Tentang Cewek yang Niat Banget Ngirimin Email Mulu


Suatu ketika gue sedang asik rebahan di kamar sepulang dari sekolah, istirahat sejenak sebelum sorenya mesti berangkat lagi ke radio. Disaat sedang asik menikmati belaian kipas angin yang ukurannya tak seberapa, setara dengan gayung di kamar mandi. Gue mendadak meraba-raba kasur mencari hape yang gue letakkan entah dimana karena mendengar ada notifikasi e-mail. Sayangnya, gak ada kenikmatan yang gue dapat dari proses meraba-raba itu.

Begitu gue lihat inbox e-mail, gue tertegun. Rasanya tumben-tumbenan gue dapet email dari seseorang, biasanya sih gue dapet email dari twitter, G+, komentar di blog dan juga email dengan bahasa inggris yang berhasil lolos dari spam. Gue liat nama pengirimnya, “Janet”, gue gak pake nama asli karena gue gak tega. Bukannya gak tega nyebarin nama pengirim, tapi gak tega karena namanya gak ada keren-kerennya sama sekali.

Gue baca dengan seksama sebuah e-mail dari Janet, tapi si seksama ternyata enggak bisa baca. Yaudah gue baca sendirian. Intinya, Janet ini sedang mengalami kesusahan, dia butuh banget duit. Nominalnya lima juta, dan dia berniat pinjem sama gue, dia minta tolong dengan sangat.


Setelah baca email itu, berjuta dugaan menghiasi pikiran gue. Pertama, apa yang ada di pikiran Janet ketika dia memutuskan minjem duit lima juta lewat email padahal gak saling kenal? Berapa persen kemungkinan yang dia yakini kalau gue bakalan minjemin duit segitu?

Kedua, dari sekian banyak orang yang punya alamat email kenapa harus gue yang dia kirimin? Apakah cuma gue? Atau gue lelaki kesekian yang dia kirimin email? Entahlah...

Dalam benak gue, ketika membaca email dari Janet, gue sempat merasa kasihan juga sama dia. Orang yang minjem duit lima juta lewat email kepada orang yang gak dikenal sama sekali, menurut gue itu adalah orang yang sudah sangat putus asa, yang gak tau mesti minjem duit lewat mana lagi, sementara masalah yang dihadapinya begitu pelik.

Sementara itu, gue masih penasaran, dari mana dia dapet alamat e-mail gue?

Sambil menanyakan masalah apa dan mengklarifikasi kalau gue gak punya duit segitu, yang alasan sebenernya gue belum terlalu percaya. Gue pun tanya dari mana dia dapet email gue?

Dan... jawaban yang gue dapet cukup mencengangkan. Janet tau email gue dari buku cancut marut. Gue merasa tersanjung, ternyata buku gue rada populer, namun gue mendadak merasa pilu, Janet bukannya ngomentarin betapa kerennya buku gue tapi malah menggunakan sarana email untuk minjem duit. Entah... gue harus merasa bagaimana dengan kenyataan ini.

Wuih.. bawa-bawa nama Allah segala.

Semakin hari Janet semakin rajin ngirim email permohonan peminjaman uang sama gue. Sementara itu, gue mulai goyah, gue mulai ngerasa gak tega, pasti Janet butuh banget uang, pasti Janet butuh banget uang, pasti Janet butuh banget uang. Namun gue heran, kenapa gue harus memperjelas Janet butuh banget uang sampe tiga kali!?


Duit lima juta jelas gak sedikit buat gue, sekalipun ada, gue masih belum berani membantu orang yang belum gue kenal dengan duit sebanyak itu. Gue mulai kepikiran untuk membantu sebisa gue tapi enggak sebanyak lima juta. Namun sebelum itu, gue jadi penasaran banget dengan sosok Janet itu seperti apa.

Maka gue iseng-iseng buat meng-copy alamat e-mail dan gue paste di kolom search Facebook. Dan ternyata, ketemu!

