Ada Yang Lebih Penting Dari Skripsi

Haloooh semuanya.. Rasanya udah lama banget gue enggak nyoret-nyoret unyu diblog ini. Untuk pertama kalinya dalam sejarah gue ngeblog, dalam waktu satu bulan gue cuma bisa bikin postingan blog sebanyak satu biji. Kampret gak tuh? Sebagai blogger gue bener-bener ngerasa gagal.

Gak tau kenapa, selama sebulan kemarin minat nulis gue bener-bener ilang. Gak ada mood banget. Mau dipaksa, tapi beneran gak bisa nulis. Mau makan, tapi beneran gak tau mau bayar pake apaan. Akhirnya gue cuma bisa sabar nunggu mood nulis gue balik dan nunggu ada temen baik hati bayarin makan.

#huft

Kayaknya udah deh basa-basi gak pentingnya. Kali ini gue mau nyeritain tentang temen gue, tentang hobinya. Ini tulisan datar aja sih, iya seenggaknya ini buat langkah awal gue ngembaliin minat nulis yang udah gue ilangin. Juga buat ngisi blog ini biar keliatan masih ada penghuninya. Langsung aja deh...

Namanya Pandik. Jika dilihat secara sekilas ataupun secara cermat, memang tidak bisa dipungkiri kalo Pandik sebelas dua belas sama Pepy. Walaupun sebenernya agak gak tega juga gue nyama-nyamain Pandik sama Pepi. Tapi, seenggaknya ini lebih baik daripada Pandik dibilang mirip ketek kambing gagal puber.

Pandik, salah satu temen kontrakan gue. Kami satu jurusan, satu organisasi dan satu nasib. Sama-sama agak lambat skripsinya. Gue nulis agak lambat disini biar kesannya gue gak bodo-bodo amat. Kalo nulisnya gak pake “agak” pasti artinya jadi beda. Iya, itu.. Untung gue cerdas.

Udah beberapa hari ini, gue ngeliat ada yang berbeda dari Pandik. Kalo biasanya tiap hari Pandik suka main kuda-kudaan pake sapu di depan kontrakan. Sekarang Pandik punya hobi baru, ngurusin ikan.

Iya, ini bukan tentang perjuangan seorang Pandik yang nyari ikan-ikan gemuk terus ikannya dibikin kurus dengan metode herbal semacam diajak diet sehat dengan makan rumput laut hitam yang biasa disebut juga bulu ketek, atau dengan cara maksa ikan-ikannya makan vitamin K tiap hari. Iya, vitamin K, ketek.

Semuanya berawal dari akuarium gue yang tergeletak tanpa nyawa di deket dapur. Kosong, gak ada apa-apanya. Mau gue pake buat tempat buang mantan. Gue gak punya mantan. Sama sekali. Iya, gue memang enggak gaul dan.. agak hina. Gue nulisnya agak hina, biar kesannya gue gak hina-hina amat. Iya itu.. gue emang cerdas.

Ngeliat akuarium yang teronggok tak berdaya. Pandik pun menawarkan diri buat mengasuh dan memelihara akuarium gue. Dengan penuh keyakinan dia bilang, dia bakal jaga akuarium itu baik-baik. Awalnya gue curiga, akuariumnya mau dipake Pandik buat berendam kalo malem. Tapi daripada gak dipake sama sekali. Yaudah gue relakan akuarium itu dikelola sama Pandik. Disitu gue gak minta bagi hasil sama sekali. Lagian, hasil apaan yang mau dibagi?

Pandik pun mulai beli ikan-ikan buat ngisi akuariumnya. Seinget gue, waktu itu Pandik beli tujuh buah ikan mas. Awalnya sih, mau beli ikan arwana. Tapi gak jadi, uangnya gak cukup. Daripada dipaksa beli ikan arwana tapi akhir bulan ikannya digoreng buat lauk makan. Akhirnya Pandik lebih memilih membeli ikan mas. Jauh.. Lebih murah.

Baru semalem menikmati indahnya pantat ikan melambai-lambai, esoknya Pandik harus nerima kenyataan kalo ikannya mulai mati satu per satu. Pandik stres, dan bertanya-tanya. Apa gerangan yang terjadi, pada akhirnya, Pandik hanya bisa nyalahin air pam yang dipake buat air akuarium. Mungkin  airnya gak cocok.

