Hal-hal yang Membuat Hari Minggu jadi Menyebalkan

Waktu gue kecil, hari Minggu adalah hari yang selalu gue nantikan, bahkan lebih gue nanti-nantikan dari hari apapun, termasuk hari Sabtu yang malamnya berubah istilah jadi malam minggu bagi para penjahat kelamin dan sabtu malam bagi sekte para penyembah sandal jepit. 

Gue sih gak ambil pusing, selain karena malam minggu menurut gue bukan malam yang spesial apalagi malam yang panjang, juga karena emang gak ada hal keren yang bisa gue lakukan di malam minggu, seandainya gue diklasifikasikan ke salah satu kategori tersebut, mungkin gue bakalan jadi bendahara sekte penyembah sandal jepit buat ngurusin sumbangan yang masuk, karena memang gue bukan penjahat kelamin yang suka jahatin kelamin setiap insan manusia di dunia ini. 

Gue enggak mau ambil pusing dengan peristiwa yang senantiasa hadir seminggu sekali ini. Terserah dengan malam minggu atau sabtu malam, gue sih gak oke, gak tau kalau Mas Anang. Hal ini beda banget ketika hari Minggu telah tiba, hari di mana ketika gue dimanjakan dengan stasiun-stasiun televisi swasta yang berlomba-lomba nayangin film kartun dari pagi sampai siang. Tahu gak? Ini tuh so sweet banget tauk... Gue jadi serasa hidup di negeri dongeng, hari Minggu terasa bener-bener indah. Tapi, ya... Sudah jadi rahasia umum. Kalau semua keindahan itu kini telah punah.  

Oke.. Gue bukan mau ngebahas kartun-kartun yang (pernah) tayang di hari Minggu. Hal itu kayaknya udah terlalu mainstream banget dan udah banyak juga blogger yang ngebahas hal ini. Jadi, gue mau ngebahas hari Minggunya aja. Lebih jelasnya, membahas hal-hal menyebalkan yang sering terjadi di hari Minggu, yang telah merenggut kebahagiaan gue saat sedang menikmati indahnya kisah kasih sama hari Minggu.


Listrik Mati


Jaman gue kecil dulu, film kartun adalah segala-galanya. Kelewatan satu episode aja gue bisa nangis seminggu penuh saking nyeselnya, saking nyeseknya. Bahkan ingin rasanya hati ini menjerit, namun apa daya gue tak sampai hati melakukannya.

Gue paling sebel mati listrik. Hal ini bener-bener menjengkelkan, bikin gue enggak bisa berkutik apa-apa, hati gue bener-bener perih. Disaat keinginan nonton kartun udah teramat sangat, listrik mati menghancurkan segala angan-angan indah gue. Enggak ada yang bisa gue lakukan untuk hal yang satu ini. Gue hanya bisa terkejut memanja. Pengin nangis tapi percuma, karena ini enggak akan merubah listrik yang mati jadi nyala. Mau nyalain generator, enggak punya, mau nyalain lilin juga percuma, enggak bikin tivi jadi nyala. Gue cuma bisa nyakar-nyakar tembok aja ngeliatin layar tivi warna item di depan mata.

Ada Tontonan Tinju


Gue pernah enggak sabar maksimal nungguin episode selanjutnya Dragon Ball dengan teramat sangat saking penasarannya sama kelanjutan ceritanya. Seminggu penuh nafas gue tersengal-sengal begitu penginnya cepet-cepet ngeliat kelanjutan episode Dragon Ball. Dan ketika hari minggu telah tiba, waktu menunjukkan pukul 9 pagi, gue udah cengar cengir bahagia. Pada akhirnya gue hanya bisa gigitin remot tipi ketika yang muncul bukannya Dragon Ball justru dua komentator yang tanpa rasa bersalah muncul dengan gayanya yang sok akrab menyapa penonton yang ada di rumah. Dia tidak tahu, bahwa kehadirannya pagi itu telah membuat puluhan bahkan ratusan atau mungkin ribuan anak-anak patah hati dengan sempurna karena tidak bisa menonton kartun kesayangannya. Anjrit!
 
