Ngobrol Bareng Editor Grasindo

Gue mau cerita, dan gue lagi enggak pengen basa-basi. Jadi, langsung aja...


Setelah setahun lamanya hanya berhubungan lewat e-mail, BBM, Facebook dan Twitter. Akhirnya, untuk pertama kalinya dalam sejarah peradaban umat manusia. Gue bisa ketemu langsung sama editor buku gue Cancut Marut, Anin Patrajuangga, yang sekaligus jadi editor buku Asem Manis Cinta punya Blogger Energy. Bagi yang belum tau, Anin ini cewek. Memang, nama Patrajuangga di belakang ‘Anin’ agaknya terlalu maskulin untuk disematkan pada seorang cewek. Tapi begitulah adanya... 

Dulu sempat waktu pertama kali gue dapet konfirmasi e-mail terkait naskah buku Cancut Marut, pertama kali Anin ngirimin gue e-mail, dengan pedenya gue balesin e-mail tersebut dengan nulis, “Oh iya Mas, terima kasih.. saya tunggu kabar selanjutnya.” *sambil guling-guling bahagia*

Beberapa menit kemudian, gue dapet balesan e-mail lagi, “Oke deh... eh iya, aku cewek loh, jangan dipanggil Mas.”

Sore itu... gue telah salah menilai jenis kelamin seorang anak manusia berdasarkan namanya. Gue pun hanya bisa tertegun.

Sebenarnya momen ketemuan ini enggak terlalu terencana dengan baik. Seminggu sebelumnya, gue dapet DM dari Anin kalo katanya dia mau main ke Semarang, udah cuma gitu aja. Enggak ada pembahasan lebih lanjut dan mendetail tentang waktu, tempat dan jadwal tayang sinetron Tukang Bubur Naik Haji.

Tapi gue rasa, ini kesempatan buat ngobrol banyak tentang dunia menulis dan buku-buku Grasindo lainnya. Dan yang bikin gue lebih excited lagi, Anin bilang, “Sekalian aku bawa sampel buku Asem Manis Cinta nih.” Gue pun nyengir-nyengir babi.

Pas hari H buat ketemuan, sempet terjadi miss komunikasi antara gue sama Anin. Awalnya dia bilang nanti ketemuan aja di kampus UNIKA (Universitas Katolik Soegijapranata), abis itu baru jalan ke KFC deket Akpol. Karena emang tempat nongkrong yang gue tau cuma disitu. Gak  mungkin juga kan kalo gue ngajak Anin ke warteg langganan gue.

Begitu gue udah meluncur ke UNIKA dengan penuh percaya diri, ternyata Anin kirim Whats App (lagi) yang isinya dia langsung nunggu di KFC aja, dia udah dianterin sama pacarnya, dan dia udah nyampe! Lah... gue yang baru buka HP di depan kampus UNIKA, seketika kembali tertegun.

Dengan langkah cepat, gue pun segera menuju ke KFC dekat Akpol seorang diri. Baru beberapa menit jalan, gue ngecek hape sambil jalan santai naik motor, gue udah dapet whats app lagi yang isinya, “Edotzzz Lama”, 

Pesan singkat ini beneran bikin gue makin terburu-buru. Seolah-olah nadanya kayak orang yang gak sabaran gedor-gedor pintu WC karena e’ek yang sudah di ujung. Sedikit bernafas terlalu kenceng aja, e’eknya udah enggak bisa ditahan.

Sampai akhirnya, sepuluh menit kemudian gue nyampe di KFC.

Setelah spik-spik bentar sama tukang parkirnya, gue pun masuk. Gue nyari sosok keberadaan Anin ada di mana hanya berdasarkan naluri aja. Selama ini gue cuma liat dia di foto, belum liat secara aslinya. Tapi baru beberapa langkah mau masuk ke dalem. Gue ngeliat ada sesosok (gile, bahasanya sesosok) cewek duduk sendirian sambil maenan HP. Dengan sok yakin, gue langsung bilang, “Eh udah lama ya Mbak?”, yang disambut dengan balasan, “Edotz! Kamu lama banget!” 

Dalam hati gue, untung ini cewek beneran Anin. Kalo sampai ternyata gue salah orang, pasti bakalan cengo banget gue siang itu. Udah kayak iklan di tipi aja yang ada cowok sok nutupin mata cewek pake tangannya, eh ternyata salah cewek... terus karena udah terlanjur malu, dia pura-pura masang muka unyu sambil nutupin matanya sendiri sambil teriak dengan nada bahagia, “Coba tebak ini siapa???”

