Kisah Devin Seorang Nerd: Devin Dan Sekolah Baru PART II

Ini cerita berantai yang gaul. Kalo kalian belum baca episode sebelumnya, kalian bisa baca dulu di blognya Bayu... Klik DISINI

Cuplikan episode sebelumnya :

Dengar pernyataan bang Cuplis bilang kayak gitu gue jadi tambah pede. Meskipun gue masih ga tau maksud dari “unyu ko, sama kayak kemarin-kemarin”, gue ga ada waktu buat mikirin atau bahkan menelaah secara baik dan benar pernyataan itu, yang ada dipikiran gue waktu sampai disekolah baru cuma satu, cuma pengen...........BOKER.

Ya, satu hal yang perlu kalian tau. Udah setahun ini WC di rumah lagi rusak. Jamban yang biasa dipake buat boker udah tinggal setengah gara-gara habis dimakan rayap. Gila! Gue gak nyangka kalo ternyata rayap doyan sama jamban. Mungkin kalo gue sendiri coba maksa buat tetep boker di jamban yang tinggal separo itu, keluar dari WC tau-tau pantat gue tinggal sebelah. Yang sebelah ilang dimakan rayap. Rayap pemakan pantat. Serem..

Gara-gara pikiran parno itu, gue lebih sering boker di pinggir jalan. Aman, tentram dan damai. Cuma kadang agak risih aja kalo ada yang ngeliatin dengan tatapan menjijikan. Gue heran, mereka semua kan juga punya pantat masing-masing. Kenapa sih mereka harus mikirin pantat gue yang unyu-unyu ini. Dasar!!!


Sekarang... setelah gue udah SMA. Udah mulai masuk sekolah, gue gak bakal pamer-pamer pantat di pinggir jalan lagi. Gue mau menikmati boker di WC sekolah aja. Seperti pagi ini, pantat binal gue udah berdenyut-denyut gak sabar pengen boker di toilet baru. Semoga aja gak ada rayapnya deh. Gue bener-bener gak mau kehilangan pantat gue walopun setengah.

Pagi ini ada sesuatu yang aneh, Bang Cuplis gak seperti biasanya. Dia gesit banget naik motornya, kalo umumnya dari rumah gue ke sekolah pake motor menghabiskan waktu selama setengah jam. Kali ini Bang Cuplis cuma butuh waktu lima menit!!! Iya, lima menit... Bang cuplis seolah tau keinginan pantat gue. So Sweeet...

Usut punya usut, ternyata Bang Cuplis juga kebelet boker. Pas gue ajakin boker bareng bersebelahan di WC sekolah, Bang Cuplis menolak tegas. Bang Cuplis gak bisa kalo gak boker di pinggir sungai. Dasar pantat kampungan! Yah, biarin aja kalo kaya gitu. Apa maunya pantat Bang Cuplis deh. Gue gak mau kebanyakan mikirin pantatnya Bang Cuplis, pantat gue juga perlu dipikirin. Denyut-denyutnya semakin terasa... Seperti ada yang mau keluar. 

Setelah kiss bye sama Bang Cuplis. Gue segera berlari melewati koridor kelas. Tangan kanan gue megang buku kamus bahasa inggris setebal rambut Edi Brokoli. Tangan kiri gue megangin pantat gue yang sedang berdenyut-denyut manja. Untungnya gue punya muka yang unyu. Dengan gaya yang seperti ini, gue ngerasa jadi keliatan semakin maskulin. Entah yang lain ngerasa juga apa enggak.

Pada akhirnya, gue sukses melampiaskan hasrat boker gue di WC sekolah pagi ini dengan gelar cumlaude. Gue sukses besar, dan sepertinya gue ketagihan. Cuma.. ada sedikit masalah, di sekolah ini WC-nya udah pake sistem 'boker duduk', sedangkan gue udah biasa pake sistem lama yaitu 'boker jongkok'. Karena belum terbiasa, akhirnya gue tetep jongkok di WC 'boker duduk' itu. Gara-gara ini gue jadi ngerasa kurang unyu... 

Saat gue sedang fokus merapikan baju gue di depan pintu WC setelah pertempuran melelahkan di WC tadi. Tiba-tiba ada seorang cewek manggil nama gue.

"Devin?"

Gue segera menoleh ke arah suara dan melihat ada cewek unyu di depan gue. Kalo yang ini unyu beneran, bukan unyu di kalangan nerd. Bibirnya sexy, itu terbukti... dari caranya sebut nama gue.

Kulitnya putih, rambutnya panjang lurus, tingginya sekitar 170 centimeteran. Darimana gue tau? karena kebetulan gue bawa roll meteran, gue ukur bentar tinggi cewek di depan gue,  dan yang paling menarik perhatian gue. Ukuran dadanya 36B. Itu... gaul. Kali ini gue cuma kira-kira aja, gak ngukur langsung kaya tadi.

Entah apakah ini berkah boker di pagi hari atau apa. Gue masih belum bisa mengenali siapa cewek unyu malang yang dengan senang hati manggil nama gue.

