Review Buku : Nyengir Ketupat


Ini adalah kedua kalinya gue nge-review sebuah buku. Memang agak aneh, padahal sebelumnya gue pernah bilang kalo sebagus apapun bukunya gue enggak akan nge-review sebuah buku di blog gue. Tapi, setelah semua itu ternoda karena gue nge-review buku SGFD, sekarang gue juga pengen nge-review sebuah buku lagi.

Gak perlu gue sebutin lagi, kalian udah tau dari judulnya...

Iya, Nyengir Ketupat... (Lah ini gue sebutin).

Sebenernya alasan gue nge-review buku ini karena satu hal: gue gak mau buku gaul ini gue baca sendiri. Jadi, lewat tulisan ini dunia harus tahu kalo gue ganteng di segala cuaca (oke, ini dosa besar, gue udah melakukan fitnah terhadap diri sendiri). Maksud gue gini, mulai dari semesta sampai tukang kenteng velg, semua harus tahu ada buku yang layak buat dibaca.

Sebelum gue mulai ke isi buku, mungkin gue perlu kenalin dulu penulisnya. Namanya Haris Firmansyah, kalian bisa kepoin twitternya: @harishirawling. Pertama kali gue lihat, namanya Haris ini ada di buku kumpulan cerpen berjudul 'Si Jola'. Jujur, menurut gue buku itu kebanyakan isinya enggak terlalu menarik, bahkan gue sering meringis saking garingnya. Sampai akhirnya gue membaca sebuah bab berjudul 'benconggg followers', bab ini adalah satu-satunya cerita yang bisa bikin gue cengar-cengir. Gue ngebayangin, muka gue yang cengar-cengir itu pasti ganteng (yang ini bukan fitnah, tapi beneran, tapi bohong).

Nah, karena gue terhibur dengan ceritanya, gue pun lihat nama penulisnya, kemudian gue kepoin twitternya. Ternyata, sebelumnya dia udah bikin buku yang judulnya 'Date Note'. Pada akhirnya, gue pun dapet buku ‘Date note’ langsung dari Haris plus tanda tangannya. Ceritanya panjang, intinya sih, gitu.

Balik ke buku Nyengir Ketupat. Ini sinopsisnya:

Buku ini adalah sebuah komedi religi berisi 30 catatan cacat dari seorang perindu Ramadhan. Selain berisi cerita lucu, ada juga penggalauan agamis, ceramah sok iye, tips ngaco, esai ngelantur dan tanya jawab ngawur.

Merangkum macam-macam fenomena lucu selama bulan puasa. Isinya kadang mencerahkan, tapi lebih sering bikin gedor-gedor pintu kamar mandi. Mulai dari keruwetan menentukan awal bulan puasa sampai mencari alasan Bang Toyib tidak pulang saat lebaran. Dari SMS untuk Mamah Dedeh sampai SMS Mama Minta Takjil. Dari plesetan lagu Bimbo sampai surat cinta untuk juragan mercon. Bahkan, hasil wawancara absurd dengan keluarga setan bintang iklan kartu seluler pun ada di sini. 


Dari judul buku sampai desain cover. Menurut gue, masih kurang greget.  Dengan background warna oranye dan gambar ketupat, buat gue itu masih keliatan terlalu sederhana banget. Seandainya gue ada di gramedia dan melihat bukunya Haris, gue mungkin bakalan kurang tertarik sama penampilannya. Karena di gramedia, buku dengan cover yang keren abis banyak banget.

Tapi ya... karena gue udah tau kualitas tulisan Haris dari buku-buku sebelumnya. Gue udah yakin, kalo isinya bakalan asik gaul.

Buku nyengir ketupat ini berisi 30 catatan singkat tentang bulan puasa. Ada catatan dengan judul "Puasa Kapan?", Dimana seringnya muncul pertanyaan ketika menjelang bulan puasa, dan dari sebuah pertanyaan "Mulai puasa kapan, ya?" Haris memberikan variasi jawaban yang gaul, asik dan gak pernah kepikiran oleh gue sendiri dan mungkin kalian.

Beberapa contohnya gue sebutin,

"Mulai puasa kapan, ya?" | "Kalau aku sih mulai puasa besok. Gak tau kalau Agnes sama Dhani"

"Mulai puasa kapan, ya?" | "Ini soal pilihan ganda atau esai? Kalau pilihan ganda boleh tau apa aja opsinya, Bu?"