Debut Pandik sebagai pemelihara ikan cukup pahit.

Pandik Galau..
Pandik ngiris-ngiris jari tangannya sendiri pake penggaris. Karena keliatannya gak ngaruh, Pandik pun berhenti melakukannya. Sekarang Pandik jadi ngiris-ngiris upilnya sendiri.

Besoknya, Pandik berusaha move on dengan membeli ikan baru. Kali ini ikannya agak berkelas dikit. Ikan oscar. Kayaknya sih ini ikan asli dari benua Afrika, soalnya warna kulitnya hitam. Pandik beli harganya lima belas ribu. Malemnya, Pandik minta kuah mie instant sisa dari makan gue.

Pandik Cuma mampu beli satu ekor. Beberapa hari dipelihara, ini ikan kerjaannya nongkrong mulu di sudut akuarium. Males gerak. Gak ada semangat hidup sama sekali. Untung aja nongkrongnya enggak sambil ngerokok sama minum minuman keras. Es krim misalnya, kan keras tuh. Hal-hal semacam itu, gak baik buat kesehatan ikan.

Ngeliat ikannya yang seolah gak bertenaga, Pandik sempet kepikiran, ikan oscarnya mau dibawa ke ON CLINIC. Tapi, setelah dipikir-pikir lagi, kayaknya ongkosnya mahal, Pandik gak punya duit lebih. Akhirnya, Pandik pun berinisiatif beli ikan oscar satu lagi buat temen hidup oscar item. Biar gak susah ngebedainnya, Pandik beli ikan oscar yang warnanya putih. Biar makin keren, ikannya dikasih nama Oscar Albino. Sebagai seorang laki-laki, waktu tau itu ikan namanya gaul gitu, gue jadi ngerasa cupu di depan ikan si Oscar Albino. Iya, nama gue kan Edotz, sering diplesetin sama temen-temen gue jadinya, 'emang idiotz'. Iya sih, emang..

Satu hal yang enggak gue suka dari Oscar Albino, dia tuh ikan sombong. Karena apa? Gue sering nyapa tuh ikan, gue panggil namanya kenceng-kenceng. Eh, gue dicuekin. Dia gak nengok sama sekali. Kampret banget gak tuh ikan!

Di tengah, indahnya lekuk tubuh oscar albino dan oscar item. Pada suatu pagi, Pandik harus nerima kenyataan kalo mereka berdua harus pergi untuk selama-lamanya. Entah apa penyebabnya, hal ini sampai sekarang maih menjadi misteri yang belum dipecahkan. Pandik nangis, bukan karena udah terlanjur sayang sama ikannya. Tapi sayang banget uangnya dihabisin buat beli ikan, eh malah ikannya almarhum.

Pandik kembali Galau..
Pandik ngemut jempol kaki, beberapa saat kemudian ia pingsan. Benar-benar malang..

Gue pikir setelah ini, Pandik bakal mengurungkan niatnya buat ngurusin ikan dan Pandik balik lagi fokus ngurusin skripsinya. Tapi sayang, dugaan gue meleset.

"Udahlah Ndik, percuma ngurusin ikan kalo mati mulu."
"Gak ah Dotz, gue mau beli ikan lagi. Daripada stres ngurusin skripsi, daripada stres ngurusin pacar, mending gue ngurusin ikan."

Lama gue renungkan kata-kata Pandik. Iya, bener juga. Pandik yang malang..

Beberapa hari kemudian, gue ngeliat akuarium di kamar Pandik udah jadi keliatan mewah banget. Dibeliin batu hias, dibeliin filter biar airnya gak cepet kotor, dibeliin hiasan akuarium. Pandik bener-bener udah tergila-gila sama ikan.

 
Akuarium yang udah di modif sedemikian rupa-rupa warnanya
Selang beberapa hari kemudian dari beberapa hari kemudian yang gue sebutin sebelumnya. Pandik beli lagi akuarium yang bentuknya agak bulat. Entah buat apaan.