Anin juga dengan pedenya langsung memvonis kalo itu gue. Menurut gue itu wajar juga sih, karena emang udah jelas yang namanya cowok enggak ganteng dengan aura dekil cuma gue yang punya.

Tanpa banyak basa-basi kita langsung masuk ke dalem buat pesen makanan. Belum sempet gue mau nawarin traktiran, Anin udah bilang duluan, “Kamu mau makan apa? Tenang aja, ini dibayarin sama kantor.”


Jadilah siang itu gue dibayarin. Tapi bukannya mengambil peluang gratisan ini secara biadab dengan memutus urat malu untuk sesaat. Gue justru sok cool karena cuma pesen, grape float sama french fries. Bukan karena gue jaga imej, tapi karena kebetulan gue emang udah makan sebelumnya. Tau gitu, mendingan gue puasa dulu seminggu sebelum ketemu Anin ya. 

Sambil nunggu makanan siap di depan kasir. Anin udah ngobrol banyak, gak ada kecanggungan sama sekali. Pokoknya udah keliatan kayak majikan lagi ngasih nasihat ke supirnya deh siang itu.

Dari obrolan di depan kasir itu, gue baru tau, kalo Anin dateng ke Semarang sekalian mampir ke rumah patjar. Setelah sebelumnya Anin baru pulang dari acara Grasindo bareng penulis-penulisnya di Surabaya. Katanya sih ada empat penulis Grasindo di sana, dan gue lupa sama nama-namanya. Hehe..

Dari obrolan itu juga Anin ngusulin, kota Semarang juga kalo bisa ngadain acara semacam di Surabaya. Dan setelah diomongin lagi, ternyata penulis grasindo yang ada di Semarang cuma ada gue dan satunya lagi siapa gue lupa. Jadi kayaknya, belum siap jalan deh. Malah jadinya ngebahas bikin acara di Jogja. Huft, Semarang yang malang... 

Setelah milih tempat duduk yang seadanya karena siang itu agak penuh. Kita mulai ngobrolin banyak hal. Mulai dari Cancut Marut yang jadi buku kedua dieditorin sama Anin. Setelah buku yang paling pertama berjudul Tompel Tusie. Kita juga ngebahas gimana waktu dulu Cancut Marut tiap hari harus revisi terus-terusan. Mulai dari ngerubah beberapa struktur kalimatnya, tata tulis di naskah gue yang begonya kebangetan, sampai masalah ilustrasi dan juga cover. Bahkan dari judul pun dulu gue sempet beberapa kali diganti. Jaman dulu emang Anin masih sempet banget buat ngurusin buku gue. 

Sebagai buku yang tergolong angkatan awal dari karir Anin sebagai editor. Karena masih niat-niatnya, Anin bahkan masih sempet-sempetnya ikutan bantuin promo buku gue mulai dari ngetwit, Instagram sampai Facebook juga. Bahkan beberapa kali, Anin promosiin buku gue ke penulis grasindo lainnya. Sedangkan website-nya Grasindo saat itu gak pernah di-update, jadi enggak ada cover buku gue yang nampang di web Grasindo.

 Semacam supir yang lancang sama majikannya sendiri, berani ngajakin foto bareng. Udah gitu, yang fotoin pacarnya majikan

Gara-gara promo dari Anin, gue jadi kenal dengan @sensellysei, yang waktu itu nge-mention gue sambil twitpic buku gue. Gue kira, dia juga pembaca buku gue kayak biasanya yang suka mention penulis abis baca bukunya. Gue masih nganggepnya santai aja, sampai setelah dia bilang kalo ‘editor kita sama’. Gue jadi penasaran, dan mulai kepoin dia. Dan ternyata novelnya yang waktu itu baru terbit berjudul ‘Prosecutor Got Married’, beberapa bulan kemudian udah best seller aja. Sekarang, jadinya malah gue minder.... HAHAHA.

Dari obrolan tentang Cancut Marut, ada perkataan yang gue suka, yaitu saat Anin bilang, “Cancut Marut itu termasuk bagus loh.. orang-orang kantor banyak yang suka.” Gue sok cool, “Oh iya?” padahal dalem hati gue udah menggelinjang banget. Lagi-lagi gue nyengir babi.