Namanya sama kayak yang ada di e-mail, gue pun mulai kepoin dia. Kalau alamat orangnya gak jauh sama gue, gue bisa coba bantuin dia semampu gue.

Sampai akhirnya, gue tercengang...

 Mimpinya mungkin jadi direktur utama yang punya kapal pesiar dan mobil mewah.

Di info profilnya, gue lihat... pekerjaan Janet... entah beneran apa enggak jadi direktur utama, tapi dia menyebutkan salah satu brand atau merek yang biasa bergelut di bidang MLM.  Multi Level Marketing, mulut lewat mulut...

Gue cuma bisa bilang ANJRIT dalam hati.

Pikiran negatif gue segera bergerak ke masa-masa saat gue pernah bergumul dalam lingkaran MLM. Gue inget, saat itu gue jadi member level bintang 1, dan untuk jadi member level bintang 3, gue diminta buat bayar duit sebesar tiga juta. Saat itu gue bingung, nyari duit sebanyak itu dimana, tapi kemudian leader MLM itu memberi solusi, gue diminta nelfon orang tua buat minta duit sebanyak itu dengan alasan buat ikutan workshop. Gue pun dengan tegas menolak karena gue gak mau bohongin orang tua, alasan konkritnya lagi, gue gak mau di-tackling sama orang tua sendiri minta duit sebanyak itu.

Belajar dari pengalaman yang dulu, gue merasa ada kemiripan kasus dari yang gue alami dengan apa yang Janet alami. Hampir setiap hari Janet ngirimin gue email untuk terus meyakinkan bahwa dia bener-bener butuh duit dan bisa ngembaliin duit akhir tahun 2014.

Gue merasa sangat  yakin ada hubungannya antara pekerjaan yang tertera di profil FB Janet dengan rajinnya Janet ngirimin gue email.

Karena gue menemukan embel-embel MLM, maka gue pun sudah mulai tidak terlalu peduli. Sampai akhirnya gue memutuskan untuk mengatakan, gue gak bisa minjemin duit karena gue gak ada duit segitu.

Di akhir email, dengan jujur gue juga menuliskan....


Besoknya ada email masuk dan jawaban yang gue dapatkan, “Iya bang buat bisnis MSS, ya gpp makasih atas konfirmasinya *lengkap dengan emot senyum*”

“.....”
 
Awalnya memohon-mohon; bilang depresi lah, harus segera bayar utanglah, mau diganti akhir tahun lah, bawa-bawa nama Allah segala. Setelah gue skak pake embel-embel MLM, dengan penuh senyuman dia ngaku, dan dengan santainya bilang gak apa-apa. Kegundahan saat dia butuh banget duit lima juta seolah gak pernah terjadi. Mungkin, Janet sekarang sedang meneliti email-email yang ada di buku lain buat usaha minjem duit. Gak masalah sih, namanya juga usaha. Asal dia jangan ngirim email ke penerbit buku aja. Emangnya mau kirim naskah.

53 Upil

wanjrit........
cuman itu yang bisa gue sampaikan bang, pilu juga sih dapat email gitu, tapi nggak papa lah itung-itung lo ada kerjaan dari pada cuman kipas-kipas ketek doang, ye kan

Reply

wuhahahaa kampreet banget emang member-membernyaa, mau sukses tapi nipu.
Untung lu gak ketipu bang, daan untung juga lu punya insiatip search dari email diaaa. kalo gak gitu mah, lu yang malah jadi korban dari (katanya) direktuur MLM. Direktur kok minjeem~

emang gak ada habisnya dah kalo ngomongin MLM, terus berkembang (nyari korban) tapi gak pernah maju (sukses).

Reply

Segitunya :(

azizkerenbanget.blogspot.com

Reply

Iya.. untung gue niat buat kepoin dia segala, lumayanlah ada kerjaan .. daripada nyolek2 ketek sendiri terus gue ciumin aromanya.

Reply

Sukanya pada main drama ya Ri.. :D

Lagian buka usaha modal 5juta masa iya akhir tahun bisa balik... cepet amat :D

Nah.. gue pengen liat secata nyata orang yg ikut MLM itu beneran sukses dapet mobil atau becaklah gpp.. gue pengin liat.