"Mulai puasa kapan, ya?" | "Ini pelajaran kelas berapa ya? Saya udah lupa"

Ada beberapa catatan lain yang juga fresh banget, maksud gue disini adalah sesuatu yang orang lain belum pernah bahas, lalu Haris tulis dibuku ini. Seperti di catatan berjudul "Ketika Kau Merasa Kurusan Karena Puasa" dan juga catatan tentang "Show Off" yang nyeritain tentang orang-orang yang suka pamer kegiatan ibadahnya di status sosial media.

Secara keseluruhan, buat gue buku ini asik banget. Disamping joke-nya yang segar karena sebelumnya belum pernah gue denger, buku ini juga termasuk sedikit dari buku yang bisa bikin gue ngakak waktu ngebacanya, lebih dari sekedar senyum unyu biasa. Beneran deh, banyak joke yang gue sendiri sampe gak kepikiran bisa nyampe segitu.

Dari segala kekerenan buku ini, kekurangannnya mungkin ada pada kertas halaman yang masih pake kertas buram, ilustrasinya juga enggak ada di tiap babnya. Walaupun sebenernya hal itu udah ditutupi dengan penataan tulisan yang lumayan. Satu hal yang lebih disayangkan lagi adalah buku ini memuat tema bulan puasa dan lebaran. Tapi, buku ini justru baru selesai cetak dan nangkring di gramedia beberapa minggu setelah bulan puasa selesai. Jadi menurut gue suasananya udah beda.

Gak ada buku yang sempurna di dunia ini. Buat kalian yang kepengen ngakak full gak setengah-setengah, buku ini pas banget jadi solusi kalian. Buat yang jomblo juga, buku ini bisa dipake buat menemani malam minggu kalian biar enggak galau sambil ngais-ngais tanah.

33 Upil

Bencong Follower - Haris Firmansyah Hirawling. Asli, kocak parah. Hahaha. Tapi gue belum baca yang ini, nih. Kayaknya boleh dicoba bukunya. Terima kasih reviewnya, pak. Sukses buku selanjutnya. :)

Reply

wah sekarang style-nya semua pake humor2 yang aneh2 gitu ya...
kreatif banget itu jawabannya pas ditanya kapan-puasa-nya...
cocoknya dibaca pas puasaan nih...sesuai seleranya bang edotz banget kyaknya... :D

Reply

intinya, udah tau kualitas dulu.. cover gak masalah, walau sedikit kurang menarik :D
tapi kebanyakan pembaca awam, nyari buku tetep diliat dari covernya.. intinya pandangan pertama kuncinya.. haha :D

Reply

ciee, tumben lu ngereview buku orang bang, ada apa nih, giveaway yak ? haha
tuh buku hrganya beraapn bang ? keknya di gramed gw belum ada deh/.

Reply

wkwkwkw... "Mulai puasa kapan, ya?" | "Ini soal pilihan ganda atau esai? Kalau pilihan ganda boleh tau apa aja opsinya, Bu?"
ngakak baca yg itu...

emang bener, kalo buku gak pake ilustrasi kurang seru. apalagi buat buku yg genrenya komedi.

kalo bulan puasa emg banyak yg suka show off di sosmed. kek "alhamdulillah udah jus 30" padahal mah mungkin bacanya jus 30 doang.

eh sorry ya, walopun gue jomblo malam minggu gue gak ngais-ngais tanah. paling garuk-garuk dinding doang. :D

Reply

dari judulnya aja emang udah tampak kocak gtu ... tapi bagus juga yah kalau di jadikan bacaan di malming lumayan bisa menghibur suasana malming yang garing banget haha... tapi kayaknya ini buku lebih cocok yah di baca pas malam pertama tarwih atau malam takbiran kan nuansanya kena banget ... ditunggu lagi yang bang edotz review buku lainnya.. kalau sering ngeriview buku kan ketahuan kalau bang edotznya rajin baca buku^^

Reply

Iya, bang. Kalo orang belom tau isi-nya pasti bakaln tertarik gegara ngeliat cover buku yang masih terlihat sederhana. Gue jadi tertarik pengen beli nih, penasaran joke-joke kayak gimana.

"Mulai puasa kapan, ya?" | "Kalau aku sih mulai puasa besok. Gak tau kalau Agnes sama Dhani"

Dan yang itu................, ga yakin Dhani puasa, apalagi Agnes. HAHAHA

Reply

Wih, keren reviewnya dotz. apa adanya dan nggak terkesan 'main aman'. bener covernya nggak menarik. pengen ngumpulin uang dulu buat beli bukunya ayam dulu hahaha

Reply

Bentar, ini Edotz maksudnya sirik kali. Bilangnya bukunya biasa aja. tapi isinya bikin ngakak. review tentang kapan puasa cukup bikin tertawa kok. Sama lucunya kayak kancut yang nangkring diplat nomer waktu mau ngisi bensin...