Jaman awal proses buku gue sama sekarang beda banget kata Anin. Dulu dia bener-bener ngoreksi buku gue sampe detail banget. Tapi sekarang udah enggak bisa sesantai dulu. Naskah yang masuk ke grasindo makin hari makin banyak. Bahkan katanya, per bulan Grasindo bisa ngeluarin buku sampai sebelas biji. Mainstream banget...

Pantes... sekarang gue liat di gramedia. Dimana-mana penuh dengan buku terbitan Grasindo. Oh iya, ada satu hal yang menurut gue unik. Yaitu bagaimana cara Anin mengambil keputusan mau menyetujui naskah buku yang masuk apa enggak. Jadi, ternyata Anin ngambil keputusannya pakenya feel, ngikutin kata hati... iya, setelah selesai membaca naskah yang masuk dengan seksama. Dia seringnya mengikuti kata hati aja. Lolos apa enggaknya naskah itu. 

Obrolan siang itu juga dilanjutkan dengan membahas beberapa buku terbitan Grasindo lainnya. Tentang angka penjualan beberapa merek buku terbitan grasindo, tentang salah satu penulis Grasindo yang terjebak kasus plagiat (ini gue baru tau!), juga tentang salah satu penulis yang ngeborong bukunya sendiri sampai jadi best seller (gue gak bisa ngebayangin, abis berapa duit anak ini buat ngeborong bukunya sendiri) dan juga ngobrolin hal-hal seputar Grasindo lainnya. 

Siang itu, gue juga sempet nanyain tentang Anin yang katanya juga mau nerbitin buku, naskahnya udah masuk di penerbit Gramedia Pustaka utama (masih sodara sama grasindo) tapi gara-gara kesibukannya yang seabrek. Novelnya jadi kepending sampe sekarang. 

Oh iya... gue sempet menanyakan sesuatu yang selama ini membuat gue susah tidur. Yaitu tentang website grasindo yang selama ini enggak pernah di update. Dari dulu tampilannya masih aja cover buku 5 CM. Dan siang itu gue menemukan jawabannya, ternyata.. website Grasindo gak pernah update itu karena di hack sama orang. Lah... gaul banget yang ngehack, tapi katanya sih sekarang lagi dibuatin yang baru, tapi gue enggak nanya jadinya kapan sih.

Sebenarnya sih, masih banyak juga yang pengen gue tanyain. Tapi emang waktunya saat itu enggak memungkinkan. Gue udah harus buru-buru pulang buat ngajar anak-anak.. iya, ngajar ngaji.

Intinya sih, enggak ada teknik kepenulisan yang gue obrolin siang itu. Selain karena lebih asik ngomongin tentang dunia penerbitan dan Grasindo itu sendiri. Gue emang lagi males ngomongin tema yang berat-berat. Soalnya gue takut, berat badan gue jadi ikutan naik. Gue takut gendut. Karena gendut dipadukan sama botak, itu enggak seksi sama sekali. Btw, yang gue sebutin tadi kayaknya jauh lebih nakutin dibandingkan ketahuan nonton bokep sama Ustadz Hariri ya.


Sebelum pulang, gue sempetin dulu minta tanda tangan Anin di buku gue dan foto bareng juga. Dan tanpa perasaan berdosa, patjar Anin yang siang itu nyusul ke KFC, gue jadikan sebagai tukang fotonya. 

Gue memang terlihat seperti lelaki gagal gaul nan hina yang enggak tahu diri siang itu.

53 Upil

oh jadi mbak anin pulang cepet-cepet dari surabaya ke semarang itu pengen cepet ketemu patjar toh. cukup tahu :)))

Reply

Wah, seru tuh bang bisa bertatapan langsung (tanpa jatuh cinta) sama editornya,
Titip salam aja bang sama editornya hehe

Reply

Wah, seru banget ya cerita cerita penulis & editor. Kalau ngebayangin tulisan tadi, kayaknya kamu terus yang nanya dotz hahaha. tapi keren post ini, sekalian sharing ke pengujung blog juga..

Reply

iya tuh, di-cukup-tau-in aja.. kalo ga sekalian pecahkan saja gelasnya biar raai, biar mengaduh sampai gaduh..

Reply

iya gue salamin, ongkosnya pulsa ya lima rebu.

Reply

iye..
jangan salah Kuh, justru Anin yang cerita terus ...
cuma ceritanya Anin enggak gue tulis banyak-banyak, sapa tau gue salah nulis entar :D

Reply

itu gimana ceritanya ngeborong buku sendiri, sampe jadi best seller? parah.

bang emang buku kalo udah jd best seller tuh yg penjualannya nyampe berapa exlempar?

btw, congrats ya, cancut marut disukai org2 kantor grasindo. cihuyyy!