Untuk sentuhan terakhir, Pandik beli lampu neon khusus akuarium. Sekarang, lampu kamar Pandik jadi sering dimatiin. Bukan karena hemat listrik, tapi karena Pandik pengen liat lebih klimaks akuariumnya pake lampu neon.
 
Ini versi Gelap-gelap Tetangga
Sekarang, hidup Pandik di kontrakan lebih sering dihabisin buat ngurusin ikan. Tiap pagi ikannya diambil terus dibiarin netek di dadanya Pandik. Kalo ikannya boker, Pandik yang cebokin, kalo ikannya laper, pandik yang nyuapin. Pokoknya tiada hari tanpa ngurusin ikan.

Terus skripsinya?
Pandik hanya sesekali ngerjainnya. Ikan tetep yang utama.

48 Upil

Kasihan yah bang mau buang mantan tapi gak punya mantan (~.~)b hihi
kalo akuarium gue mah yang penting isinya ada ikannya, ikannya bisa makan dan masih hidup juga masih untung bang \(T.T)/

Reply

yah intinya jangan sampai skripsi mengganggu hobi...dan jangan lupa salam kenal buat ikannya pandik:D ...

Reply

hoaaaa akuariumnya keren *,*

yaudah sih bang, mungkin itu cara pandik untuk memperoleh kebahagiaan..
*pukpuk skripsinya pandik*

Reply

Bang, lu susah-susah buang mantan tapi ngga punya mantan mending itu ikan jd kecengan baru.. drpada ngecengin skripsi mendingan kecengin itu akuarium.. kali-kali ajak hangout gitu

Reply

edotz herjunot, entahlah aku lupa nama aslimu, tapi uyo yahya suka selera humor kamu...

Reply

Aku pernah melihara ikan oscar. Dia emang agak high-maintenance. Makanannya mesti ikan-ikan kecil, udang, atau katak-katak kecil gitu. Punyaku dulu aku pelihara sampe gede, akhirnya aku goreng. Dagingnya lumayan enak lho.

Reply

kenapa mood nulis diilangin Dotz? terus kalo nunggu moodnya balik terus kapan Dotz?? hehehe..
tapi liat akuarium disco gitu jadi pingin lusa kalo udah kerja tinggal di kost mauk beli akuarium ah..buat temen satu kamar :3

Reply

Wahh gue juga stress mikirin skripsi, dan sama kyak pandik, gue juga miara, bedanya si pandik miara ikan gue miara Hati ini biar besar dan kuat, kalo2 ada yg nanya "Kapan Lulus?", "kapan wisuda?", :X

Reply

tmen lo blom nyoba melihara ikan lele di aquarium sih, bang. saran aja sih, bang. mnding melihara ikan lele, lgian pakan ikannya juga ga perlu beli, stiap hari lemparin upil aja juga psti kenyang ikannya, kok bang.

Reply

katanya sih tulisan datar. tapi ya tetap aja tulisannya enak dibaca sampai abis. ya namanya juga pandik si pepi gagal. eh, maksudnya namanya juga edotz si fans cherrybelle.

Reply

gue tahu do, kenapa oscar bisa mati. di afrika kan kering g ada air, mungkin itu ikan darat jd aneh dia ketika hidup di air trus, makanya dia mati

Reply

Hahaha...
jujur aja seneng gue kembali baca tulisan elo Dots, kangen banget rasanya.

Suatu saat gue harus ikut hobinya pandik, kayaknya lebih penting dari pada ngurus yang laen.
Btw, elo gak bosen- bosenya ngebahas ini anak. Mungkin karena banyak hal yg unik yang perlu diungkit dari dia. Hidup Pandik.

Akuariumnya juga keren untuk ukuran anak kos. Gue salut.

Reply

whaha jadi yang dimaksud lebih penting dari skripso itu ikan ?? XD
btw cukup mengenaskan juga ya perjalanan dalam merawat ikan :')

Reply

wkwkwkwkwk, jangan-jangan nanti skripsinya bakal bahas tentang ikan.
Lo kerjaannya cuma ngomongin orang terus dot :)) hahahahahahh

Reply

hahahahha.. ikan lebih utamaa...

si pandik bener2 jatuh cinta sama ikan kayaknyaa...

jadi mewah gitu ya akuarium nya... penilaiannya gua : minimalis dan berkelas. cucok untuk di taro di kamar..

jadi kalo kamarnya gelap, nggak bisa ngerjain skripsi dong? hahaha

Reply

tetep bisa, kan ngerjainnya dibawah bayang sinar neon akuarium ikan :3

Reply

itu akuarium lebih berkelas dari punya gua bang, (eh, gua g punya akuarium ding)... gua rencana mau beli ikan juga, buat ngisi bak mandi gua wkwkw

Reply

mungkin ini salah satu cara Pandik buat nge.refresh otaknya setelah pusing sama skripsinya .
trus gimana dengan lu bang ???