Episode Diulang


Udah sepenuh hati nungguin hari Minggu buat nonton kelanjutan cerita kartun favorit, bahkan saking semangatnya sampai ikutan nyanyi soundtrack lagu pembukanya, begitu mulai tayang, eh...  ternyata episodenya sama kayak minggu kemarin! Kampret banget nih yang ini... Nungguin Minggu depannya lagi masih lama! Rasanya pengin banget mundur sepuluh meter kemudian lari sekencang mungkin ke arah televisi, begitu jarak udah tinggal semeter, lompat sekuat tenaga buat nyundul tipinya. 

Tivi  rusak


Namanya musibah emang siapa yang tahu, gue pernah waktu sepulang sekolah, belum sempat ganti baju langsung duduk manis depan tivi megang remot dengan kondisi wajah keringetan dan terlihat nista. Begitu gue pencet tombol power, tivi menyala sesaat kemudian gelap menyelimuti, dan hanya tersisa seberkas garis putih di tengah layar tivi. Perasaan gue gak enak, ingin rasanya hati ini menangis ketika pikiran-pikiran negatif menguasai hati kalau tivi di rumah sepertinya rusak. Kenapa gue pengin nangis? Karena waktu itu kejadiannya hari Sabtu, dan besoknya Minggu. Gak mungkin juga kalau saat itu tivi bisa langsung dibenerin, bokap gue bukan lulusan STM, Ibu gue bukan lulusan madrasah. Mau gak mau, gue mesti nunggu waktu luang buat bawa tivi ke salon elektronik. Endingnya udah jelas hal itu butuh waktu beberapa hari. Besoknya, gue melewati hari Minggu dengan pukul-pukul tembok seharian karena enggak bisa menerima kenyataan yang ada.

Disuruh Bersih-bersih rumah


Keluarga gue tergolong keluarga yang mood-mood’an, kadang kayak keluarga Cemara yang bersahaja kadang malah kayak keluarga cemungudh yang tak pernah terlihat lelah. Kalau lagi pengin santai, maka seisi rumah akan bersantai, tapi kalau abis kesambet tentara jaman kemerdekaan, jam tujuh pagi seluruh penghuni rumah dikerahkan buat melakukan tugas mulia, bersih-bersih rumah masal di bawah komando ibu rumah tangga selaku pimpinan tertinggi di rumah gue. Maka ketika titah sudah diturunkan, gak ada yang berani melawan. Semuanya punya tugas masing-masing, bersih-bersih kamar mandi, nyapu, ngepel, ngupil sampai beresin ruang dapur semuanya dilakukan secara serentak. Tidak ada peluang agar bisa melakukannya sambil menonton tivi, soalnya ibu rumah tangga tak ketinggalan bersabda, “Barangsiapa melakukan pekerjaan pagi ini (hari Minggu) hendaknya jangan menyalakan televisi. Fokuslah ke pekerjaan masing-masing!” Setelah kerja paksa tersebut udah selesai, biasanya gue nangis sambil keramas gara-gara enggak bisa nonton kartun.


Nah, memang hal-hal yang gue sebutkan di atas sering datang silih berganti merusak kebahagiaan gue di hari Minggu. Seringnya gue jadi sedih dan menganggap dunia ini tidak adil, bagaimana tidak? Hari Minggu adalah hari di mana anak-anak unyu menikmati kemerdekaannya dari pedihnya rutinitas sekolah. Lalu dengan santainya gue malah dibuat patah hati saat hari Minggu tiba karena ada salah satu hal di atas yang datang menerpa gue. Mengusik kenyamanan gue. 

Walaupun sampai sekarang gue masih bisa bertemu dengan hari Minggu, tapi gue rasa hari Minggu yang sekarang enggak akan pernah sama dengan hari Minggu yang gue miliki waktu dulu. Hari Minggu yang sempurna dengan pilihan kartun yang melimpah ruah, beda dengan sekarang di mana acara kartun di televisi terlihat gersang. Bahkan ada stasiun televisi yang di hari Minggunya dari subuh sampai jam dua belas malem enggak nayangin kartun sama sekali. Ini tivi kampret namanya, ngajak berantem banget.

