HIH! Matthiday[dot]com, Apaan Tuh?!


Entah kenapa, waktu ngeliat ada giveaway yang diadakan sama si Rahmat Hidayat di blognya gue mendadak ngerasa bergairah buat ikutan meramaikan. Padahal biasanya gue suka skeptis kalo ada semacam giveaway yang berhamburan di banyak blog. Khusus even dari Rahmat ini kesannya beda, bukan karena gue tertarik sama hadiah kaosnya yang keren itu, bukan... tapi gue lebih tertarik sama kotak musiknya. Asli, tampilannya menggairahkan. Kan asik, kalo bobo unyu sambil dengerin kotak musik warna pink. 

Gimana paragraf pertama di postingan gue kali ini? Udah bikin kalian sedih kenal sama gue belum?

Jadi intinya sih, giveaway yang diadakan sama Rahmat ini caranya gampang (iya, mungkin Rahmat memang aslinya cowok gampangan). Simpel aja, cuma diminta buat ngasik kritik tentang blognya Rahmat yang punya alamat di www.matthiday.com, iya ngasih kritikan. Soalnya kalo ngasih pengertian susah, hati ini udah capek ngertiin Rahmat mulu yang gak pernah peka jadi cowok.

Entah apa yang ada dalam pikiran Rahmat, ketika dia membuat giveaway ini tepat setelah lebaran, kan kesannnya jadi makruh banget. Udah pada maaf-maafan, saling silaturahmi, Eh, ini disuruh nyari-nyari salahnya orang, disuruh nyari-nyari jeleknya tampilan blog dari seonggok cowok jomblo. Lah.. kan gue enggak tega, udah jomblo, cuma punya blog, malah disalah-disalahin. Tapi bagaimanapun juga berangkat dari kegelisahan gue setelah mengamati tampilan blog Rahmat selama lima detik, akhirnya gue bisa nyebutin beberapa hal, kayak ini nih:

Tampilan blognya terlalu minimalis. Yap, mungkin yang ada dalam pikiran Rahmat, dia ingin membuat tampilan blognya simpel namun elegan. Header blog di samping dengan menu bar secukupnya di bawah header. Kemudian, udah. Iya, udah. Udah, gitu aja? Yaudah.

Dengan tampilan blognya yang sesimpel itu, mungkin bagi para pembaca yang juga seorang blogger akan bisa memahami dan memaklumi. Soalnya udah sering liat-liat tampilan berbagai macam blog. Tapi untuk pembaca yang bukan blogger, yang gak sengaja terdampar di blognya Rahmat karena campur tangan google, mungkin akan sedikit mengernyitkan dahi. Iya, emang keren sih headernya. Tapi gak ada hal lainnya yang bisa dilihat-lihat selain tulisan dari Rahmat. Nah, oleh karena itu.. Rahmat harus memperkuat atau mungkin memberi nyawa lebih pada setiap tulisan di blognya agar setiap pembaca yang tersesat di blognya bisa betah berlama-lama. Kalo pada gak kuat berlama-lama, bawa ke on clinic aja udah. Dasar pembaca lemah. HIH!

Mungkin, blognya Arif Muhammad atau @Poconggg juga tampilannya simpel, hampir mirip kayak punya Rahmat, tapi blognya @poconggg udah gak usah diragukan lagi, bisa komen pertamax di postingannya aja udah bangga banget. Jadi intinya apa? Gue gak tau.

Berikutnya yang gue kritisi, postingan yang tentang giveaway ini. Paragraf pertama Rahmat dengan santunnya menggunakan kata “saya”, kemudian paragaraf kedua ganti jadi “gue”, lanjut ke paragraf ketiga balik lagi ke “saya”. INI MAKSUDNYA APAAN?! JOMBLO SIH JOMBLO TAPI GAK USAH LABIL LAH! CERITANYA MAU IKUT-IKUTAN LABILLAH JKT48?! HIH!

  
Kurang labil apa coba kalo dalam satu postingan ada 'gue' ada juga 'saya?' HAH?!

Udah ah.. gue capek, lanjut lagi biar cepet.

