sampai enam belas ribu rupiah, kemudian dikalikan selama sebulan, gue bisa dapet duit dari kerja santai gue yang modalnya hape dan ketangkasan tangan sebanyak Rp 480.000,-. Gue semakin gak sabar buat memulai bisnis yang simpel tapi menghasilkan ini.

Keuntungan sebanyak itu, jelas bisa menjamin kemaslahatan hidup gue sebagai mahasiswa dikala kiriman dari orang tua habis terlalu dini atau kiriman dari orang tua telat datengnya.

Gue sempet kepikiran juga, apa gue jualan pulsa perlu sewa kantor aja biar bisnis gue makin elegan. Waktu itu, urusan sewa kantor virtual murah gue udah nemu website yang pas. Alamatnya di sini -> (http://vofficesurabaya.wordpress.com/), sayangnya waktu itu modal gue gak seberapa. Mungkin gue kembangin dulu, kalo bisnis gue udah mantep, gue bisa langsung sewa kantor virtual ke VOffice.

Gue pun jualan pulsa dengan hati riang dan gembira. Gak perlu waktu lama, gue udah mengirimkan sms promo ke temen-temen bahwa gue jualan pulsa. Sambutan mereka luar biasa, gue semakin bahagia menjalani bisnis pulsa ini.

Setiap hari, sms-sms temen minta pulsa gue layani sepenuh hati, namun sms mama minta pulsa gue abaikan. Gue gak mau punya mama yang kerjaannya minta pulsa ke anaknya, pake acara lagi di kantor polisi segala. Padahal mama kan bisa tanya sama salah satu Pak Polisinya sapa tau Pak Polisinya ada yang jualan pulsa juga.

Awalnya bisnis jualan pulsa ini bener-bener asik buat dijalanin. Gue tinggal duduk santai, makan nasi rames sama gorengan, dateng sms temen minta dikirimin pulsa, gue ketik-ketik, send, pulsa terkirim. Ketergantungan temen-temen akan keberadaan gue sungguh besar, tiap butuh pulsa--orang yang selalu dibutuhin dan dihubungin pasti gue.

Sampai akhirnya, gue merasa bisnis pulsa ini enggak sesehat yang gue bayangin.

source
 Angka penjualan pulsa gue emang cukup tinggi, sehari bisa nyampe belasan anak yang minta pulsa sama gue. persoalannya adalah, dari sekian belasan anak yang minta pulsa, cuma beberapa biji yang mau dengan sukarela langsung membayar pulsanya. Kebanyakan sih ngutang, iya... misal ketemu di kelas pun, mereka cuma bilang, ‘Eh Dotz, pulsanya nanti gue bayar, ya.’

Dan dari perkataan ‘... nanti gue bayar, ya.’ Gue cuma bisa termenung. Karena gue gak tau kapan ‘nanti’ itu akan menjadi jelas.

Realitanya semakin hari, temen gue semakin banyak utang pulsanya. Gak cuma satu, tapi kebanyakan seperti itu.  Utang pulsa mereka ke gue sadis-sadis. Mulai dari empat puluh ribu sampai ada yang ratusan ribu. Dan parahnya, sebagai cowok gue emang gak pernah maksa-maksa temen gue buat bayar cepet.  Gue gak tega, kalo terlalu galak bisa-bisa temen gue pada ilfil. Gue gak mau kehilangan pelanggan.

Kadang, kalo lagi inget, temen gue nyicil bayar pulsa ke gue, kebanyakan sih bayar setengahnya dulu, dan pada akhirnya mereka ngutang lagi. jadi, utang pulsa mereka ke gue kayaknya emang gak bakalan lunas. Gampangnya gini; punya utang 50 ribu, bayar 30 ribu dulu, siangnya minta dikirimin lagi. Gitu terus sampai Prabowo gak nongol lagi ngucapin hari-hari besar di tipi.

Gue punya ekspektasi keren, temen-temen gue punya solusi lebih keren. Kalau misal utang mereka di gue udah cukup banyak, mereka bakalan pindah ke temen gue lainnya yang jualan pulsa juga.

Gara-gara utang dari temen yang semakin menumpuk. Gue jadi kewalahan buat tetep eksis bisnis. Faktornya adalah, dari mana gue bisa deposit pulsa kalo duitnya gak ada. Pada diutangin temen-temen.

