Meratapi Surat Keterangan Lulus

Setelah sempat 'sok-sokan' bikin postingan yang judulnya 'Ngapain' saking tiap hari berangkat kerja tapi ga ada kerjaannya banget. Beberapa hari berikutnya saya langsung kena karma dengan sajian pekerjaan yang sedemikian banyaknya. Sampai-sampai saya mikir ini Bandung Bondowoso walaupun dibantu sama ratusan jinnya pun kayaknya nggak bakalan sanggup buat nyelesein tugas ini deh.

Gara-gara ini juga, kebahagiaan nulis di blog dan blogwalking nggak bisa ditunaikan dengan baik.

Sebagai guru kelas enam yang masih newbie karena selama ini saya seringnya ngajar kelas tiga atau kelas empat. Lalu tiba-tiba harus berhadapan dengan segala macam administrasi kelas enam tentu membuat tangan saya seketika tremor waktu di depan laptop.

Segala kenikmatan dan kesantaian dalam hidup saya langsung sirna ketika administrasi kelulusan anak-anak kelas enam tiba di depan mata. Aneka administrasi kelulusan ini harus segera saya sajikan dengan sebaik-baiknya.

Saya jadi ngerasa seperti ikutan Master Chef Indonesia dan kepala sekolah menjelma jadi Chef Juna. Siap meledak dengan komentar pedasnya kalau apa yang sajikan nampak menyedihkan.

Saya jadi guru kelas enam di semester dua, dan sebenernya mendapat mandat jadi kelas enam di pertengahan kegiatan belajar kayak gini tuh bukan sesuatu yang menyenangkan. Apesnya lagi, serah terima segala administrasi kelas enam dari wali kelas sebelumnya berlangsung dengan ala kadarnya. Sisanya, saya harus menebak-nebak sendiri setiap data yang belum lengkap.

Dan segala kekisruhan ini berawal dari....

Ketika saya harus memasukkan segala nilai raport anak-anak dari kelas 4 semester 2 sampai kelas 6 semester 2. Itu artinya, saya ambil satu raport, buka dari kelas 4, masukin nilainya ke laptop satu per satu, lanjut ke kelas lima lalu kelas enam, lalu rebahan sejam. 

Ambil raport lagi, masukin nilai lagi dari kelas empat, kelas lima dan kelas enam, lalu rebahan lagi sejam. Begitu seterusnya, makanya kerjaan ini nggak selesai-selesai padahal hari penghakiman semakin dekat.

Sebenernya persoalan fatal setiap jadi guru kelas enam biasanya ketika harus menanggung dosa dari wali kelas-wali kelas sebelumnya. Misal, pas mau masukin nilai ternyata ada salah satu mata pelajaran yang masih kosong, belum ada nilainya.

Lah, masa sih bisa kosong?

Ya itu, kok bisa kosong saya juga bingung. Mau tak isi sendiri dengan ngarang nilai? Nggak mungkin, khawatirnya satu nilai yang saya masukkan secara acak nantinya bisa mengubah urutan peringkat kelas yang sebenarnya.

Herannya lagi, kok orangtuanya juga nggak sadar ini raport anaknya ada yang masih kosong nilainya. Akhirnya saya harus menghubungi wali kelas sebelumnya, minta tolong dicek lagi file raport yang terindikasi bermasalah.

Dan proses komunikasi seperti ini tentu tidak mudah. Ada peluang filenya entah disimpan dimana, ada masanya wali kelasnya lagi sibuk, bilangnya nanti... terus akhirnya lupa. Pas ditagih lagi, bilang ‘oh iya, sebentar’, tapi pas ditungguin nggak ada konfirmasi lagi. Beneran melelahkan~

Keribetan lainnya adalah saat saya harus memastikan seluruh nama anak kelas enam sudah benar. Untuk bisa memastikan itu, saya harus punya akta kelahiran anak-anak dan juga kartu keluarga mereka. Sayangnya, itu semua belum saya pegang karena keteledoran saya belum nyuruh anak-anak buat ngumpulin. Mau minta mereka segera ngumpulin, kendala selanjutnya adalah semua orangtua siswa nomer HP-nya belum tentu aktif, atau orangtua siswa ganti nomer HP tapi nggak ngabarin wali kelas anaknya..

Kebayang kan, masalah nomer HP aja susah gimana bisa efektif waktu belajar daring?

Sebagai guru baru di lingkungan ini, saya nggak tahu alamat rumah anak-anak. Memang sih, saya udah minta tolong ke anak yang rumahnya dekat dengan teman yang ‘lenyap di grup WA’, tapi hasilnya tetap nihil. Belum ada tanda-tanda kehadiran anak-anak menyerahkan akte lahir dan KK ke sekolah.