Sebagai seorang blogger, Rahmat telah menyakiti hati pembaca setianya (kalau ada, HAHA PIS.. ini sakit gak Mat bacanya?). Kenapa? Untuk pertama kalinya dalam sejarah, Rahmat udah mengabaikan kewajiban seorang blogger yang tidak tertulis, yaitu haram hukumnya satu bulan penuh enggak posting di blog! Ini kalau hidup di Gambia, mungkin hukumannya bisa dicambuk bahkan sampai dirajam, pake upil. Gue liat sih emang baru Juni kemarin aja Rahmat absen, tapi gak harus sebulan full juga kan? mentang-mentang suasana puasa, ngeblognya juga puasa gitu? HIH!

Dan yang terakhir nih.. Di setiap postingannya, Rahmat jarang pake ilustrasi sebagai pendukung isi postingannya. Jadinya kalau main ke blognya Rahmat, yaudah baca aja gausah liat lain-lain. Menurut gue sendiri sih, ilustrasi dalam postingan blog penting banget. Bisa buat merefresh mata sejenak, semacam buat seger-seger sesaat ketika baca tulisan dari atas sampai bawah. Gitu.

Ya, begitulah hasil dari keresahan gue akan blognya Rahmat, gue nulis hal-hal di atas karena emang cara mainnya gitu. Suruh ngasih kritikan, gue enggak tau abis baca ini Rahmat langsung nangis sambil keramas apa enggak. Kalo ternyata iya lagi keramas, mungkin aja Rahmat mau sholat jumat bentar lagi.

Gue mintaa maaf nih, kalo tulisannya terkesan menyudutkan. Tapi kalo menurut Rahmat gue nulis beginian nyakitin ati, gue dianggap curang. “Jangan ngambek ya, elo bisa ngajuin gugatan ke MK Mat, minta postingan gue diulang.”

Oh iya, gue kepikiran. Gimana kalo jadinya Rahmat ganti cara mainnya misal minta nulis yang baik-baik aja tentang blognya? Gue pun udah punya caranya, tinggal dibalik aja hal-hal di atas jadi yang baik-baik. Contohnya: tampilan blog yang minimalis itu keren parah! Terus penggunaan kata ‘gue’ dan ‘saya’ dalam satu postingan itu variatif dan kreatif! Gak ngepost sebulan itu pasti sengaja bikin pembacanya kangen, ini brilian! Dan masalah ilustrasi postingan, bilang aja gak terlalu penting karena yang penting itu tulisannya. Iya, gitu.

Nah, demikian tulisan dari gue tentang blognya Rahmat Hidayat. Maafin Edotz yang gak pernah memelihara Rahmat sejak masih dalam dubur ya nak.

25 Upil

kemaren pengen ikutan beginian juga siih, tapi kayaknya minggu" ini sibuk deh. u..u!
btw, tapi blognya kak matthiday gak sehina blogg gue siih seenggaknya! :D

Reply

Huuaaaaa EDotzz km tu rmg pinter mengkritisi yaaa.. Jleb banget tapi ga nyakitin hahaha
Btw nie blognya Rahmat ada GA? Ikutan akh.
Iyaa sih blognya rahmat tp ada penggunaan kata yg ga pas -gue- dan -saya- labil bgt hahaa

Oy Dotz minal aidzin yaaaa mf klo ada salah. Lama g ksini

Reply

Ini sih kebanyakan ngeledeknya dari pada kritiknya hha #pukpukrahman #rahmanpastibisa #rahmantangtersakiti

Kalau ngeliat blog rahman yang gitu aja di sebut minimalis, gimana nasib blog gue bang? Hha

Reply

berarti gue bakalan sering dicambuk dong bang kalo tinggal di gambia, gegeara jarang ngisi blog -_-
beberapa saran untuk rahmat bisa juga di aplikasikan ke blog blog lainnya

menuju ke blognya dia ah, nyoba ikut GA nya juga insyaallah

Reply

Ampun deh... Untung gue hidup di Indonesia, bukan di Gambia... Kalo gue hidup disana, udah berapa kali kena cambuk gue #hiks

Reply

Wah wah... kritikan mas adits kamil mukammil. Alias lengkap bin lengkap. KAYAKNYA apa yg dialami rahmat juga berlaku untuk gue... masukan yg bagus nih...

Reply

Eh.. mas edots maksudnya.. salah ketik.

Reply

hahahaha berbobot banget postinganmu yang ini dotz. walaupun aku nggak tau perasaannya rahmat, tapi kritiknya ini membangun banget.. rinci banget dotz. trus baca postingan ini juga rada enjoy sampai habis. soalnya hampir setiap paragraf ada punchlinenya ahahah. hebat juga kamu dotz, sampai jumlah postingan dalam sebulan juga ikut di bahas..

iya juga ya coba aja rahmat ganti rulesnya jadi yang baik baik. pasti kan ulasannya kayak di 2 paragraf terakhir..

mana ini rahmatnya kok nggak ada komentar disini sih?