Gue jadi berpikir lagi, jualan pulsa untungnya gak nyampe seribu, diutangin nyampe puluhan ribu. Dikalikan jumlah temen yang ngutang dan jumlah temen transaksi. Duit gue jadi ludes, amsyong.

Gue pun merenung, gue terdiam, terpana, terbata semua dalam kehampaan.

Bisnis pulsa itu enggak semudah ngejalaninnya. Banyak cobaannya. Mulai dari kadang pulsa dipake sendiri, niatnya bayar endingnya, ‘pulsa dipake sendiri.. gak usah bayar deh.’ Sampai temen yang ngutangnya gak kira-kira dan gak pernah bisa ngelunasin semua utangnya.

Setelah gue pikir-pikir, gue emang terlalu ceroboh buat ngejalanin bisnis ini. Gue cuma mikir gue bisa dengan mudah dapet keuntungan dari sini, gue gak mikirin resiko atau kendala apa yang bakal gue hadapi saat gue memulai bisnis jualan pulsa. Selain itu, gue juga bukan cowok yang tegas. Udah tau utang pulsa dari temen makin numpuk, gue masih aja dengan setia memberikan pulsa gue buat mereka dengan iming-iming, ..’nanti gue bayar, ya’. Harusnya yang namanya bisnis, gue berani buat menyetop pulsa ke temen yang bayarnya susah. Bisnis ya bisnis, temen ya temen.

Gue gagal ngarepin keuntungan dari jualan pulsa. Senggaknya dari pengalaman ini, gue bisa dapet pelajaran bahwa yang namanya bisnis selalu ada resikonya dan gue juga harus tegas untuk menghadapi kerasnya dunia bisnis.

45 Upil

Ini pas kena ke gue yang biasa ngutang pulsa ke temen. Baiklah, mulai sekarang gue akan berhenti ngutang pulsa ke temen.
Gue akan ngutang pulsa langsung ke gerai yang besar...

Reply

Hahah.. Iya beneeer.. :D

Tapi temen aku ada tuh yang sampek dapet keuntungan 10 juta per bulan cumak dari jualan pulsa.. Ngga maen sistem utang pulak.. Hebat ya :D

Reply

hahaha pernah juga ngalamin hal yang serupa sama kamu,dan pd akhirnya resign deh dari jualan pulsa :D

Reply

Huaaa, saya mengerti perasaan mas Edo :D.karena saya juga pernah jualan pas masih kuliah. gak sampe setahun. juga nemui problem seperti mas itu. ada sampai sekarang yang masih belum bayar. bahkan nilainya di atas 150rb (satu orang loh), sungkan yang ngebuat saya jadi berlarut2 gak nagih. gak bisa. hhehe.

Reply

Dulu juga gue sempet pengen jualan pulsa dikampus bang, tapi mengingat gue yang gak tegaan, bisa-bisa tuh utang pulsa gak gue suruh lunasin aja, alhasil gajadi deh. Huhuhu.

Reply

Logis bg. Wajar sajakan, namanya juga usaha. Pasti ada resiko dari usaha itu. Cuman, kalo mau gak diutangin. Buka Counter, aja. Jelas langsung bayar. :D

Reply

Wahini nih. Emang sih, sebagai konsumen, enggak ada yang lebih membahagiakan daripada punya temen yang jualan pulsa. Apalagi temen yang akrab. Bueh, gak malu-malu deh kalo pulsa abis langsugn mesen, urusan bayar, enggak malu-malu ngutang. Haha.

Dulu ibu gue juga pernah jualan pulsa, dan berhenti juga atas persoalaan yang sama. Tapi bedanya, yang bikin usahanya jadi bangkrut itu anaknya sendiri. Haha.

Btw, bang, kan lo susah nolak nih kalo temen sendiri, ya? Ya, kan? Nah. Kebetulan, dalam waktu dekat ini gue harus membeli flashdisk dan juga membayar tagihan domain, lo enggak bakal nolak, kan bang? Kan temen sendiri.