Reply

Owh, MLM itu bisnis yang anggota barunya ngajak anggota baru lagi, lagi, dan lagi. Ampe kalau bisa manusia di bumi ini abis ya.
Untung kamu cerdas ya, bisa ngeluangin waktu kepoin Janet.

Oh ya Bro, sekarang akhirnya ngajar dimana?

Reply

bwehehe....saya menggaris bawahi saat akang menjeritkan kata ANJRIT...eta meni lekoh pisan, kayanya anjritnya ti Subang atau ti Garut ya kang, soalnya kalau Anjrit dari Bandung kota seperti milik saya mah, rada enakeun dan ngageuleyeung...kitu we lah...

cling menghilang, takut di sambit bakiak sama adminnya yang baru tak kenal ini...ups, jadi inget deh tuh.
salam kenal, salam sehat dan ceria selalu deh ya kang.

Reply

"Buat apa anda bangun pagi-pagi kemudian bekerja sampai sore bahkan malam hari? Bergabunglah dengan kami, maka uang yang bekerja untuk anda." - Anonim, penggiat MLM.

Sampai sekarang gue belum nemu orang bisnis MLM yang berhasil jadi Milliarder.

Reply

Gue malah pernah dapet email dari orang Moskow bang. Katanya dia ada di daerah konflik terus dia minta rekening gue buat naroh semua uang dia. Katanya lagi, seumpama dia mati, uang yang dia miliki biar nggak sia-sia. Namun gue parno sama gituan dan nggak gue lanjutin percakapan via emailnya. Bahahaha.

Reply

MLM, mulut lewat mulut, bisnis mengerikan ini :3

Reply

Wah jangan2 jenita janet tuh bang, cuman nyamar aja :p
makanya ajakin ketemuan aja bang biar pasti, kirim Pict selfienya kalo perlu :p
Kalo ternyata bisnis MLM mah, gak bakal bener.. bisa penipuan bang

Reply

hahaha kampret banget sih, kayak ngerasa dunia dimulai dari 0 aja semuanya nggak terjadi apa apa. nggak pernah merasa bersalah.. Pt melia itu memang sering bikin harapan ke member membernya..

iya parah banget sih sampai disuruh ikut latihan 'workshop', dapat latihan public speaking juga hahah ada di buku lelaki gagal gaul kan ceritanya :))

Reply

Padahal kalo dipinjemi bisa jadi member bintang lima tuh. Ah si Janet ini salah target si, dia ngirim e-mail nya ke orang yang udah pengalaman kena tipu MLM. Mulut Lewat Mulut..

Reply

Eh di belakang tahun 2014, gambar skrinsut pertama, ada namanya tuh bang. belom kesensor. :D
Duh duit segitu, kalopun emang perlu banget biasanya minjem ke keluarga terdekat dulu. bukan dengan orang yang gak dikenal. heduuh. eh tapi ternyata buat bisnis ituu.. untungnya bang edot kepoers yak ;)

Reply

ini lucu lucu ngeri, dan ujungnya ternyata berkaitan dengan Mlm jadi inget dulu betapa berambisinya gue nyari duit buat join dan beli paket.. saran" dari para leader suruh pinjem dulu pasti kebayar dengan entengnya leader ngomong ke gue haha... ngebanggain temennya udh bisa beli mobil sendiri dll.. haha duh kayanya nama perusahaannya jg ga asing wkwk, perusahaan lebah ya itu hha :D

Reply

Aduh...
rasanya setelah baca ini. Sedih iya, lucu iya...
pokoknya lo mesti hati-hati dot.

Gue juga suka dapet email gak jelas seperti ini. Isi pesannya, ngajakin kerja sama atau apalah. Tapi nggak gue ladenin. Takutnya scam atau gimana gitu...

