Dibalik Serunya Goes To Jogja

Dibalik indahnya cerita Touring ke dua di Jogja kemarin, gue ngerasa bersyukur banget. Gak nyangka akhirnya touring ini bener-bener bisa dilaksanakan. Tadinya gue pikir ini acara bakal gagal. Ga jadi berangkat dan semuanya cuma tinggal omong kosong aja.

Awalnya kita semua sepakat buat berangkat tanggal 27-28 Februari. Tanggal tua dimana prediksi kita banyak tempat wisata yang sepi karena orang-orang pada gak punya duit, hehe. Waktu itu, gue liat antusiasme yang luar biasa dari anak-anak Celengerz. gue sampe terharu, lebih dari 40 anak mengikrarkan diri untuk ikut. Cukup lama kita bahas masalah ini, mulai dari menentukan tempat tujuan, iurannya berapa sampe yang paling ribet ngepasin boncengannya sama sapa aja. Soalnya dikelas gue kebanyakan cewek, agak sangsi juga kalo ngebiarin mereka naek motor sampe Jogja.

setelah sekitar seminggu liburan dirumah masing-masing, kami sepakat buat berangkat ke kampus buat bahas kesiapan ke jogja. Disinilah, masalah demi masalah mulai bermunculan. Entah karena sudah terlalu lama liburan dirumah atau karena apa, antusiasme mereka semuanya berkurang. Mereka jadi keliaatan males-malesan buat touring kali ini.

Awalnya karena terlalu lama nunggu seminggu ke depan berangkat ke Jogja dari hari rapat ke dua, muncullah usulan untuk mempercepat hari keberangkatan, usulan yang sebenernya masuk akal. karena itu bisa menghemat pengeluaran selama seminggu tanpa ngapa-ngapain di kampus. namun, ada juga pihak yang mengatakan kalo tetep aja sesuai jadwal keberangkatan. karena mereka udah pada punya acara sendiri di hari lain, jadi harus sesuai ketetapan awal.

Disinilah, polemik tersebut semakin meruncing. Masing-masing pihak gak mau kalah dan akhirnya mengeluarkan vonis. Kalo gak berangkat tanggal itu, berarti mereka gak bisa ikut. nah looh, dua jam kami nyari solusi buat masalah ini biar ada jalan tengahnya tapi nihil. Dan terpaksa untuk nentuin jadwal keberangkatan harus dilakukan voting.

Gue kira, dengan voting itu bisa nyelesein masalah. Memang harus ada yang  dikorbankan, yang kalah "terpaksa" gak bisa ikut ke Jogja. Setelah kami harus menyepakati tanggal 22-23 Februari untuk berangkat. Masalah tetap belum selese. Disini gue bisa liat mereka yang serius buat ikut dan mereka yang sebenernya gak niat pengen ikut.

Beberapa diantara mereka ada yang beralasan kalo mereka gak punya duit, karena tanggal dimajuin. Oke gue kasih solusi, Silakan pinjem duit kas kelas. Masalah bakal beres. Namun, salah satu temen gue dengan ringannya nanya ke gue, "kalo gue pinjem duit kas, gue balikin gak?". Gue rasa ibu-ibu hamil satu bulan gak perlu mikir buat cari jawabannya.

Yang buat gue jadi ga respek adalah dengan pengunduran diri masal oleh beberapa anak Celengerz. Ini bener-bener pukulan telak buat gue. Halloooow ? mereka sendiri yang ikut voting milih berangkat dimajuin. Ternyata malah pada gak ikut, gue dongkol banget. Sumpah !!!

Hal ini sempet bikin gue down, apa acara ini harus dibatalin? lebih dari setengah gak ikut ke Jogja. Tapi gue pikir-pikir lagi. Ini bukan alasan buat ngeabatalin touring, pokoknya harus tetep berangkat berapapun orangnya. Acara ini bakal tetep seru tanpa mereka, masih ada  teman-teman yang penuh semangat buat berangkat ke Jogja.

Alasan klasik gak punya duit, sontak jadi populer dikalangan kelas gue, padahal udah ada solusi cerdas dengan pinjem duit kas. tapi mereka malah milih gak ikut. Disini gue jadi tau, Bagi mereka pergi touring bareng sekelas itu bukan kebersamaan yang penting tapi BELANJA-lah yang penting.

Gue bandingin sama salah satu temen gue, dia tetep ngikut berangkat ke Jogja dengan uang yang sangat minim sekali. Dia rela ga bisa belanja-belanja di Malioboro yang penting bisa tetep ikut Touring, gue terharu. Ternyata bener kata temen gue, Kebersamaan itu Murahan. Bisa dibeli dengan uang paling minim, gak perlu alasan gak punya duit.

                                                     ***

 Malemnya sebelum besok berangkat, gue mulai sibuk ngepas-ngepasin boncengan lagi. Ternyata, motornya kurang, gue dan temen gue langsung lobi sana-sini buat nyari motor. Gak gampaang ternyata, soalnya yang dicari motor bukan kutu dirambut gue. Pas rambut gue udah mulai deres rontoknya, salah satu temen gue akhirnya mau bawa motornya. Gue lega banget, maslah motor clear.

Paginya, gue bangun jam lima lagi. Ternyata diluar hujan belum berhenti dari semalem, padahal rencana berangkat jam setengah tujuh. Gue mikir lagi, gimana nanti kalo ne ujan ga brenti-brenti. Masa sih udah tinggal berangkat harus dibatalin gara-gara ujan. Setelah gue konsultasi sama temen lainnya akhirnya kita sepakat berangkat diundurin jam delapan pagi. Beres.

Di sisi lain, temen gue yang tadinya ga ikut. Sms kalo dia jadi ikut gimana ? dia bonceng sapa. Craaazh !! Gue puyeng lagi. Pagi itu gue sibuk sms sana sini buat memastikan boncengannya. Dan salah satu temen gue yang harusnya berangkat nunggu dari ungaran, terpaksa turun ke kampus buat boncengin temen gue yang katanya niat ikut. Proses ini berlangsung dari jam lima pagi sampai jam setengah tujuh buat menemukan kata mufakat.

Dan setelah kami semua kumpul didepan masjid kampus, temen gue yang tadinya niat ikut tiba-tiba sms. "maaf ya, aku gak bisa ikut. Gak boleh sama orang tua ku. ujan-ujan soalnya". Gue langsung liat ke atas, cuaca udah cerah banget. Gue cuma bisa geleng-geleng. Temen gue itu gak tau gimana usaha temen-temen lainnya buat nyariin dia boncengan, belum lagi temen gue dari ungaran yang udah bela-belain turun dari ungaran ke kampus.Padahal jaraknya lumayan jauh.

Banyak banget masalah yang harus dihadapi sebelum berangkat ke Jogja. Dan gue bener-bener salut sama temen-temen yang tetep semangat buat ke Jogja. Kalianlah orang-orang yang bisa selalu diandalkan. Kalian luar biasa !!


4 Upil

Hehe emang temen sejati yg cuma bsa diandelin. Btw oleh2 dr jogja mana bang ? :D

Reply

bener banget tu brooo :D
oleh2 nya ada nih broo, gue bawain gading gajah dari gembira loka, asli .. hehe

Reply

asiknya yang touring ke jogja ama temen2nya...
nice trip with nice friend :D

Reply

@Amalia : mumpung masih bisa bareng sama temen2... jadi bikin moment yang berkesan sering-sering hehe

Reply

Post a Comment