Btw, kalian sendiri ada pengalaman nyebelin yang bikin hari Minggunya enggak menggairahkan?

sumber gambar:
http://huseinalhaddar.blogspot.com/2013/10/doraemona-pra-model-observasi-indonesia.html
http://4.bp.blogspot.com/_MGTh0c1ST0A/TCiTQHbVu9I/AAAAAAAAAMo/MswmU3VsFaQ/s1600/dgdgd.jpg

25 Upil

Hahahahaha gue ngakak dengan mulut tertutup :|


Lucu, wah baca postingan abang, bikin gue flashback ke masa lalu haha..

Ngomong2 soal hari minggu gue waktu kecil, gue nontonnya ngikut di rumah tetangga.. iya gue blum punya tivi jaman itu.. nah yg paling nyebelin nonton di rumah tetangga... krn hak otoritas kendali remot bukan hak kita.. jadi terserah yg punya rumah mau nonton apaan kita tinggal ngikutin,nah kalo protess pasti disuruh pulang -__-

Reply

bang , saat gue bacanya gue teringat masa-masa SD gue dulu dan itu buat gue ngakak sambil gigit guling gue :3
kalau gue dulu dihari minggu Bangun jam 5 Subuh nonton Kartun Indosiar sampai jam 12 Siang, jam 1 baru mandi gue soalnya gue paling ga bisa lewatin 1 acara kartun tersebut.
Gue juga pernah saat gue pengen Nonton kartu, bapak gue tiba-tiba Nonton Tv one -_- rasanya pengen gue ganti FM Tv one dari Tv gue :3 tapi ya mau gimana lagi gue kagak ngerti, bisanya cuman guling-guling di jalanan sambil teriak "CABUT NYAWA GUE !!"

Reply

maahahahah ngakak!!!! sama bang. jadi flashback begini.. hari minggu adalah harinya tuk nongkrong depan tivi ga kemana2, soalnya dari jam 6 pagi sampai siang kita udh disuguhin cartoon beranekamacam.. tapi saya istiqamah paling nungguin power ranger galaxy dan turbo sihhh :3

tapi ke-bahagia-an terasa berakhir saat hal2 menjegkelkan yang bangdotz paparkan di atas terjadi... paling ingat waktu nunggui cartoon di rcti (kalo ga salah) trus yg muncul malah acara tinjuuuu! T,T

oh iya.. kalo saya ada tambahan bang, jadi ada beberapa weekend para sepupu saya yang di luar kota kadang liburannya di rumah saya lengkap dengan mamanya alias tante saya. dan, yang menyebalkan dari itu semua... si tante saya ini kalo 'kumat' kadang dia yang menguasai tivi (waktu itu tivi saya belum ada remotnya) dan melarang saya dan sepupu2 saya untuk mengganggunya nonton karena tante saya lagi khusyuk nontonin kuis minggu dan acara masak yang tayang tiap minggu pagi. Kami para bocah malah disuruh main. betapa tidak berperikeponakannya tante saya ini hikssssss

tapi caranya gampang sih buat merebut kedudukan 'penguasa tivi'
yaaa tinggal ekting bentrok sama sepupu sampe nangis2... ujung2nya si tante ngalah heheh

Reply

Hahaha, benar banget lo bang. Emang hari minggu adalaha hari untuk bersenang-senang dengan nongkrong di depan tv. tapi bakalan menyebalkan kalo udah di suruh ini itu ama nyokap. saking malasnya di suruh2, kadang yang sering terucap: "bentaaaaarrr..."
haha..

Reply

hahahaha observasinya (kali ini) bener bener bermutu dotz!
iya bener banget tentang tinju. udah nunggu lama lama. ternyata yang muncul presenter sok asik sok akrab. jadi teringat masa kecil. (padahal sekarang ya masih kecil juga)

Reply

Ooooo jadi itu tohh... hal2 yang bikin hari minggunya edotz menyebalkan.... hahaha kebanyakan nyinggun tontonan masa lalu... padahal sekarang kan bang edotz udah segede pisang...#eh


Yaaaa... listrik pada. emang menyebalkan apalagi kalau kitenya lagi asyikkk nonton eh tiba-tiba tvmati gtuuu... rasanya kayak mw makan it tv hehe... hmmm benar kata bang edotz masa kecilnya kite dulu disuguhi dengan film kartun yang melimpah... makanya dulu bagi saya hari minggu adalah harinya saaya... pokoknya hari saya yang kuasi tv... dari pagi sampai.gak ada film kartun yang ditayang... klu sekarang mahh... udah jarang yah film kartun di hari minggu