Reply

hwahahaha....
yang sabar bang, namanya bisnis emang gitu. harus jatuh bangun dulu, kalo mau sukses.
btw masih jualan gak bang sekarang?
mau dong gue ngutang :D

Reply

Untungnya ga seberapa, tapi yang ngutang banyak. Banyakan jumlah yang ngutang daripada untungnya :D
Ternyata jadi mahasiswa berat juga yah :(

Reply

Itu inovasi yang bagus.. gue rasa itu langkah kitu buat bikin gerai besar bangkrut gara2 diutangin mulu~

Reply

Jangan2 temen kamu MLM dalam bentuk pulsa :|

Atau temen kamu itu... ah sudahlah :|

Reply

Pada akhirnya angan2 buat dapet keuntungan dari pulsa jadi ilang pelan2 :|

Reply

Yap.. satu orang kadang ada yang utangnya ratusan ribu, bayarnya nyicil dan utang pulsa lagi. Gitu terus sampe kiamat.

Kita sama2 gak enakan jadi cowo. Semoga kita gak jodoh.

Reply

Iya.. lo bekal makanan aja dibiarin dijarah sama temen2 .. jangan2 ntar jualan pulsa.. temen2 lo pada transaksi sendiri pake hape lo :|

Reply

Yap .. resiko.
Dan buka konter kayaknya gue mending buka rent skripsi aja sekalian.. lebih gede omsetnya.

Reply

Nah itu.. gue pernah jadi konsumen.. tapi gue gak tega kalo mau ngutang sampe puluhan ribuuuuu banget. Beda kayak lo Hud, gorengan aja ngutang.

Jadi bukan mama minta pulsa tapi anak minta pulsa ya. Gaul kalo kayak gitu. Anak durhaka!

Yaudah Hud.. gue sih gpp, masalahnya gue bukan tukang jualan fd.. jadi gak bisa ngutangin lo. Kalo gue jualan lo utang gue asli gak masalah banget. Sungguhlah..

Reply

Kurang sabar apalagi coba gue jadi cowok :|

Gue sekarang pindah profesi.. tukang jual pulsa keliling. Bahkan bisa COD.. gimana? Masih mau ngutang?

Reply

Dan banyaknya yang ngutang gak kira2..

Jadi mahasiswa itu emang pedih. Sungguhlah..

Reply

iya bro, resiko itu konsekuensi. ngomong2, gue ngefans sama lo nih bang mahasiswer :)

Reply

Kita senasib bang.. Widya juga pernah jualan pulsa dan diutanginnya sadis2 sampe ratusan ribu. akhirnya widya menyerah jualan pulsa wkkwk

Reply

JIAHAHAHAHAA... gue juga udah pernah jualan pulsa. bukannya untung malah buntung...!!
padahal waktu gue jualan pulsa itu di asrama.. orang2 yg ngutang hilir mudik di depan gue.tapi mereka tak kunjung bayar utang.. sialan..sialan... waktu itu deposit gue bahkan sampe 2 juta. tapi untungnya nggak keliatan. berat memang jualan pulsa.

tp gue udah liat trik teme gue. yaitu jurus "GAK PAKE SEGAN"
jadi setiap ketemu orang dia langsung bacain utangnya. si pengutang pun jadi nggak enak dong di tagih gitu... hahaha

Reply

Yoi resikonya sadis..

Wahaha, bisa aja

Iya udah polbek

Reply

Ternyata selain gue banyak juga yg bernasib sama :D

Reply

Setidaknya sudah pernah mencoba bang, kalaupun usaha kita gagal kita dapat pelajaran yang bermakna dari hal itu bukan ?

Mungkin belum saatnya buat sukses atau mungkin bukan salah satu perkerjaan itu saja yang bikin kita sukses.

Reply

Saya dulu juga gitu gan..
Jualan pulsa cuma bertahan 2 bulan saja...
Bangkrut soal nya banyak yang ngutang...

Reply

duh gue ngerasa kayak lagi baca penderitaan gue sendiri bang. gue dulu jualan pulsa 'nombok' terus. padahal gue udah di ingetin sama guru ekonomi gue dulu supaya jangan jualan pulsa, resikonya gede untungnya dikit, jadi gitu deh..