Reply

kayaknya cantik ya.. KUE WAE RA WEESS! :v

Reply

Enak banget, bang.
Bisa saling sharing sama editornya. Udah gitu editornya berparas cantik, lalu kalian pas ngobrol nggak ada kecanggungan sama sekali. Bagaikan majikan dengan supirnya. Ini boleh di ulang kan, ya? gapapa kan, bang? Dan itu niat banget penulis membeli bukunya sendiri supaya dijadikan best seller. Usaha yang cukup keras, walau mesti buang-buang duit sendiri. -_-"

Reply

ah... ada anin :))

udah gue cuma mau bilang itu.

Reply

wah ternyata mbak anin udah punya pacar, kasian ya bang yang udh ngarep buat hatinya dieditorin *ealah apa ini*

tapi rasanya ketemu editor beneran itu emang seneng banget ya bang? apalagi editor buku sendiri. semoga aku nyusul jugaaa \m/

Reply

itu gaul banget, gue aja shock :D

awal2 keluar selama tiga bulan udah laku 1.500 kalo gak salah, tiap penerbit beda2 sih kayaknya standar best seller

iya Ga, thanks .. hhaha

Reply

Apane sing KUE WAE RA WESSS!

-____-

Reply

iya.. dibalik semua enak itu endingnya jadi majikan ngobrol sama supir. oke fine!

iya, dia anak horangkayah.. jadi enggak ngincer buku dari royalti haha
yang penting prestise

Reply

iyah, apa ini -___-

iya gitu deh bisa ngobrol2, jadi tau banyak hal yang selama ini pengen tau banget hehe

Reply

Wah, Bang suatu keberuntungan banget ya punya editor yang baik. Soalnya editor itu juga yang menentukan banget, tulisan itu layak terbit atau engga. Ah, udah gitu cantik pula, untung udah ada gandengan, kalo belum beuh....nanti digebet sama Abang :p

Reply

Emang mirip muka lu bang. Layak jadi supir taxi Kekekeke :D

Reply

ngeborong bukunya sendiri? mungkin setelahnya di bagiin sama anak2 yatm piano kali ya bang hahaha

btw, anin cantik ya bang. sayang udah punya pacar. kalo putus kasih tau gue bang, sekalian nmer hape sama pin bb-nya hahaha

Reply

Ntahlah Bang, nggak ngerti-__-

Iya seru bangeett. Aduh jadi pengen cepet nerbitin buku baanngg huhu ngenvy :(

Reply

gue baru tau kalo lo ngajar ngaji juga dotz. Salut gue hahaha
itu editor lo cakep. Kliatan dari muka lo yang bahagia banget :D

setiap pertemuan ada hikmahnya dotz. Kalo ntar lain kali lo mau jumpaan sama editor lagi, kudu puasa dulu haha mayan kan gratisan.

Reply

kan kemarin udah ketemu editor juga pas acaranya gagas :D

Iya pokoknya moga naskah kamu buru2 disambut baik sama penerbit deh biar bisa ngobrol2 juga sama penerbit..
anak BE ada yang jadi penulis juga nantinya~

Reply

iya emang beruntung banget mau memelihara penulis dengan muka dekil kayak gue ini :/

hahaha enggaklah masa ngegebet, palingan juga, mmm.. ah sudahlah...

Reply

terserah ape lu kate aja deh babi disko.

Reply

Ah gitu yaaa. Jadi tau banyak Soal terbit menerbitkan buku. :D
Ada yg borong bukunya sendiri pula'! #Duhdeeeekk

Reply

ohhhhh, Anin sama patjar-nya ya? Ohhhh, pacarnya bang Edotz mana? *DUAR

Reply

Emang kalo ngobrol sama orang yang belum pernah ketemu tapi punya satu kesamaan ya jadinya nyambung. Enak bener dot bisa sharing2 gitu.. Gue tiap sharing sama penulis senior lewat watsap doang x))

Reply
This comment has been removed by the author.
This comment has been removed by the author.

widihh.....pertemuan yg sangat indah, antara penulis dan editor, menginspirasi bgt, suatu saat saya jg akan seperti bang edotz, foto bareng editor di KFC dan yg moto, pacar si editor itu :D

Reply

Mantap edoooooo T , ceritanya.
Plus ditraktir lagi.
Yippy beud dah.
sukses slalu ya tuk krya2 slanjutnya :)

Btw kamu knapa gak ajak pacarmu biar serasa double date gitchuu???