Akhirnya saya milih ngerjain data anak yang belum lengkap hanya mengandalkan data siswa dari operator sekolah yang ‘semoga’ aja benar. Saya harus cepat-cepat mengerjakan ini karena kepala sekolah sudah bersabda biar ini cepat selesai

Dengan mantap, semua surat keterangan lulus anak-anak selesai saya print dan saya serahkan ke kepala sekolah untuk dicek ada yang typo apa enggak. Hasilnya, tentu saja, ada lumayan banyak kesalahan yang masih saya lakukan. Entah tahun lahirnya, tanggalnya, atau huruf di namanya.

Semuanya segera saya bereskan dan saya print ulang, saya serahkan ke kepala sekolah lagi dan akhirnya surat keterangan lulus anak kelas enam selesai.

Ternyata gampang banget ini, sih~

Hingga tiba suatu momen saat saya sedang pura-pura sibuk di depan laptop. Kepala sekolah datang di hadapan saya, lalu menunjukkan sebuah WA yang membuat segala pekerjaan saya harus remidi.

Ya... format surat keterangan lulus yang sudah selesai dibuat, ternyata formatnya harus diganti. Itu artinya saya harus ngedit lagi dan ngeprint ulang semuanya. Oke lah, nggak apa-apa. Saya pun segera menuntaskan misi remidi ini.

Begitu selesai, langsung saya serahkan lagi ke kepala sekolah. Lengkap dengan data anak yang terakhiran ngirim sakte lahir dan KK setelah berhasil diidentifikasi keberadaannya oleh guru SD senior di sini.

Hasilnya... nama-nama yang tadi saya dapat modal dari data dapodik ternyata ada beberapa kesalahan. Alhasil, ngeprint lagi~~~~

Setelah semua data dikoreksi oleh kepala sekolah dan nggak ada kesalahan. Saya kretekin jari lanjut mau ngerjain e-rapor kelas enam. Sebuah pekerjaaan yang saya nggak tahu kalau nantinya saya akan banyak berkeluh kesah tentang ini.

H-4 pengumuman kelas enam. Waktu saya lagi ngutak-atik laptop ngurus administasi lain, kepala sekolah mendatangi saya (lagi). Mendadak perasaan saya jadi nggak enak, lalu membuka percakapan dengan, “Ngapunten, Pak Edot....” yang artinya “mohon maaf, Pak Edot.”

Hmmm... datang-datang tiba-tiba minta maaf, perasaan saya jadi nggak enak nih...

Sebelum saya berhasil berpikir kemungkinan terburuk. Kepala sekolah mendongeng di depan saya, “Pada suatu hari, ketika saya sedang duduk termenung HP saya berbunyi, setelah saya cek, ternyata ada sebuah notifikasi dari Whats App. Lalu, ketika saya buka pesan tersebut, katanya format surat keterangan lulus kelas enam berubah lagi formatnya, jadi... minta tolong nanti dibetulkan lagi, ya.”

Saya lega, “Alhamdulillah... untung cuma dongeng ya, bu. Ngeri banget kalau itu jadi kenyataan. Cerita kalau diawali dari ‘katanya’ memang belum tentu kebenerannya bu, pasti itu cerita turun-temurun ya, bu.”

“Iya, Pak... tapi yang bilang ‘katanya’ itu pengawas sekolah, Pak. Ini bukan lagi dongeng, Pak tapi legenda. Kayak cerita beberapa tahun yang lalu yang benar-benar terjadi, udah kayak sejarah lah.. tapi namanya sejarah bisa saja terulang loh, Pak. Nah, kebetulan... terulangnya sekarang... jadi minta tolong dibetulkan lagi formatnya, ya Pak.”

Saya langsung bengong... dalam hati, “Ya Allah~~~ kenapa ini ngerjain surat keterangan lulus aja mesti remidi tiga kali, Ya Allah~~~~”

Posting Komentar

21 Komentar

  1. sabar yo Pak Guru... hehe... :D
    jaman emang lg serba susah saat ini yo Pak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya, sampe2 nyalur ke bikin surat keterangan lulus ikutan susah juga, πŸ˜„

      Hapus
  2. Aku merasakannya, Mas πŸ˜„

    Format surat kek ga ada benernya tergantung siapa yang minta. Wkwkw...