Reply

Iya .. sampai Soni Wakwaw juga bisa aja ditawarin mimpi2 indah naik kapal peaiar buar tergiur ikutan. Iya namanya juga cowok berprinsip jadi guekepo~

Sekarang ngajar di pemalang bro.. sambil jadi penyiar radio :D

Reply

Ini gue kok gak paham komennya gimana maksudnya?
Koe nganggo bahasa sunda ye? Nyong ora ngerti artine bro dadine nyong ora maksud..

Yoi... salam kenal juga~

Reply

Doktrin yang populer dilakukan okeh para penggiat MLM tuh~

Ya bener. Sampai sekarang orang kaya beneran lewat MLM gue jg blm liat. Yang ada orang mati2an nyari korban selanjutnya gara2 MLM..

Reply

Kalo itu gue juga pernah.. karena gue gak bisa bahasa inggris gue balesinnya pake google translate haha

Percakapan gue panjang banget sampai dia ngirimin email berpuluh2 endingnya gue kacangin.

Reply

Jenita Janet hidupnya gak sedrama itu ah kayaknya :D

MLM emang gitu.. banyak gak asiknya..

Reply

Iya.. kampret banget sok main drama hidupnya susah dll. Endingnya dia nyantai banget tanpa beban..

Dia belum tau kalo gue juga pengalaman di bidang per-MLM-an.. kalo dia bacanya lelaki gagal gaul dia gak bakal ngirimin gue email haha

Reply

Iya dia langsung bintang lima.. kayak gini kan dia malah jadi bintang tujuh.. minum puyer, pusing gak dapet duit.

Kesannya kampret banget.. pengalaman kena tipu MLM :D

Reply

Owh... Okeh, good luck ea...
Akhirnya jadi guru juga kan, gak usah PHPin anak-anak SD lho... :D

Reply

Haha iya biarin aja deh.. nama gitu kan banyak yang punya :P

Iya emang.. tapi mungkin ga berani bilang ke ortu jadine cari cara lain.. usaha yg hampir sia2 kirim2 email ke orang tak dikenal ~

Reply

ya salamm... untung iman lo nggak goyah bang, kalo ajah goyah pasti lo udah ajak dia ketemuan di tempat sepi hahaha

modus baru apa gimana yah, bisa-bisanya dia mnjem duit. apakah setara sama sms 'mama minta pulsa'. yang bikin aneh dia ini ternyata suka baca novel komedi, mungkin dia ini orangnya humoris juga bang. haha

Reply

Ya setiap leader selalu menanamkan mimpi2 tingkat dewa pada downline-nya padahal dianya sendiri juga belum bisa ngewujudin mimpinya sendiri~

Reply

Untung gue cowok yang teliti.. rajin cari info :D

Nah... kalo email kerjasama pake bahasa indonesia ngajakin review produk gak masalah nyol.. kalo aneh2 dikit ya bisa jadi itu scam :D

Reply

nuset si Janet gitu amat..untung dulu pas lu hampir terjebak di bisnis MLM nggak gitu gitu amat nyakkk..emang dunia ini makin lama makin diisi sama orang yang beda varietasnya...Janet janet..jangan jangan dia penyanyi dangdut??

Reply

kalo dia minjem buat operasi casesar di pinjemin gak bang?

Reply

Ngapain juga gue ajak ketemuan di tempat sepi. Gue ajak sia ketemuan di panti asuhan malah Pik.. :D

Gue yakin dia gak baca buku gue. Dia cuma nyatut email gue aja.. bsnis kalo caranya nipu gitu gak bakal berkah. Dia perlu baca majalah hidayah kayaknya.

Reply

Iya emang, nuset banget.

Bener banget.. jaman sekarang cowok aja bisa bertelur. Kan gak imut. Telurnya bau pantat..

Bukan. Mungkin dia yang biasa bareng supir angkutan..

Reply

Kalo dia minjem buat operasi bisul gue pinjemin langsung.

Reply

Kata gue mah mending gak usah di bales dari awal, bang. Cerita-cerita gitu mah udah basi. Untung aja gak di kirimin duitnya.

Pas lo nanggepin emailnya aja, sapa tahu dia lagi ngetawain lo, "wah, ada orang bego yang ketipu nih. Lumayan sasaran empuk," mungkin itu yang di pikirinnya.