"Devin? Lo Devin kan? Lo gak inget sama gue?" Kata cewek di depan gue semakin antusias.
Denger pertanyaan yang antusias itu gue jadi grogi banget. Pantat gue mulai bergetar gak jelas.

Akhirnya dengan terbata-bata gue bilang, "Ii..ii..iya, gue Devin. Eh... he..he.. Maaf siapa yah? Sori gue lupa." 

Bodoh banget gue!!! Kenapa gue tadi gak pura-pura inget aja? Kalo gue bilang gak inget gini pasti itu cewek tersinggung dan ngira gue tipe cowok yang gampang ngelupain cewek. Gue pasti dikira kaya playboy gaul yang suka gonta-ganti pacar tapi jarang ganti kancut. Gak salah juga sih, kalo cewek di depan gue ngira gue playboy, gue kan unyu. Iya, unyu..

"Ini gue, Auryn. Ya ampun... masa lo gak inget gue?" Cewek tadi coba ngeyakinin gue lagi, kali ini matanya melotot. Mirip biji kedondong. Kelihatannya ini cewek gak tersinggung sama jawaban gue di atas.

Gue garuk-garuk ketek gue yang gatel. Gue liat, Auryn tersenyum, manis bangeeet... Auryn memang gaul, bahkan giginya aja dipasangin behel ijo-ijo kayagitu. Gue kagum... Tapi, begitu gue teliti lagi. ternyata itu sisa sayuran yang nyelip di gigi Auryn. Ijo.. gede. Gue salah duga.

"Devin, lo inget gak? Dulu kan lo pernah nolongin gue. Waktu kita mainan di kuburan penjajah"

Oh iya, gue mulai inget. Jadi Auryn itu cewek yang waktu itu gue tolongin. Waktu itu gue gak sengaja ngeliat Auryn ......


Ya.. segini aja lanjutan ceritanya dari gue, ada yang pengen nerusin ceritanya? Komentar aja, bebas kok, silakan pake gaya tulisan kalian yang paling nyaman aja. Mau misteri, mellow, atau apa pun itu terserah kalian. Dengan ini kita belajar nulis dan ngelatih imajinasi loh...
Masalah lanjutannya, bebas mau dibawa kemana alur ceritanya, tumpahkan apa yang ada di pikiran kalian.. 
Salam Upil Unyu-unyu

60 Upil

haaaah kuburan penjajaaah ??? si auryn ternyata mahluk tuhan paling seksi yang udah mati namun hidup kembali ....


oke entar kita2 (dibaca : gyerz) yang bakal ngelanjutin .. cerita devin .

Reply

Ada ada aje bawa roll meteran segala.. jadi penasaran ama yang namanya Auryn. Jangan-jangan Auryn adalah kuntilanak yang menyamar.

Reply

itu devin..iya ternyata bakal punya pacaran sama cewek cantik ni...

asik deh..devin semakin unyu aja tu eh

Reply

Devin dan Auryn <- gak salah sebutkan ?.

Ternyata Devin dari kalangan Nerd gaul juga ada cewek cantik langsung diukur pakai meteran dan kira-kira semuanya XD

Aduh, yang boker tapi WCnya duduk menyinggung saya ... -__-" dulu karena belum terbiasa sih.

Tapi sekarang sudah mulai nyaman Boker duduk. Semoga tahun baru yang lebih maju, boker duduk masih menjadi tradisi. Jangan sampai berubah misalnya : Boker sambil Khayang,

huh ... -_-" harus penuh penyesuaian lagi :3

Reply

Etdah, rayap pemakan pantat..
HAHAHAHAHA

Kok namanya Devin, sih?
Di kampus gue yang namanya Devin keren banget, Bang o.O

Reply

buset, kata 'pantat' betebaran dimana-mana :))

Reply

Devin sering dapet gelar cumlaude dong...? XD

Reply

wakaka rayap pemakan pantat di wc yang tinggal sebelah wakakaka

Reply

itu ceritanya kok rada ngga nyambung? :?
lebih menceritakan pantat... hahaha

Reply

rasanya ceritanya memfokuskan ke pantat deh o.o

Reply

akhirnya..baca jga versis edotnyaa..

t4 main mrka keren yaa..main dikubran pnjajah..atut deh..

Reply

Wakakakak kuburan penjajahnya itu lhooo..
Ɨƚέddέh΅( ¬͡͡˛ ¬͡͡”)º΅

Reply

jadi sekarang fokus ke pantat ya, gua tau kok bang pantat lu gak sexy *eh .
ntar yang lanjutin Gyerz tentunya hehe

Reply

wahahahaha....ini keren. fokusnya pantat. gue suka!!
untung nggak hancur tu WC duduknya.

btw gila bnget mainnya sampai kuburan penjajah...hahaa kreatif

Reply

aduh, kok pantat oriented giniiih baang Ndoot..beteweh tunggu kiriman foto gue sama buku absurd calon seorang guru SD itu yak!:D

Reply

gue jd terfokus waktu bagian behel warna ijo :|

Reply

Devin emang sosok nerd yang emang unyu, ga cuma bawa payung tapi juga bawa meteran. Untung dia cuma mengira-ngira aja ukuran 36B itu, ga pake jangka atau altimeter buat ngukur.