Reply

1. Aku kira kamu dimanjakan sama stasiun-stasiun kereta api Dotz, tak taunya stasiun televisi swasta hahahhahaa upss
2. Mati listrik emang menyebalkan apalagi di hari Minggu, tapi kalau listriknya nyala eh malah episode kartunnya diulang-ulang, adddduuuuh nyebelin pake banget Dotz, tapi gak sampai nangis-nangis juga kalee
3. Eh kok kamu sedih ada acara tinju di hari Minggu? padahal seru tauuuu, inget gak zamannya Mike Tyson gigit telinga lawannya? itu diputar pas hari Minggu juga lho seru kan hahahaha
4. Sebagai ibu rumah tangga juga, aku bisa merasakan titahnya ibu kamu, gak ada tv, cucok banget, ibu yang tegas hahaha
5. Pengalaman di hari Minggu?? uuummmm banyak sich tapi kalo aku ceritain disini takutnya ntar dicap BE sbg tipe orang komen yg suka curhat hahahaha

Reply

kalo gue sih bang, hari minggu itu paling nyebelin kalo lagi nyantai males2an, tiba2 kakak gue nyuruh buka cucian.. itu asli ngeselin, nggak tau orang lagi nyantai malah suruh nyari duit. -__-

gue juga pernah ngalamin yg nonton kartun kesukaan gue ehh malah yang nongol ring tinju dunia. kamfret maksimal.. gue jadi nggak bisa liat kartun,

Reply

hahahahahaha bener-bener. jaman kecil dulu emang kesel kalau listrik mati dan ada acara tinju. . udah mandi, udah makan, udah bedakan [anak kecil jaman dulu dibedakin walaupun laki-laki]. dan duduk didepan tv eh gataunya listriknya mati , kadang ada acara tinju yang makan jatah acara kartun dragonball. mau keluar juga bingung belum bisa naik motor :D .

Reply

udaaaah... nikmatin aja hari minggunya... toh senin belum dateng
dan entah kenapa ya, nunggu senin ke minggu itu lama banget, tapi nunggu minggu ke senin itu lah kok ya sebentar banget

Reply

Waktu kecil sih iya. Saya juga benci semua yang dibenci bang Edotz.

Tapiiiiii, karna sekarang kita semua udah gede. minggu-senin, semuanya sama aja. Malah saya kadang udah ga bisa ngebedain hari dalam seminggu. Beginilah nasib mahasiswa tingkat akhir yang tinggal nyusun skripsi dan ga punya jadwal kuliah lagi..

Reply

mengagumkan sekali.....istimewa...

dulu sih karena minggu sekolah nggak libur..jadi kalau sekolah lari ke rumah tetangga sekolah buat nebeng nonton....
meski kadang di kejar-kejar guru....

tapi kita sabar...

kartun emang keren...dulu :P

Reply

gue waktu kecil jarang banget malah ketemu katun ditivi dotz.
soalnya kalo ditempat gue dulunya listrik hidupnya cuma dari jam 5 sore sampai jam 7 pagi..
ini PLNnya yang kampret kali ya.. :D
jadi, gue cuma bisa nikmatin kartun dan film anak2 lainnya dari vcdnnya itu juga belinya nyicil..

bener dotz, sekarang film kartun makin gersang aja. tukang bubur naik haji aja episodenya gak habis2, masa film sinchan gak ada lagi di RCTI.. gue kecewa banget... hiks...

Reply

Kayaknya bukan cuma lo dot, yang ngerasain gimana pedihnya kalo hal2 yang lo jabarkan di atas itu terjadi di hari Minggu. Sebagai mahasiswa yang bekerja keras tapi gak sekeras teteknya Agung Hercules buat jadi penguntit dosbing, hari minggu emang layaknya surga bagi gue, tapi mendadak sakit ketika listrik mati, semua agenda yang udah gue susun gak rapi jadi tambah gak rapi bahkan rusak. Hidup emang kadang gak sesuai apa yang diharapkan.