Reply

Ternyata sama pengalamannya kayak gue, nih, Bang. Baru nyoba jualan udah diutangin mulu. Ngenes banget itu sumpah! Dan setiap ditagih alasan nggak bayarnya sama, "Nanti ya, belom gajian." Sampe awal bulan juga bilang, "Nanti ya, belom gajian." Ternyata dia nggak kerja. Pantes aja nggak gajian! KAMPREETT!

Reply

Wuaaah sadis... niat banget sampe 2 juta :D
iya.. jualan pulsa bakalan keliatan hasilnya kalo kayak konter.. gak nerima sms minta dikirimkn pulsa bayarnya ntar-ntaran..

Itu temen lo gaul banget.. semacam penjual pulsa berdarah dingin.. biasanya yang nagih gak enak... ini yang gak enak yang ngutang ditagih mulu :D

Reply

Yap.. buat pengalaman aja deh kalo gue pernah jualan pulsa dan gak berhasil~

Reply

Emang persoalan klasik jualan pulsa.. diutangin temen mulu..

Reply

WKWKWKKWKWKW iya bang edot, jualan pulsa itu emang kudu berani ngutangin.
untung 800 perak rugi Puluhan rebu. wkwkwk Bayarnya Lamaaaa banget -_-
kudu siap mental. gue udah 4 tahun jualan pulsa.
wkwkwk.
Saran gue: Jangan mau dibeliin pulsa yang 50/100 Ya bang. rugi. lo sepik aja Gangguan. hahaah
untungnya cuma serebu. belom kalo dia ngutang-___-

Usahain Isi deposit sesuai uang yg ada. biar muter terus bang. wkwkwk.
Jangan lupa pembukuannya :D
Salam super Enterpreneur wkwkwk

Reply

Haii.. Cakk.. Done Follow sini no. 468
Salam kenalan.. Sudilah kiranya follow me back,
boleh kita saling kunjung mengunjung pasni..

Official Blog :
http://tengkubutang.blogspot.com/

Catlover Blog :
http://kucenkucenbelog.blogspot.com/

Reply

Haha, bayar dah nyicil, terus ngutang lagii, hua kapan berakhirnya dunia ini *eh :D

Loh, mas kok ngomong gitu?, tega bikin saya patah hati *loh

Reply

Gue pernah nih bang diajakin join bisnis sama pacar gue dulu, tapi gue tolak mentah2 karena gue tau jualan pulsa pasti banyak cobaannya apalagi kalo punya temen kampret semua. Makanya nyari bisnis yang lain aja bang, misal jual batu cincin biar lebih keren (lagi jaman tuh) :D

Reply

Wah ternyata untungnya gak sampe seceng. Kasian lo dot diutangin melulu. :(

Reply

hahaha gak tega minta nya ini memang terkadang susah, kalau gak di minta bisa tekorrr..

Reply

Kebanyakan penderitaan penjual pulsa gak pake konter sama Pik.. jualan cuma mikirin untung, tanpa mikirin kemungkinan banyak yang ngutangin..

Jangan2 guru ekonomi lo juga dulunya korban jualan pulsa.

Reply

gue baca ini, gue ngakak gedi karena dulu ue juga begitu..bahkan gue sampai diem dieman sama tetangga gue gara gara gue tagih..eh dianya ngambek..boro boioro ngambek terus dibayar...lah ini mah kagak, ngambek doaang..mana tiap temen gue yang utangnya banyak tiap ketemu di kampus gtu pura pura nggak kenal! sakitnya tuh di ciniiii!!! *tunjukpantat *sakujeansmaksutnya *dompenyadisitu

Reply

true story banget memang. udah beberapa temen ngeluh gara gara jualannya terus terusan diutangin. Sebagian bangkrut tapi sebagian lagi nggak mau nyerah, kadang alasannya "Belum balik modal, tunggu yang ngutang pada bayar" sedih banget sih hahaha

Reply

Semua memang ada risikonya, maka belajar dari sini kalau mau mengerjakan sesuatu berpikir dulu tentang apa-apanya. :)

Reply

semngat om, seperti kata pepatah " sedikit demi sedikit, lama lama menjadi bukit.

Reply

Setidaknya sudah pernah mencoba bang, kalaupun usaha kita gagal kita dapat pelajaran yang bermakna dari hal itu bukan ?

Reply

Post a Comment