Ngapain yang Devin mainan sama Auryn dimakam penjajah? semoga aja ada yang suka rela menguras otaknya buat ngelanjutkan cerita kelanjutannya.

Reply

jadi ngebayangin auryn... ngapain juga maen di kuburan penjajah yak. n dimana juga tuh tempat

Reply

Ternyata ide utama dari tulisan ini adalah 'boker'...
Eh 36B itu maksudnya apaan sih? LOL *polos*

Reply

wow... hebat ya si devin yg unyu dapat kenalan kayak auryn...

menarik buat nunggu kisah di kuburan penjajah nya... hihi

Reply

temanya boker dan pantat ya bang.

si auryn keren banget. orang mah mainnya di mall gitu lah dia mainnya di kuburan penjajah. lol banget bang... gaul banget tuh... hohoho

Reply

urusan auryn serahkan pada penulis selanjutnya aja :D

iya gyerznya siapa?

Reply

auryn itu siapa yah?
tergantung mau dibawa kemana penulis selanjutnya yang nyeritain ...

Reply

belum tentu juga mau pacaran atau enggak ...

gimana nasib devin selanjutnya ya?

Reply

gak salah yan, bener ..

iya boker sambil guling2 mungkin juga perlu ...

Reply

rayap yang gaul ..

iya ini devin masa lalu , sebelum kuliah di kampus elo

Reply

iya cumlaude berulang2 ...
gaul ..

Reply

disitulah letak nilai seninya ..
pantat yang unyuu ..

Reply

penjajah kan juga butuh kuburan yanng layak .. hehe

Reply

ada apa dengan kuburan penjajah??

Reply

Ahahaha ngakak, gue jd pnasaran gimana bentuk rupanya devin, hhmmm itu yg dimaksud bukan ryn chibi. Hhmm udah crta kedua aja nih, spa lagi yg mau ngelnjutinnya ya, ayo dong tugasin salah satu gyerz dotz. Gak sabar mau bca tntg devin lg.

Reply

hahaha
gemana ya kalo emang bener-bener ada rayap pemakan pantat..
gak bisa di bayangin deh..
berarti si devin udah langganan boker di wc sekolah tiap pagi dong.. -_-

Reply

jiah..cerita kayak gini dapat mengakibatkan boker berkepanjangan..waspadalah waspadalah...

kanapa cerita yang diangkat harus boker

Reply

iya ,, tiba2 dapet inspirasi tentang pantat ..

iya gyerznya siapa?

Reply

jangan2 lo pengagum pantat ya?

penjajah kan juga perlu dikubur ..

Reply

iyaaah , lagi suka sama pantat niih ..

sipp, tunggu yaah , ntar juga pasti masuk blog gue kok...

Reply

lo suka ninggalin sayuran di gigi juga?

Reply

aduuh ini ceritanya knapa banyak pantat sama bokernya siihh.. tau gitu tadi pas baca gak usah sambil makan -_____-

jorok banget siih bang hahahha :p

Reply

devin sosok yang chuby juga yaah .
bikin gemes pengen nabok pantatnya ...

kalo gak ada lo lagi yang nerusin bay, santai aja :D

Reply

boker bisa jadi cerita kan ..

itu ukuran .. gak tau ukuran apaan

Reply

iyaaah tergantung siapa yang selanjutnya nyeritain.. :P

Reply

iya beneeer ..

gue juga sebenernya belum paham kaya gimana kuburan penjajah :D

Reply

gua tau soal pantat itu pure 100% pengalaman lu, iya kan ? *ngaku aja*
hmm siapa aja bisa hehe.

Reply

bisa jadi ini cerita auryn sebelum ikutan cherrybelle :D

iya va, siapa yaah yang mau ngelanjutin ceritanya ? belum ada yang minat ..

Reply

rayapnya serem ya..
pasinya baunya aneh juga ..

devin si makhluk toilet ntar sebutannya

Reply

karena setiapa manusia memerlukan boker ..
sesederhana itu sih

Reply

dinikmatin aja ..
boker kan sebagian dari hidup ...

Reply

devin? kaya nama temen SD gue bang. ._.
rayap doyan jamban? itu gimana wujud rayapnya ya? :O

Reply

busyet..rakus benar tuch rayapnya...wc saja dimakannya...luarbiasa :)

Reply

aduuuh Heni...
gue jadi malu ... heheh

Reply

gue sendiri penasaran sama rayapnya ..

Reply

o iya siapa yang nyambung ya?
penasaaraaan banget

Reply

asyik banget kalau berantai gini

Reply

Boker? Hahaha ngakak. Bamg edotz cerita versi komedi :D

Reply

Post a Comment