Gue setuju banget sama penutupnya, emang kampret banget stasiun yg gak nayangin kartun tiap hari minggu itu. Emang hari Minggu sekarang udah gak asik lagi, gak kek hari Minggu dulu. Moga aja hari Minggu orangnya gak sensitif, gak menangkap kalo ini sebuah sindiran.

Reply

wah teringat masa kecil lagi sih edot kyaknya udah tua banget nih ranger ya,,,

Reply

Pengalama nyebelin hari minggu ya? hmm
Itu yang mati lampu emang kacau banget tuh, mau hari minggu an nonton kartun begituan, malah mati lampu. ngerusak nyantai minggu hahahaha..

btw, gue jadi pengen nonton tinju nih mas,

Reply

semuanya udah pernah gue alamin. dan emang kampret sih kalo ngalamin kaya gitu -_-
emang zaman dulu tv kayanya lebih pro ke anak2 di hari minggu. sekarang udah lebih pro ke rating dah sharing.

Reply

bener semua tuh waktu kecil gue juga suka nonton kartun tapi karena beberapa alasan yang gak bisa disebut gue kkhatam nonton kartun jauh lebih cepat dari umur gue ya karena alasan" diatas salah satunya hehe :D

Reply

hahaha iya bener banget bang, dulu seneng banget dah kalo udah hari minggu. duduk cantik depan tv nungguin kartun sama para superhero nongol, satu lagi tambahan yg bikin bete itu ketika tau itu film ga ditayangin lagi, contohnya kayak waktu kartun chibi maruko chan udah ga tayang lagi sedih plus bete mah itu :')

Reply

yey...
aku tahu rasanya seperti apa itu...
mau nonton detective conan, one piece yang ada tinju. atau lebih parah lagi episode diulang. seolah kiamat deh... :D

sekarang sih alhamdulillah sudah sadar. jadi jarang banget nonton tipi. palingan juga kencan sama kompi. :D

Reply

Hari Minggu itu... Hari dimana gak diwajibkan untuk mandi :D wkwk.

Emang bener. Hari Minggu itu berubah jadi menyebalkan kalau ngalamin hal-hal yg dijabarin bang Edotz di atas u,u

Paling nyebelin itu kalau lagi nyantai malah disuruh kerja rodi, beresin rumah. Tapi cuma sendiri doang, sedangkan kakak sama adek malah asik nyantai. Yah... Kadang hidup itu emang gak adil :x

Reply

listrik mati memang menyebalkan..tapi kalau bersih2 rumah bagi saya tidak menyebalkan...malah dilakukan dengan senang hati..kapan lagi bisa bersih2 rumah kalau bukan hari minggu..kalau rumah tidak dibersihkan bisa jadi seperti kapal pecah....keep happy blogging always..salam dari Makassar :-)

Reply

Aku banyak setuju nih sama pendapat kamu bang. Semua hal di atas emang bener-bener rese bin ngeselin karena udah merusak nikmatnya males-malesan di hari Minggu. Oh iya tambahan, apalagi kalo orang tua ngajakin kondangan. Harus mandi pagi, pakaian rapi, harus dandan, aduh... Kan lebih enak nonton-nonton kartun dengan manja seharian. Huehe

iya ya miris banget anak-anak sekarang nggak kebagian indahnya dunia kartun. Malah dicekokin acara musik yang alay-alay. Aku juga sedih bang soalnya kartun favorit aku, si larva, itu udah nggak nongol lagi. Padahal kan itu kartun meskipun garing tapi menghibur banget. Bodoh tingkah mereka tuh :D

eh tunggu, kamu kan cowok ya bang. Tapi nggak suka tinju? :o

Reply

Yg paling menyebalkan itu yang 'Episode Diulang'. Udah nunggu film kartun itu dari habis shubuh, eh, pas film kartun itu udh mulai, episode-nya diulang kyk Minggu kemarin. Menyebalkan..

Tapi, walaupun ada menyebalkannya tetep senang pasti. Soalnya hari Minggu adalah hari libur. :D

Reply

Hahaha dulu gue malah seneng lho nonton tinju, apalagi barengan sama Kakek gue. Tiap nonton pasti heboh. \:D/ Sekarang kalo nonton udah ngga seru lagi, soalnya tinggal sendiri.

Reply

Post a Comment