Reply

aduh...hina banget sih bang...
anehnya. kenapa pacarnya anin malah mau2nya ya disuruh motoin kalian berdua... --"

kayaknya seru banget ya ketemu editor..bisa dapet banyak ilmu ttg penerbitan dan jenis naskah2 yang recomended buat diterbitin...

oh ternyata buku cancut marut itu kerjaan awal2nya anin sbg editor ya...dan bang edotz satu2nya penulis grasindo dari semarang...pantesan kayaknya berkesan banget...hahaha

dan...grasindo rame banget ya..pantesan dari kemarin2 banyak banget bukunya grasindo bertebaran di gramed...

Reply

Tapi kan naskahnya belum jadi bang, baru konsultasi awal. Bukan karena konsultasi mau terbit :(

Amiinn, karirku menyusul ya bang~

Reply

hahaha iya kali ya Pik.

emangnya... Anin...ntar... bakalan... mau... sama ... elo... Pik?

Reply

ahahah lo percaya? -____-
kenapa dihubung2in sam muka bahagia gue sih! hihi *berlagak unyu*

itu udah ada dalam pikiran gue, thanks Val..

Reply

iyaaa..
penulis penuh totalitas jadinya gitu, borong buku sendiri hehe

Reply

iyaaah.. patjar gue enggak ikutan, lagi belajar buat memperbaiki masa depa bangsa

Reply

iya Yog, makanya itu..
lewat watsap juga asik kan.. bisa tetep komunikasi , bisa tetep sharing2 juga hehe

Reply

mungkin cowoknya kasian ngeliat gue, mungkin aja kan ...

laaah .. -____- ini Shry yang salah paham apa gue yang ngejelasinnya kurang bikin paham sih -_-

Tompel Tusie bukan buku gue :/

Reply

Iya Na.. hehe thengs yaaah..
Amiiiin..

Haha patjar lagi belajar di rumah buat masuk Indonesian Idol

Reply

iya masa pacarnya Anin bakalan enggak mau ..

yuhuuuy makanya itu Semarang gak bisa kayak di Surabaya yang penulisnya udah lumayan banyak haha'

emang grasindo rame banget, gue juga kagum di gramed kebanyakan grasindo mulu

Reply

hahaha... emang sob bener, klo gue jadi pacarnya anin gue bkal nggak mau tuh di jadiin tukng foto, nggak trima

Reply

Naah ternyata udah ada pacar kaan.
Yang kemaren komentar di pesbuk pada pengen di editorin sama Mbak Anin, ngenes dong.
Haha.

Gue bingung deh.
Dicerita gak ada sangkut paut sama buku Asem Manis Cinta.
Yang ada cancut marut.
Jadi gue kira ini ngobrol lo sama mbak Anin yang pertama kalinya bang.
Asem Manis Cinta nya ketemu untuk kedua kalinya.

eh tau tau di akhir postingan ada poto buku unyu ini.
Lah bingung gue --"

Boleh gak itu yang di ceritain Mbak Anin tentang penulis yang copast, penulis yang beli buku sendiri biar best seller diceritain di blog?
Ceritain dooong.
Penasaraaan

Reply

Laaah kan cowoknya Anin mau -___-"

Reply

Kejem banget nih, masa pacarnya Anin malah cuma disuruh jadi tukang foto -_-
Asyik ya punya buku yang udah diterbitin, kita jadi berasa jadi penulis ya (padahal emang udah jadi penulis hehehe).....

Reply

yah aninnya udah punya pacar *sedih deh* :))

pasti seru deh ketemu ama editor cantik, gw kira editor tuh selalu pake kacamata tebel dan rada galak. ahahaha

Reply

maklumin aja kelakuan para jomblo haha

lah emang ini untuk pertama kalinya, mungkin kamu perlu baca lebih seksama lagi deh..

jangan donk, enggak enak .. hehe ini lahacia~

Reply

elu sedih emotnya senyu gitu :/

itu elu donk bang pake kacamata tebel dan rada galak.

Reply

Muke gile demi best seller mborong bukunya sendiri... Ah aku tahu sih tekniknya bagimana haha... #lahacia...

BTW kalau buku Cancut Marut termasuk novel yang bagus. Bgmn dgn buku Asem Manis Cinta? :o

Ah, bang edotz ganteng 100% gitu dibilang sopir atau tukang kebun :/ #MungkinSayaLelah

Reply

Post a Comment