Reply

Ah, Dotz. Nggak konsisten nih. Di awal bilangnya kurang greget, garing, eh kesini kesininya di review jadi bacaan asyik buat ngakak full. Ah, nggak konsisten nih. Males ah beli buku baru Edotz. *maaf salah fokus ^__^V


Lain kali kalau mereview konsistenkan dari awal, buku ini asyik atau enggak ya. Ini menyangkut hidup dan mati loh. Jangan sampai Edotz dibilang sirik sama dia karenanya bukunya Haris udah banyak. Hehehe. Pisssss

Reply

Sepertinya gue lupa nulis kalo buku 'Si Jola' ini kumpulan cerpen -__-

Eh, tapi gue udah bilang buku ini asik dari awal..
Cuma tiap buku emang ada plus minusnya..

Jangan2 Lina bacanya buru-buru atau gak sampe selesai nih, jadi gak paham apa yang gue sampein~

Reply

bener juga reviewnya, kalau dilihat dari judul mestinya paling pas diterbitin di bulan ramadhan. jadinya pas sama momentnya.

Reply

tapi gue belum pernah denger penulis naman Haris Dotz, mungkin guenya yang kurang kaptudet kali yah...iya liat sampulnya udah nggak begitu bisa nyedot perhatian, tapi at least bukunya bisa diterbitinlah ya, gue dari dulu sampe skrng nulis blog aja gitu tpi maksimal nama gue cuman kecantum waktu jaman kuliah di majalah KAWANKU, cerpen gue. udah cuman itu aja. makanya gue lagi nyusun strategi buat bisa nyembulin nama gue di sebuah buku. kenapa gue jadi curhat??? mangap eaa..

Reply

iya kalo kita udah tau kualitas penulisnya, mau covernya item doang jg bakal bnyak yg nyari ya gak dot haha. Hebat ya dia. Cuma karna bulan puasa udah bisa dijadiin buku.

Reply

sepertinya keren nih...
ntar gue coba cari..

gue udah bisa komen-komen lohhh... :3
entar mau posting juga ahhhh

Reply

gue udah baca, seru!
di daerah gue, cirebon, sih tuh buku udah nangkring pas bulan puasa. tapi gue baru sempet beli setelah lebaran. hihi

Reply

jadi penasaran nih sama buku nya, pengen baca

Reply

Iya nih bang edotz betul cover nya kurang greget :D

Reply

Elu baca juga?
Iye, cari aja buku si Haris..

Amiiin, elu juga sukses buat buku keduanya broh (‾ʃƪ‾)

Reply

Kan dulu2 juga banyak style humor gitu. Iya, cocok ya ...
Cocoknya kerja di air.

Reply

Haha iyasih, karena itu banyak yang ketipu sama covernya ..

Kalo gue sih beli buku, butuh banyak pertimbangan..
Terutama harganya eheh

Reply

Harusnya kalo baca postingannya sih elo tau kenapa gue ngereview ni buku~

Reply

Iyaaa gitu deeeh, ilustrasi kadang bisa jadi punchline-nya buku komedi ..

Hahaha garuk-garuk pantat aja gimana?

Reply

Iya emang lebih greget kalo dibaca pas bulan puasa ..

Buku gue banyak banget, kalo direview semua malah blog gue jadinya khusus review -_-

Reply

Iya beli aja~
Murah kok...
Gak nyesel pasti deh.

Reply

Iya Kuh, jadi biar imbang gitu plus minusnya hehe

bukunya ayam emang mahal, kampret hehe

Reply

Aaah elang tau aja ..
Hahaha, kampret! Kok elu tau sing bang, jadi malu (ʃ⌣ƪ)..

Reply

Iya itu, pasti brasa banget feelnya kalo bacanya pas bulan puasa...

Reply

Kalo penulis nama edotz herjunot udah pernah denger kan yah?

Iya itu, bisa bikin buku udah keren banget.

Lo juga meyk.. Buruan kejar mimpi lo, udah masuk kawanku itu udah top banget!

Reply

Bener yog..
Cover urusan nomer sekian..

Pengamatannya joz tuh si Haris, bisa jeli ngamatinn bulan puasa.

Reply

Hahaha ...
Iyadeeeh

Ciyeee yang udah bisa ngeblog lagiii~

Reply

Dari cover sama pemilihan font kayaknya kurang nampol gimana gitu.
Tapi kalau dari segi review di postingan ini, buku ini lumayan bisa bikin penasaran :3

Reply

Post a Comment