Jaman sekarang modus kejahatan itu macem-macem dan banyak lagi yang kena modus operandinya.

Reply

gue gak sakit kok, knp mesti di operasi ? :(

Reply

wkakakak, parah bet :v, gak nahan sama emot smilenye :v

Reply

Janet itu namanya Nur? Hahaha apes bener dapet begituan dot. :))
Dan jujur, gue baru tahu kalo buat MLM butuh duit segitu. ._.

Reply

bahaya emang jaman sekarang.
nggak cuma dari telepon, sms , tapi juga lewat email.
curiga nanti ada penipuan lewat blog juga..

Reply

wahahahahanjir.
galau lvl: Multi Level Meretin Parah

sampe minjem sama orang yang gak dikenal.

btw kenapa dulu gue gak nge-email lu kayak gini juga ya?
akh.

:-) <--emot senyum khas nurjanet

Reply

Bahaya juga kalau orang kayak Janet (Nur) bertebaran di muka bumi. MLM membutakan mata hati manusia. Ckckck.

Reply

anjir itu ngemisnya parah amat bang.. tapi ujung-ujungnya ngaku, sumpah MLM membuat teman-teman gue pada putus kuliah :(
bagusnya gue nggak pernah ikut MLM
sekarang hati-hati deh soal email-email gitu
makasih postingannya bang, awalnya sedih, eh ngakak :)

Reply

Parah, modus baru dibidang MLM nih ternyata, tapi menurut gue dia menyangka lo udah dianggap mampu buat minjemin uang segitu. Mungkin dia kira royalty buku lo bisa disisihkan untuk hal yang gak berguna seperti injemin ke orang yang gak jelas.

Reply

Berkepribadian ganda banget ya. Awalnya ngemis2, eh terakhir malah ngasih emot senyum. Asal jangan berkelamin ganda aja..

Reply

Wakakaka... Begoknya ga ketulungan. Polos. Klo gue mah, paling gue bilang, "Nggak, bang. Bukan kok. Ini beneran urgen banget butuh duit. Klo ga mau kasih, ya udah. Masih banyak yang laen." wakakaka... Ups buka kartu dah.

Reply

Untung ada pengalaman pernah jadi MLM, jadi sedikit tau cara ngadepin orang kayak gitu...
Ada-ada aje yeee...

Reply

nyong ngarti arane sapa, NUR oya.. pesti arane NUR.

tak kira nyong tok yah, jebule rata2 mahasiswa pernah masuk kubangan MLM. alhamdulillah berhasil lolos.

sibuk apa mas? wis ngajar? melu cpns wingi?

Reply

Tindakan lo bener, Not. Teliti dulu aja kebeneran buat apa tuh duit bakal dipinjem. Lagian duit 5 juta itu banyak, bisa buat beli bakso tiga tong. Kalo gak balik kan susah, tuh.

Reply

Huahahaha, ternyata buat MLM ya? Ya, ampuuuun, adaada aja tu orang. Tapi actingnya keren juga sampai bilang depresi :p Aku pernah juga sih mengalami menerima email yang gak ada hubungannya dengan buku aku. Ya, awalnya sih kasih komentar tentang bukuku tapi ujung-ujungnya minta bantuan. Kalau bener sih gak apa-apa, ya. Cuma ya gitu deh, takutnya cuma orang iseng :)

Reply

Buset segitu amat yak si janet. Emang kalo udah kepepet buat orang yang nggak mikir dua kali mah apa aja dilakuin. Haha. Salam kenal ya bang. :D

Reply

Buset.. Sampek segitunya ya. Dikira gampang dapetin duit juta-jutaan. Ckckck..

Reply

Haha .. gue emang laki-laki yang gampang kasihan.. liat kucing ditindihin aja gue sedih.. padahal kucingnya lagi kawin.. keenakan.

Tapi minta duit lewat email begituan menurut gue presentasi keberhasilannya di bawah 5%

Reply

Post a Comment