    Dan urusan administrasi guru ini memang ribet sekali, lebih ribet dari ngajar itu sendiri nggak sih? 🀭

    Eraport apalagi klo dari awal udah salah input data operatornya yang ada mumet kita, Buosss 🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh ternyata di sana sama juga ya ribetnya, 😁

      Iya emang mending ngajar aja mbak pipit, ini administrasi beneran bikin frustasi banget, πŸ˜„

      Hapus
  3. Mau ketawa tapi takut dosa soalnya yang nulis lagi kesusahan, tapi ceritanya lucu bikin ngakak 😭 cobaan kok gini amat 😭

    Kak Edot, semangat yak! Untung nggak H-1 disuruh remidinya πŸ˜‚ *dasar orang Indonesia, apa juga dibilang untung*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneran bikin frustasi sih yang kemarin, πŸ˜…

      Haha iyaa nih Lia untungnya nggak mepet2 banget, alhamdulillah ini udah selesai

      Hapus
  4. Mendingan Pak Edot yang dikejar dl dan satu mata pelajaran nilainya kosong. Pengalaman saya selama jadi kepsek, ada oknum guru yang dl-nya kecepatan. ujian semerter belum selesai, rapor anak2 sudah dia isi tuntas. he ... He luar biasa. Jelas banget ngasalnya. Selamat siang, Pak Edot. Terima kasih curhatnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wajah Bu Nur ternyata pernah jadi kepsek... duh sungkem😁

      Beneran luar biasa banget.. ujian belum selesai nilai udah jadi 🀣🀣

      Hapus
  5. jadi guru ternyata ribet ya mas, banyak tanggung jawabnya.. aku dulu pernah punya cita-cita jadi guru, tapi tau begini ribetnya mending ga usah hahaha :D, yah sebetulnya emang ga kesampaian sih cita-citanya dari lama :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ribet emang bener .. tapi banyak senengnya juga sih 😁

      gapapa mas.. yang sekarang mungkin udah yang paling keren 😁

      Hapus
  6. Jadi yg membuat format surat lulus ini, ada team sendiri ya mas? Terpisah dari sekolah? Rempong juga kalo dia ngerubah2 formatnya Mulu yaaaa hahahaha. ATO ga ada kata sepakat dari sananya... Makanya msh berubah2 trus.

    Aku jujurnya ga nyangka kalo kerjaan guru itu serempong ini. Dulu zaman msh sekolah mikirnya JD guru enak Krn liburnya ngikutin anak2 wkwkwkwk. Dan kerjaannya ngajar, kasih ujian, kasih nilai. Padahal ternyataaaa yaaa :p. Ada embel2 di belakang yg ga terlihat murid :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dari para petinggi2 yang bikin dan sering terjadi perdebatan 😁

      eh sebenernya enak juga sih jadi guru.. kalau lagi santai ya santai 😁
      Tapi kalau lagi ribet yaaa pengen nangis juga 🀭

      Hapus
  7. Wkwkwkwkwk semangat Pak EdotπŸ’ͺ kerjaan kalo dighibahin suka gitu, mendadak berubah jadi banyakπŸ˜† Semoga tangan sama punggung pak guru kuat ya hehehehe, mangat PakπŸ’ͺ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha iyaa sipp..
      Mau nggak mau emang harus kuat sih 😁

      Hapus
  8. Wah remidi nya sampai tiga kali, itu jangan-jangan yang ketiga belum tentu yang terakhir.πŸ˜‚

    Sabar ya pak guru, jadi guru memang repot kalau pas mau kelulusan, belum lagi kalo ternyata ada yang salah dari wali kelas sebelumnya, misalnya nilainya ada yang kosong.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah yang ketiga yang terakhir Om Agus 😁

      iya repot2 gini kalau dijalanin sambil nangis nanti juga selesai kok πŸ˜…

      Hapus
  9. Allahu.... Ini pasti ribet banget dan capek banget yaa kang. Udah buat banyak2, eh malah format nya diubah. Kudu ulang dari awal lagi. Mau dosa tapi takut ketawa ahahaha
    (eh, kebalik πŸ˜…πŸ˜…)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya .. sampai2 pungguhg baru disentuh jari aja udah bunyi kretek2 😁

      Tapi gapapa .. sambil ngeluh dikerjain juga nanti selesai

      Hapus
  10. Hahaha jahat ya aku ketawa.. Maaf Mas.. asli bacanya aja mumet ini, bikin pengen garuk2 tembok. Gak heran ya kalo banyak guru yang ngomel di wag gara2 ada murid yang belum selesai hafalan, tugas, dll.. puyengnya kerasa sampe ke sini..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa guru juga manusia sih... tapi emang semua pekerjaan pasti juga ribet gini 😁

      Hapus
  11. Hai Mas Edot, salam kenal. Baru pertama mampir ke blog ini terus kok ceritanya, lucu tapi rumit tapi sedih tapi, ya ampun rumit banget yaaa jadi Pak Guruu :'))) Jadi inget inget dulu ada salah apa ya sama guru, apa ada pernah nakal atau pernah disuruh kumpulin KK tapi gak kumpulin wkwk. Semangat ya Pak Guru!

    BalasHapus