Reply

masih berpikir keras, kenapa rahmat bisa jadi rahman

Reply

Sebelumnya, gue ingin memberitahu kepada elo bang. Setelah membaca postingan ini, seketika gue langsung mengalami gejala-gejala yang aneh. Nangis sambil cegukan. Iya, nangis karena memang menyakitkan sekali, dan cegukan karena gue nangis sembari makan. Gitu. Akan tetapi, gue berterimakasih mengenai saran untuk mengadukan hal ini ke MK. Ya, dengan riang gembira pasti akan gue adukan langsung ke Mahkamah Internasional. Biar elo langsung dideportasi dan ditempatkan ke suku abogirin, Biar elo merasakan penderitaan ribetnya potong daging pake batu kerikil. Dasar, edot pecinta pelangi!

Anyway, terimakasih lagi untuk pujian yang berada dibagian akhir. aku terharu bang! Sayang kamu cowok. Andai kamu cewek, pasti aku jadikan asisten rumah tangga dirumahku. :')

Reply

Oiya, lupa. Tunggu ya bang pengumumannya! Hehe. :D

Reply

masih berpikir keras kenapa edotz bisa jadi adit kamil mukammil. sungguh, ini sangat jauh sekali.

Reply

kadang emng gue juga nggak konsisten antara saya dan gue, emang susah... karena gue emang dalam sehari hari nggak pake gue, jadi keselimpet jadi saya ... hahaha

Reply

bang adits.. kamil mukammil itu artinya lengkap bin lengkap, ah kelamaan di zimbabwe sih

Reply

Dari postingan ini, aku dapet satu hikmah. Buat siapa aja, kalo suatu saat mau bikin give away, tolong, diseleksi, makhluk biru satu ini jangan boleh ikut. Forbidden, dilarang. Yang ada malah bukan memeriahkan, tapi membuat give awaynya jadi enggak bergengsi lagi. Camkan, masyarakat. Ini demi kebaikan kalian.

Udah deh, kalau udah bang edotz yang ngasi saran, udahh.. jangan berharap bisa senyum suam-suam, yang ada bakal meringis bulu kaki. Jadi inget pas dulu diwawancara, Hih! Manusia tak berambut! Hih! HIh! Hih!

Btw kotak musiknya moga dapet beneran ya bang, biar tidur lo menyenangkan ;)

Reply

gilaa, abang satu ini kalo ngoreksi teliti dan detail sekali..
setuju komentarnya huda, bakal meringis bulu kaki kalo udah di kasi saraaan..
dulu aku juga sering banget gak konsisten antara aku, saya, dan gue. tapi setelaaah kesini jadi membiasakan diri pake saya ajah biar konsisten gak kaya ababil :D

semoga menang giveawaynya abang :)

Reply

ah jangan begitulah..
yang penting kan tulisannya~ :P

Reply

aku enggak pinter Mei :|
mana ada jleb tapi gak nyakitin haha

udah telat kayaknya Mei, gue aja baru sempet nulis terakhiran menjelang deadline hehe
nah kan labil :P

iya sama2 minal aidzin wal faidzin juga :)

Reply

iya.. untung elo gak di gambia ya, untung banget.. iya terserah yang baca aja sih hehe

udah telat Zi, gue aja ndadak ikutannya :D

Reply

iya untungnya begitu kan ya...
untung banget~
sana hdup di gambia biar gak untung~

Reply

waaaah, baru tau kalo Rohmat ternyata bikin giveaway Dotz, jadi pingin ikutan...cuman bahannya udah dilelep sama situ smeua gimana dong??? Ya gue doain aja semoga bisa meraih kotak musik pinknya itu nyakk, lumayan buat temen tidur, khan selama ini belum ada yang nemenin. sabar ya.

Reply

Nah lo Rahmat nangis. Tanggung jawab. Nikahin! Nikahin!!

Reply

Ini gue pengin ikutan tapi keburu abis nih. Hahaha. Kemaren pernah bikin giveaway dengan tema serupa nih, Yang ikut pada sadis, lo mah kalah jauh, Dot. \:b/

Reply

Post a Comment