Reply

mending piara kura2 darat kayak saya, lebih simple..tinggal kasih makan sayuran, murah, umurnya panjang, tahan laper seminggu, bisa buat pesugihan dan penolak santet..hehehe


cuman kelemahannya 1 yaitu harganya mahal broo...

Reply

naaaaah..aquariumnya kan udah bagusan tuh, bang edotz kagak pengen miara ikan juga kayak bang pandik??
cowok yang sayang binatang kan kegantengannya bertambah bang. hihiihi...

Reply

Wahaha gimana rasanya tuh gan kalo ikan lebih diutamain daripada skripsi? :))

Reply

Itu perlu dicontoh, mengutamakan hobi...
Kalo domisili diSemarang, aku punya beberapa teman yg juga hobi memelihara ikan,
mngkin aja bisa jadi referensi untuk memelihara ikan

Reply

sepertinya pandik ketularan salah gaul dari elo bang. cuman medianya aja yang beda, kalo elo ngerawat upil hingga berbulan2. si pandik lebih milih ngerawat ikan yang jelas lebih gaul dari upil
-salamcupel.

ehh iaa ada typonya tuh 1 huruf. benerin lagi sanah hahahah

Reply

salam kunjungan nih.
Pertama thanks dah berbagi posting yang menarik dan bermanfaat ini
Semoga sukses

Reply

kirain beneran ada yang lebih penting....
gapapa... untuk hiburan....

Reply

iya juga sih, bener tuh intinya
pandik gak mau disalamin tuh, kita tabokin pantatnya aja gimana?

Reply

iya, mau jadi mantan gue? biar bisa gue buang? #eh

iya.. tung itung itung pake karce pasti untung

Reply

keren donk pasti .. -_-

iya ternyata bahagia itu sederhana

Reply

iya juga ya, elo cerdas juga.. besok gue pacarin akuariumnya, gue ladenin maunya apa, gue janji bakal setia

Reply

apalah arti sebuah nama, yang penting kamu selalu ingat rasanya :)

Reply

iya,,, kamu seprtinya salah gaul...
gimana kalo besok coba goreng ikan piranha?

Reply

iya entarlah, abis lebaran mungkin
iyah harus beli diisi keong aja biar unyu nempel di kaca

Reply

selain dipelihara, elo harus jaga hati elo..
elo harus kuat rik, harus! plis, demi gue!

Reply

iya yah, kalo pelihara ikan lele kan tinggal kasih makan upil...
sayang bego! upil kan bagus buat dikoleksi.. gimana sih elo

Reply

ah kukuh bisa aja ... *maluh akuuwh*
iya gue suka chibi, elo juga donk suka chibi

Reply

elo kangen gue? sini peluk rob ;)

iya dia anaknya gak ada yang ngebahas, kurang populer, kasian ..

Reply

karena ikan juga butuh dengertiin..

Reply

enggaklah, skripsinya ngebahas mantan tu anak ...

gue gak tau mau ngomongin siapa lagi :(

Reply

dia emang kelainan seksual ...

hahaha .. bener tuh kata azim :(

Reply

bukannya bak mandi itu tempat tinggal elo sendiri?

Reply

itu kelemahan yang fatal sekali brooo :(

Reply

tau gak? itu akuarium gue..
gue udah bosen sama begituan

Reply

bener donk ..
elo kuliahnya jurusan perikanan kan yah? pantes komennya begitu :D
tengkyuuuu

Reply

iya, pada dasarnya kosong adalah isi, isi adalah kosong..

balas dendam nih ye typo typo haha

Reply

namanya juga hidup kan yaaah :)

Reply

Post a Comment